Menu

Tuesday, 21 February 2017

/

Bagi saya, liburan nggak perlu pergi ke tempat yang jauh, cukup pergi ke sekeliling kota aja cari spot keren buat foto-foto, pasang di Instagram terus kasih caption keren, ‘Asiiik liburan’ mana tau orang kalau kamu cuma pergi ke lapangan belakang rumah, karena foto yang majang di Instagram keren banget wkwkwk..

Dan saya biasanya emang menikmati liburan ya cari yang deket-deket rumah aja. Yang penting kan judulnya liburan atau judulnya traveling. Nah, kemarin saya lagi bosen dirumah, pengen punya waktu khusus buat nulis dan males ngerjain apa-apa. Akhirnya saya putuskan buat nginep di hotel aja, kebetulan lagi ada sisa honor hihihi.. sekali-kali bayarin suami, masak suami terus yang ngeluarin duit, kasihan kan. Saya cari yang murah aja sih tapi ada kolam renangnya, biar Naqib bisa berenang dan seneng-seneng. Dan pilihan saya kemudian jatuh pada Pasific Hotel, lokasi hotelnya nggak jauh dari rumah juga. Kebetulan juga itu hari Jum’at dimana banyak diskon bertebaran di situs booking online, ya udah saya manfaatinlah. Hihi.. Harga hotel ini semalam sekitar 400ribuan untuk ukuran standard.



Sabtu 11 Febuari
Cuaca agak-agak nggak jelas, soalnya pagi hujan deras, padahal paginya saya kepingin cari souvenir khas Maluku buat dibawa ke Bekasi, dan karena hujan akhirnya kami berangkat jam 12 siang. Sebelum check in kami makan siang dulu di Nisma, sebuah rumah makan Jawa Timuran di daerah Waihaong. Selesai makan baru deh kita check in di Pasific Hotel.
Kesan pertama yang saya lihat di Pasific Hotel ini, penataan ruangnya agak kurang rapi, dan agak terkesan memaksakan. Daerah lobby yang tidak ada ruang tunggu buat duduk-duduk menjadi satu ruang dengan mini bar di bagian sayap kanan front office dan restaurant di bagian depannya *agak menjorok sedikit sih*.

Front Office, ganggu aja orang yang lewat -_-'


Selesai reservasi, kami pun menuju kamar yang dipesan. Pas buka kamar, what! Kamarnya kecil banget, saya nggak ngerti ya ukuran kamar gimana, yang jelas kamar ini kecil, nggak bisa buat lari-lari, tapi syukurnya masih bisa buat shalat. Oke, kita eksplor yang lainnya.
Di meja rias, ada coffee set, tapi hanya tersedia 2 buah gelas belimbing, 2 botol air mineral, 1 cangkir kopi berikut tatakannya, gula sachet, kopi dan teh. Terus aku mikir ya, lah ini dikasih kopi tapi nggak ada teko air panasnya terus saya kudu bikin kopi pake air panas dari mana? Air keran? Doeeng.. atau nelpon dulu minta air panas? doeeng..

mana tekonya??

Di kamar ini pulak tak ada lemari berpintu untuk  menyimpan baju dengan nyaman. Hanya ada sebuah lemari besar tanpa pintu, dengan gantungan dan dua rak dibagian atas dan bawah, yang bagian bawah cukup buat nyimpen helm dan sepatu. Nggak ada lemari berpintu ini bikin saya nggak leluasa buat nyimpen baju. Lalu dibagian bawah lemari ada savety box yang nggak bisa difungsikan. Karena pas saya pencet-pencet, ndilalah nggak bisa nyala. Ya bagus deh, Naqib jadi nggak iseng buat mencet-mencet, akibat lainnya Naqib jadi bosan karena biasanya kalau dia nginap di hotel mainan yang bikin dia diem ya mencetin savety box :p.


Di sisi lain terdapat meja kecil yang berkaki lalu disebelahnya ada meja juga tapi berkolong, diatasnya terdapat alas berwarna biru pelangi yang semula saya kira itu keset *lah abis mirip*, disebelahnya lagi terdapat kursi merah yang warnanya tabrakan dengan gorden disebelahnya yang berwarna coklat. Kamar ini nggak artistik banget T_T..

tabrakan nggak warnanya?

Untuk kamar mandi cukup bersih, ada fan di bagian atas yang cepat bisa mengeringkan bagian bawah kamar mandi. Tapi yang saya sayangkan, air keran pada wastafel kecil banget. Lalu ada toiletries yang cuma dibungkus dalam satu wadah plastik, sabun 2 buah, sampo 2 buah, sikat gigi+odol, sisir dan shower cup wkwk... dibagian sisi wastafel lain terdapat gelas, mungkin maksudnya buat kumur-kumur. Ih nggak rapi banget, batin saya. Masak toiletries dibungkus, T_T.. ketika dimana-mana toiletries di jejer rapi dan bikin bikin baper masak ini dibungkus. Mana nggak ada label hotelnya lagi :D

Dibungkus?

Shower berfungsi baik

Wc juga berfungsi baik

Kemudian kami tidur siang, kasurnya lumayan empuk, yang disayangkan adalah bantalnya, keraaaas, nggak baik buat leher dan nggak nyaman. Akhirnya saya tidur nggak pakai bantal, toh kasurnya juga empuk.

cukuplah buat bertiga mah

Menjelang sore, karena tujuan saya nginep kesini pengen ngajak Naqib berenang ya udah sekitar jam 5an kami turun nyeburin Naqib, kolam renang terdiri dari 2 bagian, bagian anak dan orang dewasa, yang bagian anak lumayan dalem sepinggang orang dewasa, kalau anak nggak diawasi bisa bahaya, yang bagian dewasa kedalamannya sampai 2,5 meter, kolam renang ini dikelilingi cafeteria semi terbuka, jadi kalau orang makan sudah pasti bisa ngelihat kita yang lagi berenang, untung waktu itu sepi :D. 


Di sisi bagian lain ada kamar mandi untuk ganti pria dan wanita, kamar mandinya bagus dan rapi ada pengering duduk yang cukup besar buat ngeringin baju *padahal itu pengering tangan* ada pula kamar ganti yang cuma buat bilas-bilas tapi bauk pesing, huff.. saya pun ngacir ke kamar mandi.

Belenang yeaaaay


Selesai berenang, seperti biasa jam makan Naqib adalah jam 17.30-18.30 ß yang terakhir paling lambat, namun saya tidak menemukan buku menu dimanapun, alhasil saya jadi nelpon receptionist
“Mba ini kok nggak ada buku menunya ya, saya mau pesan makan gimana?”
“Oh bisa saya sebutkan bu” haaah… T_T, lalu receptionist menyebutkan satu persatu menu yang kemudian bikin saya bingung
“Tunggu mba itu harganya beraapa” Si mbaknya menyebutkan ulang menu sambil menyebutkan kembali harganya, sungguh rempong sekali. Akhirnya saya memesan sup asparagus dengan nasi. Saya mandi, tak lama pas saya keluar menu datang, Naqib saya suapi. Sup asparagus ini menu yang saya suka banget kalau makan di restaurant manapun makannya saya memesan ini, sambil nyuapin Naqib kemudian saya mencari-cari asparagusnya dan ketika mencicipinya kenapa rasanya begini, asam dan agak pahit, waduh ini apa expired ya.
“Lah itu kan sayur bu?” ssahut suamiku
“Ya biar sayur, kali dia pakai yang kalengan.”


Ya udah aja saya singkirin asparagusnya, daripada kecampur sup. Padahal supnya enak loh, sayang asparagusnya nggak nyaman banget dilidah daripada sakit perut. Selesai nyuapin Naqib, saya komplain,
“Mba maaf coba dilihat lagi kaleng asparagusnya, mungkin sudah expired. Soalnya rasanya asem banget dan agak pahit”
“Oh ya ibu nanti saya lihat dan saya bilang ke bagian dapur” udah gitu aja dia bilang, kirain mau dikasih kompensasi makanan pengganti atau sekedar minta maaf, udah gitu aja? Bhay..
Malemnya saya memilih makan diluar, suami beli makan di Hilyah dan bawa pulang ke hotel, ini lebih baik daripada mesen di hotel.
Nah karena Naqib bosan mati gaya di hotel nggak bisa ngapa-ngapain, nonton nggak ada yang bagus, lari-lari nggak bisa, nggak ada yang bisa dimainin, dia sukses bosan. Untung di TV kemudian ada film lego lanjut Toy story, dia bisa nonton dan ibunya bisa ngetik.


12 Febuari
Saya tidur jam 1 pagi, lumayan bisa ngetik banyak. Saya tidur dan kemudian bangun sekitar jam 6 pagi *di Ambon jam 6 masih gelap loh, enak kan Indonesia Timur :D?* lalu habis shalat kami turun ke bawah untuk sarapan mumpung belum banyak orang. Menu yang disajikan tidak terlalu banyak, ada nasi goreng, nasi putih dan beserta lauk, lauknya ada sayur, mie, ayam, daging, kerupuk. Itu aja kalau nggak salah, ada pula sup telur dan bubur kacang ijo. Untuk minum hanya ada teh, kopi, air putih dan jus jeruk udah gitu aja. Yang saya sayangkan dari sayur yang saya makan, saya menemukan buncis yang sudah hitam seperti digigit serangga, aduuh yang kayak gini kenapa dilolosin ya sama kokinya. Apa karena sayang? Hihihi.. ya sudahlah nggak usah saya makan. Aman.

Di bagian ujung sana itu mini bar, sebelahnya front office

Menunya cuma segini

Ni yang saya makan buat sarapan

Selesai makan sekitar jam 8 Naqib minta berenang lagi, ya udah karena belum buka dan harus menunggu sekitar 10 menit kami balik lagi ke kamar. Usai 10 menit dengan membuang waktu yang nggak jelas kami turun lagi, kolam renang sudah di buka. Langsung saja Naqib terjun dengan bapaknya, saya juga ikutan berenang. Nggak tau karena saya kepagian berenangnya kolam renangnya warnanya keruh di kolam renang dewasa. Oh mungkin ada yang mandi sabunan disana hihihi.. ya udah nggak usah buang waktu, berenang sebentar aja karena saya juga udah capek dan merindukan rumah, akhirnya berenang hanya 15  menit dan saya putuskan untuk naik. Masuk kamar kami packing dan langsung pulang, lelah…

kolam renang dewasa


Catatan untuk pengelola Pasific Hotel :
Mungkin bisa memperhatikan keluhan konsumen dengan cepat, bahaya loh kalau yang nginep blogger macam saya, kan jadi diulas dengan detail kayak gini :p ini kalau yang baca ratusan orang saja bisa mikir 2x untuk menginap disini. Segera evaluasi ulang manajemen hotelnya dan berikan pelayanan terbaik setelahnya.


Pasific Hotel
Jalan Cendrawasih, No. 8, Sirimau, Kel Rijali,

Ambon, Kota Ambon, Maluku


24 comments

Sumpah, mb..sebagai pembaca saya ikut lelah. Ga nafsu makan sama deskrip supnya, ouyeng lihat dekorasi warnavyang nabrak..ga bisa bayangin menu kok verbal.puyeeeeng deh, byeee aja mending losmen sekalian ya dari pafa hotel tapi gini hihihi

Reply

Sebagai hotelier dan traveler udah kebayang macam apa hotel ini hiks...

Reply

saya sampai meresapi bener kesedihanmu mbak.
Kalau dilihat sih tempatnya cukup bersih ya.
Eniwe, saya juga sering lho nemu hotel yang kamar ganti abis berenangnya bau pesing.
Catet, sering.

Reply

Waaaah kebayang keselnya. Padahal nggak murah2 banget juga ya.

Reply

duh jadi pengen bobok hote lagi jadinya nih kak

Reply

Wahh... Catatan gak enaknya bikin ilfil buat milih hotel kek gini. Huhuhu
.mentang-mentang sih budget hotel ya

Reply

Ruang makannya sih luas juga ya. 400ribu udah termasuk harga yang middle. BTW di Ambon jam 6 masih shubuh ya, asyik lah nggak perlu bangun jam 4.30, ehhh... #Pemalas

Reply

langsung ngikik begitu baca "oh bisa saya sebutkan bu"
ada berapa menu sama harga yang disebutkan? wkwkwkwk

Reply

Kalau aku kyke langsung nanya: yg paling murah apa mbak? hahahaha
Enaknya berenaaaangg. Staycation emang diperlukan ya emang biar gk urusan ma kerjaan RT mulu hehe TFS mbaak

Reply

boleh juga ide liburan di hotel terdekat

Reply

Iya bru kali ini bobok di hotel kecewa.. Ga sesuai ama harganya 😈😈

Reply

Istighfar .. 😈😈

Reply

Bersih mba, lumayanlah tapi fasilitasnya minim. Lah aku kudu piye 😈😈

Reply

Ada hotel yg lbh murah dari ini tapi pelayanannya oke..

Reply

Walah pingsan.. Gagal fokus -_-

Reply

Tapi walaupun hotel budget ya ga budget pelayanan juga kali ya 😉

Reply

Emang.. Boboknya bisa puas #pemalasjugak 😆😆

Reply

Entahlah aku lupa... G bsa nyerna juga apa yg disebutin.

Reply

Yuhuuu mbak 😁😁

Reply

Mba kalo buat aku nih 400rb untuk hotel yang begini mahal loh.. kecewa berat deh.. semoga kedepannya diperbaiki lagi fasilitasnya ya :D

Reply

Iya.. Ga sebanding ya ama pelayanannya, kecewa juga sih 😒😒

Reply

termasuk mahalkah jika 400 ribu dapat fasilitas seperti itu ? atau memang kondisi Ambon jauh atau gimana ya Manda? :)
tapi seneng juga bisa mengenal Ambon dari sisi hotelnya hehe

Reply

Klo dari sgi harga sih sgtu murah klo di Ambon uni. Tapi semurah2nya ya masak sih sama fasilitas abai 😢😢

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...