Menu

Monday, 4 March 2019

/





Setelah gagal ke Thailand karena paksu menolak untuk ikut acara gathering dari kantornya, karena katanya duitnya lebih baik ditabung buat kebutuhan rumah, maka uang tabungan yang sudah saya kumpulkan berbulan-bulan buat nambahin biaya ke Thailand akhirnya saya niatkan buat jalan-jalan ke Singapura.
Bismillah..


Naqib bikin Paspor
Bermula dari pembuatan Paspor Naqib tanggal 17 oktober 2018, pada saat itu saya nggak tau pengen kemana, pas ditanya petugas imigrasinya saya bilang aja "Mau ke Singapura pak" asal aja pokoknya yang penting judulnya bikin passpor aja dulu dan jadi, selesai bikin passpor saya masih bingung mau kemana, mau kemana kek yang penting udah punya paspor ini. Soalnya inget banget, saat itu saya habis bayar utang kan, tau kan buku terbitan Mizan yang sistem arisan itu, yeay.. saya habis nyicil bayar itu sebesar 5jt lebih  duitnya habis dong, dan sama sekali nggak kepikiran buat liburan.
Tapi Allah Maha Baik kok rejeki datang dari mana aja, katanya kalau rejeki kita habis akan datang rejeki baru lagi, Alhamdulillah Allah kasih lagi rejeki lain buat saya dan ini menimbulkan niat baru untuk menghabiskan duit tersebut. Ya habis, paksu kan kerja,lantas buat apa itu duitnya kalau nggak dipakai?  Rasanya kalau saya yang memenuhi kebutuhan rumah tangga kok ya menyalahi kodrat sebagai istri, secara paksu mampu untuk membiayai ini semua. Okelah duitnya akhirnya saya pakai untuk dikembalikan lagi pada paksu dan Naqib yang telah mendukung saya selama ini, bismillah liburan, tapi masih belum tau mau ke mana wkwk.. Oke.. pembuatan passpor lantjar jaya tanpa ada kendala sedikit pun


Drama pun dimulai....
Beli tiket pulang
Lah ini kenapa beli tiket pulangnya duluan sih? Soalnya waktu itu akhir tahun dan ada promo penukaran miles dengan diskon 70%, woh saya pikir ini kesempatan emas kan ya, kapan lagi naik garuda dengan nukerin miles, dan ternyata.. emang sih milesnya diskon 70%, tapi ini belom termasuk airport tax, dan alhasil saya harus membayar airport tax dua kali lipat harga tiket pergi. Maaak.. mau dibatalin malu karena sudah terlanjur datang dan duduk di depan customer, akhirnya  saya bayarlah itu tiket pulang. Tapi mayan sih dapet free bagasi 90kg dan makan. Tp apalah arti makan kalau makan saja sebenernya bisa ditahan. Bisa banget baca kisahnya di sini nih, Prahara Miles 70%


2 minggu sebelum berangkat Naqib sakit Typus.
Ini pas saya ada event orangtua dan anak yang mengharuskan bawa anak, tepatnya ditanggal 26 Januari pas sehari sebelumnya Naqib masih terlihat aktif bermain bersama sepupu-sepupunya, pas hari H acara pagi Naqib terlihat lemas saya pikir dia mengantuk nggak disangka pas sampai di lokasi acara Naqib pusing dan pucat, alhasil acara hari itu saya tidak bisa maksimal bersama Naqib, dan tidak kosentrasi dengan acara. Foto-foto bertema orangtua dan anak tidak ada dalam blog saya, untung pihak penyelenggara memaklumi. Hari senin Naqib tes darah, dan disuruh rawat inap, tapi saya menolak, karena saya yakin saya masih bisa merawat Naqib dari rumah. Untung saya punya adik yang paham baca tes lab,  “Ini mah nggak perlu rawat inap ka Manda, Salmonellanya masih negatif” karena diperkuat demikian, Alhamdulilllah saya bisa merawat Naqib dari rumah, selepas tes darah ndilalah lusa Naqib bisa sekolah. Sujud syukur banget, plislah Qib jangan sakit lagi kita kan mau ke Singapur T_T


Seminggu sebelum berangkat Naqib kena gejala DBD
Allahuakbar apalagi dah ini, baru juga sembuh kena typus udah sakit lagi. Pas tahun baru China tanggal 5 Febuari Naqib seperti nggak berselera main dengan sepupunya, malamnya Naqib panas sekitar 37 panasnya, besoknya saya menemukan bintik merah di badannya dan langsung saya bawa kerumah sakit untuk tes lab, hasilnya denguenya positif, saya langsung lemas. Duh jangan sampai dirawat dong Naqib T_T, kata susternya, “Besok balik lagi ya bu, ini trombositnya masih tinggi, hanya leukositnya aja yang agak kurang. Kalau besok denguenya negatif ya nggak dirawat, pokoknya usahakan dia makan banyak minum dan jangan lupa istirahat yang cukup. Oh ya bikinkan telor rebus itu proteinnya kan banyak” sepulangnya dari dokter saya menyusun rencana satu hari penuh berupaya agar dengue menjadi negatif. Malam harinya saya check darah lagi, Alhamdulillah negatif, tapi ajaibnya si dokter malah menyuruh Naqib untuk rawat inap. Ya ampun saya langsung lemes, untung ada media sosial, dengan penuh kebingungan saya bertanya apakah Naqib harus rawat Inap atau tidak. Alhamdulilllah banyak yang meyakinkan saya agar Naqib tidak perlu rawat inap, selama jumat-sabtu-minggu, Naqib saya push soal makan, minum, istirahat dan tentunya saya berikan parutan kunyit dan sari kurma. Alhamdulillah Senin Naqib sudah bisa bersekolah lagi


Rabu jam 12 siang Naqib kena keram perut
“Ibu… perut Naqib sakit bu” sakit bu, aarghh nggak bisa digerakin bu. Ya Allah ini apaan lagi sih, besok mau berangkat adaaaaa aja ujiannya, ternyata Naqib kena keram perut. Dia nahan pipis sampai menyebabkan perutnya menjadi keram. Alhasil sesiangan itu dia nggak bisa tidur karena merintih kesakitan terus. Di tengah Naqib kesakitan, saya menangis sejadi-jadinya dan berdoa, “Ya Allah kalau memang tidak diizinkan saya berangkat, kenapa saya dikasih ujian begini banget.” Haha.. lebay banget sih doanya memang, dan beneran drama, tap saya emang merasa sedih, kok ya mau berangkat doang ke Singapur ujiannya adaaa aja, baru ke Singapur loh belum ke Jepang. Akhirnya, perut Naqib saya urut, saya usap-usap, Alhamdulillah sembuh, malamnya Naqib bisa main lagi. Bismillah saya yakin bisa berangkat


akhirnya jadi laaah ke Singapur :D

Belum juga keluar bandara udah kena random checking
Jadi pas di dalam pesawat, kita dikasih semacam isian, yang saya baca adalah Disembarkation, belakangan saya baca d grup Backpacker Internasional, kalau ngisinya nggak lengkap kita bakalan kena random checking. Sukur-sukur lolos dari jeratan maut, katanya kalau nggak bisa jawab bisa dideportasi. Lah saya loh ngisinya singkat, padat, jelas. Contoh, Hotel cuma ditulis Geylang tok, alamat lengkapnya nggak dikasih tulis. Ya pada akhirnya suami sayalah yang ketiban sial, soalnya dia kan yang antri pertama kali wkwk.. dia ditanya-tanya banyak hal, sampai-sampai saya harus menunggu 40 menit di luar imigrasi. Syukur akhirnya kita bisa keluar dan menikmati Singapura.

Sungguh ini drama yang beneran menguras energi banget, pada akhirnya saya faham, mungkin ini ujian dari Allah, saya beneran serius nggak berangkat? Apa niatnya hanya setengah-setengah, yah.. kalau nggak ada drama diatas, mungkin nggak akan ada cerita yang dikenang hari ini :D

18 comments:

  1. meamng sih kalo mau jalan2 itu, mendekati hari H selaluuuu aja ad dramah :p. akupun srg ngalamin. yg sakitlah, yg kantor minta meeting dadakan ampe malam, pdhl blm packing hahahaha.. tp krn selama ini aku niatnya slalu kuat utk urusan traveling, jd blm prnh ada plan travel yg sampe ggal. amit amit jgn sampe.. rugi tiket dll. bahkan prnh pas aku ketahuan hamil sebulan, besoknya itu mau k Beijing. sdg winter, pula. ortuku udh maksa cancel. tp untungnya mertua pikiran lbh terbuka. Mama mertua bilang, "pergi aja. ga bakal napa2 itu, mama yakin. mungkin anakmu ntr bakal suka traveling kayak kamu".

    kebukti siih, fylly doyaaan banget jalan2 hahahahah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yah, kenapa gitu sih ya, nyebelin banget sih kadang :D
      pernah waktu mau ke Banyuwangi, seminggu sebelumnya Naqib dirawat di RS kena Typus huhuhu.. tapi akhirnya jadi juga sik :D

      Delete
  2. Wah seru banget tuh bisa main ke Singapura. Aku jadi pingin travelling juga nih

    ReplyDelete
  3. Hmm mau pergi liburan ada saja ya masalahnya. Sabar ya kak

    ReplyDelete
  4. Seru banget bisa liburan ke Singapura. Aku jadi pingin juga nih ke sana, kalau ada rezeki hehe

    ReplyDelete
  5. Seru banget nih bisa liburan. Aku pingin banget lho ke luar negeri tapi masih belum keturutan hehe

    ReplyDelete
  6. Ada saja ya Bun dramanya hehe. Sabar bun sabar, yang penting bisa libura :D

    ReplyDelete
  7. Walaupun banyak drama tp untung aja tetap sampe SG dengan selamat ya mbak

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah, jadiii
    Ibarat pepatah habis gelap terbitlah terang *teraibukitakartini
    Naqibeee... sehat2 lee

    ReplyDelete
  9. Bener-bener dapet ujian dulu sebelum berangkat ya mbak...Alhamdulillah, ketiganya kelihatan ceria nyampe di negeri Singa

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...