Menu

Thursday, 13 December 2018

/




Pernah nggak sih punya keinginan yang sebenarnya tuh gampang banget bagi sebagian orang dan ini receh sekali, tapi entah kenapa belum ada waktu dan kesempatan saja buat mewujudkan keinginan itu, mungkin bagi sebagian orang ini kedengarannya konyol banget pasti bilangnya, “Ih nggak mungkin banget sih!, masak kamu nggak bisa?”. Tapi inilah hidup, sederhananya, Allah mungkin belum ridho dengan apa yang kita inginkan jadi saya belum dikasih kesempatan buat mewujudkannya. Atau bahasa lainnya, saya masih dikasih kesempatan untuk berusaha agar kalau sudah tercapai ingat sama yang ngasih kesempatan itu, ngomong-ngomong, apaan sih yang menjadi keinginan kamu Nda? Dah deh baca aja...

1.      Saya kepingin banget ke Bandung
Wooooi jangan ketawa! Udah diam! Iya saya tau, Bandung itu deket banget dari Bekasi hanya sekitar 3 jam perjalanan, tapi kalau Allah belum kasih jalan buat kaki melangkah kesana mau apa? Mau gegoleran nangis-nangis gitu, byuh.. sampai-sampai saya diledekin temen, “Elu man, udah kemana-mana, ke luar negri sampai ke Timur Indonesia, ke Bandung yang ujung mata aja belum pernah” ketawalah sepuasmu T_T.. ya emang saya belum pernah ke Bandung mau gimana, apa mau nyalahin Allah gitu karena saya belum dikasih kesempatan mengunjungi Bandung? Saya pun sudah berkali-kali ngajak paksu untuk pergi ke Bandung, tapi kesempatan itu belum juga datang, paksu yang nggak bisa cutilah, yang waktu liburnya sempitlah, yang inilah yang itulah. Ah sudahlah mau ku berkata apa? Huhuhu… memang kayaknya saya harus banyak bersabar agar keinginan ini bisa segera terwujud. Jangan-jangan nanti kalau kaki sudah sampai ke Bandung saya bisa jadi kayak orang norak karena sangking excitednya :D


2.      Saya kepingin punya anak lagi
Iyaaa… saya gemes kalau ngeliat bayi-bayi gitu, tapi kayaknya yang nggak siap suami saya deh, pasalnya dia sudah bersyukur banget dikasih anak satu, dan rasa syukurnya nggak abis-abis sampe nggak mau nambah anak lagi. Udah gitu, si Naqib segala nggak kepingin punya adek, bapaknya makin diatas angin deh. Kemungkinan lainnya kenapa suami saya nggak mau punya anak lagi, mungkin beliau trauma nemenin saya lahiran, soalnya 18 jam nggak keluar-keluar itu bayinya sampai saya diinduksi berkali-kali, dan sudah berkali-kali saya bilang ke dia, “Yang hamil aku, yang sakit aku, yang cape aku, kenapa jadi abah yang nggak kepingin punya anak lagi,” tapi mudah-mudahan suatu hari nanti si bapak mau nambah anak lagi J

pengan kayak gini lagi T_T


3.      Saya kepingin banget bisa ngaji yang bener-bener ngaji
Kamu emang nggak bisa ngaji? Ya bisa lah tapi itu hanya sekedar ngaji, tau huruf, nggak ngerti tajwid, makhorijul huruf iramanya juga masih salah. Padahal ngaji yang bener-bener ngaji nggak hanya tau huruf tapi menguasai semuanya, saya kepingin banget kayak paksu yang kalau ngaji merdu banget, lancar, dan tajwidnya bagus. Ya sudah, kan masih belajar, semoga ntar beneran bisa


4.      Membahagiakan orangtua
Ini pasti impian semua anak *kecuali anak durhaka :D* pengen membahagiakan orangtua, tapi sampai saat ini definisi membahagiakan orangtua belum ketemu untuk mereka. Saya bingung harus bagaimana, secara untuk membantu secara finansial, laaah ya kok saya yang udah punya suami gini masih sering dikasih duit, kan gagal paham jadinya. Atau membahagiakan versi orangtua jompo yang dirawat dan sebagainya, tapi mereka masih sehat dan bugar. Yang jelas ketika saya berkunjung ke rumah orangtua sebisa mungkin saya berkata yang baik, bercerita, mendengarkan cerita mereka atau kalau mereka cape saya yang jadi tukang masak, mungkin cukup menjadi anak yang baik versi mereka saya sudah cukup membahagiakan, seenggaknya saya nggak banyak menuntut ingin ini dan itu. Bisa jadi beberapa tahun lagi keinginan membantu secara financial atau membantu merawat mereka bisa terwujud dan semoga saya sabar


5.      Pengen banget jadi istri shalehah dan ibu yang baik buat Naqib
Selama ini sih Naqib selalu bilang, “Ibu baik banget mau masakin Naqib, mau meluk Naqib, anter Naqib sekolah, bla..ba..bla..” Tapi kalau saya kelepasan dan emosi lagi naik, yang namanya emak bisa aja kehilangan kontrol dan akhirnya meledaklah itu amarah, kemudian Naqib yang kinyis-kinyis berkata, “Ih ibu galak kayak ibunya Giant, Ibu nggak sayang sama Naqib” duh.. jadi maunya Naqib tuh ibunya nggak pernah boleh marah sama sekali kalau dia salah, kalau marah tandanya galak dan lupalah dia sama kebaikan-kebaikan ibunya, okay..


Lain lagi paksu, beliau ini nggak cape-capenya nasehatin saya lewat cerita-cerita tentang pengalaman buruk temen-temennya yang istrinya minta cerailah,  yang istrinya neglunjak lah, yang istrinya matrelah, byuh.. serem, yang namanya perempuan kalau sudah diceritain gitu kan pasti ngerasa ya, kayaknya ada yang salah dah di diri saya :D, padahal maksud paksu nggak gitu, dia cerita biar saya bisa mengambil hikmahnya saja jangan dibawa baper, biar saya bisa semakin baik menjadi istri, ya oke..oke.. saya ngerti jadi kalau paksu sudah cerita, mm.. kayaknya saya musti tambah service lagi ke dia biar saya ngerti jadi istri yang bener-bener baik itu gimana

Beneran keinginan sederhana kan, iya saya mah nggak muluk-muluk orangnya, salah satu keinginan diatas bisa terwujud aja, duh senengnya kayak apa dah, apalagi semuanya kan?

2 comments:

  1. Sederhana namun tak muluk karena inilah hidup. Soal Bandung, saya saja yang di Garut dan butuh 2 jam lebih untuk ke sana belum bisa ke sana lagi setelah lebaran kemarin. Belum ada rezekinya.
    Tak apa, biar ada yang sama noraknya jika bisa nyampe Bandung, he he.
    Alhamdulillah, Mbak punya suami yang baik. Anak yang cerdas.
    Semoga nanti punya bayi lagi, ya. Saya juga pengen namin belum dikasih rezeki untuk biaya persalinan kelak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiin.. semoga mimpi2 kita terwujud ya mba ^_^

      Delete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...