Menu

Saturday, 14 January 2017

/

Baronda adalah bahasa Ambon yang jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia artinya adalah Jalan-jalan. Jadi kalau Baronda Maluku sudah ngerti kan artinya apa? Semula saya iseng bikin folder foto di Facebook, dengan judul ‘Mangente Ambon’ (mengintip Ambon) ternyata responnya luar biasa, saya nggak nyangka animo orang-orang Maluku begitu mencintai tanah kelahirannya, mereka baper banget dan kemudian sangat bangga dengan wisata alam yang ada di sana. Pantas saja ada istilah, ‘Maluku tempa beta putus pusa e’ yang artinya Maluku tempat saya memutuskan pusar, ini esensinya dalem banget kalau bagi orang Maluku. Mereka nggak akan lupa dengan tanah kelahirannya walaupun sudah melanglang buana kemana saja. Nggak cuma orang Maluku yang seneng dengan foto-foto saya, orang yang nggak kenal Maluku pun takjub dan excited pengen kenal Ambon lebih dekat
Nah kali ini saya ingin memindahkan album foto saya di Facebook ke blog ini, biar kalian yang nggak temenan sama saya bisa melihat keindahan Maluku dari dekat.



Pantai liang
Namanya sebenarnya pantai Hunimua. Tapi karena letaknya di desa Liang, jadilah pantai ini bernama Liang. Pantai Liang terletak di Desa Liang Maluku Tengah. Dan pantai ini pernah dinobatkan oleh UNDP-PBB sebagai pantai terindah se-Indonesia pada tahun 1990. Woooww… amazing kan  :D
Ini foto saya potret ga pake edit. Pake kamera 8MP. Pokoknya ngasal aja. Yang ngasal aja keren begini pantainya gimana aslinya


Pintu Kota
Sebetulnya dulu, duluuu batu yang tengahnya bolong ini utuh bentuknya, tapi karena terkena deburan ombak selama bertahun-tahun batu ini kemudian mengikis dan kemudian berlubang membentuk sebuah lorong. Jika kita mengintip ke tengah-tengahnya, maka kita akan dihadapkan pada laut Banda yang menghampar luas.


Pantai Natsepa
Pantai Natsepa letaknya sebelum pantai Liang (Desa Suli). Pasir putihnya yang menghampar luas membuat pantai ini terlihat sangat eksotis. Pantai Natsepa mempunyai dataran lebih panjang dari Pantai Liang. Bikin kamu puas main pasir bahkan berendam di pasir apalagi sampai guling-guling heheh..


Pantai Latu Halat/Namalatu

Wkwk.. yang digambar tulisannya salah ketik, udah terlanjur dipublish. Tapi yang bener Latu ya temen-temen. Pantai Namalatu terletak di desa Latuhalat, Kecamatan Nusaniwe, Kota Ambon, Pantai ini berjarak 15 km dari pusat kota Ambon. Pantai ini menyajikan hamparan batu karang yang berjejer di tepi pantai. Cocok buat terapi kaki yang pegel-pegel. Di Latu Halat sendiri tersedia resort buat kamu yang ingin menyendiri dari keramaian




Banda Neira
Sungguh, ke Banda Neira nggak cukup seminggu. Dan saya pingin balik lagi ke sini, mengapa?
Sebab Banda Neira yang terletak di salah satu pulau di Kepulauan Banda, dan merupakan pusat administratif Kecamatan Banda, Kabupaten Maluku Tengah, ini nggak cuma memiliki keindahan alam yang memanjakan mata. Tapi juga punya wisata sejarah yang nggak diketahui banyak orang. Banda Neira pernah menjadi pusat perdagangan pala dan fuli dunia, karena Kep. Banda adalah satu-satunya sumber rempah-rempah bernilai tinggi yang diburu VOC pada abad ke-19. Jadi banyak banget peninggalan Belanda di kota ini termasuk Benteng kokoh bernama Belgica. Sebab Bandalah VOC tau Indonesia. 
Tidak hanya itu, Banda Neira memiliki kepingan sejarah perjuangan bangsa Indonesia sebelum merdeka. Sebut saja Bung Hatta, Sutan Sjahrir, Dr Tjipto Mangunkusumo, dan Iwa Kusuma Sumantri pernah diasingkan di Pulau ini. Dan rumah-rumah pengasingan mereka masih terawat dengan baik.
Bagaimana pesona alam lautnya? Terumbu karang yang tersebar di kepulauan ini adalah yang terkaya di dunia. Dari 700 jenis karang di dunia, sekitar 432 jenis karang (64 persen) terdapat di Kepulauan Banda. Sungguh potensi yang menakjubkan. Bikin kamu nggak kepingin naik ke daratan kalau sudah nyelam. Dan saya salah satunya


Ora Beach
Keindahan pantai ora juga nggak kalah menarik dari pulau Banda. Terletak di kepulauan Seram Maluku Tengah memiliki pantai dan keindahan bawah laut yang bikin mata terbelalak *sangking indahnya* seperti ke Banda, ke Seram kamu perlu waktu seminggu untuk menjelajah setiap denyut nadinya. Ada banyak resort murah sampai berkelas agar kamu nggak cape jika jalan seharian. Jangan lupa untuk mampir ke Taman Nasional Manusela dan lihat beragam hewan endemik khas Maluku di sini


Nusa Pombo
Nusa Pombo adalah pulau tak berpenghuni. Namun pantainya yang eksotis bikin kamu nggak mau pulang. Karena ini pulau nggak berpenghuni, jika ingin menginap maka kamu harus mendirikan tenda disini. Terletak di kecamatan Salahhutu kabupaten Maluku Tengah. Tempat ini kemudian dijadikan lokasi penelitian dan pengembangan biota laut.


Pemandian Air Panas Hatuasa
Terletak di desa Tulehu sekitar 30 KM dari kota Ambon. Menurut warga setempat, pemandian air panas ini berawal ketika seorang purnawiran TNI, Haji Muhammad Nahumaruri berniat membuka kebun pohon sagu di area tanah miliknya pada tahun 1990-an. Namun ketika membuka lahan dengan menggali tanah, munculah uap air panas, sejak saat itu lah beliau membuka pemandian air panas di Desa Tulehu yang di beri nama Hatuasa.Nama Hatuasa di ambil dari bahasa Ambon, yaitu Hatu berarti Batu, sedangkan Asa berarti Gosok. Suhu air panas di kolam pemandian ini mencapai 50-70 celcius, Selain titik air panas di Hatuasa, sebenarnya masih ada 13 titik air panas di Desa Tulehu, yakni ada 4 titik air panas di Pantai Batu Kuda, 2 titik di Desa Mokeng, 1 titik di hutan Sila, Dusun Sila, Tulehu dan tempat tempat lainnya.


Belut Raksasa Morea

Belut menurut anda besarnya seberapa? 30 cm? 50cm yang jumbo? Di Ambon seekor belut bisa sepanjang 1-3 meter. Menurut Wikipedia.org, untuk mengenal nama latin dari belut kita mengenal nama Kerajaan : Animalia, Filum: Chordata, Kelas: Actinopterygii, Ordo: Synbranchiformes, Upaordo: Synbranchoidei, Famili: Synbranchidae. Ukuran tubuhnya pun bervariasi. Monopterus indicus hanya berukuran 8,5 cm, sementara belut marmer Synbranchus marmoratus (belut rawa marmer) diketahui dapat mencapai 1,5m. Belut-belut di desa Waai ini cukup unik karena mereka bersembunyi di balik-balik bebatuan. Hanya pawang-pawang yang berpengalaman yang bisa memanggil mereka dengan cara memukul air dan memancingnya dengan telur rebus. Dan konon katanya belut-belut ini tidak boleh dimakan karena mereka adalah penjaga desa Waai, sebenernya nggak cuma di Waai aja ada morea tapi di daerah Larike juga ada dan jumlahnya lebih banyak dari Waai



Taman Nasional Manusela
Wikipedia : Taman Nasional Manusela adalah taman nasional yang terletak di Kepulauan Maluku, Indonesia. Gunung Binaya, dengan ketinggian 3.027 meter, merupakan gunung tertinggi di taman ini. Terdapat sekitar 117 spesies burung, 14 di antaranya endemik, seperti Nuri Bayan, Kasturi tengkuk-ungu, Kakatua Maluku, Todiramphus lazuli, Todiramphus sanctus, Philemon subcorniculatus dan Alisterus amboinensis.[1]
Beberapa jenis tumbuhan di taman nasional ini antara lain tancang (Bruguiera sexangula), bakau (Rhizophora acuminata), api-api (Avicennia sp.), kapur (Dryobalanops sp.), pulai (Alstonia scholaris), ketapang (Terminalia catappa), pandan (Pandanus sp.), meranti (Shorea selanica), benuang (Octomeles sumatrana), matoa/kasai (Pometia pinnata), kayu putih (Melaleuca leucadendron), berbagai jenis anggrek, dan pakis endemik (Chintea binaya).
Sekitar 117 jenis burung terdapat di Taman Nasional Manusela, dimana 14 jenis di antaranya endemik seperti kesturi ternate (Lorius garrulus), nuri tengkuk ungu/nuri kepala hitam (L. domicella), kakatua Seram (Cacatua moluccensis), raja udang (Halcyon lazuli dan H. sancta), burung madu Seram besar (Philemon subcorniculatus), dan nuri raja/nuri ambon (Alisterus amboinensis). Burung kakatua seram dan kalong seram (Pteropus ocularis)[2] merupakan salah satu satwa endemik Maluku, yang keberadaannya terancam punah di alam akibat perburuan liar, perusakan dan penyusutan habitatnya. Satwa lainnya di taman nasional ini adalah rusa (Cervus timorensis moluccensis), kuskus (Phalanger orientalis orientalis), soa-soa (Hydrosaurus amboinensis), babi hutan (Sus celebensis), luwak (Pardofelis marmorata), kadal panama (Tiliqua gigas gigas), duyung (Dugong dugon), penyu hijau (Chelonia mydas), dan berbagai jenis kupu-kupu. Satwa marsupial yang terancam atau sudah punah antara lain bandikot seram (Rhynchomeles prattorum).
Kalau kamu ke pantai Ora, pasti melewati tempat ini,


Air terjun rumahkay
Terletak di kepulauan Seram Bagian Barat Terletak di desa rumahkay, air terjun ini tidak kalah menarik dari air terjun yang ada di wilayah Barat sana





Pulau Osi
Pulau Osi adalah sebuah pulau yang terletak di Kabupaten Seram Barat, Provinsi Maluku. Luas Pulau Osi hanya sekitar 9 Ha dengan panjang 600 meter dan lebar 200 meter. Walaupun pulau ini kecil tetapi daerah sekitarnya mempunyai potensi hasil laut yang besar. Daerah dengan terumbu karang yang beragam sebagai habitat dari berbagai jenis ikan. Kawasan Pulau Osi masih termasuk daerah Taman Wisata Alam Laut Pulau Marsegu yang luasnya 11.000 Ha meliputi pulau-pulau kecil di sekitarnya. (irwanto.info)


Benteng Amsterdam

Benteng Amsterdam juga merupakan peninggalan pada jaman penjajahan, benteng ini berdiri pada tahun 1512. Jika dilihat sekilas anda tidak akan mengira bahwa bangunan Benteng Amsterdam adalah sebuah benteng, bangunan Benteng Amsterdam tampak seperti bangunan rumah dengan tiga lantai seperti biasanya. Lantai pertama digunakan sebagai tempat istirahat prajurit di malam hari, lantai dua digunakan sebagai tempat pertemuan-pertemuan yang telah dijadwalkan, sedangkan lantai ketiga merupakan pos pemantau. Disamping ketiga lantai tersebut ada satu lagi bangunan yang digunakan untuk mengawasi keadaan sekitar yaitu menara. Sebelum menjadi benteng pertahanan, benteng yang terletak di Kecamatan Hila ini dijadikan sebagai gudang rempah-rempah. (wisatatiga.com)



Masjid Wapauwe
Masjid Wapauwe merupakan masjid yang unik karena masjid ini terbuat dari pelepah sagu, pada bangunan masjid ini anda tidak akan pernah menemukan paku. Di Masjid ini terdapat Al Quran tertua yang ditulis oleh tangan, di sini anda juga dapat melihat sebuah timbangan beras yang sudah berumur lama, dulunya timbangan tersebut digunakan untuk menimbang Zakat Fitrah. Selain keunikan dari bahan bangunannya, masjid ini mempunyai keunikan lain, banyak masyarakat yang percaya jika bangunan masjid ini dapat berpindah tempat dengan sendirinya. Masjid ini sudah berumur cukup tua, pada awalnya dibangun pada tahun 1414 di Wawane, tapi seiring berjalannya waktu bangunan masjid kemudian dipindahkan ke Tehala oleh masyarakat. Bangunan Masjid Wapauwe kini berada di Desa Atetu atau Kaitetu, bangunan tidak dipindahkan masyarakat tapi menurut masyarakat bangunan itu berpindah sendiri ke Atetu menjelang subuh.(wisatatiga.com)



Museum siwalima
Di sini dibedakan menjadi dua bangunan, yang pertama adalah museum etnografi, yang kedua adalah museum kelautan. Di museum etnografi anda dapat belajar mengenal berbagai benda budaya milik warga Maluku, diantaranya miniature rumah adat, pakaian adat atau tradisional, serta benda-benda peninggalan pada masa penjajahan Jepang. Sedangkan di museum kelautan yang berjarak kurang lebih 500 dari museum etnografi terdapat berbagai jenis benda-benda kelautan yang berhubungan dengan kehidupan kelautan masyarakat Maluku, salah satu koleksi museum kelautan adalah kerangka ikan raksasa yang dipamerkan kepada setiap pengunjung museum.(wisatatiga.com)


Pantai lubang buaya
Pantai Lubang Buaya terletak di Desa/Negeri Morella Kecamatan Leihitu Kabupaten Maluku Tengah. Desa Morella sendiri dapat ditempuh dari pusat Kota Ambon sekitar 90 menit dengan menggunakan kendaraan bermotor, untuk memasuki lokasi wisata ini tidak dipungut biaya, hanya kerelaan hati memberi dari para pengunjung lokasi wisata ini.(barondaambon.com)



Batu Kapal
Batu kapal biasa juga disebut batu lubang di Desa Liliboi. Desa Liliboi terletak di Kecamatan Leihitu Barat, Kabupaten Maluku Tengah. Perjalanan ke tempat wisata ini bisa ditempuh dengan kendaraan bermotor selama 60 menit waktu perjalanan. Batu Kapal / Batu Lubang Desa Liliboi terkenal dengan spot cliff jumping, bagi teman-teman yang suka memacu adrenalin, cocok untuk berpetualang di tempat wisata ini, teman teman bisa mencoba cliff jumping yang ketinggiannya lumayan membuat jantung berdetak kencang. Biaya masuk pada kawasan wisata sebesar Rp.5000,- / orang, untuk teman-teman yang berkunjung ke lokasi ini, jangan lupa untuk tidak membuang sampah pada area pesisir pantai ini.(barondaambon.com)


Nusa Tala
Nusa Tala - Pulau Tengah / Pulau 2, gugusan pulau-pulau kecil yang berada pada jazirah leihitu, Negeri Asilulu sejak lama memiliki potensi pariwisata yang perlu dipromosikan kepada Baronda friends, spot wisata ini bisa dibilang salah satu spot andalan Pulau Ambon untuk wisata snorkelling dan bawah laut, tingkat visibility yang cukup baik membuat mata anda akan dimanjakan dengan karang serta biota laut yang masih baik dan padat pada daerah ini, untuk ke spot wisata ini bisa menggunakan sepeda motor dan menempuah perjalanan kurang lebih 2 jam dari pusat Kota Ambon, ada baiknya kalau Baronda Friends datang lebih pagi, biaya sewa perahu atau perahu fiber bermesin 15pk adalah Rp.500.000,- untuk 10-15 orang.(barondaambon.com)


Mata Air Ninifala

Ini adalah negri di atas awan :D hehe Mata Air Ninifala, Desa Piliana, Pulau Seram memiliki air yang berwarna biru dengan guratan putih di antaranya. Warna biru dan putih bercampur layaknya awan dalam air. Hijaunya lumut-lumut yang mengapung dipermukaan air pun menambah keunikan warna air Danau Ninipala. Kesan sejuk dan tenteram diperoleh dari rimbunnya pohon-pohon disekitar danau kecil ini. Setelah menuruni tangga kecil yang berada di depan saung, kita dapat merasakan dinginnya air danau ninipala yang dipercaya oleh masyarakat dapat mengobati berbagai macam penyakit. Selain itu, danau ini juga disebut sebagai “danau jodoh”, karena dipercaya dapat mempermudah dan mempercepat orang yang datang dan mandi disana untuk mendapatkan jodoh terutama bila saat meminumnya sambil mempercayai akan mendapatkan jodoh.
Bila dilihat dari dekat, terlihat gelembung-gelembung air dari dalam yang muncul kepermukaan air. Diduga, gelembung-gelembung tersebut keluar dari batuan-batuan yang ada di dasar danau. Menurut Bapak Raja (Bapak Raja adalah sebutan kepala desa di Pulau Seram) kedalaman danau mencapai 3 meter, namun masih aman bagi siapa saja yang ingin berenang merasakan kesegaran air Danau Ninivala, namun harus tetap berhati-hati karena bagian ujung danau air aliran air sangat deras. (http://tehorumalukutengah.blogspot.co.id/)


Pantai Ohoidertawun
Di Maluku khususnya, fenomena air surut disebut dengan Meti, jadi kalau air surut biasa disebut Air meti. Di pulau kei – Maluku Tenggara ada sebuah fenomena alam yang terjadi terjadi saat laut mengalami pasang surut besar. Ini terjadi di pantai Ohoidertawun, pantai dengan pasir putih yang sangat lembut.  Pada saat meti (surut), pantai ini seketika menjadi lapangan besar hingga 500 meter. Di antara semua pantai di Kei Kecil Island, hanya Ohoidertawun memiliki meti terpanjang setiap hari. Biasanya, saat meti adalah waktu yang paling ditunggu bagi seluruh wisatawan untuk berfoto atau sekedar berjemur. 



Pulau Kassa
Pulau kassa adalah sebuah pulau yg terletak di Propinsi maluku,kabupaten Seram Bagian Barat, Kecamatan seram barat piru. Pulau tersebut adalah pulau kosong yang tidak berpenghuni. berhadapan dengan Desa Lokki & Desa Kaibobu.
Taman Wisata Alam (laut) Pulau Kassa merupakan tipe perwakilan terumbu karang, hutan pantai, dan mangrove di Propinsi Maluku. Pulau ini dikelilingi oleh terumbu karang, yang sebagian besar rusak karena bahan peledak dan serangan bintang laut berduri (Acanthaster planci). Gangguan lainnya adalah adanya pengambilan telur maleo *kalian pernah nggak makan telur burung maleo? Dimakan mentah aja nikmatnya masya Allah*, kerang-kerangan dan keong oleh masyarakat untuk dijual ke Ambon. Terdapat kurang lebih 70 jenis ikan, dimana 11 jenis diantaranya jenis butterflyfish (Chelmon rostratus dan Chaetodon sp.), parrotfish (Bolbometopon muricatum dan Scarus sp.), black and white snapper (Macolor niger), surgeonfish (Naso fageni dan N. Unicornis) dan lain



Pulau Marsegu
Pulau Marsegu dapat diartikan sebagai Pulau Kelelawar dalam bahasa setempat. Bukan tanpa alasan, penamaan ini diberikan karena memang banyaknya populasi hewan Kelelawar di Pulau ini Pulau seluas 240,2 Ha ini. Selain hewan Kelelawar, Pulau ini merupakan rumah bagi hewan lain seperti Burung Maleo dan Kepiting Kenari. Mereka menjadikan pulau ini sebagai habitat makan, bermain dan tidur. Panorama di Pulau Marsegu sudah tidak perlu diragukan lagi. Pulau ini memiliki ekosistem yang beragam dan menarik untuk dipelajari. Pada bagian sisi timur terdapat pasir putih yang membentang sejauh 700 meter, di sebelah barat kami menemui deretan batu karang yang terjal, kawasan mangrove atau bakau ada di bagian selatan, sedangkan di utara pulau terdapat gugusan terumbu karang yang sangat indah. Pulau Marsegu bukanlah sekedar Pulau Wisata semata, namun juga merupakan tempat tertambatnya kekayaan ekosistem yang beragam dan begitu mempesona.https://www.indonesiakaya.com/jelajah-indonesia/detail/pulau-marsegu-dan-kelelawar


Pulau Bair
Salah satu kecantikan yang di miliki Kota Tual adalah Pulau Bair. Pulau ini memiliki keunikan dan daya tariknya sendiri yaitu memiliki dua teluk yang cantik dengan air lautnya yang berwarna hijau, air lautnya pun tenang dan sangat jernih sehingga kita dapat melihat taman laut yang berada di bawahnya.gak salah kalau kita dibuat semakin takjub dengan kecantikan yang di miliki pulau ini. Tak hanya itu saja, pulau ini juga memiliki vegetasi mangrove dan tebing batu yang membuat pulau ini semakin Memanjakan Mata ketika melihat keindahannya. Pulau ini juga menjadi tempat hidupnya anak – anak hiu jenis Blacpit, dengan airnya yang jernih para pengunjung bahkan bisa melihat anak – anak hiu berenang. bebas. Walaupun jinak kita tetep harus berhati-hati ya…http://www.telusurindonesia.com/ Dan konon katanya, pulai Bair ini adalah skala kecilnya raja ampat,..

Nah itu salah satu dari sekian banyaknya objek wisata di Maluku, sebenarnya masih banyak lagi, biar yang baca penasaran silahkan googling sendiri aja kali ya apa saja potensi wisata yang ada di Maluku. Atau kalau mau liat versi aslinya dari postingan saya di atas bisa klik disini, tapi saya rasa ini belum lengkap sama sekali karena potensi wisata yang ada di Maluku jumlahnya banyak. Seperti yang kita tau, Maluku adalah daerah kepulauan, jadi setiap pulau memiliki potensi wisatanya masing-masing ada yang sudah tereksplor ada yang belum. Dan saya sungguh surpraaaaaais, keisengan saya ini ternyata sudah dishare ribuan orang, mereka yang share ini banyak yang orang Ambon asli ataupun hanya traveler yang ingin liburan ke Maluku. 


Bagi saya ini sesuatu yang membahagiakan, dalam memajukan potensi wisata dalam negri saya nggak bisa berbuat apa-apa, saya bukan Mentrinya yang ngurusin Pariwisata Indonesia, saya bukan orang yang kerja di Kemenpar –Kementrian Pariwisata- saya juga bukan orang Dinas Pariwisata, tapi saya cuma bisa melakukan ini hal kecil untuk mengenalkan Maluku ke orang banyak, dan hal kecil ini walaupun lebay *diiriin orang, disirikin orang, disumpahin biar segera pindah dari Ambon* adalah keberhasilan kecil yang saya dapat. Saya doain moga yang baca bisa segera ke Maluku, menjelajah pulau-pulau Indahnya. Wonderful Indonesia.. love it!

Oh ya, dibawah ini ada video kompilasi hasil perjalanan saya selama di Maluku terhitung kurang lebih dari tahun 2011 sampai sekarang. Ada yang nggak ke save karena nggak cukup waktu nyimpennya hee.. Tapi ini wisata umum untuk gambaran kecilnya aja ya, wisata yang mudah didatangi kalau kalian datang kemari.



20 comments

Keren banget Maluku, Indonesia ini emanh surga yang dititipkan Tuhan di dunia.

Reply

wuih komplit :) btw di Tulehu juga ada moreanya loh :) dan juga ada pantai batu kuda :) keunikan lainnya di tulehu :) di sekitar pantainya juga ada sumber air panas... :) hehehehe....

Reply

Wah, teryata beta belum jalan ke banyak tempat eee. Bagus paskali Malukunyaa. SUkaaaa Kakkk

Reply

Amiiinn mba amiiin, yg baca didoain ke Maluku..hehe.. :D Pantai2nya bagus baguuuus banget.. :) Pernah jg liat di tv tentang wisata Maluku. Difoto, di tv aja kliatan keren bgt apalagi kalo liat pake mata sendiri ya mba.. :)

Reply

Pantai dan puaunya banyak dan indah banget. Sering denger yg Banda Neira, tapi bm pernah ke sana TFS mbk :D

Reply

Subhanallah betapa indah Indonesia, ..

Reply

Bagussss banget Amanda, pengeeen ke Ora beach dan pula bair ����

Reply

Cuma bisa kagum ama kecantikan Maluku..cakep banget ya mbak :)

Reply

Baguuuus bangeeeet. Fix Maluku masuk daftar destinasi. Makasi kak infonya. Lengkap banget.

Reply

Biaya melancong ke Maluku ternyata gak semahal yang dibilang orang2 ya. Ayah saya sekarang kerja di Maluku, setiap minta diajakin ke sana selalu bilangnya nanti dulu. Padahal indah banget terutama lokasi yang ada tebing2nya. :")

Reply

Iya pak surga di Indonesia timur 💝💝

Reply

Asik.. Noted ntar kesana ;)

Reply

Iyo kk.. Nanti pulang main lai toh

Reply

Huum mba saya aja suka klepek2 ngeliatnya :D

Reply

Alhamdulillah saya udah, nanti saya tulis catatan perjalanannya

Reply

Iya bu, nakasih udh mampir 😁

Reply

Mari kaka kesini 💝💝

Reply

Huum mba 😘😘😘

Reply

Belum lengkap dek ini, msh blm banyak yg saya catat 😅

Reply

Iyaaah krn mahal itu ayah kamu bilang ntar dulu hahahahah :D

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...