Menu

Tuesday, 3 October 2017

/


Kehamilan adalah sesuatu yang sangat diidam-idamkan oleh para ibu, oleh sebab itu banyak ibu yang melakukan apa saja agar bisa hamil, melakukan program hamil, minum obat macam-macam sampai theraphy yang menguras banyak biaya. Namun setelah hamil apakah para ibu tetap mengupayakan kesehatannya dan kesehatan bayinya? Nah ini nih yang kadang jadi pertanyaan, begitu euforianya seorang ibu yang tengah mengandung kadang sampai lupa apa yang harusnya dilakukan dan tidak dilakukan selama kehamilan.

Saya termasuk yang telat punya anak, maksudnya dinunda dulu sama Allah sampai 2 tahun, ya gitu deh ditanyain orang sampe capek, bahkan sampai sekarang pun rasanya duongkol banget karena orang sudah ikut campur urusan pribadi saya sampai jauh. Nah untuk mengobati rasa sakit hati saya, saya mengupayakan kesehatan dan kebaikan demi janin yang saya kandung, agar ia terlahir sehat dan kuat, Selain itu katanya kecerdasan bayi akan ditentukan dari kehidupan pertamanya di dalam perut, saya percaya ini, saya ingin bayi saya cerdas, dan kristis. Maka inilah hal-hal yang saya lakukan dan tidak saya lakukan ketika mengandung Naqib dulu.


Hal-hal yang saya lakukan ketika hamil
Membuat jadwal harian
Jadwal harian ini nanti akan saya jabarkan dibawah bentuknya apa saja, dengan membuat jadwal, kehamilan saya jadi terkontrol, apa yang saya lakukan dan tidak saya lakukan selama hamil. Selain itu saya kan orangnya lupaan ya, nah kalau saya nggak punya jadwal saya jadi lupa apa yang sudah saya lakukan dan yang belum saya lakukan wkwk.. Jadi jadwal ini penting banget buat kontrol diri.

Naqib terekam sedang bersujud saat di USG

Berzikir
Ini sudah pasti, saya melakukan zikir harian/shalawat dengan target misalnya membaca hamdallah, istighfar, sebanyak 100x baca shalawat juga nggak pernah ketinggalan. Di usia kandungan yang mulai tua, kadang saya zikirannya nyaring, maksudnya biar janin saya mendengar aktifitas ibunya. Pas naqib besar, dalam keadaan nggak sadar doi suka shalawatan dan zikiran sih. Entah efek ramadhan atau karena apa yang pernah dia dengar selama di kandungan. Tapi saya bersyukur banget, diusia dininya dia sudah mengerti puji-pujian.


Baca buku & bacakan dongeng
Baca buku apa aja, yang penting ngasih edukasi ke anak bahwa buku itu penting. Walaupun anak nggak ngeliat, tapi dia bisa merasakan apa yang ibunya lakukan. Kadang kalau Naqib gerak-gerak di perut saya usap-usap dan bilang, “Dek ibu lagi baca nih. Bukunya bagus deh,” Kadang kalau saya punya waktu senggang, Naqib saya bacakan dongeng anak-anak.
Besarnya Alhamdulillah anak saya jadi suka buku. Walaupun nggak diajarin baca buku dia selalu excited minta dibacakan buku tiap hari. Dan sangat senang dengan buku. ^^

Ajak ngobrol
Emang, janin nggak bisa diajak ngobrol. Tapi semenjak ruh ditiupkan ke dalam tubuh anak saya, saya selalu mengajak Naqib ngomong sambil mengusap-usap perut. Ya gitu emang jadinya kayak ngobrol sendiri, padahal kan ngobrolnya berdua hehe.. alhasil di usianya 6 bulan dia bisa ngomong ‘abah’ huhuhu baper nggak sih, yang ngelahirin siapa, yang hamil siapa, masak abahnya duluan yang dipanggil T_T. Nggak cuma itu, diumur setahun Naqib sudah bisa bicara walaupun terbata-bata. Di usia 18 bulan Naqib mulai jelas ngomongnya. Dan nggak sampai 2 tahun dia sudah bisa diajak ngobrol. Cereweeeeeet banget hahaha… seneng nggak sih anak cepet banget ngomongnya?

Ya ampun... ini selfih terakhir  dalam keadaan buncit sebelum lahiran


Bersedekah
Saya pernah baca sebuah kisah ya, jadi pasutri ini nggak punya anak selama beberapa tahun sampai mereka rindu banget sama yang namanya dikasih anak. Suatu hari guru ngaji mereka bilang, “Coba kalau sedang bersedekah jangan lupa minta doakan sama yang nerima sedekah. Karena orang fakir dan miskin itu doanya didengar” dan suatu hari saat pasutri ini bersedekah mereka minta doa pada orang yang mereka bantu, minta didoakan semoga segera diberi anak, eh nggak lama dari doa tersebut diucapkan, pasutri ini diberi anak. Nah pas hamil Naqib saya juga melakukan hal yang sama, saya selalu minta didoakan agar saya diberikan kesehatan dan kelancaran ketika melahirkan. Alhamdulillah 9 bulan nggak sakit yang sampe kudu minum obat kimia. Paling batuk-pilek.


Mendengarkan musik
Setiap hari saya selalu mendengarkan 1 buah musik, musik apa saja yang penting bukan musik rock :D, mendengarkan musik bisa bikin saya rileks, nah kadang saya suka kebablasan dengerin musik sampe berlagu-lagu. Katanya musik bisa membuat anak jadi cerdas, emang iya sih anak saya cerdasnya kebangetan, di usianya yang ke 4 tahun dia sudah berani mengaku salah, main lego juga seneng, yang paling bikin pusing, doi nanyanya udah kayak orangtua, “Bu, plankton makannya apa?” jiaaah tau-taunya anak 4 tahun plankton :D, atau, “Bu apakah tyrex punya penis?”, “Bu dosa itu apa?, pahala itu apa, puasa itu apa? Kenapa ibu harus menikah? Kenapa orang bisa hamil? Kenapa batu itu berat” daaaaan segudang pertanyaan yang kalau cuma dijawab ‘nggak tau’ dia bakalan nanyaaa terus. “Kenapa ibu bisa tidak tau?” Ya sallam


Bermain TTS
Nah, saya juga berusaha main TTS, biar otaknya mikir. Minimal ngisi 5 kolom yang penting mikir :D, anak saya diajak mikir tiap hari. Mau bisa jawab apa enggak yang penting saya ngisi TTS. Hehe.. sampai saya suka jajan ke tukang koran beli TTS :D

Dengerin Murattal & ngaji
Saya juga targetkan dengar murattal tiap hari biar anaknya selalu mendengar ayat-ayat suci. Kadang saya tempelin ke perut biar Naqib denger, tapi sayang nggak punya earphone yang gede jadi cuma pake headseat aja deh :) atau di speaker. Yang lebih sering sih saya mengaji untuk Naqib selepas shalat :)

Welcome my baby boy :-*

Berpuasa
Syukur Alhamdulillah, pas puasa pas hamil besar. Dan setelah saya konsultasikan pada dokter, saya boleh berpuasa. Alhamdulillah saya bisa menjalani hari-hari di bulan ramadhan dan berpuasa selama 30 hari full tanpa bocor. Walaupun orangtua saya melarang, tapi dengan keyakinan penuh saya mampu, Alhamdulillah saya mampu menjalani  ritual puasa ini. Awalnya saya takut bakalan kelaperan, eh ternyata enggak hehe.. Pas buka tuh Naqib semacam tau mau dikasih makan, selama seharian dia diem aja menikmati ibunya puasa. Nah pas buka deh tu ngulet-ngulet hihihi…


Yang berusaha tidak dilakukan selama hamil
Tidak makan mie dan minum kopi
Ketika saya tau saya tengah mengandung, kebiasaan minum kopi dan makan mie saya stop total, bahkan sampai saya menyusui pun saya nggak mau makan mie, saya baru mulai makan mie ketika Naqib berusia setahun kurang. Iya, jadi puasa makan mie itu nyaris 2 tahun haha :D yang nyebelin orangtua saya suka ngomporin, “ Udah makan aja mienya, wong nggak banyak kok, jangan terlalu antipati gitu” lah biarin aja saya yang hamil kok. Haha.. kadang orang lain itu nggak tau prioritas kita sampai seneng ngatur-ngatur.

Jalan-jalan ke Mall
Serius, selama hamil bisa dihitung dengan jari kali saya jalan-jalan ke Mall. Saya berusaha banget menghindari Mall demi menjaga pandangan saya. Soalnya nggak dipungkiri ya, kadang mata ama mulut ini nggak sinkron, pengennya ngomentarin orang. Ya Allah daripada saya liat yang aneh-aneh trus ngebatin, bisa-bisa karma buat anak saya. Ya udah saya jadinya nggak pernah ngemol


Tidak jajan sembarangan
Selama 9 bulan mengandung Naqib, misalnya sekeliling saya pada jajan, saya nggak pengen ikutan minta atau minta jajanan mereka. Entah kenapa saya nggak begitu yakin, jajan diluar itu sehat, kasihan bayi saya. Maksud jajan disini, beli makanan yang dipinggir jalan itu loh yang minyaknya nggak jelas, yang bahan makanannya nggak jelas dan semuanya nggak jelas. Saya beneran takut meracuni bayi saya. Kalau kata orang sih lebay, biarlah orang berkata apa, emang kalo anak saya sakit mereka mau nanggung biaya berobatnya? Jadi saya beneran antipati kalau saya dikasih makanan dari luar dan bukan masak sendiri. Nah belum lagi takut misalnya ada tukang yang pakai guna-guna, pernah baca postingan saya soal ini kan?? Eh belum? Coba klik yang ini >> Makanan dari kencing jin  nah daripada kenapa-kenapa, mending saya nggak makan tuh selama hamil.

Mengurangi makanan manis dan asin
Saya pernah denger preeklamsia, nah saya takut banget hal ini terjadi pada saya. Saya juga takut tekanan darah saya naik dan saya sulit melahirkan. Hal yang paling penting adalah menjaga pola makan saya, saya tidak terlalu banyak makan yang manis-manis dan juga yang asin-asin. Bahkan yang biasanya saya doyan banget makan snack ber-MSG saya puasa, paling banter nyicipin nggak makan sebungkus. Saya bener-bener belajar dari pengalaman orang, Alhamdulillah sih pas lahir tekanan darah normal, trus pas lahiran, makan cuma siang doang, itu pun dikit, malam nggak sempat makan, baru makan pagi. Alhamdulillah bisa lahiran normal dan langsung update status *emak-emak kekinian banget dah :p, lemes juga nggak, laper juga nggak, elaah malah nggak bisa tidur, nggak percaya udah punya bayi hehe..

Bhaaa.... Naqib bayik nih, nggemesin ya..


Yang susah dikontrol selama hamil
Baper
Ya ampun kenapa ya selama hamil saya baperan, saya jadi gampang menangis untuk hal-hal yang sepele banget. Misalnya kepikiran suami selingkuh nangis wkwk.. padahal dia baik-baik aja, maklum selama hamil saya dan suami LDR-an, suami di Makassar saya di Bekasi, kasihan anak kuliahan sibuk ngurusin ibu hamil :p. Iya, waktu saya hamil suami lagi lanjut S2, daripada dia nggak konsen belajar, mending saya tinggal di rumah ibu. Nah, yang paling sering bikin saya baper adik-adik saya yang manja, mereka punya tingkah nggak wajar banget bikin emosi, dan ini ujian banget selama hamil. Hasilnya ketika besar Naqib ya baperan karena saya susah ngontrol emosi. Saya janji, besok-besok pas hamil saya pengen tinggal sendiri aja, takut kalau numpang-numpang malah baperan hehe..

Marah
Nah itu tadi, gara-gara sikap salah satu adek saya yang kadang diluar kontrol dan sangat kurang ajar, (misalnya melawan pada orangtua) saya jadi eneg, dan bawaannya emosi terus. Dan jadinya sangat susah untuk dihindari, ya gimana didepan mata kok, dan kadang kedengeran sampai kamar, kan pengen marah rasanya. Padahal ibu hamil nggak boleh marah-marah kan? harus bahagia. Tapi ini ternyata sangat sulit dihindari, akhirnya pas lahir anak saya gampang sekali tersulut emosi. Ya Allah maafkan ibu ya nak. Tapi, besarnya si Naqib malah deket sama adek saya yang suka bikin marah itu *doh..

Begadang
Maklum dikamar tidur sendiri, terkadang sesekali suami nemenin kalau dia pas pulang liburan semester. Karena tidur sendiri inilah kadang saya jadi suka begadang, baca buku, dengerin musik sampai ngantuk. Hiks nggak punya temen ngobrol, jadi saya suka lewatkan dengan kesibukan biar nggak suntuk. Tapi syukurnya Naqib nggak suka begadang sih, malah dia cenderung ngantukan anaknya.


Aku sekarang sudah besar loh om-tante :)

Sebagai ibu, itu yang bisa saya lakukan untuk menciptakan generasi cerdas. Mengenai hasilnya saya serahkan pada Allah, yang penting kita sebagai orangtua sudah berupaya mendidik anak dari dalam kandungan. Allahlah yang menentukan hasil akhirnya. Jadi jika dikemudian hari ada yang tidak wajar terlihat dari diri anak saya, mungkin Allahlah yang menurunkan ujian untuk saya. Tapi saya senantiasa berdoa, agar anak saya senantiasa tumbuh dengan cerdas dan enerjik.

Alhamdulillah dari semua usaha diatas, Naqib tumbuh jadi anak yang sehat, jarang sakit, berfikiran luas dan kritis. Dia mau makan apa saja yang saya masak, dia tumbuh jadi anak yang patuh, supel, senang membaca dan mengamati banyak hal. Kalau punya anak lagi, saya ingin mencoba kembali metode di atas, apakah hasilnya akan sama seperti Naqib hehe.. Semoga bermanfaat ya moms :) 
6 comments

Alhamdulillah...seneng bisa baca tulisan ini. Pelajaran buat saya...masih suka makan mi n chiki �� demi dedek...gak makan itu lagi deh

Reply

Iyaaa... jangaaan, racun buat bayi T_T

Reply

kalau selama hamil memang bagusnya melakukan hal-hal yang positif yaa

Reply

Bermanfaat banget buat saya yang Insyaallah jadi calin bapak nanti. Berdzikir dan mendengarkan ayat suci Al Quran menjadi sebuah kegiatan wajib jika nanti istri saya hamil. Kemudian jangan sampe marah-marah terus begadang dan kegiatan lain yang sulit di kontrol

Reply

Iya mba, krn pengaruh juga sama janin yg dikandung

Reply

Iya pak, dinasehatin istrinya ya nanti wkkw

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...