Menu

Tuesday, 24 July 2018

/


Tuh kan, saya jadi iseng bikin postingan ini, gara-gara ucapan si bapak yang menyinggung  fisik perempuan Konon katanya si bapak ini bilang, “Berat badan wanita sholehah itu tidak lebih dari 55 KG :p”, yang namanya ibu-ibu dibilang kayak gini mau ini hoax apa enggak ya sensi dong pastinya, dan ributlah itu sosial media. Ada yang menanggapi biasa saja, ada yang heboh. Yang heboh ya nanggapinya sudah pasti nyinyir,

“Ustad apa itu bicara fisik perempuan” –ya, karena kebetulan yang ngomong konon katanya ustad-,
“Walaupun becanda, rasanya nggak etis”
“Berarti dosa saya banyak dong, saya lebih 20 kilo Biarin, biar berat badan saya jadi pemberat amal buruknya entar di neraka” buset, emak-emak ya kan kalo udah marah, pedes kan ngomongnya.
“Itu ustad abal-abal banget, dalil mana yang menyebutkan perempuan shalehah berdasarkan berat badan”
“Oh pantes, si ustad ini berafiliasi dengan partai tertentu sih, jadi untuk mendongkrak namanya dibuatlah ceramah yang bikin dia booming. Dan ngomentarin kekurangan perempuan emang hal yang paling bisa bikin dia tenar. Itu partai biar naik lagi pasti.” yang ini komennya  lebih pedes lagi :p

Ada yang tabayun (mengklarifikasi-berbaik sangka)
Lalu, sebagian yang tabayun menanggapi dengan santai,
“Coba, liat video itu jangan setengah-setengah, coba liat versi fullnya”
“Lagian si ustad juga cuma becanda kok”
“Ya, semua juga tau kalau ukuran keshalehan perempuan nggak ditentukan dengan berat badan” kalau semua orang tau, media sosial nggak akan dipenuhi amukan ibu-ibu saya rasa :D
“Dunia emang mau mendekati hari kiamat, orang-orang sudah nggak bisa lagi diajak becanda. Omongan kayak gitu aja dianggap serius,” aduh mo ngomong apa ya, ntar saya jelasin dibawah, kenapa omongan yang menyinggung fisik perempuan bisa bikin heboh, baca ini sampai habis.

Trus, kemudian divideo lanjutannya saya melihat beliau ngomong, “Tapi, yang diatas 55 Kg itu perempuan sholehah banget”, nah ini bisa bikin ibu-ibu yang kelebihan bobot diatas 55 melambung ge’er termasuk saya, tapi parahnya malah bikin tersinggung perempuan yang ukuran badannya ceking, kemudian perempuan ceking pada demo, “Gue ceeking, berarti gue nggak sholehah banget dong” kemudian medsos rame lagi. Eaaaa… terus ada yang komen dong, “Gitu aja ditanggapi serius sih?” namanya juga perempuan, tapi ini bukan membenarkan apa yang dirasakan perempuan, karena rata-rata perempuan ya kayak gini.

Dan lagi katanya si bapak ini becanda, saya bisikin sini pak, 'Perempuan itu mau becanda apa serius tetep aja dianggap serius' mbok ya faham gitu. Dan kenapa saya rela bikin postingan ini, agar bapak-bapak itu faham, perempuan emang sensitif, jadi hati-hati banget kalau nyinggung yang saya sebutin diatas, kalau nggak mau dikeroyok dan dikunyah abis perempuan se-Indonesia :D.
Pokoknya saya kasih tau ya bapak-bapak, yang namanya perempuan itu paling sensitif kalau ditanya : Umur, berat badan, pekerjaan yang meliputi harta, dan tahta, yang terakhir poligami. Apalagi kalau nanya pas perempuan itu lagi PMS, pasti lebih sangar dari ibu Macan. Hauuum, mau digigit?

Soalnya saya pernah punya pengalaman kayak gitu
Jadi ceritanya saya pernah ya negur temen, dia ini sudah saya anggap adik sendiri, kita biasa ledek-ledekan, nah kebayang gimana cairnya kita. Suatu hari saya lihat postingan dia yang rada kucel gitu, ya sebagaimana temen saya japri dong doi dan bilang terus terang sebelum keduluan orang yang negur di depan umum, "Dek, kamu kok kucel banget, perawatan gih sana, jangan keluyuran mulu" eh doi langsung ngamuk, sampe dibikin status katanya saya nggak tau kondisi perasaan dia dan saya dianggap menghina fisiknya, padahal maksud saya pengen banget merhatiin dia, saya pun japri nggak ngomong di depan orang banyak, permintaan maaf saya nggak juga ditanggepin :D, padahal ini ngomongnya japri loh (JAPRI), nah itu temen sendiri yang sering ceng-cengan aja bisa marah, apalagi kita para ibu-ibu yang nggak kenal si sesebapak ini, kok ya bisa-bisanya ngajak ibu-ibu se-Indonesia becanda, ngomongnya dengan muka lempeng pula :p, kalau mau becanda ajaklah istri sendiri pak, jangan ajak-ajak istri orang :p. Cukuplah kita dicandai suami sendiri (lah kadang dicandai suami sendiri aja kita sensi ye kaaan? hayo ibuk-ibuk ngaku)


Pernah juga saya liat video curhatan seorang ibu, dia ngerekam video yang kurang lebih kayak gini, “Plis ya, kalau ketemu temen lama itu yang ditanya, ‘Kamu apa kabar? Suami sehat? Anak sehat? Gimana pekerjaan? Sekolah anak lancar? Jangan ditanya, kamu kok gendutan ya? Kayaknya kamu kurusan ya, apa nggak bahagia? Yo jangan nanya begitu’, :D ” Video ini di share puluhan ribu ibu-ibu, nah dari video ini saja sebenernya kita tau banyak perempuan yang punya perasaan sama kalau disinggung soal fisik, kenapa?

1.      Dianggap nggak bisa merawat badan
2.      Ukuran cantik perempuan Indonesia itu kurus, walaupun banyak status di medsos yang bilang ‘Biarin aja gendut yang penting sehat’ tapi saya yakin, dibalik status itu si perempuan mati-matian diet. Lah wong saya juga gitu, pas lagi nyadar aja bisa ngomong begitu, coba aja pas lagi sensi, apa nggak baper wkwk..
3.  Banyak yang beranggapan, kalau punya badan gendut itu nggak seksi, jelek, dan nggak menarik, walaupun nggak sedikit pula yang bangga dengan tubuhnya yang gendut. Saya akui kok emang demikian yang saya rasakan, soalnya saya pernah punya foto pas kurus dan lagi gemuk, beneran nggak menarik itu foto. Ya walaupun pas lagi kurus juga nggak yakin saya bisa cantik, tapi seenggaknya menurut saya itu foto enak dilihat :p
4.  Gemuk itu identik orang rakus. Terus yang kurus-kurus dan makannya banyak dibilang cacingan, eh mereka sensi juga. tuh kan serba salah. Makannya jangan sindir perempuan ya pak. Catet yang ini.

Dan masih banyak hal lainnya yang dapat membuat perempuan sensi kalau disinggung bobot tubuhnya, jadi ya bapak-bapak, saya kasih tau jangan menyinggung fisik perempuan. Nah, selain fisik hal yang membuat perempuan tersinggung lainnya misalnya Poligami (walaupun Poligami sebenarnya diperbolehkan dalam Al-Qur’an) dan harta, kenapa?

1.    Perempuan pada dasarnya nggak suka punya saingan, dengan dipoligami banyak perempuan merasa punya saingan. Padahal kan kenyataannya nggak kayak gitu, misalnya yang dipoligami nenek-nenek gitu, apa nggak malu bersaing sama nenek-nenek :D
2.   Perempuan pada dasarnya lemah dalam perasaan, nggak suka disakiti. Dengan dipoligami, banyak perempuan merasa tersakiti. Eh padahal nggak sedikit loh perempuan yang suka menyakiti laki-laki. Ada emang? Banyaaaaak… rela kawin lagi demi laki-laki lain, jahat nggak sih?
3.    Dengan dipoligami, perempuan merasa suaminya nggak sayang lagi sama dia Padahal cinta suami bisa saja adil. Sebab apa yang dipikiran perempuan nggak bakalan sama dengan yang dipikirin laki-laki. Saya nulis ginian juga belum tentu siap kalo suami minta kawin lagi, het dah.
4.    Soal harta juga, perempuan yang nggak kerja bisa menibulkan perkara kalau bapak menyindir, “Ibu-ibu jangan bisanya ngabisin harta suami” padahal mungkin maksud si bapak pengen si ibu berbisnis kayak bunda Khadijah (mana tau), “Ibu-ibu kerja, bagaimana anaknya dirumah?” sebagai ibu pasti dia punya prioritas mungkin, tapi hal-hal sepele kayak gini bisa banget bikin ibu-ibu se-Indonesia ngamuk berat pak.


Selain beberapa hal diatas, saya bisikin nih pak, perempuan itu sangat unik banget, bapak perlu tahu beberapa hal, antara lain :

·         Perempuan itu paling seneng menyindir tapi kalau disindir nggak suka dan ujung-ujungnya baper. Nah adek yang saya tanyakan kucel itu sebelumnya sering banget nanya wajah saya, “Kak sekarang jerawatan sih? Pernah pakai skincare ini nggak?” berkali-kali dia nanya hal itu, saya sih nggak pernah marah ya, saya menganggapnya itu perhatian, eh pas saya tanya balik perhatian yang sama doi marah. Bapak pasti bingung, yes itu perempuan pak.
·         Perempuan itu paling baperan. Bikin status buat siapa, yang marah siapa. Padahal yang bikin status sama sekali nggak nyinggung orang tersebut, lalu orang tersebut marah dan ngamuk-ngamuk. Fatalnya status  yang ditujukan bukan buat dirinya diungkit-ungkit di media sosial, seolah-olah dia yang melakukan itu. Tuh kan, perempuan itu gampang ge’er dan gampang baper pak. Jadi misalnya pun bapak-bapak bikin perumpamaan Syaidina Aisyah pun, pasti yang nggak terima ya perempuan.
·         Perempuan itu nggak suka dibanding-bandingin, ini yang perlu saya tegasin. Mungkin bapak-bapak perlu bermain kata-kata, jangan mengucapkan, “Coba kayak…” tetapi “Contohlah” itu perempuan masih bisa terima.
·         Sebagai lelaki, bapak-bapak harus tau masa PMSnya perempuan. Karena, perempuan itu kalau lagi PMS terus di singgung, sudah pasti dia kayak macan ketemu daging. Nah bayangin, kalau lagi ngomong sama perempuan, trus dia lagi PMS dan bapak nyeletuk. Sudah pasti bapak akan dikeroyok. Bahaya kan? Ngeri kan?
·  Kalau ngomong sama perempuan harus pakai feeling, dia punya masalah nggak dikeluarganya, punya masalah nggak sama pekerjaannya. Soalnya kalau nanya hal-hal yang sensitif pas si ibu-ibu lagi punya masalah yang ada dia sensi, (padahal kan kalau dipikir-pikir mana kita tahu si ibu punya masalah apa nggak, yekan?) tuh kan perempuan itu unik banget kan pak, pengen banget dingertiin, tapi kadang emang nggak bisa ngertiin orang wkwk…
·         Perempuan itu pendukungnya banyak, ya sesama perempuan itu sendiri. Jadi kalau bapak-bapak menyinggung sesuatu hal tentang perempuan apalagi di sosial media, sudah pasti perempuan lain bakalan turun tangan bantu ‘ngomelin’. Ya karena mereka merasa senasib sepenanggungan, beda sama laki-laki yang menganggap, “Lo laki-laki, lo selesaikan sendiri”, makannya kenapa banyak laki-laki pengen jadi perempuan, karena perempuan itu unik dan asyik pak :D Lucinta Luna aja sampe nggak mau ngaku sangking nyamannya jadi cewek.


Jadi ini emang pelajaran kelas berat buat bapak-bapak ya, jangan menyepelekan menyindir perempuan, kalau ngga mau kena getahnya. Lah sesama perempuan aja bisa saling berantem kok, gimana yang beda kelamin nyindir, eh maksudnya becanda, eh apalah… Janji ya pak?

28 comments

bagus bahasannya dan lucu abis tapi memang pd dasarnya pr emang baperan dan pasti sensi sebenernya dibilang begitu seolah takaran kesolehan ada hubnya dengan bb pdhl gak mungkin si ustadz juga mau bilang miss universe sholeha lah bukan muslimah juga walaupun scr bb memenuhi syarat walaupun inti ustadz mau bilang jgn kebanyakan makan krn muslim gak hanya muslimah gak baik kalau terlalu gemuk walaupun itu juga bukan jd indikasi kesolehan krn Ali juga kan bertubuh besar dan sedikit gemuk kalau tidak salah baca.
Tetapi memang kalau audiencenya pr lebih baik menggunakan tutur kata yang nyaman krn memang wanita itu sulit sekali untuk diajak berkomunikasi secara blak-blakan walaupun mereka sendiri sangat suka blak-blakan tapi memang berkomunikasi dengan wanita membutuhkan seni dalam berbicara.

Reply

Sebodo orang mau bilang apa,, gemuk karena gw bahagia.. Langsing karena gw mati-matian diet, kurus karena ga punya duit. Nah tuh yang nyinyir masalah berat badan dah kasih apa ke gw ampe ngerasa paling bener ����

Reply

ahahaha...
Baik pria maupun wanita punya kekurangan dan kelebihan dalam "nyinyir". Dan beda pula dalam penanganannya. Yang pasti keduanya harus saling bisa minta maaf dan memaafkan. Eh, katanya meskipun wanita yang salah, pria tetap harus minta maaf ya? hahahaha... ups..

Reply

Mari kita salahkan si hormon estrogen.. Wkwkwk kesian hormon jadi yang disalahin.. �� Ya begitulah perempuan ya mba Manda.. Sama suami dibecandain juga suka baper, apalagi ini dibecandain sama laki-laki lain.. Eaaah.. ����

Reply

Berat badanku enggak pernah lebih dari 55 kecuali saat hamil besar, jadi enggak solehah bangets dong yak...hiks syeddih.

Setuju banget sama ulasan di atas...lebih baik hindari pembahasan tentang berat badan, umur..dst dengan perempuan. Mau berat badan berapapun yang penting yang jalanin, orang lain enggak perlu kepoin...wong enggak ikut ngasih makan juga

Reply

Aku juga males kalau ada temen komen difotoku "kok gendut-an" rasanya pengen nyakar

Reply

Perempuan pendukungnya banyak, ya sesama perempuan itu sendiri, tapi perempuan musuhnya juga banyak, ya sesama perempuan itu sendiri. Kalo lagi iseng, baca-baca komen di sosmed, yang body shaming, ngata-ngatain kondisi perempuan kebanyakan perempuan juga. Kaum hawa di gerbong kereta khusus wanita juga terkenal ganasnya. Perempuan memang makhluk yang rumit ya Mba *sambil nunjuk diri sendiri*

Reply

Yang diajak becanda jamaah yang menghadiri kajiannya, yang baper seindonesia. Yang nggak ikut kajian beliau.anehnya gak sedikit yang nelen itu mentah-mentah, padahal itu becandaan.

Reply

Hihi akuma nurut suami aja, suami nggak suka aku gemuk mba btw serba salah ya klo tegur sapa apalagi klo nyerepet kapan punya anak atau kapan nikah heheu

Reply

aku sih udah nonton video itu dari dulu.
ya ngerasa aman2 aja. ucapannya ustad hannan, ngerasa aneh juga, tapi ya bisa buat instropeksi aku juga

eee sekarang malah booming, kata2nya diplesetin
hadeeeeh

Reply

Harus baca noh para pria.
Pas awal baca kalo sholehah itu berat badannya tdk lbh dari 55kg, beraaa ditampol. Berarti aku gk shalehah donk ya huhuhu. Jgn semena mena nilai dari fisik ya.

Reply

Wkwk...no comment aja, kalau gua komentar rada ribet dan belibet, mending nggak usah, tapi kalau mau dipaksa, gua bakalan komentar, tapi disensor ckck

Reply

Haha kok gak ada yang tanya berat laki laki sholeh berapa ya...knp fokusnya selalu di perempuan..artikel yang bagus mbak

Reply

Pembahasan berat badan sama berbahayanya dengan pembahasan poligami,, wkwkwk

Reply

huum, kalau ngomong sama perempuan kudu hati2, apa si bapak ustad udh nikah atau belum ya ?? :D
kayaknya klo ngomong lempeng aja gitu mukanya ga tau si orang bakalan tersinggung atau nggak :D

Reply

sudah...sudah... mba kenapa jd emosi :D

Reply

Ya iya dong, perempuan itu nggak pernah salah pokoknya :D

Reply

eaaaa... makannya jangan asal ngomong kita nyah ama cewe :D

Reply

kan nggak usah bikin ungkapan ttg berat badan bisa kan ya, perempuan itu kalo dinasehati baik2 bisa kok, nggak usah nyinggung2 berat badan dsb

Reply

wkwkwk.. padahal emang lagi gendut ya mak, karena lagi hamil :D

Reply

wkwkwk... perempuan pendukungnya banyak, musuhnya juga banyak, aku acungin jempol banget ini, dan ini bener banget :D

Reply

wkwkwk... karena perempuan adalah mahluk yang paling cepet baper, jadi emang bahaya banget itu ceramah kalau dicerna sedikit2

Reply

Huum... pokoknya kalau nanya sama perempuan kudu posisikan diri kita kayak orang yang ditanya, karena kita itu sejenis pasti perasaannya bakalan sama

Reply

soalnya itu di potong videonya, sadis kan netizen :D
dan parahnya korbannya ibu-ibu yang suka baper, sadis kan :D

Reply

Sebenernya sih si ustad becanda mak, tapi aku maklum kok kalau kamu tersinggung banget :D

Reply

wkwkw.. nah saya pengen nulis takut dijulidin ama orang :D

Reply

ih kok tau bang hehe :D

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...