Menu

Friday, 1 September 2017

/

Temu bunda Mombassador SGM di Jogja kemarin ternyata kita ditempatkan di sebuah hotel di Prawirotaman, namanya GreenHost Boutique Hotel, menurut desas-desus yang beredar, hotel ini pernah jadi lokasi syuting AADC2, tapi entahlah di bagian mananya mereka syuting. Dan dodolnya saya, kenapa juga nggak nanya sama receptionistnya. :p
bwaaaaah berasa masuk hutan :D

Nginep gratis selama 2 malam disini bikin saya gatel pengen review, oke.. sekarang saya memposisikan diri sebagai konsumen ya bukan sebagai tamu undangan SGM. Jadi review ini nggak akan ada rasa nggak enaknya kalau saya ngomongin kekurangan GreenHost Hotel.



Waktu masuk ke area lobby, hotel ini minim bangku. Pada malam pembukaan Mombassador, kakak sepupu saya datang, karena area lobby penuh tamu lain kami bingung mau duduk dimana, untung acara sudah selesai jadi saya mengajak kakak saya untuk ngobrol di ruang makan yang saat itu masih dipenuhi oleh teman-teman saya.

Ini ruang makan dibelakangnya koam renang, bagian depan ada bangku untuk para tamu, sumber mba : Annisa Deasty


Unik..

Hotel ini saya lihat mengusung konsep go green *ini menurut saya* jadi semuanya serba kembali ke alam, petunjuk acara di hotel berupa papan tulis ala-ala jaman kita SD dulu, jadi misalnya ada seminar di ruang apa gitu, nulisnya ya pakai kapur di papan tersebut nggak lagi pakai spanduk yang biasa kita jumpai kalau datang ke hotel lain. 

Ada di salah satu dinding, ini apa ya maksudnya :D

Mini shop

tempat spa

ruang rapat

ini lucuk, tamu yang datang bisa foto trus nampang disini mukanya :D

Lantai di lobbynya pun terbuat dari jejeran kayu tipis yang dihaluskan, tapi entahlah memang hotelnya belum jadi atau memang begini konsepnya atau saya yang nggak ngerti seni pada setiap lantainya di hotel ini hanya terbuat dari semen yang dihaluskan,  tapi pada lantai kamar hotel tetap memakai kayu parket. Dan kurangnya penerangan di setiap lantai menimbulkan kesan horror ketika kita menyusuri koridornya, saya sih untungnya ga takut wkwk… kasian kalau ada yang nggak biasa sendirian. Selain itu terdapatnya tanaman rambat yang menghiasi setiap lantai, jadi berasa masuk hutan karena beneran hijaaaaaaaaaaaaaaaaau banget.

tanaman rambatnya, melongok ke bawah bisa liat yang lagi berenang :D

Perhatikan lantai dan langit-langitnya :D


Mari mengintip kamarnya
Ukuran kamarnya cukup luas, dengan lantai kamar ber-parket, dan berdinding putih bersih. Yang uniknya jendela pada bagian kamar hanya setengah dinding, jadi kalau mau ngintip area luar harus setengah membungkuk, berasa tinggal di kamar kurcaci kalau hanya ngintip area dindingnya. 

untuuuung kebagian masuk kamar pertama wkwk

minim meja :( ngetik dimana dong kalau kepepet deadline :(

Lampu temploknya lucu tapi gampang copot :D

Pada bagian coffee bar, seperti biasa lengkap ada teko listrik, 2 botol air mineral, kopi, pemanis, creamer, teh. Lengkap dengan tissue, tapi saya bingung nih ada sebuah wadah yang mirip aroma theraphy setelah saya cium, ga ada wangi-wanginya banget, lah ini terus fungsinya apa :D. Dan di kamar ini tidak ada kulkas dan savety box, savety box bisa kita jumpai pada area lobby dimana savety box berjejer ramai ada di bagian receptionist. Kayak masuk sekolahan gitu ada loker di pintu masuk.

mungkin bisa ngetik disni, tapi coffee setnya tarok di bawah


Yang baru saya sadari setelah temen saya nanya, “Ini lemarinya mana ya, kok nggak ada” eh iya ya, yang terdapat di kamar itu hanya kayu datar bersusun di dinding dilengkapi dengan gantungan, lemari yang tidak jadi kah? Atau memang bentuknya begini :D
Kamar ini dilengkapi dengan penerang yang baik, control AC pada dinding kamar, saluran TV yang banyak, TV berukuran sedang, dan springbed premium dengan bantal yang banyak. Empuk, bikin nyenyak tidur. Kalau Naqib nginep disini bisa dipastikan dia puas loncat-loncat.
Saya iseng nih main ke kamar temen, ternyata konsep kamarnya berbeda dengan kamar saya, di kamar teman saya ini malah dindingnya hanya berupa semen, dan ada kayu memanjang yang entah fungsinya untuk apa. Katakanlah ini seni dengan dinding belum jadi dan ada kayu memanjang sebagai meja, sayang saya ga ngerti maksud dibalik pembuatan kamar ini apa hehe.. :D

Baca juga : Hotel Geo, Hotel murah yang sangat strategis di daerah Chinatown Kuala Lumpur

Kamar mandi
Dengan pintu geser terbuat dari kayu, kamar mandi di kamar saya susah ditutup, selain itu pintunya ini punya celah pada sisi-sisinya. Ini ya kalau saya iseng, saya bisa ngintip temen saya lagi mandi wkwk.. Lalu tirai yang menutup antara dinding kaca kamar mandi dengan ruang tidur nanggung panjangnya, kenapa juga nggak manjang sampai bawah... tau sendiri kalau orang Indonesia suka jongkok buat cebok, nah ngebayangin dong misalnya kita lagi cebok trus temen kita iseng ngintip dari bawah, kalau keluarga sendiri sih nggak masalah ya, nah misalkan kita ditakdirkan pergi dengan teman sendiri dan kudu sekamar gimana huhuhu.. malu gilaa…

sebenernya kalau wastafelnya kayak gini saya takut gelasnya jatuh T_T

Nah, kan katanya hotel ini mengusung tema go green ya tapi di kamar mandi masih saya temukan sabun & sampo bentuk botol mini. Msalnya ingin beneran go green kenapa juga nggak ditempatkan dalam wadah pencet.  Lalu suara tamu juga terdengar dari luar, karena ventilasi terbuka di kamar mandi. Dan ini sangat tidak nyaman.






Fasilitas
Hotel ini dilengkapi dengan kolam renang di area lobby, dan bisa terlihat oleh tamu yang ingin check in ditambah tamu yang ingin makan, karena kolam renangnya bersebelahan dengan ruang makan.
 Pada bagian dapur juga dibiarkan terbuka, jadi para tamu bisa melihat aktifitas koki yang sedang masak. Ada pula Spa di bagian depan kolam renang dan mini gallery, ini kayaknya kalau ada pameran lukisan disini ditempatinnya. Ada pula mini shop yang menjual pernak-pernik berbau kayu. Wifinya juga kenceng, mayan buat donlot-donlot mah, receptionistnya juga ramah dan waktu saya minta hairdryer cepet dianternya.

Bang, masak yang enak yak...

waaah makanannya menggoda :D

Sambil makan bisa cuci mata liat yang berenang :p

Pada rooftop kita bisa menjumpai dua ruang pertemuan yang cukup untuk menampung 150 orang untuk rapat, tapi kalau buat kawinan kayaknya ngga cukup hehe.. kecuali jam kawinannya panjang jadi tamu bisa datang sesuka hati dan nggak berebut buat duduk atau makan. Tapi saya cukup tertegun loh pada sebuah ruang lain di bagian rooftop ini, pasalnya ada mini garden di samping ruang pertemuan tadi, mereka menanam sayur mayur organik yang dijaga oleh tim khusus yang sepertinya mahasiswa pertanian *soalnya dia pakai almamater*, berarti sayur yang kita makan itu ditanam sendiri di bagian rooftop ini. kereeen…

Mini garden, lewat sini seger berasa Indiahe karena disiram trus dari atas

tanaman ini terus dialiri air biar seger

Selada air atau sawi? kayaknya ya itu, baru panen


Makanan
Untuk makanan karena kita tamu yah jadi makanan yang saya makan hanya dari buffet yang disajikan aja, menurut saya buffeenya kurang variasi, makanannya kurang menggoyang lidah, tapi kokinya cukup tanggap dengan makanan yang habis, maklum ini emak-emak katanya aja diet tapi makannya tetep banyak.

Sarapan hari 1, kenyang? Kenyanglah serat gitu


Sarapan hari 2, lafaaar soalnya semalem saya ga makan berat.


Salad bar, tapi kurang selada, wortel 
Buah-buahan


omelet, pancake, telur dadar, dan wafel

kue-kue tradisional

menu buffet


Untuk sarapan,  variasi makanannya lumayan, kita bisa memilih ingin makan salad roti, omelet, buah saja atau nasi dengan lauk pauknya. Tapi sebagai hotel bintang 4, makanannya kurang banyak, tidak ada berbagai macam pastry, kue & cake, aneka soup, pasta etc
Sayang saya ga sempet cobain makanan andalan GreenHost karena waktu yang sangat mepet sekali.


Daan, kalau saya boleh nilai, nginep disini antara 1-10 nilainya adalah 7.

GreenHost Boutique
AlamatJalan Prawirotaman II No. 629, Brontokusuman, Mergangsan, Brontokusuman, Yogyakarta, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55153

22 comments

sayah dapet nginep d Indies bun manda .. ketika baca ini kaget campur maklum.. secara hotel officialnya AADC 2,yg terlintas keren neh,high tech & makanan standar hotel *4 donk.. tp trnyata denger dr emak2 mombass.jauh dr yg terlintas hehe .. tp trus jd maklum..ini kan hotel go green..ya ya mungkin konsepnya begindang .m tp overall sayah suka spot2nya yg instagramable .. matur suwun,dienteni postingan liyanè nggeh mbakyu 😘😘

Reply

Yang keren dari hotel ini adalah, banyak spot foto yang instagramable ya bund. Hehehehe

Reply

Karena konsep nya green design, jadi ceritanya ini hotel mau ramah lingkungan. Penerangan seadanya supaya hemat listrik kali ya.... Unfinished furnish selain seni juga hemat... Unik dan tematik lah hotel green host ini

Reply

Sepertinya apa yg bunda manda utarakan sependapat dengan yg saya pikirkan juga, saya pun beranggapan bahwa memang seperti ini konsep nya jadi ya kita yg menyesuaikan aja dengan konsep go green nya 😁😁

Reply

Udah lama aku penasaran sama ini hotel :D ternyata keren ya mba buat foto-foto. Mudah-mudahan bisa segera nyicipin hotel ini

Reply

Waaah aku sempet mau nginep di sini juga Mba Manda pas ke Jogja. Eh tapi dapet hotel yg oke juga dengan harga lebih murah.. hehe.. Iya ya sekarang udah banyak hotel yang sampo sama sabunnya refill biar hotel bisa menghemat juga.. :)

Reply

menu makannya sehat banget ya... seger banyak sayur dan buahnya.

aku juga penasaran sama banyak spion itu.. fungsinya buat apa ya... cuma pajangan aja kayagnya

Reply

Cantik juga ya hotelnya. Semoga ada kesempatan ke Jogja, pengen deh ke hotel ini.

Eh iya, itu juga yang saya mau tanyakan. Di scene AADC 2 mana yang ada syuting di hotel ini? heheheh

Reply

Kalo liat ijo2 tanamannya, berasa banget sejuk ini hotel. Tp memang blm sempurna banget kali ya mba, dgn printilan2nya yg ga tau apa gunanya itu :p. Aromaterapinya udh wktnya diganti berarti krn g ada wangi2 lg yg kluar :p

Reply

Waah baru tahu aku dalemannya green host, kemarin kita pisah tempat nginap yoo, aku di indies

Reply

tampaknya hotel yang asik buat disinggahi ya

Reply

enaklah mpok dikasih nginep di hotel Indies, sebetulnya saya ngiri loh sama mom yang nginep di indies hahaha

Reply

Katakanlah itu seni, tapi mungkin bagi orang yang nggak ngerti seni, ini bikin bingung. Ya kayak saya ini nggak ngerti seni jadi bingung ini di bagian2 tertentu

Reply

Hahahaha..... sepemikiran deh

Reply

Kereen buat foto-foto emang, krn bnyk spot fotonya :D

Reply

Syukur yah mba hihihi.. tapi ada untungnya juga sih kalau dibuat dalam bentuk wadah, sabun sama samponya bisa dibawa pulang, aku kan ngoleksi wkkwk

Reply

Hehehe, sayurnya hasil kebun mereka :D

Reply

Hijau royo-royo, bikin seger mata hehe

Reply

Kalo belum sempurna kenapa ini hotel sudah berdiri lama? *bingung*

Reply

Pengen banget review Indies, sayang nggak ada kesempatan main

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...