Menu

Friday, 12 May 2017

/

Kemarin saya lagi ‘jalan-jalan’ di timeline FB, tiba-tiba mata saya menangkap sesuatu yang aneh, teman saya Gemintang Halimatussa'diah bikin status begini, “Hm, sempat horor juga tadi menyimak cerita temen saya di grup Wa. Katanya, anak pertamanya melihat penampakan kuntilanak di sebuah resto keluarga yg terintegrasi dg mom & baby spa. Pas ditanya ke pelayan, katanya di situ memang ada kuntilanaknya. Bisa dibilang memang ada di situ untuk dijadikan sebagai penglaris. Ya Salam, ternyata hal seperti itu beneran ada ya? Pernah juga nonton di sebuah acara Tv tentang adanya jin sebagai penglaris di sebuah resto yang ramai pengunjung. Menurut cerita salah seorang yg pernah mengalami, kalau kita baca ayat kursi sebanyak 3x, lalu mencicipi makanan yg disajikan resto ber"penglaris", biasanya rasa makanan akan berubah menjadi tak seenak sebelum dibacakan ayat kursi. Apa benar begitu ya? Hm...”-

Terus saya inget sebuah film di FTV, jadi ceritanya orang ini kena kutukan apa gitu, tiba-tiba dia bisa jadi gampang ngeliat makhluk halus. Nah, pas kepingin makan dia mampir ke sebuah warung makan, di warung itu dia ngeliat banyak sekali setan berkeliaran, ada yang bergelayut di atas rombong penjual makanan, ada pula yang mengencingi mangkuk orang yang beli makan, ada pula setan yang mengaduk-aduk makanan dan ilernya netes-netes. Tentu saja orang yang bisa ngeliat setan ini mendadak langsung mual dan lari terbirit-birit. Orang-orang yang melihat tingkahnya menganggap dia kena gangguan jiwa.



Pas nonton ini saya nggak begitu ngeh maksudnya apa, saya baru ngeh ketika saya membaca majalah Hidayah, tau dong majalah yang fenomenal itu? yang covernya lukisan serem dengan kata-kata yang sangat mengancam, ‘Akibat berzina, jasad tidak diterima bumi’ dan pas buka halaman pertama langsung dihadapkan pada cerita yang juga seram. Nah, di majalah Hidayah itu saya membaca sebuah cerita, kurang lebih sama seperti cerita di atas, jadi yang jual makanan ini pakai penglaris untuk dagangannya kemudian dia di azab Allah akibat perbuatannya menyekutukan Allah. Dan di dalam cerita itu dijelaskan kalau penglarisnya adalah jin yang ilernya atau kencingnya masuk dalam kuah jualannya, ini yang akhirnya membuat lezat masakan di lidah orang. Hiiiiy ngebayanginnya aja udah gimana gitu ya T_T.. masya Allah.

sumber : http://www.kabarmakkah.com

Itu kisah saya baca udah lama banget, saya masih maklum kalau ada kisah macam begitu di jaman jadul, secara jaman belum se-digital sekarang, ndilalah lanjut terhadap status tadi, ternyata kisah tersebut masih banyaaaak sekali terjadi di jaman ini, dan dipakai orang untuk membuat dagangnnya laku keras,. Gila! Ini jaman canggih, orang masih ada aja yang percaya pakai gituan. Seperti jawaban teman-teman saya dan mbak Gemintang menanggapi cerita yang kami share tadi. Coba aja baca kisah mereka..

Imand Nur Cahaya Bisa jadi gitu Mba.. Di tempat saya ada sebuah warung bakso yang bukan main ramainya, saya jadi curiga (walaupun belum pernah liat langsung mahluk gaibnya), soalnya mangkok-mangkok yang kotor itu bukannya langsung dicuci, padahal pedagangnya santai, melainkan dibiarin aja menggunung di sebelah gerobak baksonya. Menurut mba itu gimana?
Deana Crochet Saya pernah juga mb dimedan ini ada warung bakso rame sekali..awal makan lupa baca bismillah .rasanya lumayan suapan ke dua ingat baca bismillah dan ayat kursi ...tiba2 baksonya berubah tidak enak sama sekali dan habis itu dirumah saya muntah2...
Reva Di daerah ku juga ada um. . Dia jualan nasi lengko rame nya ngga umum padahal menurutku siih biasa aja rasanya. .Waktu itu ada kyai mampir ke warung itu .. kebetulan mobil santrinya yg nyampe duluan otomatis santri2nya yang masuk duluan. Dan setelah beliau sampe di dalam warung itu banyak monyet dan yang lagi goreng2 itu semacam gendar uwo ilernya netes2 ke penggorengan um.. . . Kebetulan paman saya kerabat kyai trsebut jadi pamanku tau crita dari pak kyai.. sampe sekarang ga pernah beli di situ lagi.
Badriyah Salma Kl ana dl pernah beli nasi sm ayam dbungkus masih panas jd ana tinggal sholat maghrib dl,kmudian baca qur'an.pas mo makan ternyata ayamny kluar blatungny banyak lagi gerak2,waktu itu pas romadhon.akhirnya paginy qt kembalik k warungny.ibunya ngajak kami mojok dan bilang mbak tolong diem aja.dan kjadian itu tdk sekali itu.pas ana beli dwarung lain jg sama.hanya tahu bacem yg panas kluar blatung jg,hbs ana ngaji.na'udzubillaah.
Rina 'Na' Kwartiana Banyak, di buncit deket prapatan duren tiga ada tukang lontong sayur, jualannya malem sampe jelang subuh. Kalo makan ditempat emang rasanya enak, tapi kalo dibawa pulang pasti ada yang asem, kalo nggak sayurnya atau semur tahunya. Ada juga temen yang cerita kalo di Jatibening ada tukang nasi uduk pecel ayam tuh enak dimakan ditempat, sampe ngantri panjang banget, begitu dibawa pulang rasanya berubah, ayamnya seperti nyaris busuk



Tunggu, ini belum seberapa, mari kita tengok orang-orang yang komen di status saya:

Elshia Dianita Temanku ada yg bisa liat. Waktu kami jalan ke Mal Taman Anggrek, lewat sebuah resto, dia bilang, "Resto itu pake tuyul buat jilati masakannya." Salah satu tenant di lantai foodcourt dekat ice skating. Seingatku waktu itu dekor depan restonya ada kaca plastisin biru2 gitu. Emang keliatan restonya berkelas dan mahal sih.
Endang QuHappiness Pernah wkt itu mo mkn baso yg laris banget, pas mo masuk anaknya temen gak mau masuk, dipaksa gak mau sampe nangis kejerr, akhirnya gak jadi, anak itu takut katanya ada orang item gede lg duduk sambil pipis di kuali baso,trus di pojok2nya ada cewek rambut panjang lambai2 tangan..
Heni Puspita Ada Mbak. Jualan gerobakan aja ada yg pakai. Crita om saya tmnnya jualan bubur smpt pakai penglaris, ke dukun, cm ntah ya gimana caranya or apa ada something2 (jin) juga yg ikut jualan  :D Tp cm bbrp hari si mamang sadar n minta distop.
Elshia Dianita Penampilan mentereng gak menjamin gak pake penglaris. Apalagi sewa tempatnya mahal. Justru orang2 itu nyugih supaya bisa hidup kaya kan? Sist percaya gak kalo pengusaha rokok seperti D***** dan G***** G**** juga katanya juga nyugih ke Gunung Kawi.



Ternyata lagi, penglaris juga nggak hanya dipakai untuk makanan saja, banyak toko yang memakai cara nggak lazim ini untuk menarik pelanggannya. Seperti cerita dibawah,


Dan di Indonesia ada banyak tempat favorit untuk mencari pesugihan, salah satunya GUNUNG KAWI

ciri-cirinya apa sih tempat yang pakai penglaris?

sumber : http://www.kabarmakkah.com/
Lalu kenapa orang pada pakai penglaris?
  • Yang utama mereka nggak percaya Allah, padahal rezeki berkah turun dari Allah bukan? tapi kayaknya mereka mengabaikan ini. Rejeki banyak atau sedikit adalah ujian keimanan kita pada Allah, buat apa harta banyak tapi nggak berkah, hiyyy..
  • Kurang bersyukur, bagi orang yang tidak beryukur, rejeki kecil itu kayaknya musibah, padahal rejeki berapapun jumlahnya harus disyukuri. Itu yang membuat kita semakin yakin, dunia hanya sementara.
  • Kurang sedekah, masih banyak orang yang menganggap kalau sedekah mengurangi harta. Padahal kalau saja orang tersebut ikhtiarnya kuat, dengan sedekah pasti rejekinya makin berlimpah dan banyak. Ini adalah hal diluar nalar yang nggak bisa kita hitung dengan logika. Semakin banyak berinfaq semakin banyak rejeki kita.
  • Kurang promosi dan usaha giat, segala bentuk usaha di muka bumi ini diperlukan usaha yang maksimal untuk dapat hasil yang maksimal pula. Tentu saja yang kita tau Allah tidak pernah melihat hasilnya, tapi selalu melihat usaha kita. Usaha kita ini yang akan membuat Allah kasihan dengan apa yang kita perjuangkan. Kalau mau usaha, kita bisa ikutan seminar cara berjualan yang laris atau tanya dengan para master yang berhasil pada bidang penjualan.


Dan gilanya lagi, penglaris sekarang sudah online :D eaaa... pemikiran tertinggal di jaman digital :D, dan ini contoh testimoni orang yang beli penglaris online
contoh orang nggak bersyukur

Jadi apa yang harus dilakukan jika mendapati hal demikian, karena godaan pasti akan datang dari mana saja ketika sampai di Mall/toko.

  • Jangan lepas zikir, minta perlindungan Allah dari gangguan setan yang terkutuk
  • Fokuskan ingin membeli apa dan berapa jumlahnya, kalau bisa di list jangan sampai keinginan jadi berbelok karena tujuan yang tidak jelas.
  • Kalau mendapati rumah makan yang laris, jangan lupa berdoa sebelum makan dan membaca ta’awudz, kalau pengen iseng, jangan berdoa terlebih dahulu, makan menu yang kamu pesan lalu bandingkan setelah berdoa rasanya.
  • Iseng aja sih, jika ada rumah makan yang katanya enak coba makan ditempat, lalu bawa sebungkus pulang kerumah, kalau rasanya berubah tidak enak, nah bisa-bisa itu rumah makan pakai penglaris.

Dunia yang kamu tempati ini banyak sekali tipu muslihatnya, walaupun kita sedang berada di jaman yang serba canggih. Karena harta berlimpah tidak mengenal jaman bagi orang yang haus akan jumlahnya. Mau jaman millennium sekalipun kalau orang nggak puas sama harta tetep aja kuno. Makannya, setelah baca blog ini, be aware ya guys kalau masuk toko dan tempat makan.


109 comments:

  1. Iya bener ini. Karena saya sudah lama harus menghindari 'makan di luar',saya juga tahu kabar ini beredar di FB. Kalau misal menasehati teman2 hanya karena 'faktor kesehatan' seperti msg dan bahan2 ambigu kurang mendapat respon dari penggemar kuliner, maka cerita :ghaib' ini bisa jadi bahan pertimbangan lagi untuk waspada kalau mau makan di resto/warung. Minimal harus ingat bismillah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, coba sodorin nih temen2nya artikel ini biar mereka pada berenti makan diluar

      Delete
  2. ya ampun aku baru sampe parah dan macem2 gini ya mba kelakuan pebisnis makin gak rasional aja ya. Apalagi klo ditarik ke agama, hadeuuuh ampun ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduuuuh, nggak percaya kan udah jaman moderen gini wkwk

      Delete
  3. Nauzubillah min zalik.. Aku merinding mbaaa bacanya :(.. Ga kebayang ini orang2 ga takut Tuhan apa yaa..

    Aku prnh dgr ttg ini, tp krn ga bisa melihat makhluk2 begitu, jdnya cygma sekedar tau.. Ada warung makan nasi goreng dan bubur cirebon di rawamangun yg terkenal katanya pake itu.. Security kantor yg bisa melihat wkt itu bilang k aku, dia ngeliat genderuwo besar di bagian belakang deket toilet.. Dan dr awal makan di sana aku memang ga napsu mba.. Mungkin krn aku baca doa yaa.. Rasanya itu ga enaaak byangetttt tp yg dtg ampuuun dah ramenya -_-.. Amit2 yaa.. Jgn sampe kita brni nyekutuin Allah begini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuun, nggak enak rame? wah, patut dicurigain yak

      Delete
  4. Percaya gak percaya tapi itu memang ada ya mba, memang lebih enak masak sendiri ,jajan bakso dll kalo kepingin banget aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... tapi gimana dong, pengennya jajan bakso mulu, jangan2 emang ada jinnya tukang baksonya

      Delete
  5. ya ampun serem bangetttt. dulu aku sering makan lontong sayur yg ada di daerah prapatan. emang rame bgt sih, tp mnurut aku biasa aja rasanya pas makan disana.

    www.elisabethgultom.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Ngeri banget sih Mbak :(((
    Tapi di sekitar rumahku juga ada yg model kayak begini. Cm ya gitu, aku baru tau

    ReplyDelete
  7. tapi yang lebih horor tuh mba dulu pas masi dikampung ada kang bakso pake penglarisnya tuh sempak masuk di dalam langseng kuahnya wkwkwk ini lebih horor mb plus si kang bakso abis pipis sembarangan lalu ngeladenin yg beli aku yg liat moe pgn muntah wkwkk ini pernah aku liat makanya aku horor klo yg ga keliatan aku pasrah aja dah masak sendiri keknya lebih aman dg cinta dan kasih syg aku masaknya serta doa yg tulis hahaha -*apasih 😂😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiiiiiy ya ampun, abangnya udah mah abis pipis, baksonya dijampe2 lagi hiiiy...

      Delete
  8. Baca pertama d timeline Manda udah ngeras angeri banget. Dikumpulin jadi satu di tulisan blog bikin makin serem. Hiiiii. Tapi bagaimanapun emang serem juga ya kalau ada penglaris gitu. INsyaAllah selalu membaca doa sebelum makan dan minta selalu dilindungi oleh Allah. Aamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin, betul kak... jangan lupa baca doa sebelum makan :D

      Delete
  9. Aduh ngeri juga ya Mbak, aku pernah kejadian sih kalo makan di restonya enak, begitu dibawa pulang kok hambar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah loh, jangan2 nggak baca doa pas makan d restonya

      Delete
  10. Di semarang ada niih.. "Bakso PK" hihi yg orang semarang pasti tau ceritanya. 😆

    ReplyDelete
  11. Wa'llau a'lam. Yang penting kita apa-apa bismillah dulu ya mba..?

    ReplyDelete
  12. Ih serem..
    Pdhl Aq hobi jajan di luar...
    Males masak.. *eh

    ReplyDelete
  13. Aku juga pernah dengar beginian. Bahkan bapakku (dagang) pernah ditawari penglaris yang di Gunung Kawi itu.
    Jadi, sekarang penglaris itu ada juga onlen.. hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum, jadi bapaknya minat beli? *eh mudah2an nggak yak

      Delete
  14. saya udah lama denger yg beginian. beragam macemnya bahkan ada yg mengutip ayat quran sebagai jimat.
    padahal itu termasuk syirik, kynya emang agak horor gunung kawi..pernah suatu waktu ngelewatin jln yg kbrnya mengarah ke Gunung Kawi, nuansa horor udah berasa bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati2, banyak kecelakaan disana kan. Wah kalau udah ngutip ayat Quran itu mah syirik akut

      Delete
  15. Replies
    1. Hahaha... baca aja serem apalagi ngerasain langsung

      Delete
  16. Wah seremnya, alhamdulillah sekarang sudah masak di rumah terus ngga kaya pas kuliah dulu. Makasih infonya mba, jadi lebih waspada lgi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sekarang saya juga lebih sering masak daripada jajan, takut nggak higienis soalnya, kasian anak2

      Delete
  17. Wah seremnya, alhamdulillah sekarang sudah masak di rumah terus ngga kaya pas kuliah dulu. Makasih infonya mba, jadi lebih waspada lgi.

    ReplyDelete
  18. katanya kalo pas makam ditempat rasanya enak tapi kalo makan take away rasanya gak seenak makan ditempat, itu juga salah satu cirinya :)
    yang penting jangan lupa baca Bismillah aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum, jangan lupa baca doa dengan khusuk sebelum makan

      Delete
  19. Sangat langka kalo di mall yang pyur dagang murni tanpa penglaris. Mending jualan online ya ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jualan online juga sekarang ada loh mak yang pakai penglaris, hiiiy

      Delete
  20. iyaya jadi suka rada curiga kalo ada pedagang yang laris banget padahal makanannya biasa aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, mending nggak usah makan deh klo gtu mah :D

      Delete
  21. Kok serem. Penting banget baca doa ya. Kalau kata guru spiritual, makan bakso kalau ragu halal enggaknya, baca bismiallahuakbar

    ReplyDelete
  22. Auzubilahiminasyaitonirojim bismillahirrahmanirrahim semoga kita selalu dilindungi

    ReplyDelete
  23. Gilaaak udh ad onlen jg penglarisnya ckck jaman makin edan ya mb, kl inget kekgni mending tiap hati repot dikit masak di rumah ya biar ngurangin jajan di luar. Sereeemm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain itu emang hemat sih klo masak sendiri juga kan :D

      Delete
  24. Makanya kita disuruh baca doa tiap masuk pasar ya mba (termasuk pasar online, huaa). Sereeeem. Saya baca yg awal rasanya pengen muntah, jadi disekip2 yg bagian toko makanan..

    Oia mba, dulu saya dan seorang teman pernah joinan buka toko, dikasih tau sama pemilik bangunan, kalian pake nggak (maksudnya pake penglaris nggak). Dia nanya soalnya rata2 yg buka di situ begitu. Naudzubillah.. pernah juga dulu waktu kuliah, naik angkot. Pas pulang adzan maghrib berkumandang. Saya kebetulan liat ke arah salah satu pedagang yg jualan mangkal pake gerobak dorong. Gelagatnya aneh. Sepanjang adzan, dia menyirami sekeliling gerobaknya dengan air dari botol. Kayaknya sambil merapal sesuatu krn mulutnya komat kamit. Saya bisa bilang sepanjang adzan itu krn jalanan macet parah. Makanya jadi "sempat" liat gelagat aneh tsb.. prihatin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiiih.. Naudzubillah serba Naudzubillah banget yak. Kalau udah lihat sesuatu mending jangan lagi mampir kesana yak

      Delete
  25. Makasih infonya kakak

    ReplyDelete
  26. zaman sekarang org2 pd malas usaha, hanya mengandalkan penglaris saja

    ReplyDelete
  27. ngeri juga ya dampaknya bat kehidupan walau dapat duit banyak tapi harus ada yang di korbankan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal pakai penglaris juga kan make duit yak buat bayar penglarisnya *orang kok kadang nggak mikir sih ya

      Delete
  28. Pagi2 baca ini kok merinding ya soalnya jadi inget anakku yg blm genap 3 tahun pernah lari ngejer (sambil nangis ketakutan) waktu saya dan pak suami mau makan dimana gitu tapi kami tetep makan di situ karena udah kadung laper

    makasi infonya yg komplit banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, setelah baca ini jangan makan disitu lagi ya mba walaupun udah kadung laper

      Delete
  29. Memang ada sih mbak, pernah juga ada anak tetangga beli bakso di dekat mall, emang rame banget,tapi pas mask anaknya liat ada sosok hitam berbulu yang lagi ludahin kuah bakso itu. Akhirnya mereka gak jadi beli.

    ReplyDelete
  30. Semoga selalau berdoa dan di lindungi Allah SWT

    ReplyDelete
  31. Aku udah lama denger soal ini dan Gunung Kawi itu, duluu banget. Tapi ga nyangka kl sekarang di dunia serba digital, masih eksis juga ya *geleng geleng. Bener, mesti aware nih, naudzubillah jgn sampe2 deh makan di tempat begituan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, jangan lupa aware se aware2nya ya cyn.. jaman sekarang semuanya serba dikibulin

      Delete
  32. Memang ada seperti itu mbak, pernah ada pesaing bisnisnya dibuat dagangannya gak kelihatan. Orang tiap mau beli seperti dagangannya habis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah jahat banget yg kayak gitu ih T_T

      Delete
  33. nggak cuma pedagang atau pengusaha yang pakai penglaris/dukun/apapun istilahnya. artis & pejabat juga banyak yang pakai buat karirnya. kecuali penulis kayaknya, cos belum pernah nemu cerita penulis pakai dukun, hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... iya sih, penulis mana ada yg mau ke dukun :D

      Delete
  34. nggak cuma pedagang atau pengusaha yang pakai penglaris/dukun/apapun istilahnya. artis & pejabat juga banyak yang pakai buat karirnya. kecuali penulis kayaknya, cos belum pernah nemu cerita penulis pakai dukun, hihihihi

    ReplyDelete
  35. Menyeramkan ya ternyata. Tapi memang banyaj kok yang masih pakai pelaris

    ReplyDelete
  36. Ya alloh serem bgt, kudu waspada ya kalau lagi makan diluar :(

    ReplyDelete
  37. Baru aja diceritain, di salah satu warung, temen aku ngga sadar ngelihat centongnya kok bentuknya tangan gede banget >.<

    Ngga taunya, tangan...

    Abis itu dia ngga mau makan situ lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Innalillahi, itu teh tangannya sapa T_T?? horor pisan

      Delete
  38. Di Bandung juga banyak. Salah satu temen kantor dulu pernah cerita. Di rumah makan sunda terkenal di Bandung, yang cabang leuwipanjang, dia katanya lihat ada makhluk2 kecil yang loncat dari satu makanan ke makanan lain. Sambil buang air besar juga katanya di makanan2 itu. Sejak itu, saya gak pernah makan di rumah makan itu cabang mana pun. Ngeriii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoooeeek, aku ngebayanginnya jijik banget mbak T_T

      Delete
  39. Hai, Mbak Soraya, terima kasih ya sudah menuliskan hal ini. Emang sih kalau makan di luar kita perlu hati-hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukaaaaan mbak Soraya, ini yg nulis aku huhuhu...

      Delete
  40. Ngeriii ya mba manda :( Aku jg pernah denger tentang jin buat jd penglaris.. Sodaraku juga cerita, dia pernah punya warung makan, percaya gak percaya itu plang neon box tempat makannya kayak ada makhluk yg nutupin gitu.. Kayaknya persaingan bisnis jg ya.. Ibuku jg punya warung pernah ditawarin org buat penglaris.. Ditolaklah, ngeri pake kayak gitu.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persaingan bisnis kadang ngejatuhin sodara sendiri. Ngeri T_T

      Delete
  41. Astagfirullah...serem amat ini, pernah denger juga sih sebenarny klo tukang bakso/mie ayam dls ada yg makai penglaris seperti ini.

    Jadi lebih wsapada dan hati2 setelah baca ini, thanks yaa mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makannya hati2 klo ada yg narok kolornya di dalam kuah bakso si abang bakso
      Bahayaaa....

      Delete
  42. Terimakasih infonya mb..
    Ternyta dimana mana ada ya mb kyk gitu. Jadi ingat dulu di jalan kaliurang juga ada warung mkn yang rameeee bngt. Ada tmn ngarahin hp secara acak, dapat pocongan..
    Mungkin itu mirip2 gitu juga mb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naudzubillah.. tapi bisa jadi itu pocong emang muncul tiba2 jga dan dagangan emang beneran laris, Allahualam

      Delete
  43. Cerita penglaris kayak gini udah sering denger dari jaman dulu. Baca ini kok jd inget lagi..pdhl aku sering bgt ngajak keluarga makan di luar krn jarang masak. Thx mbak udah ngingetin utk waspada 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukur ya mba aku jd bisa ngingetin mbak, semiga makin waspada ya mbak

      Delete
  44. Haduhh parah banget ya mba.
    Dulu saya waktu kecil tinggal di sekitar penjual bakso gerobak. Sering banhet denger cerita begini.
    Lalu setelah saya besar saya pikir zaman sudah semakin modern, dan terlupalah cetita2 semacam itu.

    Terima kasih sudah mengingatkan lagi ya mba. ������

    ReplyDelete
  45. Haduhh parah banget ya mba.
    Dulu saya waktu kecil tinggal di sekitar penjual bakso gerobak. Sering banhet denger cerita begini.
    Lalu setelah saya besar saya pikir zaman sudah semakin modern, dan terlupalah cetita2 semacam itu.

    Terima kasih sudah mengingatkan lagi ya mba. ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah.. ternyata yg namamya kemajuan zaman nggak ngaruh yak

      Delete
  46. Ih serem banget ya Mba, pokonya harus rajin berdoa kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum.. jangan lepas berdoa kalau makan diluar

      Delete
  47. Dulu saya gak mau percaya lho mba, bisa aja kan yang saya anggap gak enak buat orang lain enak. Tapi makin lama, memang bener adanya. Kalau gak makanannya yg diberi penglaris ya bisnisnya ada psugihan. Semoga kita dijauhkan dari hal2 semacam ini, dan selalu mendapat yg baik2 dan halal seterusnya. InsyaAllah masih ada yg baik

    ReplyDelete
  48. Sebenernya ini mengingatkan kita juga akan wajibnya baca audzubillah sampai doa makan. Salah satu kedai yang di sebut di tulisan itu saya pernah makan. Entah karena masih pagi menjelang siang, jadi ya di kedai itu cuma ada kami bertiga sih. Jadi banyak info saya mba, tentang ciri2 makanan dengan campuran jin. Moga yg kita makan insya Allah halal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin.. insya Allah kita makan selalu halal ya mba 😍

      Delete
  49. Waktu zaman sekolah dulu pernah denger yang kek gitu warung pinggir jalan Deket sekolahan. Memang rame banget kalo beli, sampe antri. Denger2 katanya pake juga, jadi syerem. Trus katanya ada juga pengusaha gede yang pake gituan sampe akhirnya mereka sendiri yang jadi tumbalnya. Katanya sih biasanya karyawannya yang jadi tumbal, ntah itu celaka atau kecelakaan, terluka atau apa. Kadang katanya ada juga yang meninggal. Akhirnya tinggal di anak yang masih dibawah umur mewarisi usaha keluarganya karena bapak ibunya meninggal gitu. Ngerilah pokoknya. Btw, salam kenal mbak. Blogwalking

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal, terimakasih sudah mampir ya.. tumbal pertumbalan emang kerap terjadi di dunia bisnis dan kudu hati2 emang dengan usaha yg kyk gtu

      Delete
  50. rata rata sh begitu ,,,hanya saja hanya orang tertentu yang dapat ngeliatnya ..

    kalau masalah ada kakek tua dikamar mandi pernah denger di kaskus ,,makanya ati ati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sayangnya banyak bngt ya yg nggak bisa lihat, nah banyak juga deh yg kena boong

      Delete
  51. Ya ampun, ternyata begitu ya.Makasih loh info nya Mb.

    Pelajaran berharga untuk saya

    ReplyDelete
  52. Astagfirullah, ya rabbi, serem banget. Jadi takut makan di luar.

    Kalau memungkinkan bawa bekal, sudah pasti saya lakukan sejak dulu mbak. Sayangnya, bawa bekal cuma saya lakukan pas lagi kuliah atau magang aja huhu :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah loh, jadi dilema kan.. mending emang kalau sempet masak bawa bekel aja

      Delete
  53. Di depan rumah saya juga ada yang jualan dengan bantuan jin! awalnya saya terbangun tepat jam 12 malam karena mendengar suara seperti orang meludah dan muntah! saya lihat keluar dan kaget luar biasa melihat orang yang jualan pecal lele didepan rumah saya itu badannya berubah kayak monyet dan berbulu! dia meludahi suatu wadah yang ngak begitu jelas, dan besoknya jualannya pasti laris dan pembeli pada antri! tapi beberapa bulan ini saya melihat keanehan lain, wadah itu bukan diludahi lagi melainkan dikencingi! Sebenarnya gampang lihat apakah makanan yang kita makan halal apa ngak? Pertama tentu saja berdoa dulu sebelum makan! kedua, dagangan yang memakai ilmu jin pelaris itu biasanya sampah atau bangkai! seperti pecal lele, kalau lelenya dipotong didepan mata kita itu 100% halal, namun bila lelenya berupa bangkai yang siap digoreng ada kemungkinan itu pakai jin untuk menyedapkan bangkai tersebut! Tapi herannya, di warung depan saya itu laris dan banyak yang makan! Apakah mereka tak berdoa dulu sebelum makan, atau kehebatan ilmu jin siluman itu memang mumpuni!

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...