Menu

Thursday, 25 October 2018

/



3 tahun yang lalu kurang lebih sekitar tahun 2015 kebelakang yang namanya bikin paspor itu lo kudu nunggu dari sebelum subuh biar dapet antrian. Ini serius, gue inget banget pas lagi hecticnya ngurus paspor karena tiket ke Malaysia udah di tangan, gue ke Imigrasi itu jam 6 dan itu antrian orang udah kayak antri sembako, eh..eh mending sih, kayak orang daftar CPNS itu loh mengular dan panjaaaaaang banget, lu bisa bayangin lah ya riweuhnya kayak gimana. Dan datang pagi itu bukan berarti bisa bikin gue dapet nomer antrian cepet, enggak! Gue datang jam 6, baru dapat antrian di jam 11 dan selesai jam 1 siang, ya Allah itu bayangin cape dan lapernya kayak gimana. Nggak nyangka beberapa tahun kemudian sistem ke-Imigrasian diubah dan ngurus paspor jadi lebih mudah

Nah hari rabu kemarin tuh, tanggal 17 oktober 2018 gue iseng bikin paspor Naqib, mana tau kan emak ada rezeki trus bisa ke luar negri bareng anak dan paksu. Bikin paspor kemarin juga dalam rangka nemenin adek ipar, soalnya dia mau ke Jepang nyusul suaminya ya udah aja sekalian jalan biar hemat ongkos. Soalnya emak semacam punya feeling, kita bakalan ke luar negri sekeluarga, daripada ntar-ntar bikin paspornya, mending sekalian.
Sebelumnya, Lia si adek ipar udah pesenin tiket antrian via online gitu dan kita dapat antrian jam 9 pagi. Alhamdulillah sih nggak terlalu siang juga, alhasil hari itu Naqib nggak sekolah, karena ngurus paspor kan. Ya, kalau dia nggak ikut, gimana fotonya :D?
Nomernya serem, tapi kita dipanggilnya cepet loh


Hari H
Kami berangkat pagi-pagi sekali, sekitar jam 6, "Biar nggak macet ka Manda" yah.. okelah, padahal kalau mau berangkat jam 7 juga ngga apa-apa sih mengingat sebagai emak betapa repotnya gue mempersiapkan semuanya, untung asisten hari ini masuk, jadi nggak perlu beres-beres rumah. Jam 7 kami sampai di Imigrasi Bekasi, kemudian kami bertemu 2 petugas di gerbang depan, dan mereka kemudian menanyakan kami, "Ingin bikin paspor buat siapa bu?"
"Anak saya" sahut gue
"Saya sendiri" sahut adik ipar gue.
Kemudian kami diberi dua berkas, buat gue agak banyak soalnya ini kan bikin paspor anak, jadi ada beberapa form yang mesti gue isi. Karena masih ada waktu, gue sarapan dulu di kantin depan kantor Imigrasi, karena belum sempat sarapan. Selesai sarapan, kemudian kami masuk dan mengisi berkas.
Fyi, ini yang harus lo persiapkan kalau ingin bikin paspor anak :

1. KTP orangtua asli
Fotocopy KTP Ibu dan Ayah dalam satu lembar dalam ukuran kertas A4, fotocopynya harus dalam ukuran penuh. Ingat ya, jangan pisah-pisah.
2. Paspor Ibu atau Ayah asli jika ada keduanya ya sertakan aja 
Fotocopy paspor Ibu atau ayah atau keduanya dalam satu ukuran kertas A4
3. Kartu Keluarga asli
Fotocopy Kartu keluarga
4. Akte kelahiran asli
Fotocopy Akte asli
5. Buku nikah orangtua
Semua di fotocopy dalam kertas A4, jadi nggak ada berkas yang boleh difotocopy dalam kertas yang beda-beda
6. Surat  pendaftaran
7. Surat persetujuan dari orangtua (Pernyataan 


8. Form Pendaftaran Pembuatan Paspor
9.  Surat Pernyataan dari si Anak bahwa dia ingin membuat paspor
Jadi yang ini formnya diisi dengan nama anak, tempat lahir anak, alamat orangtua



10. Uang Cash Rp.355.000 biaya pembuatan paspor
Untung saja datengnya pagi-pagi, soalnya ngisi datanya butuh konsentrasi kan, takut ada yang salah, tepat jam 9 kita menukar nomer antrian yang sudah di print dengan nomer antrian dari pihak imigrasi, setelah mendapat nomer antrian, kami dipanggil dan langsung menyerahkan berkas asli dan fotocopyan sesuai nomor panggilan. Jangan acak kadut nyusunnya, kalau bisa sih yang rapi yes ^^
Tidak butuh waktu lama, setelah diperiksa, gue duduk lagi untuk menunggu panggilan di foto, Naqib sibuk lihat ikan-ikan kecil dalam aquarium besar. Tidak sampai setengah jam gue duduk,  gue masuk untuk foto, Naqib yang tidak bisa diam membuat petugas gemas dan berkali-kali take foto, byuhh untung si bapak sabar :D iya, si bapak sabar, Naqibnya nggak sabar :D

Selesai foto gue diwawancara petugas imgrasi, ditanya mau kemana. Nggak mungkin kan gue bilang, bikin paspor iseng sambil nunggu tabungan ngumpul wkwk.. akhirnya gue jawab, gue mau ke Singapura, mudah-mudahan beneran ke Singapura tahun depan dan dalam waktu dekat sambil ngumpulin tabungan. Udah deh, selesai wawancara gue nungguin adek yang lagi di wawancara juga. Setelah semua selesai waktunya pembayaran, sekarang bikin paspor di Imgrasi Bekasi nggak belibet, dulu ya.. duluuu banget untuk bayar paspor, gue harus ke Bank BNI, dan itu jalannya jauuuuuuh banget, ada kali 500 meter lebih, duh kalau inget bikin paspor waktu itu rasanya kepingin banget nangis darah, perjuangan banget pokoknya hahah.. sekarang, 

baca juga : lubang buaya morella

laaa enak jamanku toh
Alhamdulillah pembayaran lebih mudah karena ada mobil kantor pos tepat di area kantor, jadi setelah wawancara bisa langsung bayar, tapi ingat harus bawa UANG CASH, sebab mereka nggak nerima debit, nah gara-gara nggak bawa uang cash gue jadi ngambil uang dulu, untung ATM nggak begitu jauh. Dan yang lebih WOW lagi sekarang paspor bisa dikirim lewat pos, dipermudah banget nggak sih. Duluuuuu banget, saat gue harus mengambil paspor, datang pun harus pagi-pagi, ambil nomer antrian yang juga harus nunggu lama. Sedih banget nggak sih, sekarang dengan sistem dikirim gue tinggal duduk manis dirumah menunggu hasilnya, ya memang sih agak lama, tapi daripada harus balik lagi ke Imigrasi, rasanya kok males banget, sayang banget ongkosnya haha..

Ya ampun senyumnya maksa sih Qib

Taraaa…
Paspor Naqib sampai dirumah pada tanggal 25 Oktober 2018, butuh waktu sekitar seminggu dari pembuatan untuk sampai dirumah, mengingat pembuatan paspor yang begitu mudahnya, gue jadi nggak kapok semisal paspor gue atau bapaknya Naqib yang habis masa berlakunya, gue jadi bisa mengurusnya dengan mudah suatu hari nanti. Selamat ya Naqib, akhirnya punya paspor, yuk kita jalan-jalan  ^^


14 comments

Wah... Kalo punya paspor Namiera bisa nyusul mbahnya di Malaysia. Makasih banyak Manda. Berguna banget nih!

Reply

Wah ternyata bisa juga ya buat paspor anak, mantap lah dapet info baru.. jd nambah wawasan saya

Reply

Alhamdulillah, saya senang Dirjen Imigrasi sekarang mau mempermudah rakyat untuk bikin paspor tanpa buang-buang waktu :)

Reply

Ga maksaaa kok fotonya naqib :) .. Manis malah senyumnya :D. Di foto paspornya naqib malah miriip ama ponakanku mba :D.

Paspor anakku yg pertama ntr lg expired nih. Anak kedua malah blm ada samasekali :p. Ntr lah awal thn dpn aku mau bikinin biar thn dpn kalo emaknya jalan2, mereka bisa ikut

Reply

Bisa banget, Malaysia ka deket mak 😁

Reply

Bisa banget, soalnya klo orangtuanya hepi2 masak anaknya ditinggal dirumah, duh kk akutu ga tega gtu 😰😰

Reply

Btul kak.. hemat dan efisien bngt nih

Reply

Xixixixi.. iya, ayo bikinin.. kan asyik traveling sekeluarga 😁😁

Reply

Alhamdulillah sekarang lebih mudah ya Mba, beberapa tahun lalu masih ribet dan harus bolak balik ke kantor imigrasi karena waktunya yang gak cukup kalau diurus dalam waktu satu hari

Reply

ilmu buat nanti kalo punya anak 😄

dulu daftar manual juga, antri. Tapi mayan cepet karena nyubuh. Katanya sekarang daftar online musti jauh2 hari ya karena selalu penuh

Reply

ya, aku aja sampe bolak-balik 3x dulu, ya ampuuun beneran susah ya

Reply

huum mba, tapi kemarin didaftarin adekku cepet, Alhamdulillah

Reply

Wuih mba..kebeneran lagi mau bikin paspor utk anak juga. Jadi nomor antrian online itu kita print di kantor imigrasi ya lalu dpt berkasnya. Thanks a lot ya sharingnya mba. Jadi optimis utk bikin paspor segera hehehe

Reply

Iya, tp klo bisa sih di print dirumah aja, jd sampe imigrasi ga print2 lg

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...