Menu

Monday, 20 November 2017

/



Di Danone Blogger Academy yang saya ikuti pada tanggal 17-19 kemarin di tiga kota, Jogja-Klaten-Solo mengharuskan kami untuk menginap di dua tempat, mengingat kunjungan perjalanan yang panjang dan mampir di banyak lokasi antara Jogja sampai Solo mengharuskan kami menginap di lokasi terdekat dengan tempat yang akan kami kunjungi. Nah di Jogja ini saya mendapat kesempatan untuk menginap di Colombo Hotel, lokasinya di daerah Kalasan, Sleman.

Kalau dari depan hotel ini keliatan agak-agak spooky gitu :D gimana ya :D?, okelah mari menepis rasa takut mengingat badan sudah sangat lelah dan pengen ketemu bantal. Setelah pembagian kamar, kami langsung menempati kamar masing-masing. Kebetulan saya saat itu sekamar sama mba Fika, salah satu temen blogger juga. Seneng dong ya sudah dapet kamar kebayang bisa langsung bobo syantik walaupun cuma 5 menit, sesampainya di depan pintu kamar insiden nggak enak langsung terjadi, gilaaa!! kunci nggak terkoneksi, ebuset..
“Man gue kebelet pipis!!” sahut mba Fika heboh,
“Aku ke bawah deh mba cari OB”
“Udah aku aja sini,” mba Fika misuh-misuh disepanjang koridor hotel, nggak lama mba Fika datang dengan salah satu OB.
OB itu kemudian menaruh kartu pada slot pintu masuk dan mengetuk kamar tiga kali, dan pintu pun terbuka. Saya dan mba Fika saling pandang-pandangan. Maksudnya apa ya :D? Ah ya sudahlah, nggak penting boakakak.. kita pun segera masuk kamar dan buru-buru mandi, karena tepat jam 7 nanti kita akan makan malam lanjut melakukan presentasi terkait outline untuk tugas akhir.
Kejadian serupa terjadi lagi ketika malam hari kita ingin masuk kamar, pintu kembali nggak bisa dibuka, mba Fika misuh-misuh manggil OB, daaaan… si OB yang sama melakukan hal serupa pada pintu sebelum kita masuk. Memasukkan kartu ke slot pintu, mengetuk pintu 3x dan pintu terbuka. Mamaee…

“Mas kok harus diketok tiga kali sih pintunya” tanya saya
“Ya itu sesuai prosedur kami mba”
“Prosedur gimana mas?”
“Memang begitu aturannya” kami saling pandang kembali, kemudian OB tersebut pergi kayak nggak kepingin ditanya lagi.
“Hayoloh mba Fika, jangan-jangan kamar kita emang spooky, kudu diketok tiga kali” sahut saya menakut-nakuti mba Fika, dia lagsung baca ta’awudz, “Ya udahlah ya Manda, yang penting kita nggak ganggu aja” saya ngikik dalam hati, padahal kepikiran sampe sana juga nggak. Tapi Alhamdulillah tidur disini saya nggak dapat gangguan yang aneh-aneh. Mungkin karena saya tipe manusia masa bodo, setannya juga cape gangguin :p


Hotel Quin Colombo
Hotel ini secara konsep sederhana banget, tapi walaupun sederhana ada welcome drinknya loh di bagian lobby, dan kita bebas ngambil :D, bahaya kalo ada yang kalap haus hahaha… terdapat pula mini shop di bagian samping Receptionist, tokonya ini menghadap ke jalan, jadi kalau kita datang, kelihatanlah itu baju-baju batik berjejer apik di balik kaca. Oh iya, di Quin Colombo juga terdapat kamar Airy, jadi kita bisa menginap disini dengan harga bersahabat. Kalau saya liat di aplikasi pemesanan hotel sih di Quin Colombo nggak terlalu mahal ratenya antara 300-1jt semalam, kalau traveling bareng temen bisa pesen kamar airy aja disini yang tentunya lebih mrah.
 
Welcome drink sebelahan sama mini shop, gelasnya cuma satu buat rame-rame *eh nggak ding :p
Konsep kamar
Kamarnya nggak terlalu luas, tapi lumayanlah untuk bobok. Bantal dan kasurnya kualitas premium, nggak terlalu keras tapi nyaman. Tapi sayang kamarnya minim fasilitas, nggak ada lemari, tissue kamar, juga savety box, dan yang paling prihatin stop kontaknya cuma 2 (yang satunya buat nyolokin lampu), satu di kamar mandi, jadilah saya dan mbak Fika bergantian ngecas T_T, yang terjadi adalah colokan buat lampu saya pakai buat ngecas, untung saya orangnya nggak begitu takut sama hal-hal yang aneh, jadi gelap-gelapan ya nggak masalah. Saya lihat mba Fika udah bobok, eeh dia cepet banget tidurnya, begitu kena bantal langsung blek.. ngorok, saya loh nggak bisa langsung tidur, mesti baca dulu baru kerasa ngantuknya





Kamar mandi
Udah cukup sih untuk ukuran kamar yang kami tempati, ada sabun pencet, sikat gigi beserta odol, gelas untuk kumur-kumur. Tapi yang nyebelin, saluran air di tempat mandi ini nggak enak, mampet, jadilah kami mandi dengan air mengambang -_-‘, mana surutnya lama banget, ya udahlah mandi dihemat-hemat airnya. Selain itu air yang keluar dari pancuran semacam boros banget, keluarnya nggak rata dengan volume keluar yang agak nyebelin. Jadi nyalain keran semacam pakai feeling, takut kegedean malah muncrat kemana-mana :D,




Dinner & Breakfast
Setelah mandi dan berbenah kami makan malam di Rorojonggrang Restaurant, btw, nama-nama ruang di Hotel ini Jogja banget, kayak kolam renang Taman Sari, ruang meeting Rama dan Shinta hihihi. . di Rorojonggrang restaurant ini menunya nggak terlalu banyak, tapi lumayanlah untuk menghangatkan tubuh, malam itu saya makan semangkuk bakso, dan sayur-sayuran gitu, saya nggak begitu banyak makan, karena emang menghindari makan karbo* udah diwanti-wanti nyokap, mertua, kakak-kakak dan adik-adik, saya mulai melar, ti ati* dari segi rasa, nyam... nilainya 7, kata temen saya sih wedang jahenya yang endang.

Baru nyadar ini bakso banyakan tahunya :p
Dan untuk sarapan, karena saya meyakini kita akan banyak sekali dapat cemilan, saya makan sedikit aja, hanya makan sereal dan buah-buahan, segelas kecil jus dan nggak lupa saya minta diseduhkan coklat hangat yang saya bawa dari rumah.

Sarapan..
Ruang rapat

Swimming pool

Quin Colombo emang hotel yang bagus untuk ditiduri dalam waktu sebentar aja sih, kalau pengen weekendnan bareng keluarga atau staycation sebaiknya jangan disini, selain minim fasilitas, lokasinya jauh kemana-mana.


Quin Colombo Hotel
Jl.Raya Yogya-Solo KM.14 Kalasan, Tirtomartani, Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta

Phone : (0274) 4469000
18 comments

Mak, kok aku ngeri yaa..wkwkwkw...

Reply

Untung ngga diminta sebut namaku tiga kali buat password buka pintunya ya, mba. :D

Pengalaman seru saat nginep di hotel salah satunya yg kaya gini nih

Reply

colombo jaman kuliah sering lewat..tapi baru tau ini hotel deh kak

Reply

Hahahaha... Aku ngerti sih, ob nya ngetok pintu dulu, sebenernya kalo dlm keadaan normal, misalnya utk bersihin kamar, dia sengaja ketok utk memastikan bener2 tidak ada org lagi di kamar. Tp itu krn memang dia nya mau membersihkan kamar pake kartu dia.

Lah kalo ceritamu, kan jelas2 penghuni kamarnya ada di luar :p hihihi.. Ato dia udh kebiasaan gitu kali mba :D.

Reply

Ya Allah, Mb. Aku malah ketawa baca ini. Padahal klo langsung disana, bingung juga. Pake acara ketok pintu dulu. Ajaib... Hahaha

Kebayang deh klo aku bawa anak-anak. Bakal banyak pertanyaan deh

Reply

Kalau aku jadi mbak manda si OB tak tarik paksa buat jelasin prosedur keruk pintu kamar tiga kali. Hahaha. Seremmm

Reply

Aku pengen banget nih liburan bawa keluarga ke Jogja tahun depan. Suka banget sama kotanya ...

Reply

gosah dibaca wwkwkwk...

Reply

Wkwkwk... kayak manggil jaelangkung ih :D

Reply

Walah... emang nggak kelihatan ada tulisan hotelnya?

Reply

Nah itu dia hahaha... kan unik ya, masak kudu pake ketok2 dulu baru bisa masuk :D

Reply

Jangankan anak-anak, aku aja nanya2 nih wkwk

Reply

Berani mba? wiii hebat rek

Reply

Iyes, semoga kesampaian ke sini ya mbak

Reply

Wah, bisa jadi referensi kalau main ke Jogja! :)
www.sadawayans.com

Reply

Silahkan mampir ya :)

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...