Menu

Thursday, 19 July 2018

/



“Put, aku di Bogor nih”
“Waaah, serius mbak?”
“Iya, aku lagi di Royal Hotel, nemenin mas Luk reunian, rumah kamu dimana? Daripada bĂȘte aku pengen main kesana boleh nggak? Kangen nih sama Gama-Gimi”
“Udah mbak, aku aja yang kesana. Sekalian aku mau kerumah mertua di belakang Botani”
“Yowww.. ditunggu”


Weekend ini, suamiku ada reunian kampusnya di Bogor, “Kita sekalian liburan yuk, nanti pesen kamar disana”, Asyiiiiik, biar kata cuma ke Bogor, yang namanya emak suka ngumplek aja di dapur, seneng banget dah diajak jalan-jalan, apalagi diajak nginep di hotel :p, haha.. lebay deh, kayak nggak pernah liburan aja :p


Pagi-pagi sekali kita sudah bersiap dan memesan grab agar lebih cepat sampai Bogor, dan Alhamdulillah sebelum jam 10 kita sudah sampai, suamiku lanjut memesan kamar, tapi sesuai prosedur, tamu hanya diperbolehkan masuk jam 2, duh.. lama banget deh ini, gimana ya cara membunuh waktu yang paling efektif, jujur saya paling nggak suka buang-buang waktu dengan hal yang sia-sia banget. Dan akhirnya mulailah saya ‘berbuat ulah’, dari minta difotokan di lobby dengan berbagai gaya sama suami, foto-foto interior ruangan sampai buka-buka ponsel. 


ketemu temen lama di Bogor :D

Ketika suami memulai acaranya saya mulai mengambil koran, membuka-buka isinya tapi sayang koran lokal beritanya nggak begitu menarik. Naqib mulai jenuh, nonton Youtube memang jadi salah satu solusi terakhir, tapi dia tetap bosan, masalahnya dia kepingin banget berenang, jadi pikirannya terus melayang ke sana. Dibujuk untuk jalan ke Mall, doi nggak mau, dibujuk untuk ke kebun raya yang letaknya persis di depan hotel doi juga nggak mau, pokoknya kalau doi belum nyentuh air kolam renang kayaknya belum puas.


Foto Favorit :D

Emak beneran mati gaya, sebab di hotel ini pun nggak menyediakan playground, akhirnya saya mencoba menghubungi teman yang tinggal di Bogor, tepatnya beberapa. Kebetulan mereka ini dulunya tetangga yang pernah tinggal di Ambon bareng, itung-itung silaturahmi. Eh, Alhamduillah ada Putri yang pengen ketemuan, dulunya si Putri ini tetangga sebelah rumah, anaknya suka main bareng sama Naqib, itung-itung ngilangin kangen juga. 1,5 jam setelah saya menghubungi Putri dia datang bawa dua anaknya yang makin lincah, dulu waktu masih di Ambon anaknya yang paling kecil si Ilmi masih bayi, sekarang udah lincah banget, bahagia loh rasanya bisa ketemu duo bocah itu lagi.

Royal hotel tampak depan


“Akhirnya kita ketemu lagi ya Put, ini tandanya kita masih dikasih rejeki umur panjang, jadi masih bisa ketemuan” kebetulan jam setengah 1 kita sudah boleh masuk kamar, jadi ngobrol pun dilanjutkan dikamar yang kemudian menjadi arena jungkir balik tiga bocah, ya ampuuun belum sempat di foto udah acak kadut wkwkwk.. asyik cerita-cerita dan nggak lupa foto-foto sekalian video call sama tetangga yang masih di Ambon Putri pamit pulang.


Cuci-cuci muka disitu, toilet duduk sebelahnya :D

Shower dan sabun+shampoo

terpaksa rapiin kasur dulu demi foto-foto :D

Coffee Set, sederhana tapi mayan buat ngilangin ngantuk
Bos ngapain bos?

Laper dong, karena saya nggak mood dengan masakan hotel –entah kenapa, tapi biasanya sih saya suka pesen-, akhirnya kami memesan Go Food, kebetulan ada MCD nggak jauh dari hotel, mau keluar males banget karena udah terlalu siang dan saya belum shalat, ditambah masih ada si Putri kan, jadi nggak enak ditinggalin. Nggak lama setelah memesan Go Food Putri pun pulang, saya mengantarnya sampai lobby sekalian nunggu abang Go Food. Lobby di hotel ini bergaya klasik, ada sekitar 4 kursi besar berjejer rapi di koridor menuju ruang makan, di koridor itu pula menghubungkan antara resepsionis, meeting room, kalau nggak salah lihat juga ada toko obat, ruang makan dan Ballroom, nah jadi pas acara reunian itu kebayanglah hebohnya musik-musik dan kunjungan orang-orang yang hilir mudik di area lobby, hewh riweuh.

Pintu berjejer itu ruang meeting, kira2 ada 3 ruangan


Outdoor
Menjelang sore, Naqib bangun lebih awal dan dia menagih janjinya untuk minta berenang, setelah shalat Ashar kita turuti kemauan Naqib, ndilalah karena nggak bawa pelampung dan hotel nggak menyediakan pinjaman pelampung, Naqib nggak mau nyebur, ya udah bapaknya aja akhirnya yang berenang, si Naqib cuma duduk-duduk dan ngebasahin baju doang, dooh.. Kolam renangnya sih nggak terlalu besar, tapi lumayanlah buat nyebur-nyebur dan olahraga sekitar 20-30 orang, di bagian atas alias rooftop kita bisa melihat langsung indahnya gunung Salak yang menjulang, ada beberapa meja dan kursi juga buat barbequan atau lihat pesta kembang api, nah iya nih, kalau misalnya malam tahun baru asyik nginep sini, ngeliat kembang apinya jelas banget loh.

kolam renangnya sih nggak begitu lebar dan panjang, tapi mayanlah buat olahraga

santai dulu kita, tapi itu ... aduuuuh bapak2 di belakang, bokongnya pak T_T

Indoor
Fasilitas lainnya ada Spa kecantikan, harganya dibandrol mulai dari 179rb, waktu kemarin kepingin sih spa dan pijet-pijet secara badan remuk banget, tapi sayang waktunya nggak cocok, saya terlalu sibuk ngurusin bocah. Oh ya, bicara soal kamar, Royal hotel ini mungkin termasuk hotel lama, sehingga ada beberapa sudut yang mulai usang, misal pada kamar mandi, dimana terdapat kerak-kerak kotor yang sudah menempel pada dinding kamar, atau pada bagian meja mulai mengelupas. Toiletriesnya lengkap, ada sisir masing-masing 2, odol dengan pasta gigi 2 buah juga, alat jahit, plastik sampah, shower cup, untuk sabun dan shampoo sudah disediakan pihak hotel, btw, sabunnya enak nggak lengket, gampang dibasuhnya nggak seperti sabun hotel kebanyakan :D. Tersedia pula air panas dan dingin, tapi air panasnya tidak stabil keluar, kadang panas-kadang dingin, ya macam orang galau saja gitu. Handuk, hanya disediakan 2 buah. Sedangkan handuk toilet sudah terpasang apik, tapi sayang kumel banget.

Buffee dengan berbagai macam menu, mulai dari nasi utih, nasgor, macam sayur, kentang, sosis apalagi ya, lupa saya

aneka jus, kopi, teh

Asinan dan salad

Ketan hitam, bubur ayam, lontong cap go meh

Dan sarapan saya pagi ini  :D, ini masih nambah lagi ambil dikit dan cicipin semua


Kamar di Royal Hotel juga cukup luas, ada space buat kita bisa makan lesehan, anak-anak bisa main kejar-kejaran disini, dengan kombinasi warna coklat-hitam-dan putih kamar ini bernuansa klasik. Terdapat pula kulkas, savety box, coffee set, 2 air mineral dan saluran TV yang lumayan banyak, nggak nyangka loh ada extra bantal dan disediakan sejadah juga, jadi saya nggak perlu minjam. Lemari penyimpanan yang lega bisa buat main petak umpet haha..
Malamnya kita lagi-lagi nggak memesan menu hotel, karena menu Go Food lebih menarik dan lebih beragam ketimbang menu hotel yang pastinya sama semua, ya nggak jauh-jauh kan pasti ada pasta, steak, burger, makanan kecil, aneka jus dll, walaupun sudah pasti rasanya beda dan penyajiannya juga beda, tapi jujur saya bosan. Karena kalau ke daerah orang nggak nyantap kuliner lokal kayaknya gimana gitu :D, dan akhirnya saya dan suami memesan kebuli Sate Gate, kuliner yang selalu kami santap setiap ke Bogor. Kemudian kami menghabiskan malam minggu di luar, kebetulan Royal Hotel dekat dengan Bogor Trade Mall, tinggal jalan kaki 300 Meter, di area ini juga banyak banget jajanan, kalau kepingin makan yang ala-ala Bogor juga banyak. Ya tapi nggak yakin bersih hehe.. karena kan dipinggir jalan :D

ruang sarapan yang lega

Sarapan
Seperti biasa, saya ini paling hobby cari makanan yang nggak biasa saya makan buat sarapan alias jarang, misal sosis kukus, omelet, sereal. Pagi ini saya sarapan semangkuk sereal, semangkuk bubur ayam, sosis kukus, kentang, kopi dan segelas jus stroberi yang masya Allah manis banget. Pengen sih makan omelet, tapi mungkin karena harga telur mahal, telurnya belum tersedia sampai 1,5 jam kita disana. Ruang makan ini berhadapan tidak langsung sama gunung salak loh, jadi kita bisa liat-liat gunung salak yang menyempil sambil mamam. Naqib sendiri makan bubur dan nasi goreng, sayang buburnya nggak diangetin jadi pas disantap udah agak dingin, nasi gorengnya pun manis (apa iya ini yang massak orang Jogja hehe), suamiku mencoba mencicipi lontong cap go meh dan tempe tempung, untuk makanan lain nggak saya cicipin misal nasi putih dengan lauk bihun goreng, sayur capcai, sop, ayam (lupa diapain), somay, asinan, aneka buah pastry dan banyak lainnya, karena Naqib sudah rewel aja kepingin berenang tapi seperti biasa dia cuma jago kandang nggak berani nyebur :p

Dibuang sayang :p, lemari kamar yang luas dan bisa buat main petak umpet


Fasilitas lain
Wifinya lumayan kenceng, saya bisa ikutan donlot film Dilan disini, malah lebih cepet pakai wifi ketimbang pake provider biasa, padahal saya pake Telkomsel loh, provider yang digadang-gadang punya sinyal kuat :p, area parkirnya juga cukup luas, sebab ada parkir bawah, penjagaan 24 jam dan tersedia fasilitas untuk disabilitas.

Selepas sarapan, kita ikutan Car free day di Kebun Raya, karena malas pakai sepatu, kita akhirnya pakai sandal hotel yang akhirnya diliatin sama orang-orang, wkwkwk… ini pengalaman pertama Naqib kasih makan rusa yang begitu agresif, sambil liat-liat istana Bogor jangan-jangan ada pakde lagi lesehan di teras :p


Lepas jam 11 kita check out dan kembali pulang ke Bekasi naik kereta, selamat tahun ajaran baruuuuu.. liburan telah usai

Royal Hotel Bogor
Jl.Ir. H. Juanda No.16 Bogor
Phone : +62 251 8347123, +62 251 8347333
www.hotelroyalbogor.com

8 comments

wah kayaknya hotel baru nih, jamak aku kuliah di bogor belum ada

Reply

Salam Mbak Bro
Dari semua ulasan yang lengkap dan menarik lewat story telling.
Paling ngena pas foto anak santai eh ada pemandangan lain.
Keren ulasannya Mbak Bro.
Mauliate
Terimakasih

Reply

wah hotelnya cakep...senang ya ketemu teman lama ^^

Reply

Hotelnya besar juga ya, mbak. Bergaya klasik begini biasanya kamarnya juga cukup besar.
Itu pesan omelette sampai 1,5 jam nggak komplain, mbak? :)


Salam,
jelajahlangkah.com

Reply

iya bisa jadi bun, tapi kayaknya lama sih klo liat bangunannya :(

Reply

Horomate kakak ... danke su mampir :)
hehehe.. itu cuma iklan sa :D

Reply

Seneng lah kak, udah lama bgt loh aku nggak ketemu dia, ada kali hampir 2 tahunan gtu :(

Reply

aku mah nggak pesen, tapi telurnya baru ada satu setengah jam kemudian *mksdnya koki yang masak kak

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...