Menu

Monday, 10 December 2018

/




Sewaktu memutuskan untuk menikah, saya sudah menutup kuping rapat-rapat perihal omongan yang akan saya dengar nanti ketika saya tidak lagi bekerja, seperti, “Ya ampun sayang ya kuliah tinggi-tinggi ilmunya kebuang sia-sia”, *yang kerja juga banyak kok pak-bu yang ilmunya kebuang sia-sia, contoh..contoh nih, kuliah pertanian kerjanya di BANK, krik..krik..krik. masih mending saya dong meskipun nggak kerja, tapi jadi penulis, ilmu komputernya masih kepake, krik..krik..krik*, atau “Ih kasian ya nanti minta-minta mulu sama suami, kalau kerja sendiri kan enak, nggak perlu mikir mau beli apa-apa”, *lah yang harusnya kerja itu kan suami, kodratnya istri ya dirumah, kecuali ekonomi nggak bagus, nggak apa-apa istri bantuin suami, lah suami saya nggak miskin-miskin amat ngapain saya kerja :D :D apa lo..apa lo*


Karena saya memutuskan untuk jadi full time mother itulah akhirnya saya juga beranggapan, saya harus bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah, karena nggak mungkin kan saya pakai pembantu, padahal hidup masih berdua. Duh malas sekali kelihatannya :D setelah bertiga pun saya tidak juga pakai pembantu, kecuali kalau pekerjaanya dirasa berat saya pergi ke laundry buat sekedar nyuci seprei atau menyetrika yang kurang, iya, pekerjaan yang paling saya nggak suka adalah nggosok :D


Sebenarnya saya itu orang yang malas sekali, mungkin karena dari masih kecil sudah terbiasa pakai pembantu, jadinya saya terima beres saja pekerjaan rumah, tapi ibu saya pernah bilang, “Jadi perempuan harus bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah, nanti kan kamu nggak selamanya ikut sama mami terus, kamu akan menikah, punya anak, jadi kamu harus bisa kerja. Nanti apa jadinya kalau rumah berantakan gara-gara istrinya nggak mau beberes, bisa ditinggal suami kamu. Tapi kalau suamimu orangnya juga jorok ya selesai, rumah bakalan jadi sarang nyamuk,” gara-gara omongan ibu itulah akhirnya saya mulai belajar mencintai pekerjaan rumah, karena itu sudah konsekuensi saya karena saya ingin menjadi full time mother, nggak apa-apa sih kalau mau pakai pembantu juga, tapi kan nantinya pahalanya nggak lari ke saya tapi ke si bibik wkwk.. Maka pelan-pelan saya mulai belajar melihat pekerjaan rumah itu adalah sesuatu yang menyenangkan. Dan ini adalah beberapa pekerjaan yang saya sukai dirumah


·         Nyuci baju :D
Soalnya dirumah kan pakai mesin cuci, jadi tinggal cemplang cemplung saja, ditinggal sejam, digiling lagi, lalu diganti airnya, terakhir tinggal dibilas pakai pewangi. Yang nyebelin ya kalau mesin cuci dirumah rusak, lah aku kudu piye T_T, gampangnya tinggal masukin laundry beres, tapi kenyataannya kalau ada pakaian dalem kan malu ya masukin ke laundry. Selama ini Alhamdulillah mesin cuci belum pernah rusak


·         Bebenah rumah
Gara-gara nyokap terlalu perfect dirumah, saya jadi ketularan rapi kan, kalau ngeliat hal-hal yang berantakan saya paling nggak bisa, ya walaupun sifat jorok saya kadang masih tersisa haha.. *maksudnya suka malas* tapi kalau ngeliat yang kotor-kotor rasanya mata nggak enak,  tetap saja dikerjakan yang akhirnya timbul niat untuk beberes rumah kemudian. Minimal rumah di sapu, di pel, perabotan di lap-lap, seenggaknya kalau ada tamu ya rumahnya nggak keliatan jorok lah gitu, akhirnya karena terbiasa dikerjakan setiap hari, beberes rumah ini nggak butuh waktu lama, yap ling 1-2 jam beres.



·         Masak
Nah termasuk masak nih, dulu tuh saya paling nggak suka masak, karena meliat prosesnya saja sudah cape, beli bahan dulu, dicuci dulu, dipotong dulu, lalu dimasak kemudian, kalau nggak enak ya Wassalam :D tapi setelah berumah tangga saya kepingin juga dilihat suami sebagai istri yang bisa masak, seenggaknya dia bisa ngebanggain dikit di depan temen-temennya bahwa istrinya bisa masak wahaha.., atau di depan mertua gitu bahwa saya bisa masak, kan malu kalau anaknya sampai makan di mertua terus gara-gara mantunya nggak bisa masak, ya sudah akhirnya saya belajar mencintai masak-memasak ini, yang penting judulnya tiap hari ada yang dimasak. Dan akhirnya saya terbiasa masak, apalagi kalau mengingat Naqib harus makan yang bergizi, ya sudah akhirnya saya harus berupaya menyajikan masakan yang bergizi untuk anak dan suami.


Kadang, ada kalanya yang namanya emak ada perasaan bosan dengan rutinitas sehari-hari, kalau saya sih lebih baik menghindari pekerjaan itu dan memilih tidak mengerjakan, daripada nggak ikhlas terus pahala saya hilang L. Misalnya masak, kalau udah suntuk ya udah beli aja, atau kalau ngeliat rumah kok kayaknya kotor banget, ya udah panggil Go Clean aja beres, tapi kalau charge emak full dan semangatnya balik lagi, ya sudah semuanya dikerjain sendiri.

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...