Menu

Monday, 7 November 2016

/

Pernah nggak lagi punya suasana hati senang, riang gembira, berbunga-bunga, sumringah, menganggap dunia adalah surga tiba-tiba ada yang japri di medsos, entah itu FB, Twitter, BBM, Whats App, dan aneka medsos lainnya yang bikin mood kamu langsung down, langsung bête, kesel, marah,  ada perasaan nggak terima. Pasti pernah, ya mungkin karena yang japri itu nggak punya etika tanpa tending aling-aling ngeliat sikon si penerima inbox.

Baca juga : Ini dia oleh-oleh khas Maluku

Ya ampun  dear, walaupun via inbox dan nggak dibaca banyak orang alias ditulis langsung di wallnya. Yang namanya japri kalau  to the point dan nyakitin alias nggak ngebaca sikon yang nerima japrian tetep aja bikin mood berkurang dan langsung bikin gairah hidup yang baca nggak semangat. Serius ini bukannya saya lebay ya, tapi coba deh misalnya kamu lagi happy tiba-tiba ada yang inbox, ‘Mbak maaf  ya, aku nggak suka dengan postinganmu Terlalu duniawi banget, nggak ada islami-islaminya banget’  gimana coba perasaanmu kalau ada yang japri begitu. Bagaimanapun mungkin dia memposting sesuatu bukan karena dia cinta dunia, pasti ada sesuatu yang disembunyikan untuk menutup kesedihannya. Kita juga nggak berhak kan ikut campur urusan wallnya.
Atau misalnya ada yang japri, ‘Eh tolong ya jangan kasar-kasar kalau nulis status!” yang ada bukannya diterima dengan baik. Malah kamu bakalan di blokir permanen sama yang punya status. Nggak punya etika sih yang japri. Coba kalau ngomong baik-baik pasti dia bakalan merenung dan nerima nasihatmu dengan baik.
Atau pernah juga nggak ujug-ujug ada yang japri, ‘Mba/mas, tolong likenya dong’ nggak pakai sapaan dan kata-kata awalan yang ‘merayu’ kalau gini ngelike saya juga ogah, yang ada saya malas. Nggak saya bales, coba kalau pakai rayuan pulau kelapa, ‘ Assalamualaikum, Mba yang cantik. Tolong bantuannya bisa?’ setelah dijawab, ‘Mba tolong dilike ya postingan saya yang untuk lomba bla..bla.bla’ kan gini enak bacanya.

Dan hari ini saya mengalami itu, hati saya lagi happy nih, karena tadi di abang sayur dapat rajungan murah, 5 biji 20ribu *nggak penting amat nyebutin harga, dasar emak-emak*, dan hari ini saya juga berniat masakin jengkol kesukaan suami, saya harus masak dengan hati senang dong biar masakan enak. Sebab, kalau hati gelisah yang ada lupa masukin bumbu wahahaha.. :D, nah tiba-tiba kegembiraan saya ini terusik dengan sebuah inbox, walaupun diawali dengan salam dan ditulis dengan pujian-pujian ‘Manda cantiklah, manda baiklah’ tapi inbox ini langsung menghujam ulu hati saya. Seketika mood saya langsung berubah turun jadi bête, nggak terima dan sakit hati intinya, untung masakannya tetep enak walaupun masaknya sambil nangis-nangis *ya enak kali kemasukan air mata wkwk*. Japrinya apa sih? Nanti aja saya cerita di postingan selanjutnya, biar kalian tetap setia jadi pembaca saya qeqeqe.. Nah ngomong-ngomong soal etika japri, ini berikut saya rangkum ya bagaimana sebaiknya kita menjapri orang yang ingin kita japri.
  1. Yang jelas, ucapkanlah salam, ‘Assalamualaikum, selamat pagi –bagi yang beragama non muslim-, Salam’ dan kata sapaan sopan lainnya, sebab saya pernah nih japri nggak pake salam, dicuekin wkwk.. giliran pake salam langsung direspon, emang salah saya sih :p dan ini langsung jadi peringatan buat saya
  2. Tanyakan kabar, apakah sehat hari ini, bagaimana kabar keluarga. Jika direspon dengan baik, lanjut pertanyaan di bawah.
  3. Tanyakan kondisi si penerima japrian. Bisa dengan mulai menanyakan, ‘Mas/mba, apakah bisa kita ngomong sebentar? ‘ kalau yang japri ngerespon dengan baik langsung kita lanjut pertanyaan atau omongan kita yang cukup to the point tetap dengan bahasa yang enak dan santun.
  4. Jika ia menanyakan ‘Ingin japri apa ya?’ kayaknya dia lagi nggak ingin diganggu kalau udah ngomong kayak gini. Cukup balas, ’penting dan agak serius ini, tapi kalau mbak/masnya suasana hatinya lagi nggak ingin diganggu saya tunda dulu’ ini, kalau yang punya rumah belum siap bisa kita tahan dulu, dan tanyakan kepastiannya untuk siap dijapri sebab keseriusan kita. Sebab kita juga nggak bisa puas melontarkan  japrian kita tanpa tahu kondisi hati yang nerima, apakah lagi kesel, bête, gembira. Kita nggak boleh egois mengungkapkan sesuatu tanpa mengetahhui kondisi orang yang kita japri, ya kayak saya diatas jadinya bête kan. Padahal sebelumya suasana hati lagi riang gembira. Akhirnya saya susah payah membangkitkan suasana hati yang sedang gembira itu kembali.
  5. Kalau cukup mengganggu, ucapkan maaf dan katakan terimakasih sudah mau menerima japrian kita dan meluangkan waktu untuk membaca dan meresponnya.
  6. Gunakan bahasa yang baik dan mudah dimengerti jika ingin menasehati, jangan menggurui seolah-olah kita paling pintar sejagad raya. Jika ingin pertemanan tetap terjalin jangan mencaci, atau menganggap pemikiran kita yang paling benar. Tetap minta saran dan masukan dengan cara yang baik
  7. Ucapkan salam dan berdoa yang baik, ‘Mudah-mudahan japrian saya bisa diterima dengan baik sama mbak/masnya’
baca juga : Kenapa ya ada anak yang suka melawan?

Ya begitulah kita kadang tanpa tending aling-aling menjapri, mentang-mentang temen kita, sahabat kita langsung to the point aja, padahal temen kita juga manusia biasa yang punya hati kalau dia lagi seneng bisa juga kehilangan mood sebab omongan kita. Semoga kita semua bisa belajar menjapri orang dengan baik ya, saya minta maaf juga kalau saya pernah menjapri langsung dan tanpa tending aling-aling, saya kan juga masih belajar. Sejak peristiwa ini, saya jadi belajar bagaimana seharusnya saya menjapri seseorang.

Pasti setelah saya bikin postingan ini, temen-temen di Fb langsung ngecek bahasa japrian saya dulu. Udah sih, itu masa-masa saya belum belajar etika, sekarang kan udah tobat, tolong maafin saya yang dulu ya wkwk.. :p
22 comments

Pengen ketawa setelah membaca no 7. Secara saya belum pernah melakukannya. Paling cuma membatin saja, Kok belum dibaca/dibalas, eh mungkin orangnya sedang sibuk atau sedang apa gitu.

Reply

Namanya lucu, Japri. :D Mau coba cek japri-japri di fb ah. :v Hihihi

Reply

Baru ngerasain beberapa waktu lalu. Tetiba wa "hehehe ngeliatin lampu" lah gue bingung maksudnya apa. Mana nomor belum di save, gak taunya komen foto anak yang gue jadiin PP dan karena umaro gak lagi liatin lampu kan gue bingung. Trus tengah malam japri minta di cariin pendongeng buat acaranya. Dan jam 6 pagi gue udeh ditanya hasil nya. Ealaaaaaah di kata gue bantu nyari di kuburan tengah malam gitu. Gue omelin ajah minta dia jaga etika ber wa... Grrrrr

Reply

Duh saya suka tiba - tiba ngejapri hehehe, apalagi kalau sama temen deket

Reply

Klo qu dapet japri dari yang nawarin produk sampe ikutan gabung yuk sist hahahha

Reply

Yang japri karena ga suka postingan kita tuh buat saya miki, haduhh itu org bisa kok unfollow kalau memang ga mau lihat postingan kita. Kalaupun kritik ya sampaikan dengan baik jangan tiba2 japri trus langsung kasar omongannya. Saya juga sedang menerapkan japri yang baik kalau saya lagi minta like untuk lomba heheheh..nice post mbak :)

www.blueskyandme.com

Reply

untungnya saya belum pernah dapat japri yang bikin kesal Mba, selama ini biasanya sopan-sopan yang japri saya, hehe :)

Reply

Alhamdulillah selama ini pen-japriku orangnya sopan santun semua. Sesekali ada yang masuk tanpa salam pulang tanpa pamit tapi gpp kayaknya saya juga sesekali seperti itu. (Aduh, ampun...tolong maapin ye....)

Reply

Thank you mbak tips nya. Japri..klo aku yang udah kenal (deket) aja biasanya. Jadi malah bahasanya to the point..☺☺

Reply

wkwkwk.. kok diketawain sih mba wkwk, saya ngomong kayak gitu juga ke seseorang yang dihormati banget, kalau sama temen deket mah jarang2

Reply

Iya, Japri is Jaringan pribadi mbakyu

Reply

wkwkwkk...sodorin blog gue yang ini biar dia baca pit

Reply

wkwk.. saya juga suka khilaf mba gtu mba, aduuh...

Reply

Itu pasti di bbm ya wahahaha

Reply

Bener banget mba, setuju dengan protesnya ^^, asiiiik ada yg belain

Reply

sumpah kayak jelangkung yg dtg tanpa salam pergi tanpa pamit wkkw

Reply

Biasanya sih aku juga gitu, tapi liat-liat juga bahasan yg ingin dijapri, kalau dirasa nggak enakin ya aku tunda dlu

Reply

tentang japri itu memang harus di ingetin mba, jangan sampai kalimat kita malah menyinggung orang kan ya. apalagi japri pake kalimat, gak liat ekspresi wajah masing masing. setuju untuk etika japri yang sesuai seperti apa.

kadang saja, saya sudah menolong eeeh si orang itu gak ngucapin terima kasih. duh yaaa,

Reply

Betul... penyampaian yang baik adalah kunci. Khususnya untuk kasus ngasih masukan/kritik/koreksi, japri merupakan sarana penyampaian yang 'nyunnah' karena adabnya kan pernah saya baca memang tidak disampaikan di depan umum (kecuali mungkin kalau yang hendak diluruskan itu jelas ngefek menyesatkan orang banyak ya). Cuma ya memang bahasanya juga selayaknya ngikutin adab :).

Oh ya, japrian langsung nawarin ikutan MLM (sering dapat di fb, dulu) juga nyebelin :D. Gak pakai nunggu jawaban kita atas salam dia dulu malah, langsung ngajakin ini itu, kenal juga nggak... Kalau kata teman yang pegiat MLM serupa, yang begitu sebetulnya melanggar kode etik, apalagi kalau ybs gabung di jaringan tertentu yang punya semacam jalur pembinaan, bisa dilaporkan ke jaringannya dan dapat sanksi.

Reply

Duh ya ngenes banget rasanya pengen tonjok layar hape tapi kok sayang wkwk

Reply

Nah, betul itu jaringan MLM perlu kita musnahkan. Saya juga sebel kalau ada yang nawarin ga pake basa-basi, maksa pulak! duh ya pengen digigitin ampe dia tobat

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...