Menu

Friday, 9 March 2018

/




Hayo ngaku, kadang kalau mampir ke postingan orang dan isinya panjang kali lebar kamu pasti males banget baca kan? Apalagi ada kewajiban BW (Blog Walking) karena teman ada yang mampir ke blog kita, ada rasa nggak enak harus BW balik sebagai ucapan terimakasih. Kecuali nih, kamu BW karena emang nyari sesuatu pasti dibaca sampai detail atau karena penulisnya idola kamu atau kamu suka dengan materinya pasti dibaca sampai tuntas, nah beda halnya jika BW hanya sebagai penggugur kewajiban, ninggalin link hidup misal, atau dalam rangka menaikkan DA/PA atau sebagai balasan BW karena teman sudah mampir, saya yakin pasti tulisan itu nggak dibaca, dibaca isinya aja enggak, paling cuma liat judulnya lalu scroll kebawah dan langsung komen. Atau ada yang parah, komennya liat yang paling atas trus nyama-nyamain, disambung-sambungin biar seolah-olah habis dibaca tuntas.

Tenang aja kamu nggak sendirian kok, saya juga gitu, kadang kalau nggak betul-betul nyari postingan dan hanya sekedar BW saya hanya baca atasnya, tengah dan paling vital misalnya ‘lihatlah tips-tips berikut’ atau hal-hal lain yang sangat urgent itu yang saya baca detail, tapi kalau basa-basinya pasti saya skip, haha… tapi kan yang penting dibaca, nggak baca judul langsung komen *nyari pembenaran :p*
Tapi bukan berarti misalnya saya nggak baca posting tersebut komen saya cuma, “Makasih infonya mba”, “Patut dicoba nih”, “Kereeen tipsnya saya pasti coba”,”Info yang bermanfaat banget”, “Makasih udah share ginian” yaela ketahuan banget hanya sekedar mampir dan nitipin komen udah deh gugur kewajiban BW, apalagi komen singkat pake link hidup *owalah nyari masalah tenan* apa nggak kasian sama yang punya blog? Bahkan nih ya, saya pernah mendapati komen yang sangat fantastis pada blog saya, doi hanya bilang “Wow!” yang saya balas “Wiw”, ini komen yang sangat tidak manusiawi sekali wkwk..


Sekalipun jika saya mampir ke blog orang dan nggak baca postingan tersebut saya usahakan komen yang panjang minimal 1 kalimat atau kalau tulisan yang empunya panjang saya ambil yang sekiranya urgent dibaca itu yang saya komenin, minimal 2-3 kalimat. Rasanya gemes nggak sih kalau orang mampir ke blog kita komennya sekenanya kayak orang numpang bersin, ‘hatshiiii’ nempel ingus dikit gitu. Gemes? Iya sama saya juga gemes banget, kayak nggak niat komen atau yang penting ‘nih saya udah mampir balik loh’.
Sebenernya sebagai blogger yang juga menghargai hasil karya temen kita, komenlah yang sedikit berbobot meskipun nggak dibaca, sisipkan 1-2 kalimat yang membuat si pemilik blog seneng dengan komen yang datang, apalagi kalau blog tersebut sifatnya kerjasama, pasti akan lebih dinilai oleh brand.

Gimana sih perasaan dikomenin nggak wajar?
Kesel, rasanya pengen bales balik tapi nggak tega :D, cukup aku saja yang disakiti jangan kamu haha… ya kesel lah, situ yang baca juga pasti kesel kan kalau komen  di blognya sekenanya. Dan yang menjadi perhatian saya ketika mampir di postingan temen-temen yang hampir sama isinya misalnya habis datang ke sebuah acara gitu, pasti dong isinya mengulas acara tersebut, dan sudah dijamin sama kontennya, itu komen-komennya wassalam banget. Entah yang komen bosen baca blog serupa atau emang udah tau acaranya dan saling BW jadi males komen atau hanya sekedar iseng mampir. Yang pasti saya ngurut dada banget kalau baca komen-komen yang demikian. Kasian yang udah bikin blog cape-cape tapi komennya dikit haha.. komennya tuh cuma gini tau nggak, “Acara yang keren yah?” << komen paling sering saya jumpai kalau mampir di blog dengan konten sama. Ya ampun, kasian.. kasian :D


Nah mulai saat ini yuk sama-sama jadi blogger yg agak profesional :D :D
Yah meskipun nggak profesional-profesional banget dalam ngeblog misalnya DA/PAnya tinggi atau trafficnya tinggi minimal kita bisa mencoba menjadi lebih profesional dengan cara kecil. Misalnya dengan memberikan komen yang baik nggak hanya sekedar ‘Nice post gan!’ kalopun pendek ya mbok sebaiknya dikait-kaitkan dengan isi blog, jangan hanya sekedar ‘Makasih infonya’ duh sumpah ngeselin, kadang sangking keselnya saya pernah ngebalas balik ucapan pendek serupa ke blog temen saya, saya lupa nama-namanya yang pasti kalo saya kesel saya balas balik walaupun sebenernya nggak tega. Lalu bagaimana caranya agar blog kita beneran profesional dimulai dengan tahap yang kecil?

  1. Mulai saat ini kalau komen ke blog temen usahakan 2 kalimat, agar memancing mereka juga komen yang panjang di blog kita, klo misalnya komennya nyeleneh juga dan singkat perlu di ruqiyah orangnya hehe :D
  2. Tulisan di blog usahakan jangan sama dengan blog lainnya, dan perbanyak blog organic yang memancing orang untuk komen banyak
  3. Jangan lupa komen pakai URL di blog temen kita, tapi jangan napsu juga semua isinya dikomenin pake URL haha.. tujuannya apa? agar DA/PAnya kita naik, sebagai balas budi komenlah dengan komen yang berbobot, jangan yang nyeleneh
  4. Walaupun kamu nggak baca, komen yang panjang menunjukkan kalau kamu mengerti apa yang disampaikan sama pemilik blog *padahal yang dibaca juga paling ujungnya doang*

Nah, sehabis baca ini kalau masih ada yang komen dengan kalimat singkat di kolom komen bawah, saya yakin pasti dia nggak baca bagian yang paling urgent di tulisan ini :p

67 comments

Saya tuh potongan kertas bungkus gorengan aja biasanya saya baca sampe tuntas mbak Manda, apalagi kalau BW, insyaAllah saya baca tuntas jg.

Makanya saya ngikik geli pas ada yg komen di blog saya :"postingannya saya baca sampai habis, nice post mbak"

Lha? Jadi selama ini enggak ya?

Plus kalau bisa setelah baca satu postingan,jangan langsung keluar, klik halaman sebelumnya atau yg lain, biar ngaruh ke bounce rate blog yg kita kunjungi.

Reply

Wkwkwkwkwk banyak banget kok yang komen nyeleneh. Perlu diruqyah berjamaah deh kayaknya. Tapi so far aku gak masalah kalau ada yang komen nyeleneh, malah yang ada aku ngakakin aja deh. Tapi yang komen artikel bagus, nice post dan lainnya itu yang rada bikin sakit ati :v.

Reply

IYa kan itung2 bantuin temen ya :( kok males sih

Reply

Iya rasa pengen dipanggang yang komen gtu XD

Reply

Saya kalo nemu yang ga sreg langsung close,,, hahaha,,, *takut di rukyah

Reply

Sama mba, saya juga kadang gitu. Soalnya paragraf awalnya udah ngebosenin jadi suka males baca ke bawahnya. Atau saya suka ambil intinya aja. Bukannya apa2. Karna emak2 rempong itu masih suka diteriakin si batita klo emaknya istrahat sebntar hahah

Reply

Nih kamu aja pengen ku rukyah wkwk

Reply

Hahaha.. bener mba, tapi tetep kok aku baca postingan orang

Reply

Saya pas masih jadi grabber pengembala blog AGC kalo lagi cari backlink kebanyakan pake kata" tersebut seperti nice post gan/thanks infonya, karna memang tujuan nya hanya untuk mencari backlink mba bukan saling silaturahmi, beda sama sekarang, hehe

Reply

Mbak, aku berusaha bener-bener luangin waktu buat BW dan baca..
Soalnya sering ngikik kalau ada komen yang enggak nyambung
Seperti, postingan enggak ada tipsnya sama sekali eh di komennya: " Thanks tipsnya" lha..tips apaa..
Terus pernah ada: "Makasih Mas infonya...!" Ya Alloh, dari segi poto dan nama jelas perempuan saya..haha
Belum lagi komen aneh yang enggak nyambung keliatan banget klo enggak dibaca tuntas..
Tapi jadinya saya mikir lho Mbak..apa saya kepanjangan nulisnya...hahaha #instropeksi

Reply

Hehe aku gak suka ngasih komen kayak gitu, keliatan banget malas baca malas komen dan engga ngerti nya..xixixi.. Kalau ada yg kayak gitu ya biarin aja ga perlu ga enak hati juga, jangan sampai perasaan kita jadi ga enak karena org lain hehe..

Reply

Mbak Manda ini bisa aja, tapi ini emang benar terjadi di dunia perbloggeran wkwkwk XD
Aku pribadi suka gak mau nampilin komentar yang gak nyambung sama postingannya, itu salah satu manfaat komentar blog kita dimoderasi. Hahaha

Reply

Kamu masih baik hati komen begitu dibls :p. Kalo aku, tergantung mood. Kalo lg baik, bakal aku approve komennya, tp jgn hrp aku bls dan ga mungkin aku BW.

Tapi kalo mood lg jelek, lgs aku tendang ke spam :p. Males nemuin komen dari orang yg ketahuan ga baca :p. Aku juga ngeliat konten kalo baca sesuatu. Isinya menarik pasti aku baca tuntas. Tp kalo review acara event, dan yg ditulis plek banget ama brosur acara, trs ga jauh beda ama blogger lain yg juga nulisin, jujurnya pasti aku baca bagian basa basinya doang. Udh apal soalnya isi sesudahnya :p. Tapi ga prnh juga aku tulis, "tfs yaaa". "nice info" dll. Aku lebih milih, mnding cari postingan dia yg bukan sponsor, ato tulisan lain yg lbh menarik, ato bgsan diam samasekali.

Reply

Makanya aku nulis di blogku kalo ada yg komen sekedar "artikelnya bagus, artikelnya keren" dan sejenisnya aku anggap spam haha. Biarin keliatan sadis, aku maunya orang baca tulisanku secara utuh

Reply

Wkwkwk... Klo nemu yg kya gitu, paling cuma nyengir.

Klo lg BW, trus ga nemu, apa yg bisa dikomenin, mending pass aja lahh :D

Trus, Saya baca tuh, satu2 pos nya. Setelah nemu post yg pas dihati (atau ga pas), baru deh komen panjang lebar. Jadi bisa sekalian kasih masukan atau curcol :D

Reply

Masih mending ada yang mau komen di blog, daripada ngga sama sekali wkwkwkw *lalu ditimpuk manda*

Jadi gini, masalah komen per komenan-an janganlah dianggap sebagai masalah. Mau ada yang komen, ya disyukuri aja berarti ada yang masih mau 'liat-liat'blog k kita. Kalaupun komennya rada ngga nyambung dan terkesan ngasal, ya itung-itung sedekah buat dia hahaha.

Point nomor 3, bukan "menyisipkan link hidup" loh nda. Tapi, 'komen pakai URL". Klo nyisipin link hidup kan dianggap spam

Sekian dan terima job :p

Reply

Aku mendingan ga komen daripada cuma komen yang ketauan banget cuma buat ninggalin jejak. Sakittt tahu dikasih hadiah padahal karya kita pun sebenernya ga dipandang. Sakiitt.. Sakittt.. �� �� �� ��

Reply

Saya pernah tuh dapat komen di blog yg lumayan panjang. Tau gak isi komennya apa? Ngiklanin obat pembesar donggπŸ˜†πŸ˜…

Reply

Segitu juga usaha mba, mereka mau kunbal ke blog meski emang komennya cuman nice post wkwkwk seenggaknya dy mau mampir :D

Akupun kadang suka bingung mau komen apa karena topiknya misalnya ga sesuai dengan pemikiran jadinya ya komen seadanya kwkwkwk

Reply

Noted abis! Duh, ada aja ya yang beginian. Apalagi kalo misalnya saya share di grup/komunitas blogger yang maaf, agak kurang humanize. Pasti deh jawabannya ga jauh-jauh dari itu.

Saya jadi ikutan gemes gitu deh mbak. Ngetik ini aja kayak bergetar gitu tangan wkwk. Padahal mah, kolom komentar berpeluang bagus untuk berdiskusi lebih heboh daripada diskusi di kolom komentar LINE.

Reminder banget. Cocok banget mbak pos di grup/komunitas yang "adsense-oriented". Biar bisa belajar menghargai, bisa bisa ngelatih mengurai kata-kata. Lanjutkan!

Reply

Sekarang komen di tempatku kan aku moderasi, kalo kalimatnya cuma 3 kata biasanya langsung hapus.. ngg.. soalnya bingung juga balesnya, masak dijawab lebih irit lagi "terima kasih" hahahhaha

Reply

Aku bingung mau balesin komen yang kayak gini ini. Hahaha.... Ya udahlah biarin aja, asal jangan nyepam link blog yang aneh-aneh. Apalagi kalau kasih link hidup.. AKu bakal tega ngehapus komennya. Sebisa mungkin aku kasih komen yang ga asal, walau kalau psot blognya kepanjangan aku cape bacanya. Tapi kadang ada juga sih yang tulisannya panjang bacanya enak.

Reply

Tulisan ini membuat saya tersentil. Itulah kenapa saya memilih jadi silent reader daripada nggak tahu mau komen apa

Reply

Hihihi..
Kayak disentil baca ini.
Eg tapi bener juga loh, jujur saya kadang gak baca tuntas isi artikel blog temen.

Tapi bukan berarti semua saya gitukan.
Ada beberapa yang pastinya saya baca dengan seksama (bukan cuman tuntas😁)

1. Artikel yang story telling, menceritakan pengalaman sendiri.
Yang begini sering bikin saya betah berlama2 di blognya, bahkan ubek2 postingan lamanya, meski kadang gak sempat ninggalin komen.

2. Penampilan huruf dan blognya eye catching, bukan karena cantik dan lucu tapi gak bikin sakit mata.
Saya sering blog walking melalui lapy, dan masha Allahhh sering menemukan tampilan blog yang theme nya cantik unyu-unyu tapi tulisannya sungguh sukses bikin mata saya nambah minusnya πŸ˜‚
Udah warnanya soft, buram pulaa huhuhu.

3. Isinya gak terlalu berat.
Kalau ini masalah selera, saya paling suka isi tulisan yang menjelaskan sesuatu dengan ringan, dan terlebih kalau berdasarkan pengalaman sendiri.

Meskipun mungkin isinya standar, tapi itu lebih menarik buat saya baca.

Nah kalau nemu tulisan menarik kayak di atas, di jamin saya komen panjang, bahkan kadang sungkan, panjangnya nyaris ngalahin artikel aslinya hahahaha.

Btw ini beneran nice post banget hahahah

Reply

aku tuh kalo komentar jumlah katanya minim bgt hehehe, mungkin bukan komentator kali ya,

Reply

Iya nih, pernah banget dikomentarin cuma seemprit. Sampe bingung mau balasnya apa . Hajaja

Reply

Wah tulisannya ngena nih. Biar nggak dikira ga baca, saya komennya agak panjangan deh.

Hehehehe.

Emang sih orang2 yang kalo komen singkat2 itu menggemasin. Tapi kalau coba berpikir positif, mungkin mereka hanya terbiasa chating via WA yg tulisannya pendek2. Jadi kebawa pas komen πŸ˜‚

Gimana udah cukup panjang belum nih 😁

Reply

hahaha, i feel you mbak... in fact a lot of bloggers probably feel the same way too. aku waktu pertama kali iseng2 ikutan komunitas, di salah satu grup sempet cobain ikutan kaya semacam comment pod gitu, terus ya gitu deh, yang ditulis apa tapi komentarnya apa. kesel banget malah jadinya. :P

akhirnya, aku males ikut komunitas dan lebih ke independen. ada yang komen syukur, engga juga yang penting aku aktif share. jadi yang beneran ninggalin komentar emang beneran niat baca. haha. :D

Reply

Haha, sekarang aku moderasi. Soalnya kadang yang komen begitu itu cuma nanem link jualan misalnya. Trus abis aku moderasi, kapok mereka. Wkwk...
Yang komen kebanyakan temen blogger sendiri, btw. Yang komen orang ga aku kenal/bukan blogger juarang buanget sekarang. Semenjak dimoderasi.

Reply

Kalo gue sih berusaha baca sampai tuntas. Karena pasti ada ilmunya. Biasanya sih postingan suka lewat beranda. Dari pada baca cerita artis atau berita hoax mendingan baca postingan blog orang.

Reply

so far aku sih gak pernah dapat komen kayak gituan ya. biasanya aku liat yang banyak komen irit gitu di blog agan agan yang ngebahas SEO, pasti ada aja komen "nice post" de el el. Kayanya mereka pake bot, boro boro baca artikelnya, paling cuma pengen nanem link.

aku kalo blogwalking gak pernah cuma komen doang tapi gak baca artikel. That's why aku cuma BW dan ngomen ke artikel yang aku juga tertarik sama isinya. Jadi komennya juga niat dan gak keliatan basa basi.

Reply

Saya sebenernya gemes bgt sama org yg cuma komen singkat gitu. Selain mempengaruhi angka statistik GA. Biasanya yg begini yg merasa lebih tinggi kemampuannya

Reply

Saya paling suka baca blog yang ada domain agar profesional, terkadang saya juga bingung banyak para blogger hanya mencari uang dan pelit klik kemudian di tambah komen nice post gan? whatt segitunya kah diri kalian malas membaca dari atas hingga bawah. Hargai penulis blog nanti akan berdampak baik juga kepada kalian.

Jangan lupa kunjung balik www.zeevorte.net

Reply

nggak apa sih mbak, kalo nulis kepanjangan, karena blog kita pasti ada segmentasi pembacanya sendiri, pasti ada yang suka sama tulisan kita, jangan takut nulis panjang2

Reply

Wkwkwk... kesel itu manusiawi kok mbak, gpp kan klo kesel :D

Reply

Hihihi... diam2 aku mengamati :D

Reply

Jadi aku terlalu baik yah hahaha... :D

Reply

Iya mbak, wajiblah itu

Reply

Huum kadang kalau tulisannya dikit bingung juga mau komen apa :D

Reply

Eh iya, maaf makasih koreksinya mak. hehe..
manusiawi ya mak klo baper hahaha :D

Reply

Byuuuh ya seperti itulah

Reply

Wahahahaha... beneeer ang komennya panjang itu pasti ngiklan, makjleb

Reply

Hooh ya mending dikunjungi daripada nggak dikunjungi balik, waduh pamrih tenan :D

Reply

OOooo jadi kalau orang sekedar mampir dan komennya singkat itu adsense oriented, *berharap dikunjungin balik gtu ya?* kejam!

Reply

Aku pernah mba dikomenin cuma 3 kata, ya tak bales 'ok!' haha.. males

Reply

Biasanya yang aneh2 kan tukang jualan wkwk, aku sbnrnya nggak tega juga tapi ya gimana huhuhu...

Reply

Wahahahaha... yang penting mampir gtu ya mba?

Reply

waaah... ga mesti jd komentator buat ngomenin blog mba :D

Reply

Sudah, makasih dah komen

Reply

Betul, kalau kita komen nggak ngasal di blog orang pasti bakalan berbalik juga ke kita

Reply

Nah ada juga yang sama2 gemes sama saya :D

Reply

Huum.. mksd artikel ini juga menyindir situs2 itu haha... tapi mereka yang komen kadang kebawa sampai ke blog kita itu yg bikin kesel :p

Reply

bener.. bener, tapi kadang baca situs artis seru juga mak

Reply

Tapi aku tetep main ke blog kamu kok Vin, isinya seru

Reply

kadang yang bikin saya males komen di blog orang ya karena sama kayak yang mba sebutin diatas, hee...

Reply

Sama mba, kadang di grup blogger suka sharelink, trus yang komen pada males2 gtu fiuuuh yg pnting sdh menunaikan kewajiban

Reply

tulisannya bagus mbak. Ini bener-bener keseharian yang sering blogger temuin ya tiap kali bikin postingan baru. Alhamdulilah aku pake moderasi di komen, jadi kalo ada yang model2 nice info gan gitu langsung masukin spam aja hehe. Salam kenal mbak Manda

Reply

Aku kalo udah komen artikelnya bermanfaat banget itu, biasanya karena udah baca tapi ga tau mau komen apa mbak. Misalnya postingannya tentang hamil dan menyusui. Lah aku nikah aja belom, manalah ngerti soal hamil dan menyusui hahahaa. Tapi komen seperti itu kalo bisa diminimalisir penggunaannya sampai sesedikit mungkin sih. Kalo udah capek nulis panjang-panjang tapi ga dibaca kan sakit yak, huhu.

Reply

Biasanya komen yang one liner gitu suka langsung saya masukin spam sih, hehehe. Saya juga waktunya terbatas, jadi kalau blogwalking, biasanya saya hanya pilih beberapa blog yang tulisannya saya suka (seperti blog kamu) untuk dibaca dengan seksama dan kemudian tinggalkan jejak berupa komen yang bermutu. Biasanya kalo yang isi blognya cuma curhatan gak jelas dan saya gak tertarik baca, saya ga akan komen.

Reply

Btw memang jaman udah berubah ya. Waktu awal gua mulai ngeblog dulu tahun 2010-2012, kita BW dan komen tuh karena :
1. ingin membaca tulisan yang menarik
2. menjalin silahturahmi dengan sesama blogger/penulis
3. berdiskusi mengenai suatu hal

Jaman sekarang, orang BW dan komen kebanyakan karena apa?
1. ngejar pageview, backlink, atau apalah itu
2. kewajiban dari komunitas blogger

Tapi ya mungkin karena sekarang jumlah bloggernya juga udah jauh lebih banyak daripada dulu, dan jujur, memang gak semua tulisannya bermutu. Biasanya kalo blog yang isinya iklan melulu, saya juga gak akan baca dan komen sih, kecuali ya itu...kewajiban dari komunitas blogger yang saya ikuti, hahaha.

Mari kita budayakan menulis yang bermutu, baik artikelnya maupun komennya =)

Reply

Kalau saya pribadi, daripada sekiranya gak ada yang menarik hati, atau potensi cuma komen seadanya, mending gak komen samasekali.

Bukannya apa, komentar kan juga menunjukkan kualitas kita gitu. Daripada ga ada isi, mending ga samasekali. Kalau menurut saya.

Reply

Salam kenal balik mba Imelda hihihi.. saya nggak dimoderasi, biarlah natural aja

Reply

Hahahaha.. ini ada lagi orang takut nggak dibaca komennya, :D pasti dibaca, blogger seleb aja suka baca dan reply komen kok. Yang nggak pernah baca itu blogger sok seleb :D

Reply

Waaaah terimakasih pak guru curhatan panjang lebarnya, meskipun skrg mulai banyak blogger bermunculan, tapi jangan sampe kita seperti blogger2 lain yg hanya pengen mengejar nominal hehe.. jadilah blogger yang berkualitas yeaaay

Reply

Iyah gpp, mending nggak komen sama sekali drpd komen cuma nice post gan hihi

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...