Menu

Tuesday, 19 March 2019

/



Traveling itu beneran bikin nagih, bikin nagih buat pamer buat ngisi blog, setelah bulan Febuari kemarin saya ke Singapura, bulan April ini saya sudah merencanakan ingin traveling lagi, seperti yang saya bilang, tahun 2019 ini adalah tahun traveling, tahun dimana blog saya akan lebih banyak mengulas tentang perjalanan, penginapan, tempat wisata, museum, kuliner, apa saja yang terkait tentang travel. Entah itu mulai dari yang terdekat misalnya di seputaran Jabodetabek, sampai yang perlu saya rencanakan perjalanannya bisa diluar Jabodetabek dan luar negri sekalian. 

Rencana-rencana ini sudah saya susun loh itinerarynya hihihi.. biar nanti kalau ada duitnya tinggal berangkat. Karena kemarin sudah ke luar negri, rasanya mimpi banget bisa keluar negri lagi, ya kalau sendirian sih saya bisa, tapi ini masalahnya saya kan sudah menikah, alasan apapun nggak bakalan dikasih sama paksu kalau saya pergi sendirian. Selain alasan keamanan, perempuan kudu pergi dengan muhrimnya, terus kalau misalnya pergi sama temen-temen pasti paksu bilang, “Bu Naqib jangan ditinggal” ah ini sih alasan aja biar paksu bisa diajak juga, segala Naqiblah jadi alasan. Jadi nggak mungkin kan pergi ke luar negri lagi, karena selain butuh survey lebih dalam, saya sudah ketinggalan harga tiket pesawat yang lagi promo T_T juga.


Walaupun harga tiket pesawat ke luar negri lagi pada murah, tapi nilai mata uang nggak bersahabat banget, atau tiket atraksi yang kadang 2x lipat harganya dari tiket masuk museum di Indonesia yang lebih banyak gratisnya, bayangin aja untuk masuk museum di Indonesia hanya butuh mengeluaran tiket 5-10ribu atau yang paling mahal 20-25ribu, kalau di luar negri, paling murah 100ribuan, belum lagi oleh-oleh yang amsyong mahalnya, kadang yang namanya temen suka nggak pakai hati nitip oleh-oleh *emak jadi curhat kan*.

Nah, daripada nggak piknik dan isi blog sepi, mending jalan-jalan ke dalam negri aja dulu, itung-itung menanamkan rasa cinta tanah air pada anak. Mulai dari setelah pulang dari Singapur tuh emak sudah mulai hunting tiket pesawat ke beberapa tempat di Indonesia, dan emak menaruh pilihan ke Semarang selain ke Malang dan Bali, 3 tempat yang menjadi target saya tahun ini dan tahun depan, ternyata harga tiket pesawat naik itu nggak dialami semua rute penerbangan. Untuk rute penerbangan Jakarta-Semarang masih ramah kantong kok, sekitar 500 ribuan per orang. Sebenarnya saya kepingin banget naik kereta, karena walaupun sudah sering terbang berkali-kali, saya itu takut banget sama pesawat yang turbulensi wkwk.., pikirannya sudah parno aja gitu, amit-amit jatuh deh, jangan sampai, tapi karena harga tiket kereta bersaing, sekitar 400ribuan dan waktu tempuh yang nggak manusiawi sekitar 12 jam, ya mending naik pesawat dong hanya beda beberapa ribu tapi jarak tempuhnya hanya sejam lewat dikit. Sedih banget saya itu kalau buang-buang waktu nggak jelas, padahal kita bisa sedikit membeli waktu jika mampu. Ehjiye…


Tapi walaupun sudah merencanakan penerbangan, saya nggak serta merta buru-buru pesan tiket pesawat, karena paksu ini waktu tugasnya kadang suka nggak terduga ya, apalagi  hari-hari sibuk, bisa-bisa gawat kalau misalnya sudah pesan tiket pesawat eh dianya malah dikirim tugas, jadi mubazir dan sia-sia banget nggak sih. Ya maklumlah PNS waktu tugas luarnya nggak terduga. Jadi mendingan saya pesan tiket pesawatnya mendadak aja kali ya, pasti harganya juga nggak jauh beda, bahkan mungkin bisa aja dapat tiket pesawat murah. Karena harga tiket itu fluktuatif kan, bisa naik bisa turun, tergantung hari, tergantung penumpang juga, biasanya kalau weekend tuh suka mahal atau musim liburan juga demikian. Atau kalau penumpangnya sudah deket-deket mau banyak, harga tiketnya biasanya mahal, ya gitulah. Buat yang suka mantau harga tiket pasti fahamlah.


Kayak misalnya harga tiket pada aplikasi Pegi-pegi di atas, harga tiketnya masih terjangku kan, tapi coba misalnya sudah mau deket-deket berangkat, bisa naik bisa turun, sekali lagi sebab penumpang, tapi tenang aja, di Pegi-pegi suka ada diskon menarik, jadi walaupun harga tiket naik masih terselamatkan. So.. gimana Nda, pergi nggak nih? Aduh jujur nih saya masih dilema, mau pergi apa nggak ya? Doakan saya yg terbaik aja pokoknya ya gaes.. Tapi kalau misalnya nggak dapet tiket pesawat murah, psst… saya masih punya destinasi lain. Jeng…jeng… Bandung, yeaaay…


6 comments:

  1. Lah, di hitungan saya & suami kok malah lebih murah wisata sekalian ke luar negeri daripada main di Indonesia ya? Apakah kita pakai hitungan yg berbeda hehehe

    Mungkin soalnya saya pakai hitungan main yg agak lama sekalian, apalagi klo "wisata Indonesia" di benak saya langsung kaya Pulau Komodo, dll...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... berasa Indonesia itu cuma Komodo, Bali, Jakarta hahaha,... padahal wisata Indonesia banyaaaak loh

      Delete
  2. Wahhh aku jadi kangen semarang, th dpn pgn balik ke semarang lagi hihi

    ReplyDelete
  3. PAsti, kalau sudah liburan apalagi yang mengesankan selalu bikin nagih :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...