Menu

Saturday, 28 May 2016

/

Kalau saya bilang, urusan kuliner Indonesia surganya kuliner. Dari Sabang sampai Merauke kita bisa ketemu makanan yang menggoyang lidah, bahkan misalnya kita pindah ke daerah lain pun kita masih bisa ketemu makanan khas daerah lain. Misalnya saya nih tinggal di Ambon, saya masih bisa nemu sate padang, rendang, mpek-mpek, soto, bubur ayam Bandung dan lainnya. Pokoknya selama kita masih di Indonesia nggak susah nemu makanan yang sehati dan sejiwa.
Dan makanan luar negri banyak sekali di Indonesia, tapi belum tentu makanan Indonesia banyak di luar negri.

nasi lemak nyonya colors di KLIA
Contohnya kemarin pas saya melawat ke Negri Jiran, aduh mama sayangeeeee… susah kali nemu makanan Indonesia, walaupun menu melayu ini pas dan enak diidah tapi tetep aja kita bosen, hari pertama oke, wah nendang banget makan nasi lemak ya, malemnya coba menu lain seperti capathi, canai, roti tisu dll *kok maruk amat makannya :D, lah iya itu punya temen-temen saya je wkwk, saya kebagian nyicipin dong* tapi lama kelamaan kok ya bosen makan-makanan yang berlemak terus, tiba-tiba saja satu-satu dari kita mulai komen,
“Kangen somay”
“Kangen bakso”
“Iya ya, kok aku kangen sayur bening”
“Bosen kare mulu”

Siang, malem makan ini terus, gimana nggak bosen?
Dan bayangkan sodara-sodara, sampai saya pesan kwetiaw yang ibaratnya makanan Cina aja itu berbentu kare  T_T *ya ampun salah saya dimana, jauh-jauh ke negeri orang nemunya kare terus*
Dan sayang banget saya nggak ke jalan Alor yang katanya surganya para kuliner itu, ya habis gimana saya kan nginepnya di Chinatown, dan jauh banget kalau kudu makan malem di seputaran jalan Alor itu

Sarapan makan ini lagi T_T
Sepengetahuan saya makanan khas Malaysia emang perpaduan Hindia Melayu jadi banyaknya yang berbau-bau Melayu gitu, macam kare-karean *koreksi kalau saya salah*. Mungkin di lidah Asia masih masuk, tapi coba bule datang kesini, pasti bingung mau makan apa :D
Dan pas makan siang di hari ke 2, nemu KFC kayak nemu surga dunia, sungguh saya yang biasanya ogah makan junkfood jadi semacam bersyukur bisa makan kentang goreng dan hotdog wkwk..

Ada juga sih makanan Indonesia 

Tapi jika ada yang ingin coba makanan-makanan khas melayu, ini saya coba rekomendasikan tempatnya :
  1. Rumah makan Al-Baik. Lokasinya di depan Pasar Seni, disini bukanya 24 jam
  2. Rumah makan Yusoof dan Zakhir lokasinya ada di dalam pasar seni, rumah makannya gede dan full music
  3. Nasi lemak enak di bandara KLIA namanya nasi lemak nyonya colors, piihan nasi lemaknya banyak, mulai dari daging sampai ayam juga ada

Fita, kamu inget dia nggak? JIe....jieeeee

Nah selama di Malaysia saya cuma makan di 3 tempat itu aja, pernah juga sih makan di rumah makan yang ada di kawasan Little India, tapi kare lagi-kare lagi T_T
Oh ya, di Malaysia juga ada teh tarik. Tapi rasanya masih kalah jauh sama Aceh. Soal teh tarik saya acungin jempol, Aceh number one *dengan catatan, kamu kudu minum di Aceh langsung ya. Soalnya racikannya beda kalau sudah keluar Aceh. Serius ini*
Btw, yang niat plesiran ke Malaysia, ada baiknya bawa rendang kaleng, semur kaleng atau abon , semisal sudah bosen dengan makanaan berbentuk kare. Hehehe

23 comments

Ywkwkwkwkwkwkwk parah diaplot fotonya. Wkwkwkwkwkwkwkwk

Artikelnya keren. Lengkap. Bahasanya renyah

Reply

Hahahahaha, sepertinya lidah kita udah distempel Lidah Indonesia. Mo serumpun pun tetep ada yang kurang yak.
Pernah nih pesen paket nasi di
KFCnya sana, eeeh nasinya pun nasi lemak. Alamaaak aku kangen nasi putiiih beneran :))))

Reply

hehehe.....kalau gitu bersyukur ya jadi orang Indonesia, lidahnya bisa merasakan masakan khas Indonesia yang banyak macamnya, artinya kita kaya rasa hihihi.....

Reply

Informatif, bisa jadi refrensi yg mau jalan ke Malaysia
duuh..bosen juga ya kalau tiap hari makan kare :D

Reply

Baca ceritanya mba, aku jadi lebih bersyukur dengan makanan Indonesia.

Reply

wkwkwkwk fita lelaki itu siapa?duhhh sahruk khan bukan sih?*buangkacamata
Nda, makasi ya infonya berguna banget saya klo mau kemana2bawa abon aja sama kecap klo gitu :)

Reply

Iya Fit biar kamu nggak lupa sama si kakang mas :p

Reply

Hah serius nasinya nasi lemak?? wahahahaaha....
waktu ke KFC sih aku nggak pesen nasi, jadi nggak tau bentuk nasinya :D

Reply

IYa mak, bener kata pepatah. Kita harus ke negeri orang dulu buat merasakan indahnya negri sendiri T_T

Reply

Tapi saya nggak ke jalan alor yang katanya surga para kuliner itu mba, nah disitu banyak macam kuliner kalau mau nyoba semisal next time ke Malaysia

Reply

bener banget mba :)

Reply

Sama kerupuk na, jangan lupa :D

Reply

dulu pas kuliah di Penang, aku jg sempet kok bosen setngah mati ama makanan di sana :D.. kariiii smua kebanyakan.. tp kemudian nemu tempat makan peranakan, ini antara peranakan china dan melayu, makanannya ya fusion dr 2 etnis itu.. dan enak2 ;) .. tp skr tiap balik ke penang ato KL utk reunian ama temen2, yg ga pernha aku lupa utk cobain itu nasi kandar pelita mbak :D.. itu enak bgt, trutama aneka sop nya yg macem2 ;p.. udh 2 thn juga ga balik kesana.. jd kgn -__-

Reply

itu dimana mba nasi Kandar? next time ke KL lagi bisa mampir, btw mba ga bisa di follow sih ya blognya, T_T

Reply

bikin lapar pepagi liat post beginian

Reply

keluarga saya taunya oleh2 dari sana, coklat aja

Reply

banyak lemaaknya yaaa, nasi lemak sampai kare-kare

Reply

Aseknya bisa jalan dan kuliner di malaysia. Tapi kata teman saya, masakan atau kuliner malaysia memang masih bau-bau indonesia. Dan katanya yang masak memang orang indonesia juga.

Reply

Saya pengen ke negeri orang tapi belum kesampaian.

Reply

Hahaha...tutup lagi lah

Reply

Emang kudu langsung main ke Malaysia biar tau oleh2nya apa aja hee

Reply

Huum kolesterol tinggi haha

Reply

Yang jelas kuliner Indonesia lbh banyaaaaak dan lbh enak bang hihi

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...