Menu

Monday, 31 October 2016

/

Ini kelanjutan postingan yang sebelumnya ya gaes, btw udah baca belum yang sebelumnya? Kalau belum bisa di klik disini

Sebenarnya, kadar kebutuhan ingin diperhatikan orang di Medsos ini berbeda-beda jenjangnya. Ada yang pengen banget diperhatikan, ada yang biasa saja.
Contoh orang yang pengen banget diperhatikan ini rajin banget nyetatus yang memancing agar orang komen di statusnya, pagi bikin status, siang bikin status, sore bikin status, malam nyetatus lagi, posting apa saja entah berupa gambar, video, tulisan, yang berupa aktualisasi dirinya. Misal,
Pagi : “Lagi bikin roti panggang, ada yang mau?” post gambar berupa adonan roti. Berharap ada yang komen, pengen banget ama rotinya deh agar bisa dibalas, ‘Kesini keles kalo mau’ atau sadisnya, ‘Bikin sendiri laaah…’
Siang : “Sip, seharian ngerjain rumah, bikin postingan blog, ngasuh bocah, kepasar, saatnya ngelurusin kaki,” saya tau, pengen banget kan ada yang bilang, ‘Kereeen super mom banget!’ yakin, pengen kan dibilang gitu hahahah.. saya juga bahagia banget kalo akhirnya saya dipuji orang setelah kerja seharian.
Malam : “Dinner with my hubby, ayo dear berangkat..” pengen banget yang jomblo-jomblo komen, ‘ngiri deh’, terus dibales ‘Makannya segera nikah!”


Atau mau yang agak soleh dikit statusnya, ‘Alhamdulillah dakwah sekarang makin lancar berkat kamu’ sambil memasang mobil BMW

‘Allahuakbar dapat rezeki berlimpah hari ini,” perlukah kita beri tau ke ranah publik kalau dapat rejeki banyak?  
‘Puji Tuhan! Dikasih handphone sama orang tak dikenal’        

(saya mohon maaf kalau ada yang tersindir, ini sama sekali hasil pemikiran saya ya  nggak menukil status orang, yang diatas cuma contoh aja)

Posting foto sedang dimana agar orang tau dia juga mampu pergi ke suatu tempat, nyetatus sedang dimana menandakan seolah dia punya kegiatan, dan banyak hal yang saya yakin orang-orang ini ingin sekali mendapatkan apresiasi. Sama saya juga demikian, kalau lagi bahagia saya sering banget nyetatus, kalau lagi bĂȘte mendingan jangan nyetatus daripada bikin sakit hati yang baca. Oleh sebab itu, karena saya sadar saya suka melakukan hal tersebut saya males ngiri sama orang, lah saya juga suka pamer dengan versi dan kadar yang berbeda, kenapa saya harus sirik dengan orang.


Ada juga orang yang standar aja nyetatusnya, biasa aja statusnya, bahkan ternilai misterius, tapi yakin dibalik itu dia pengen banget dikomen atau sekedar di like, ya kali ngapain dia bikin status kalau nggak pengen ada yang lihat. Kalau bener-bener nggak pengen dapat apresiasi ya udah aja kalau kesel limpahin ke tembok, bikin tulisan di note jangan bikin status. Di medsos orang akan cepat sekali mengetahui kegiatan kita apa, beda di dunia nyata. Di medsos orang akan buru-buru memposting kegiatan yang paling terpenting dalam dirinya yang penting orang tau apa yang dia lakukan hari itu, “Bismillah ujian CPNS dulu” lolos nggak lolos urusan belakangan. Di dunia nyata orang akan bertanya-tanya, ‘Ngapain si A pake baju rapi banget ya?’ orang nggak akan tau kalau kita nggak cerita. Tapi di dunia maya kitalah yang berkata duluan sebelum ditanya orang.
Di dunia nyata, orang harus melakukan sesuatu dulu baru dianggap dan diapresiasi. Misalnya kerja di tempat yang bergengsi, kuliah di Universitas negri, baru bisa bertubi-tubi pujian melayang, tapi ada juga orang yang nggak melakukan usaha tertentu pengen banget dapat pujian dan apresiasi, misalnya, Pernah liat ga ada orang yang tiba-tiba promosi, "Anakku sudah berhasil nggak pake popok loh" atau ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba bilang "Kemarin suamiku naik jabatan" padahal sapa juga yang nanya :D, ini karena memang kebutuhan kita akan apresiasi dan pengakuan orang, saya yakin kita pun pernah demikian, saya juga kepingin banget diketahui teman-teman ibu saya kalau saya ini bisa nulis. Saya gatel banget kalau mereka nanya, “Dirumah aja, nggak kerja?”, Rasanya pengen saya sodorin aja berbagai macam akun medsos saya biar mereka nggak banyak nanya lagi. Itulah kebutuhan tertinggi kita akan kebutuhan pengakuan dan aktualisasi diri.


Dunia maya dan dunia nyata itu tipis batasnya, hanya dipisahkan sebuah piranti bernama komputer, pc, tablet, handphone dan sejenisnya. Dunia nyata dan dunia maya berdimensi sama, ada orangnya, berada waktu yang sama berdetaknya, dunia yang sama, hari yang sama, cuma kita nggak bisa menatap wajah yang ngomong. Kita cuma bisa baca tulisan-tulisannya aja, iya,,, itu ada orangnya yang nulis,. Hidup dan bergerak kayak kita yang baca. Dan orang yang nulis itu berwujud manusia yang berkegiatan. Dan harusnya kita bisa berkaca, bahwa teman di maya itu juga sama dengan orang-orang di dunia nyata, walaupun mereka berada dalam status sosial yang berbeda. Ada yang miskin, kaya, sederhana, norak, cantik, biasa aja, pinter, bodoh. Semuanya sama kayak orang-orang yang kita jumpai sehari-hari. Jadi ngak usah baper sama status sosial orang. Misalnya dia rajiiiiin banget posting jalan-jalannya keluar negri, ya biarin aja. Mungkin emang rejekinya, berdoa aja moga kita bisa ngikutin langkahnya. Misalnya lagi ada orang yang baru beli ini di post, beli itu dipost, ya biarin aja kali dia emang pengen dibilang tajir, mana tau belinya pake ngutang cuma gegara pengen eksis di medsos, mesra ama pasangannya, ya biarin aja moga kita ketularan jadi keluarga SAMARA, dan banyak hal lainnya yang bisa diposting untuk aktualisasi dirinya.
Coba liat tetangga kita, ada nggak yang tukang pamer kayak gitu? Beli kulkas bilang, beli baju baru bilang, anaknya kuliah dilamar pengusaha kaya ngomong, ya anggap aja temen-temen kita yang di medsos sejenis dengan tetangga kita, kalau kesel nggak usah diladenin. Gampang tinggal unfollow, blokir, atau nggak usah ditanggepin isinya. Lah kalau tetangga kita yang tukang pamer itu gimana coba cara unfollownya hihihi.. gampang anggap aja angin lalu dia ngomong.
Nah karena bertetangga beda status sosial sering kali kita ingin menunjukkan yang mereka nggak punya, misalnya yang satu tetangganya kaya, yang satu sederhana. Yang kaya sering banget beli barang-barang, tetangganya ngiri, “Belanja terus, kayak yang paling kaya aja”
Yang sederhana punya anak berprestasi bisa kuliah di luar negri, tetangga yang kaya ngiri, “Cuma kuliah di luar negri aja blagu. Gua juga bisa gue kan tajir”. Sama ini seperti di medsos, karena kita punya teman yang aneka ragam ya postingannya pun beragam. Misalnya saya, saya tinggal di Indonesia Timur, ya otomatis yang saya posting pemandangan melulu, yang tinggal di daerah nggak ada pantainya ngiri, “Enak banget sih ka Manda ke pantai mulu,” ya adanya itu hahah.. masak saya mau posting gunung kayak di puncak. Kalau ada yang lain kali saya bakalan posting yang lain. Jadi kita nggak perlu lah nyinyir dengan kondisi orang, karena yang mereka punya belum tentu kita punya, yang kita punya belum tentu mereka punya. Simpel kan?

Kira-kira kalau saya posting gambar ini di medsos, pasti yang didaerahnya ga ada pantai sirik akut sama saya.
Di dunia maya tetaplah dunia maya kita nggak bakalan bisa lihat mimik orang yang nyetatus, tapi kalau di dunia nyata ketika kita ngobrol kita masih bisa melihat ekspresi orang tersebut, entah dia berbohong, jutek, dll, karena hati pasti akan terpancar ketika kita mengobrol. Kita juga nggak akan bisa faham orang yang komen tulus nggak mujinya, likenya beneran ikhlas nggak karena kita nggak tau orang tersebut gimana dibalik pcnya, tabletnya, hapenya.
Di dunia nyata kalau kita ngomong nggak bisa di hapus misalnya salah ngomong, di dunia nyata kita bisa pikir-pikir dulu sebelum nyetatus  "Nyetatus apa ya biar dibilang baik sama orang”. Semua kamuflase di dunia maya, jadi berhentilah nyinyir kondisi orang lain mulai saat ini.

Dan sudahlah, kalau kita masih suka pamer juga di FB apapun bentuknya, selama postingan mengharap like dan komen, sudahlah nggak usah sirik sama orang yang pamer dalam bentuk yang lain. Nikmati aja perbedaan ini, karena ini membuktikan Allah Maha Adil menciptakan manusia. Lah kalau bumi semuanya kaya, atau miskin, atau cakep, atau jelek ya nggak berimbang kali hidup. Sudahlah, nikmati saja ya pameran-pameran orang di Medsos ok,:D ...

Ambon manise 1-11-16
4 comments

wkwkwkwk jujur klo di FB semenjak sembuh alaynya males bikin status paling share apa2 gtu, kemudian nyemplung di blog pun saya kadang hidden tulisan saya ga mau orang tau saya nulis ealah klo ikut lomba baru saya publish di FB.
bagi saya memang kebutuhan pamer buat aktualisasi ini loh aku yang kamu hina2 tapi bisa berprestasi dapet hadiah ini itu karena intinya mau nunjukin bahwa aku ga yang mereka kira.
btw aku uda add FB mba tapi katanya kuota FB mba ga bisa aku ulang beberapa kali ttp ga bisa akhirnya following tapi entah nyangkut apa ga mba.

Reply

Yoi betul, Teh.

Teori ini sering banget dibahas di jurusan saya. Manusia (sejatinya) adalah makhluk narsis. Ingin eksistensinya diketahui oleh orang lain, terlepas dari positif atau negatifnya kita menilai.

Dan ini bukan hanya dari segi 'pamer' saja, bahkan di segala aspek. Siapa sih yang tidak senang ketika dipuji? Nah itu garis besarnya.

Reply

Nah itulah, kadang kita pamer pengen nunjukin kita punya sesuatu yg nggak orang kira semacam prestasi. BUkan hal2 yg berbau materiil, itu sih kalo aku

Reply

Mmm... say jd pengen baca teori yang kamu pelajari itu Son

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...