Menu

Tuesday, 11 October 2016

/


Kali ini saya gatel kepingin nulis perihal penyebab anak kurus, karena beberapa waktu lalu saya ada posting foto Naqib lagi main kemah-kemahan dirumah, orang pada fokus sama badannya bukan aktifitas dia lagi main. Hadeh..
Ketika bersosialisasi nggak dipungkiri ya, kalau kita lebih melihat tampilan luar daripada apa yang menjadi aktifitas di dalam, kita nggak tau kalau seseorang banyak hutang tetapi aktifitas hariannya biasa aja nggak menunjukkan dia lagi sedih, kita nggak tau kalau seseorang mengidap penyakit yang serius karena tampilannya sehat-sehat aja. 
Ya semisal ibu saya nih, beliau ini kan survivor autoimun, kalau yang ngerti penyakit autoimun gimana pasti bakalan ngerti dan faham kalau penyakit ini jika kambuh bakalan sakit banget di tubuh dan yang utama tuh nggak bisa kena matahari. Nah seringnya orang ngelihat tampilan fisik ibu saya yang seger-seger aja, mereka tuh pada suka nyinyir “Bu Pardi (nama bapak saya) ini sakit apa sih, sehat gitu nggak pernah keluar rumah”, atau ada yang nanya sadis “Emang sakitnya parah banget apa sih? Sampe kena matahari aja nggak bisa” stop! Manusia, suka nimbrung urusan pribadi orang, tapi sekalinya diurusin mereka juga marah. Ini sama kayak kejadian saya posting foto Naqib beberapa waktu lalu, gemes banget sumpah. Saya sih sebenernya nggak masalah kalau orang cuma nanya, tapi yang bikin jadi masalah kalau orang udah ikut campur terlalu jauh dengan kondisi anak saya misalnya, "Kurang ini tuh, kurang itu tuh.. coba dikasih ini, coba dikasih itu" kecuali saya ditanya sama orang, "Mba gimana ya anak saya nggak mau makan?" nah baru saya berani ngasih saran.

Baca juga : 200 tahun Pattimura

Ini Foto yang saya unggah kemudian dicampuri satu orang, dan parahnya itu laki-laki yang komen :D

Oh gusti, hampuraaa... T_T, pengen saya kasih kerudung si bapak :p


Padahal ada banyak faktor penyebab anak kurus yang kita nggak bisa langsung jugde, “Ini salah ibunya!” Dibawah ini saya rangkum beberapa penyebab anak kurus dari berbagai sumber. Dan saya juga coba menganalisa anak saya. diantara faktor-faktor dibawah ini, apakah benar anak saya kurus dan kurang gizi?

baca juga : celoteh-celoteh Naqib

 Faktor keturunan
Perlu dilihat juga garis keturunannya bagaimana, kalau diantara kedua orangtua punya kakek-nenek, ibu-bapak yang gemuk, boleh jadi si emak emang punya masalah nggak memperhatikan gizi anaknya. Tapi kalau dari keturunan aja udah kurus, trus pengen punya anak segendut boboho ya ngimpi kali. Kayak saya misalnya, dari bapak-ibu saya kurus-kurus, dari mertua juga kurus-kurus bahkan adek-adek saya dan ipar-ipar saya tuh kurus-kurus banget kayak lidi. Jikapun kami kemudian mengalami pembekakan badan itu karena faktor umur dan pola hidup yang nggak banget. Nah ini ngarep Naqib segemuk boboho kan nggak mungkin gitu. Saya aja dulu masih kecil susah banget gendutnya, sampe tau nggak? Ibu saya bilang, maluu banget punya anak kurus kayak saya karena saya susah banget gendutnya padahal makannya udah banyak T_T. Ada juga yang menyebutkan kalau kurus itu bukan faktor keturunan, tapi kalau gendut iya. Saya sumpah nggak ngerti penjelasan ilmiahnya gimana kalau ada yang bilang begini :D
 
Naqib diusianya yang 3 Tahun

Pola makan yang nggak teratur
Jam makan yang nggak teratur ini juga menjadi penyebab anak susah gemuk, maksudnya dalam pemberian makan nggak disiplin waktunya. Misalnya, sarapan jam 9, jam makan siang jam 2, jam makan malem jam 8 nggak disiplin banget, nah yang ini jelas kesalahan orangtuanya. Nggak bisa kita beranggapan “Yang penting anak makan” karena, kata beberapa dokter anak yang saya kunjungi, anak harus memiliki jeda waktu makan, minimal 4 jam biar perutnya siap kembali mengisi makan dan anak juga harus disiplin makannya, karena kalau makannya nggak disiplin anak jadi malas makan dan ini yang bisa bikin anak kurus, mereka jadi seneng ngemil daripada makan. Anak harus tau lapar biar dia tau makan, istilahnya begitu sih yang saya denger.

baca juga : Ihiiir Naqib jadi pemadam kebakaran hihihi

Balik lagi ke anak saya, dia punya jam makan yang nggak banget tapi disiplin. Nggak bangetnya itu gini, Sarapan dia jam 7 kadang misalnya jam 6 dia bangun dia udah minta makan, sarapan hariannya roti dengan meses atau bubur ayam, nasi kuning, nasi goreng, apapun yang saya bikin dia makan. Kalau misalnya sarapan roti, bisa 1 atau 2 lembar roti, tapi biasanya 1,5. Udah nih sarapan, mandi, jam 9 ntar dia nanya “Bu punya kue nggak?” kalau nggak ada dia akan merengek minta makan, padahal jam segitu saya belum masak. Okelah saya kasih beberapa buah biskuit dan jus buah kotakan atau sekotak susu UHT ukuran 125ml, cukup bikin kenyang. Dia main heboh, jam 11 udah nanya lagi “Bu udah macak? Atib lapaaa” saya cuekin dong daripada dia nanya terus, jam 11.30 dia makan, kira-kira sekali makan bisa 15-20 suap setengah sendok ukuran dewasa. Habis makan biasanya dia bobo, sore selepas mandi dia makan jam 17.30 dan lanjut ngemil lagi kalau ada kue, malam sebelum tidur biasanya dia minum sekotak susu UHT ukuran 125ml. Ini belum seberapa jika bapaknya beli martabak atau kue-kue lain yang mengandung tepung. Kalau dilihat pola makannya Naqib Alhamdulillah teratur sih. Jadi dia nggak ada masalah dengan faktor yang satu ini. Oh ya, ada lagi tetangga saya di Bekasi yang anaknya pemiliiiih banget makannya, hanya mau satu menu. Dan dia gembil-gembil aja, tau nggak makannya apa? cuma telor tiap hari, kalau dipikir hanya dapat proteinnya doang kan ya. Mungkin susunya kuat? Ya bisa jadi. Dan para orangtua jangan seneng kalau anaknya gendut hanya karena dari susu, ini bahaya banget sebenernya kata dokter, anak cenderung gemuk hanya dari susu bukan asupan yang dia makan. Penggunaan susu juga harus dibatasi, karena gula yang terkandung pada susu bisa menyebabkan obesitas/diabetes.
 
Emang, kalau dilihat Naqib bayi dan sekarang beda banget, dulu dia gembul dan ngegemesin

baca juga : Baronda Maluku, ayo keliling Ambon

Si anak pemilih makanan
Faktor lain penyebab anak kurus adalah, anak pemilih makanan. Maksudnya dia cenderung memilih makanan tertentu untuk makanan hariannya, misalnya anak doyannya telor, dia maunya teloooor mulu, kalau misalnya dikasih sayur dia bakalan nggak mau. Misalnya lagi anak doyannya cuma makan ayam, kalau ditambahin sayur dia bakalan nyingkirin sayurnya. Atau anak senengnya sayur yang itu-itu aja, padahal anak membutuhkan nutrisi dari sayur lain. Kekurangan asupan gizi bisa aja menyebabkan anak kesulitan mendapakan kenaikan berat badan. Padahal di masa pertumbuhannya anak membutuhkan banyak sekali nutrisi dari sayur dan bahan makanan lain. Banyak pula ibu yang takut memberikan makanan berlemak karena anaknya takut gendut, padahal makanan berlemak juga baik untuk anak dalam masa pertumbuhan. Kalau dilihat dari menu yang saya sajikan untuk Naqib mungkin ya itu-itu aja dari hari ke hari, tetapi selalu saya kombinasikan, misalnya Soto daging, sayur bayem *bayem merah kadang-kadang*+ikan goreng/ayam goreng, sop+ikan goreng/ayam goreng, atau kalau bosan makanan berkuah ayam/ikan goreng saja, tempe-tahu, atau kombinasi sayur berkuah dengan telur dadar, semur daging, kombinasi daging lainnya misal rawon atau sambal goreng daging. Ayam juga saya kombinasikan misal disantan, atau disemur, muter aja disitu dan Naqib nggak pernah protes atau bosan, padahal yang masak bosan hahah.. pengen bikin yang lain. Tapi karena dirumah nggak ada yang bantuin ya jadinya bikin menu yang itu-itu aja.
Dan belum lagi susu atau cemilan lainnya diluar jam makannya. Kalau dilihat sih Naqib nggak milih makan ya, karena dia mau makan apa saja yang saya masakin, *tapi untuk makanan yang pahit-pahit, kayak daun singkong, papaya atau pare saya belum berani ngasih*, dan nutrisi anak kan didapat dari aneka makannnya. Cuma emang Naqib nggak suka buah, tapi kalau jus suka banget. Jadi saya puter otak ngasih jus aja biar dia tetep kenal rasa buah. Mungkin nutrisi dari buah yang kurang kali ya. Bisa jadi, bisa jadi.
Kurang istirahat
Dimasa pertumbuhan, anak membutuhkan istirahat yang cukup untuk membentuk sel-sel baru dalam tubuhnya. Anak yang kurang istirahat bisa cepat lelah, apalagi aktifitasnya banyak dan nutrisinya yang dimakan nggak cukup untuk tubuhnya, nah bisa-bisa nutrisi yang dia makan cuma habis untuk mengisi aktifitasnya aja. Kalau melihat Naqib, Naqib ini tidur malam jam 21.00 kadang jam 21.30,  bangun jam 07.00 paling cepet jam 06.00 kadang jam 10.00 pagi dia tidur lagi, kalau ngantuk jam 14.00 tidur lagi bangun jam 16.00 begitu aja terus tiap hari, jadi kalau dilihat dari jam tidurnya lebih dari 8 jam sehari. Over dosis malah :D, dan kalau dibilang kurang tidur kayaknya nggak, dia kenyang banget tidur setiap harinya.

Anak Penyakitan
Anak menderita TBC, atau cacingan, atau penyakit lainnya. Seperti diare kronis, penyakit pencernaan. Bisa membuat anak cepat kurus, karena ia akan susah sekali makan dan cenderung nggak mau makan. Tapi saya bingung ya, ada temen saya yang anaknya penyakitan tapi kok gemuk-gemuk aja anaknya. Ini salah anaknya apa salah makanannya hehe..
Kalau Naqib misalnya dia sakit, dia bisa kurus karena makannya berkurang. Tapi kalau cacingan kayaknya enggak, kita sekeluarga minum obat cacing setahun sekali. Diare? Juga nggak, fesesnya padat trus. TBC? Nggak ada yang kena TBC dirumah dan untuk TBC dia aman-aman aja. Tapi Naqib punya penyakit Asma, nah ini kali ya yang bikin dia susah gemuk walaupun makannya banyak. Emaknya punya Asma dulu dan susah gemuk sampeee mau kawin. Dan ini membuat saya bangga sebagai gadis yang langsing *eh :p
Yang terpenting dari semua ini adalah Kesehatan anak kita,
Ada banyak kesalahan persepsi pada pemikiran orangtua, yang entah dicekokin orangtua sebelumnya *orangtua kita* atau pandangan masyarakat umum. Bahwa yang namanya anak sehat adalah anak yang gemuk, padat, berisi, gembil, ginak-ginuk, intinya bulet kayak boboho. *eh tau nggak, boboho sekarang malah kurus loh, kalau nggak percaya searching aja di google*. Dan idealnya, sehatnya seorang anak harus disesuaikan dengan tinggi dan berat badannya saat ini. Punya KMS kan dirumah? Coba sekarang emak-emak yang punya anak kurus dirumah abaikan omongan-omongan pedes bin nyelekit, timbang dan ukur tinggi badan si anak. Bila berat badan anak lewat dari standar 100 persen, anak dikatakan overweight, jika lebih sampai 120 persen anak disebut obesitas. Tapi kalau berat badannya di bawah 80 persen berat badan ideal, dikatakan kurang gizi, dan inilah sebutan anak kurus. Dan tentu saja harus disesuaikan dengan tinggi badannya, tinggi badan anak normal usia 1- 3 tahun adalah sampai pada batas 111,0 Cm.
Coba saya analisis si Naqib ya, dia beratnya 12KG, tingginya, 96CM. Kalau menurut KMS yang saya baca,
Anak laki-laki usia 3 Tahun, berat badan normal 11,4 - 18,0 Kg, tinggi badan normal 89,0 -111,0
Dan kalau dilihat, antara berat badan Naqib dan tinggi tubuhnya nggak kurang dari batas yang ditentukan. Berarti anak saya berat badannya masih dalam batas normal dan sesuai dengan pertumbuhannya. Aktifitasnya juga nggak diem aja, dia masih suka lari-lari, jungkir balik dan nggak seperti keliatan anak sakit.
 
Umur 1 Tahun dia juga masih gembil
Baiklah ibu-ibu, saya sudah memaparkan sedikitnya penyebab anak kurus *walaupun nggak semua*, dan gara-gara omongan orang kita semacam nggak bersyukur dengan kondisi anak kita. Padahal kalau bisa saja kita nggak mudah kemakan omongan orang, lihatlah anak kita tumbuh sehat, enerjik, ceria, dan menggemaskan. Masing-masing anak akan tumbuh dengan caranya yang unik. Dan ini pelajaran juga untuk saya, mudah-mudahan saya bisa menjaga lisan saya untuk tidak menyakiti kondisi anak orang. Saya yakin, semua orangtua pasti berusaha menyukupkan gizi anaknya dengan sebaik mungkin. Tanpa terkecuali jika emang orangtua tersebut nggak sayang anaknya ya.. ini beda kasus.

Baca juga : Jangan lebay di Kuala Lumpur

Baiklah ibu-ibu/bapak-bapak yang punya anak gembil, lucu, menggemaskan, dan kayak boboho, stop menggurui kondisi anak orang, stop menanyakan kondisi anak orang, jangan sombong dengan kondisi anak anda yang berbeda lebih baik dengan anak orang.
Ibu-ibu yang senasib dengan saya, mulai saat ini selalu periksakaan pertumbuhan anak kita setiap bulannya. Sehingga kita punya bukti dan dasar yang kuat jikalau ada orang yang berani nyinyirin anak kita. Salam.

 Sumber :
health.kompas

tabloid Nova

33 comments

Anakku yg pertama juga langsing mbak, padahal adiknya Ndut, jadi sama orang orang sering dibanding2in tapi selalu saya bela soalnya si Mas meninggi biar dia ga minder.

Yg penting anak selalu sehat mbak, biarin lah orang ngomong apa.

Reply

Paragraf atas yg soal ada aja orang yang nyinyir dan sok tahu sama kehidupan orang tuh betul bgt...
Sama belum ibu2, tp mungkin ini perasaan ibu saya, soalnya saya itu dari kecil kurus bgt... dan banyak banget yg sering negur kurus dari kecil - sekarang :( emang kalo body udah gini dari sananya mau bagaimana lagi? Orang2 kebanyakan sdh terlanjur meyakini bahwa anak gemuk itu sehat... hmmm... pdhl nggak tuhh....

Reply

Klo menurutku..semua ada fasenya sendiri2. Bayi yang minim gerak..rata2 mmng ndut. Nanti batita...mulai lebih seneng maen drpd maem..jadinya badan meramping. Masa sekolah juga..
Tapi ABG gitu..biasanya udah mulai berisi lagi. Apalgi klo cowok abis sunat, rata2 badan jadi gede

Reply

Kadang udah dari dasar tubuhnya. Banyak lho, anak yang doyan makan, tapi tubuhnya kurus. Padahal sehat dan tidak cacingan. Cuma memang kebanyakan mereka gerak aktif.

Reply

I feel u mba, anakku dibilang kurus dan seusian Naqib, lah saya sama suami aja makan dan teratur segala rupa BB segitu2 aja moso anak mesti dituntut gendut lah wong bapak emaknya cilik2 kok hahaha..
Suka iseng emang orang ga tahu apa2 langsung menyimpulkan sudah mba abaikan positif thinking saja mereka ga pernah tau usaha kita soalnya :)

Reply

Santai aja Mandaa...anakku juga kurus-kurus tinggi. Yang penting mah sehat. Dulu sih pas bayinya gemuk, begitu besar entah tuh daging pada terbang kemana. Tapi kayaknya karena keturunan. Lha wong ayahnya aja juga gak bisa gemuk kok

Reply

Ah.. santai aja Mba Man, apalagi yang komen bapak-bapak, ga tau kali jungkir baliknya emak hihihi... yang penting Naqib sehat dan aktif, cerdas gitu kok. Sehat terus ya Atib soleeeèh.

Reply

Saya belum punya anak. Tapi sebagai seorang petugas kesehatan, fenomena anak ini sudah sering mbak, sampe ibunya stress hanya karena dengerin omongan orang. Sabar mbak, walau memang nggak enak kalau hidup kita diresehin sama orang. Yang penting mbak tau apa yang mbak lakkukan, anak sehat dan nggak ada masalah kata dokter, ya cuek ajalah. Kakak saya juga dl gitu, udah lahirnya kecil banget, sebesar botol bir kt mama saya. Trus susah makan, tapi kakak saya cerdas secara intelektual. Seiring berjalannya waktu kk saya tumbuh sehat dan nggak ada masalah ...semangat ya mbak <3

Reply

Kalau saya yg penting anak sehat, mampu perkembangan sesuai tahapan usianya, Fathan pun sama pas bayi gendut, setelah bisa jalan dan sekarang usia 3 tahun mulai deh mengurus,

Reply

Informasinya sangat bermanfaat. Terima kasih

Reply

Kok sama dengan Hana waktu umur 2-3 tahun dulu. Selalu...aja dalam batas bawah.

Hidup kadang aneh yo. Bayi kurus dibilang nggak sehat, padahal ntar kalo SMP-SMA umumnya malah pengennya kurusss terus he he he

Reply

Sama mbak, aku juga sebel dibilang anak kurus, berasa disalahin..

Reply

Hadeeeh orang-orang ini pengen banget mulutnya dikasih sambel kali ya suka banding-bandingin anak orang T_T, kita kudu sabar ya mba

Reply

Betul mba, malah anak yang gemuk di TV meninggal lebih cepat krn obesitas, prihatin dengan pemikiran orang2 ya

Reply

Namun ada juga anak yang mager tapi kurus mba, anak2 itu emang unik, kita nggak bisa menjudge seorang anak dari bobot tubuhnya aja.
Adek saya udh disunat badannya ttp aja ceking, emang dari sononya gtu mau gimana lagi yak :D

Reply

Iya tuh mba kayak anak saya, makannya segambreng tp g bisa diam.

Reply

kita sudah sedemikian rupa mikir positif thinking mba, tapi omongan orang2 kadang bikin kita jadi baper. Jadilah negatif thinking T_T

Reply

kalau bapaknya Naqib menggemuk karena makan banyak dan mager wkwk bukan karena keturunan. Tapi yang jelas kami ini kurus2 mak,

Reply

Huum, bapak2 taunya ngantor dan terima beres kerjaan emak2 T_T

Reply

Mudah2an anak saya seperti kakak mba, yang sehat dan cerdas secara intelektual, amin...

Reply

Spechless :) makasih mba semangatnya :)

Reply

Aku yo sampe mo kawin masih kurus sampe tukang jahitku bilang gini, "Ini kok masih SMP udh dikawinin buk" buseeeeeeeet

Reply

Kasih sambel yoook, biar mingkem yg nyinyir

Reply

Kalau aku pernah dinyinyir kakak ipar, mertua dan keluarga besar. Udah kebal dengan kata-kata kurus, dulu Baper sih sekarang udah enggak, fokus dengan kelebihan anak aja.

Reply

Mmm...menurutku sih, setidaknya komentar orang bisa bikin kita lebih aware. Setidaknya buat ngecek lagi growth chart, ya. Karena kan standarnya itu. Bukan soal di pita mana sih sebenernya (walaupun paling gampang memang cek minimal-maksimal seperti Manda sebutkan di postingan, ya, tapi idealnya diplot sejak lahir gimana karena bb lahir anak kan juga lain-lain) tapi tren kurvanya bagaimana. Dan karena ibu yang paling dekat dengan anak, ya soal ngecek ini akhirnya memang jadi 'kewajiban' ibu, hehehe, termasuk 'wajib' aware kalau ada apa-apa dan menelusuri berbagai kemungkinan sebab, seperti di atas juga ditelusurin kan sebab-sebabnya. Kalau memang di growth chart OK, ya udah, senyumin aja kalau ada yang komen hehehe... Soalnya ada juga yang beneran cuek atau denial (karena ya itu, gak enak kan sebagai ibu dianggap salah) lho, katanya yang penting sehat ceria aktif, padahal di GC udah mengkhawatirkan yang artinya perlu ada evaluasi. Giliran belakangan udah ada warning dari dokter sampai harus terapi, curhat lagi mempertanyakan dan menyesalkan kenapa dulu di grup ibu-ibu komennya pada menenangkan gapapa gapapa. Salah satu yang perlu evaluasi ini anemia defisiensi besi...yang ini Manda sudah cek kah? Tapi kereeen lho Naqib doyan soto daging dan semur daging, sumber zat besi yang oke tuh. Mungkin bisa sambil baca ini ya, maap kalau kesannya jadi ikutan rempong :), sesama punya anak berbadan kecil sebenernya, yang ada kalanya dapat 'teguran sosial' juga hehehe mana ortunya gede-gede.

http://shintayudiweddingnotes.blogspot.co.id/2013/02/defisiensi-besi.html

http://bundanaizaniva.blogspot.co.id/2011/04/bone-age-n-adb.html

Reply

Iya mak, makasih semangatnya :)

Reply

Sisi baiknya, walau dapat komen yang kasih penjelasan tanpa ditanya (aku termasuk juga dong ya, hehehe), kan Manda jadi nulis soal ini, kali ditemu sama ibu-ibu yang lagi bertanya-tanya soal pertumbuhan anaknya jadi bisa dapat clue ;). Aku suka kalau ada yang nulis dengan landasan lengkap begini, jadi yang lagi nyari jawaban bisa dapat info jelas ketimbang info yang kadang simpang siur atau bahkan mitos aja.

Reply

Satu lagiii *halah*
Sebaiknya sih lingkungan juga mendukung, ya, jadi memang bukan tanggung jawab ibu semata. Kalau ibunya bener-bener repot sampai nggak teratur kasih makanan sehat yang bervariasi ke anak ya harusnya ayahnya introspeksi dan cari solusi dst.

Reply

Sebagian besar orang memang masih berpatokan pada badan egmuk dianggap lebih menyenangkan padahal kan enggak selalu. Butuh waktu panjang agar masyarakat paham kalo kurus itu sesuatu yang salah.

Reply

Iya mba, sayangnya stereotip masyarakat kita tugas mengurus anak adalah tanggung jawab berat ibu, makannya kalau anak 'gagal' yg disalahin pasti ibunya trus hiks

Reply

Iyalah, aku nggak mau disalahin selama aku bener2 aja kok, aku sebel loh mba sumpah sama orang2 yg nyalahin aku, makannya tak cari data seakurat mungkin buat nimpalin kebenaran aku wahahahah

Reply

Sayangny fahamny ga bisa2 mba...

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...