Menu

Wednesday, 27 February 2019

/




Sewaktu kecil, saya sudah diajarkan ibu saya untuk selalu bisa menghargai uang sekecil apapun pecahannya. Dulu saya ingat sekali, ibu suka mengumpulkan pecahan seratus logaman, dikumpulkan nanti kalau sudah banyak dikelompokkan menurut jumlahnya lalu diselotip, dan akhirnya ditukarkan pada Bank, kalau nggak dibelanjakan ke warung.

Kebiasaan ibu saya ini akhirnya menular pada saya, berapa pun jumlah uang receh yang ada di dompet, selalu saya simpan dan tidak pernah saya buang atau saya taruh sembarangan. Karena pada akhirnya uang itu, berapapun jumlahnya akan selalu terpakai. Ingat, “Uang tidak akan menjadi seribu tanpa seratus, uang seratus tidak akan ada tanpa pecahan lima puluh rupiah” begitu pesan ibu saya. Dan memang, kalau tanggal tua, dan lagi kepingin jajan apa gitu misalnya snack-snack, ada uang receh tapi jumlahnya kurang, saya tuh suka nyari-nyari logaman sampai ke dompet-dompet, kantong-kantong berharap ada lebihan duit. Jadi ngerti kan betapa berharganya uang logaman itu walaupun kecil jumlahnya? Dan saya tuh paling sedih kalau ada duit recehan nggak dihargai, padahal saya sendiri susah payah nyari-nyari.


Tapi, manusia-manusia dibawah ini, kisah-kisah dibawah ini sangat tidak bisa menghargai uang kecil, dan ini membuat saya prihatin dan ingin sekali menangis. Masalahnya apa? Sebab mereka orang-orang yang secara ekonomi kekurangan, saya pikir orang-orang yang kekurangan itu sangat menghargai uang, tapi ternyata ada yang tidak. Ternyata ada banyak orang kekurangan yang gengsi memegang uang receh, kalau kamu jadi aku setelah membaca kisah-kisah dibawah gimana perasaannya?


Kisah 1
Kisah ini sudah lama sebenernya, pertama kali saya menginjakkan kaki di kota Bogor sekitar semester 3 atau 4 lupa persisnya kapan, pulang pergi naik bis. Bayangan saya dengan kota Bogor yang syahdu, teduh, indah dirusak oleh hadirnya pengamen, dia oke..keren, ganteng, tapi pas saya bilang, “Maaf” karena saat itu saya nggak ada uang kecil, dia berkata “Mba kalau nggak bisa ngasih, nggak usah pakai jilbab. Mending hatinya dijilbabin dulu” pengalaman pertama ke kota Bogor diiringi hujan dan air mata berlinang di atas bis.  

Kisah 2
Jadi waktu itu adik ipar saya beli cilok, kemudian dia bayarlah ciloknya dengan uang recehan pecahan 100, nggak disangka duitnya dibuang sama si abang. Kata kang ciloknya, “Duit kayak gitu mah udah nggak laku” adik saya memunguti uang tersebut seperti seolah dia yg butuh, padahal kang ciloknya lah yang lebih butuh. Mama mertua ngenes, “Dah besok2 kagak usah lagi belanja di sana” betapa rezeki akhirnya menistakan kang cilok


Kisah 3
Masih anget banget ceritanya ini, jadi pada hari itu saya lupa beli pewangi baju saat belanja bulanan. Pas belanja ke warung keesokan harinya sudah diinget-inget tuh kepingin beli pewangi, eh kelupaan juga. Trus yang biasa bantuin nyetrika membelikan dan minta diganti, “Nih kak dua rebu” saya bayarlah itu pakai duit recehan 500, 1000, dan ratusan 5. Ndilalah dia protes, “Kak.. nggak mau ah dibayar pake duit recehan. Ih kalo dirumah bude itu mah dibuang2in kak” wow.. dibuang2in. canggih… seketika tersinggunglah saya.
“Bude tau nggak? Duit recehan itu, saya kumpulin. Bisa bawa saya ke Singapur” lah bude blom pernah ke Singapur kan? Pengen banget sombongin balik. Tapi ah.. apa sih norak banget.
“Iya tapi bude nggak mau, malu ah punya duit receh, duit receh bude aja dibawa pakde, ada tuh tiga puluh ribu lebih” tiga puluh ribu bagi Indomaret itu berharga banget, dan bisa dipake buat beli minyak serta cemilan. Dia sombong banget nggak mau nerima T_T.. ini siapa sebenernya yang jadi majikan sih T_T.


Sebenarnya masih banyak kisah-kisah tragis yang bikin saya ngelus dada dan bikin istighfar misalnya bayar parkir pakai receh kena semprot, atau nggak diterima warung, banyaaaaak. Tapi ternyata saya nggak sendirian, banyak yang mengalami hal serupa seperti halnya saya, dan ini bikin saya makin nggak percaya bahwa ada orang yang kekurangan itu amit-amit sombongnya ngelebihin orang yang berkecukupan

Dan inilah cerita orang-orang yang bermunculan, ketika saya menuliskan kisah ini pada sebuah status di facebook:

Jadi inget kang parkir di alpamidi, motor padahal suami tungguin, aku belanja sebentar beli susu. Padahal kan gak perlu bayar parkir ya.. tapi aku kasih gopek, eh kang parkir marah: bawa aja bu, uang segitu buat apaan? *Woooo, aku yang nyolot dah, sombhooong amaatt bang (Bunda Shidqi Lia)
*
Dulu pas masih ngekos di Bekasi, ngangkot pake kencringan, eh dibuang sama si abang angkotnya (Shine Fikri)
*
Pernah naik bus kopaja, ada preman ngamen. Saya emang dasarnya gak suka liat anak muda masih segar bugar tapi malah ngamen, bukannya kerja minimal jadi kuli angkut. Saya bilang "Maaf" malah dimaki "Dasar Cin*! Ba*i! Anj*ng!" (Elshia Dianita)
*
 Saya pernah ngasih recehan kepengemis langsung dibuang, nyesek rasanya.(Arlina Fajri)
*
Pengalaman yang sama dengan anak-anak saya, "Mi .. warung Mpok **** gak mau nerima uang recehan, katanya kalau uangnya recehan jangan belanja disini"
Akhirnya benar-benar sekarang saya dan keluarga gak pernah belanja disitu. Termasuk anak-anak kalau jajan. Persis disebelahnya .. gak jauh ada warung juga dan mau terima receh. Sekian curhat Emak (Mey Triwulan Sari)
*
Saya pernah ngasih recehan jg ke pengemis, dilempar balik ke saya. Mana pengemisnya buta, dituntun sama anaknya yang badannya gede, sehat bgt (Ayu Rahayu)
*
Saya mba. Ngasih uang receh ke pengemis, eh gak mau. Pengen yang lebih banyak lagi. Ada juga pengamen yang gitu. Ditaruh lagi uang receh di pagar rumah. Ya udah, biarin aja. (Nur Rochmaningrum)
*
Ditempat saya kecamatan tewah kalimantan tengah, uang koin tidak berlaku untuk alat pembayaran. Ditolak mentah mentah, dan setiap uang kembalian 1000 selalu tidak ada, diganti pakai royco, shampo atau permen. Tapi apakah mereka juga bakal nerima kalo saya belanja pembayarannya pakai shampo royco dan permen itu?? Wkwkkwkwk (Agnes Aurora S. Ayong)

*
Awas Azab : Semasa hidupnya pedagang sering menolak uang koin, Jenasahnya dikerubungi koin :D (Robert Mano)
*
Adaaaa! Tapi udah lama banget. Sekitar 13 atau 14 tahun yang lalu.
Waktu itu masih tinggal di rumah kontrakan di dalam gang. Setiap hari Kamis ada pengemis yang ngider meminta-minta sepanjang gang. Biasanya aku kasih 100 rupiah kertas atau koin. Nah karena waktu itu gak ada uang 100 rupiah, aku kasihlah uang pecahan 50 rupiah 2. Sama dia diterima. Begitu aku balik badan, itu uang ditinggalin di tembok pagar yg kebetulan memang pendek. Sejak itu kalo pengemis itu lewat, aku langsung tutup pintu meski dia sudah standby di depan pintu pagar. (Lottati Mulyani)
*
Pernaaah ngalamin juga Mba Manda, uangku dibuang.. ๐Ÿ˜… Yoweslah, padahal udah niat baik.. Eiya, jadi inget, Boo pernah beli mainan pake uang celengan recehan gitu.. Diterima sama kasirnya.. haha.. Padahal toko mainan yg gede, mau2 aja mereka.(Dita Indrihapsari)
*
aku y pernah banget dilempar ke mukaku pisan itu koinnya tp ku ga marah biarlah nti di juga ada yg bales lempar batako ke mukanya (Herva Yulyanti)
*
Kakaku pernah maki-maki balik seorang pengemis perempuan yang dikasih anaknya 500perak 2biji. Dilemparnya duit koin itu dan bilang sama si anak: bilang sama ibuk jangan kasih uang recehan. Ga laku. Begitu si kakak dibilangin si anak, langsunglah mencak2 kakakku: "Heeee yuk, wes ngemis kok sombong. Uripmu nisto dadi pengemis sementara tenagamu masih kuat jadi buruh cuci atau babu sekalipun. Pungut ga duitnya?! Ambil atau tak laporin warga biar dikeroyok orang miskin sombong koyok dapuranmu" Emosi parah kakakku. Aku diceritain antara gemes, sedih, marah sama pengen ngakak liat ekspresinya mencak2 (Anรจy Maysarah)
*
Pernah pengemis depan rumahku dikasih 1000 dia buang uangnya bis itu ngeludah sambil blgin pelit bgt..aq ambil lagi uangnya sambil bilang mending pelit drpd situ masih kuat bisanya minta2 cari kerja sana..trus endingnya aq di lempar sendal jepitnya.(Inda Citra Winda)
*
Di Bantar Gebang aku sering banget mungutin uang 100 logam. Kadang orang ngeremehin aku saat mungut duit itu. Bukan satu atau dua. Kadang banyak. Sepertinya ya memang sengaja dibuang. Aku sih simpen di dompet. Karena lumayan buat ke minimarket ๐Ÿ˜Š mereka seakan lupa, kalo uang kecil itu bisa sangat berharga bagi orang yang membutuhkan seperti saya. (Qadriea Warastra)

Sombong hanyalah pakaian Allah.. 1000 rupiah tidak akan ada tanpa hadirnya 100 rupiah. Saya pikir orang-orang kekurangan punya hati yang lebih lembut dari orang yang berlebih. Tapi ternyata tidak.. semua itu tergatung orangnya. Mau kaya atau miskin kalau pribadinya sombong ya sombong aja, ah sungguh ini pelajaran hidup yang berfaedah sekali.

7 comments:

  1. Saya dulu suka ngumpulin koin n diselotipin bisa ngasih adik ampe 300k tapi sekarang koin takut dimakan anak jadi kusuruh anak masukin koin k kotak amal hehe ngakak n sedih baca pengalaman diatas huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi aku mba, ngenes loh.. belum lagi orang yang mengalami kejadian langsung, nangis deh

      Delete
  2. Miris banget sepanjang baca tulisan ini beb, aku juga beberapa kali mengalaminya, waktu ngasih uang pecahan 200 rupiah sm pengamen trs dibuang buangnya. Beberapa kali aku liat sopir angkot melempar uang recehan dari penumpang, astaga segitunya ya mreka nggak menganggap uang receh. Mudah2an kita bisa menghargai uang berapapun nilainya. ABtw sama loh, aku juga nurunin ibuku suka ngumpulin uang receh, kalau udah penuh aku tukerin ke alfa/indomaret, lumayan dptnya kadang sampe 100rb hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya drpd di Indomaret dikasih kembalian permen, mending kita bantu mereka kasih uang receh :D

      Delete
  3. Sedih banget ngebacanya, barangkali karena begitu itu kemiskinannya jadi kekal, ga bsa menghargai yang kecil... Besar itu kan rangkaian yang kecil-kecil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mba, dari kecil bukankah kita akan menjadi besar?

      Delete
  4. Alhamdulillah sampai sekarang saya masih mengumpulkan uang 100 sampai 1000...
    pasti saya langsung simpan tempat koin...
    Alhamdulillah akhir bulan bisa digunakan uangnya dan di tukarkan ke kantin sekolah....hhehhe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...