Menu

Wednesday, 10 January 2018

/



“Abah mau ke Bogor hari minggu”
“Dalam rangka apa bah?”
“Ada reuni kampus di dramaga,”
-Hah, Bogor?? Setiap dengar kata Bogor yang saya bayangkan adalah pohon, dan saya selalu jatuh cinta dengan kota ini-
“Ikuuuuuut, aku yang bayarin hotelnya deh bah, ikut ya.. pliiiis.. pliiiis.. pliiiisss”
“Tapi ibu nggak bisa ikutan acara abah, mungkin ibu nunggu diluar”

“Ya nggak apa, demi pergi ke Bogor” haha… segitunya ya sama Bogor, sampai rela ngebayarin hotel. Gitu deh, saya emang termehek-mehek sama kota ini, nggak tau gimana awalnya sampe bisa se-jatuh cinta begini. Akhirnya ya, saya ‘berjuang’ banget cari kamar hotel, demi bisa pergi ke Bogor.
Ketika sibuk mencari kamar, yang terjadi adalah, semua kamar di jalan Padjajaran penuh, ini saya pesan lewat aplikasi hotel yang baru-baru ini kena boikot, maksudnya sih kalau pesen dari aplikasi ini biar ada cashback dan cashback ini bisa dipakai lagi buat pesen hotel lain kali, fiuh ternyata penuh semua pesan kamar dari aplikasi itu. Daripada nggak dapat kamar, akhirnya saya pesan pakai aplikasi yang lain, pokoknya usaha. Demi nih demi.. dan akhirnya dapatlah kami di Santika, sebenernya ini memang pesenan bapaknya. Kalau pengen nginep, usahakan deket sama Mall biar gampang aksesnya. Nah Santika ini kan dibawahnya Boker alias Botani Square, daripada di tempat lain, ya sudahlah disini saja. Selain itu request Naqib, kalau nginep hotelnya yang ada kolam renangnya, kalau nggak doi mungkin bisa merajuk berjam-jam.

Di Santika ada photobooth yang antimainstream, itu sebenernya saya lagi berdiri, gambarnya aja yang 3D


Travelling yang tak direncanakan pulak
“Nanti naik apa ya?”
“Naik kereta aja bah, gimana?” suamiku ragu, “Daripada naik grab, mahal. Mending naik kereta, kita bisa hemat sampai sembilan puluh persen”
“Oke naik kereta, deal?”
“Deal”
Suamiku sebenernya orang yang nggak suka ribetisasi, kalau bisa yang lebih praktis kenapa harus ribet. Tapi, beda sama istrinya, kalau ada yang bisa dihemat kenapa harus bayar mahal, lagi ini perjalanan pertama Naqib naik kereta, dan cuma kereta yang belum pernah dinaikin Naqib, semua transportasi udah pernah dia cobain, dari pesawat, mobil, bus, motor, becak, kapal cepat, ketinting, sampai kapal speed udah pernah dia rasakan sensasinya. Jadi sayang banget kalau melewatkan petualangan ini. Naqib harus merasakan sensasi naik kereta. Biar besar dia punya cerita.
Dan akhirnya kita menyusun rencana perjalanan buat hari minggu, nah karena ibu saya mau umroh saya pergi duluan untuk menginap dirumah mami pada hari kamis, barulah besok malamnya suami saya nyusul. Kebetulan stasiun kereta lebih dekat ke rumah ibu saya daripada ke rumah tempat tinggal kami.


Hah?? Sup ini seharga 54 rebu?
Ga kebayang bagaimana excitednya Naqib naik kereta, doi lebih banyak nanya dan sangat memperhatikan keretanya. Sampai di Bogor sekitar jam 12an dan kita langsung menuju hotel. Bogor agak berubah jalurnya ya, dan ini bikin saya ilfil. Ketika dulu jalan Padjajaran bisa dua jalur dan nggak macet, sekarang kenapa jadi satu jalur pakai macet pulak. Ini siapa yang menuh-menuhin jalan? Oke, fain..
Syukurnya kamar ready walaupun kita masuk sebelum jam 2 jadi bisa shalat dan leyeh-leyeh dulu sambil makan roti Maryam yang tadi beli di stasiun. Selesai shalat kami langsung turun menuju Boker, dan ngebut menuju foodcourt, lapaaar..
Selesai makan, nggak ada waktu buat jalan-jalan karena saya ngantuk banget dan pengen cepetan bobok. Sebenernya ini kali kedua saya nginep di Santika, yang pertama dulu dibayarin bapak, yang ini? bayaaaar sendiri wahahaha…

Mm.. kok kzl ya, kamarnya nggak rame pisan :D


Kalau dibilang, dengan harga 800, Santika ini agak mahal ya apalagi konsep kamarnya ‘agak’ sederhana, nggak ada interior-interior yang nyeni hihi, dindingnya polos hanya dihiasi sebuah lukisan sederhana, dan ajaibnya setiap masuk kamar kok bauk rokok, tapi setelah 2-3 menit baunya hilang sendiri *agak spooky nggak sih?*. Apa mungkin kamar kami area smoking room, jadi ada yang merokok larinya ke kami? Ish.. T_T, btw, kamar yang saya pesan ini single bed dengan kasur premium empuknya, bantalnya juga kualitas super, lantai ber paket, ada coffee set, kulkas,  daftar menu, brankas.
Pada kamar mandi tersedia 2 handuk, toiletries, tissue, dan gelas. Uniknya di kamar mandi ada dua keran, satu untuk shower, yang satu lagi betuknya semacam keran untuk wudhu. Nah ini kalau misalnya jongkok nggak hati-hati bisa kejedug hihi..

Air  mineral di setiap kamar dapatnya 4 buah, canggih..

Sorenya, Naqib saya bangunkan, karena dia ngebet banget pengen renang, dan suasana kolam sudah ramai orang berenang, rupanya Santika ini tempat favorit untuk berakhir pekan, karena emang lokasinya strategis banget, ditengah kota, depannya Mall, nyebrang udah kebun raya, siapa yang nggak bakalan cari hotel begini coba. Selama Naqib dan abahnya berenang, saya sibuk foto-foto mengabadikan gunung salak, yang jelas banget kelihatan dan menjadi view hotel ini. setiap buka gorden kamar


Selesai berenang, saya iseng pengen pesan makanan hotel, karena semacam sudah jadi kebiasaan saya kalau nginep d hotel musti nyicipin makanannya. Ini hanya menguji, kualitas hotel tersebut baik apa nggak. Sore itu saya pesen asparagus, ini adalah salah satu sup favorit saya, setelah memesan kemudian saya mandi dan berharap begitu selesai mandi saya menjumpai semangkuk besar sup. Tapi kenyataannya adalah, kyaaa.. supnya hanya  semangkuk kecil, dengan kira-kira 6 potong asparagus dan entah kepitingnya mana T_T, mungkin hanya sesuir dan yang lebih banyak adalah kocokan telurnya. Ih sumpah saya kecewa deh, ketika ekspetasi nggak sesuai kenyataan T_T

ehehehehehe.....

Oh ya ada lagi nih yang bikin kzl ugh, saya kan kepingin keramas ya, nah karena nggak tersedia hair dryer di kamar saya pinjem dong, barang lain yang saya pinjam adalah sajadah, yang terjadi adalah saya diberikan sebuah kertas dengan catatan, ‘Peminjaman hanya 1 jam’ ebuset, ini serius? Secara di hotel lain saya boleh pinjam sepuasnya, kok ini dibatasi ya. Akhirnya itu barang nggak saya balikin sampai check out, ya lah.. masak tiap mo solat kudu pinjem sejadah kan nggak lucu, untungnya nggak dikenakan charge atas peminjaman ini.

:D



Sarapan
Karena kami pagi-pagi sudah ingin check out, mengingat bapaknya ada reuni kampus jadi kami sarapan awal. Ternyata ada juga beberapa yang sudah bersiap sarapan, mungkin mereka biasa sarapan pagi. Nah, karena sudah pernah sarapan di Santika, saya tau model menunya seperti apa disini, dulu saya sarapan terburu-buru karena pas juga ada keperluan ke kampus suami, jadi nggak begitu menikmati sarapan. kali ini saya sengaja pagi-pagi sekali turun, biar bisa mencicipi banyak menu.


Seperti biasa kalau sarapan yang saya ambil adalah sereal, omelet, salad, sosis, jus dan menu lainnya *karena sarapan nasi sudah terlalu mainstream* dan menu-menu ini sudah cukup membuat saya kenyang sampai siang. Naqib sarapan bubur dan nasi uduk. 

Alhamdulillah habis :D

Menu-menu disini bervariasi, ada makanan Indonesia, Tradisional, Western sampai jajanan hari-hari. Yang pasti makanannya enak-enak, dan yang amat saya sayangkan, ada juga masih ya orang ngambil makanan banyak tapi nggak habis, meskipun di hotel gituloh, tapi apa mereka nggak inget masih baaanyak orang yang nggak bisa makan di luar sana?

Santika Bogor
Jl. Raya Padjajaran, Botani Square
Padjajarn, Bogor, Jawa Barat
Indonesia 16127





18 comments

Santika Bogor memang pricey banget siy mba..Apalagi dibandingkan dengan kamarnya yang minimalis banget. Mungkin lokasinya yang strategis dan akses deket ke mall yang bikin harga kamarnya tinggi ..cmiiw :)

Reply

Aku disini senang makan breakfastnya mbaak. Buat harganya, variasi dan harganya bikin worth it hehehe. Plus ini deket banget sama rumah Mama. Tau di Bogor bisa meetup yaaa :)

Reply

Seru banget nih nginap di sini ya.. Wah anak-anak bakal suka banget. Baru tahu loh bisa pinjam barang hehehe

Reply

Untuk harga 800rb itungannya kamarnya sederhana banget yah hihihi

ursulametarosarini.blogspot.co.id

Reply

Belum pernah sih nginap disini, tapi kayaknya emang cozy sih terus pricey. Berapa sih harga net packge nya ?

Reply

harganya mihil mba Manda wkwkwk tapi minimalis begitu :p
btw aku salfok sama peminjaman sajadahnya hahahah pake ditulisin cuman 1 jam iya kali solatnya sekali doang ya :p

Reply

Santika ini spertinya menang di lokasi aja ya mba.. Kalo kamarnya memang aku akuin, sederhana banget.. Tp memang kalo yg santika biasa begini sih.. Beda ama yg santika premier :D. Dan itu memang nyebelin banget kalo pinjam aja dibatasin, wkwkwkwj.. Staffnya ga keberatan direcokin mulu kali yaaa

Reply

Wahh aku dulu sering banget nih ke hotel ini, tapi biasanya cuma mentok sampe botani squarenya aja :P

Eh, ini santika yang diatas botani square itu kan? :D

Reply

Sy setuju dg komen bahwa mungkin mahal karena akses yang ditawarkan. Strategis tempatnya memang mau kemana aja kayanya grab mah bisa 24 jam :-)

Reply

hooh menurutku karena menang ditengah kota dan dekat dengan mana aja, misalnya nggak dekat kota pun dengan fasilitas kek gini ya pasti sedikit yg mo nginep

Reply

Waaah mbak di Bogor ya? hooh kalau tau di Bogor kita bisa meet up yah...

Reply

Saya suka pinjam2 barang kalau nginep di hotel mak, malas bawa banyak barang, biasanya hotel banyak menyediakan

Reply

Sederhananya kebangetan pokoknya :D

Reply

800-1000k gtu deh... cozy apaan -_-

Reply

Iyah, seumur2 nginep dihotel baru kali ini dijatahin peminjaman :]

Reply

Nah, iya beda ama santika premier, pernah masuk juga tapi nggak sampe nginep. Dari lobbynya udah keliatan kalo hotelnya keren,

Reply

Di belakangnya mbak :D

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...