Menu

Sunday, 9 December 2018

/




Hari libur pasti hari yang paling ditunggu-tunggu segenap masyarakat Indonesia dari Sabang sampai Merauke, nggak cuma anak-anak yang senang karena libur sekolah, bapak-bapak pun senang karena libur dari rutinitas pekerjaan, sebenernya yang nggak libur sih ya emak-emak, karena everytime, everyminute yang namanya emak selalu aja ada kerjaan, ya.. yang nyuci bajulah, masaklah, bebenahlah, inilah-itulah. Udahlah ya, emak itu emang nggak ada liburnya, dan saat sakit pun ada peringatan ‘Emak nggak boleh sakit, kalo sakit semuanya terlantar’.


Kadang kalau dipikir-pikir boleh nggak sih emak ngeluh karena rutinitas yang banyak, sungguh lelah dan membosankan sekali mengerjakan pekerjaan yang sama setiap hari, itu belum ditambah ngerjain pekerjaan tambahan misalnya emak yang mempunyai profesi sebagai pekerja. makannya nggak epic banget kalau misalnya sesama ibu itu berantem karena salah satu ibu ada yang kerja, satunya enggak, banding-bandingin mana yang baik. Lah sama aja sih saya bilang mah, yang namanya jadi perempuan itu cape wajar karena sudah kodratnya begitu, lagi yang namanya perempuan kalau cape lelahnya dibayar berkah. Makannya kalau sudah libur saya juga minta dispensasi ke suami bahwa saya juga kepingin liburan dari rutinitas dan mau menikmati hari agar kembali ter-recharge tenaga dan energinya, ini maaf..maaf bukannya saya nggak mau dapat berkahnya jadi istri, sungguh saya itu orangnya gampang lelah, gampang cape, mungkin karena golongan darah AB kali ya, tapi yang terjadi ya demikian, dan kalau paksu mengizinkan saya istirahat sejenak, itu beneran syurga ya Allah.. apalagi kalau boleh pijet-pijet, ke salon, surganya dobel. Yang jadi pertanyaan, kalau liburan nggak masak dan semua pekerjaan sudah selesai saya ngapain aja?

paling enak kalau libur bisa jalan-jalan sama Naqib


Pagi antara jam 5-8 pagi
Pagi hari, seperti biasa habis shalat subuh saya nggak tidur lagi, melainkan beres-beres rumah, semuanya dilakukan secara cepat, pokoknya saya kepingin pekerjaan rumah cepat beres aja hari itu. kalau hari libur saya bangun agak siang, tidak seperti hari kerja biasa, karena paksu kan nggak ngantor, saya jadi agak lebih santai. Setelah semuanya rapi, saya bikinin Naqib sarapan, kalau paksu biasanya akan sarapan dirumah mamanya, kalau dia minta bikinin sarapan saya akan bikinin dia sarapan, selesai dari itu semua saya yang sarapan. Terus lanjut lagi pekerjaan yang sempat tertunda. Hari minggu biasanya no gadget, saya jadi manusia paling malas liat hape. Kalau nggak kepikiran ya nggak lihat. Nah selesai pekerjaan rumah saya mandi, shalat dhuha daaaan… this is my time!! Yeaaay..


saatnya menikmati buku dan leyeh-leyeh

Pertengahan siang jam 8-menjelang jam 12
Saya bebas menjadi diri saya sendiri, saya nggak masak, pekerjaan rumah selesai, yang penting rumah rapi, udah di sapu udah di pel, di lap-lap, saya mau leyeh-leyeh. Biasanya jam segini tuh saya manfaatin buat ngetik yang pingin saya ketik misal ngerjain deadline, atau sekedar bikin tulisan organik, *lah itu kan kerja juga gimana sih katanya kepingin leyeh-leyeh* ya gimana ya, kayaknya ngetik sudah jadi budaya saya setiap hari, jadi saya nggak menganggapnya itu sebuah pekerjaan yang memberatkan. Kalau lagi nggak kepingin ngetik ya udah saya habiskan waktu seharian buat baca buku, nonton film terbaru di hp, atau main ke Mall, atau kalau misalnya lagi ada event saya datang ke event. Tapi sungguh saya malas buat datang ke event di hari libur, betapa waktu berkumpul dengan keluarga jadi terpecah belah. Yah pokoknya saya nggak kepingin hari libur saya terganggu dengan aktifitas yang berat. Apalagi kalau sepupunya Naqib datang, byuh Naqib bisa seharian main kerumah mertua, ya saya tambah merdeka bisa melakukan apa saja. Tapi yang tidak saya lakukan adalah tidur, karena tidur di pagi hari dapat menyebabkan diabetes. Haha..


Jam 12 siang-jam 2
Saya akan ngacir kerumah mertua untuk makan siang gratis, biasanya kalau akhir pekan begini ipar-ipar pada ngumpul kan, jadi rame, kita bakalan ngobrol ngalur ngidul nggak jelas. Ya sekedar ngilangin stress aja sih, lumayan.. selesai makan kita bakalan ngobrol-ngobrol lagi. Seru banget punya ipar banyak :D


Jam 2-jam 4
Waktunya tidur siang, ya ampun ini beneran hari yang merdeka banget, saya tidur siang tanpa mikirin bangun harus melakukan sebuah pekerjaan. Biasanya di hari kerja saya kepikiran habis bangun tidur saya harus masak nasi, nyiapin lauk, bebenah rumah ya semacam itulah. Kalau hari libur saya kan nggak masak, jadi saya berfikiran, “Waah asyik pesen go food nih” atau makan lagi dirumah mama malamnya. Antara jam 4-6 itu kalau ada waktu senggang ya saya manfaatin lagi buat negtik atau main sama Naqib atau melakukan pekerjaan yang nggak bisa dilakukan ketika hari kerja, ini beneran surga dunia. Sesederhana ini perasaan bahagia saya :D


asyik loh ngobrol sama mereka

Habis maghrib sampai malam jam 22an
Malam minggu biasanya saya main kerumah mertua, sekedar ngobrol atau sharing dengan mama-papa, ipar-ipar, makan bareng. Ini seru loh, Naqib juga puas main sama sepupu-sepupunya, nonton kartun, dan banyak hal lainnya yang nggak bisa dikerjakan pas hari kerja. Kalau nggak ada acara ngobrol-ngobrol ya kami melakukan hal yang lain misal bakar-bakar, pesen go food buat makan bersama, atau tidur bareng sambil main hape berjamaah, ini dilakukan sampai malam sekitar jam 22, kadang jam 22.30 baru pulang. Sampai rumah ya udah tinggal tidur, karena saya sudah shalat, makan dirumah mertua kan.


Hal ini terulang kembali ketika hari minggu datang keesokan harinya, cuma kalau hari minggu saya mulai ancang-ancang pekerjaan buat hari senin, misalnya mencuci baju, menyiapkan baju kantor dan sekolah Naqib atau fokus beres-beres buat ngerjain rumah yang berdebu. Pokoknya saya makasih banget sama paksu yang mengizinkan saya bebas merdeka di hari sabtu dan minggu tanpa masak apapun. Yah walaupun tetap mengerjakan pekerjaan rumah setidaknya ada pekerjaan yang tidak saya kerjakan sama sekali di hari libur, dan itu rasanya surga, sesederhana itu kan bahagia saya?

2 comments:

  1. Wah, seru banget ya. Apalagi suaminya pengetian gitu. Mungkin kalau saya nikah nanti saya bisa menerapkan hal yang sama. He..he...
    Makhlum saya juga orang yang gampang capek dan lelah๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, cari suami yang pengertian juga mba, biar sama adilnya :)

      Delete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...