Menu

Tuesday, 13 September 2016

/

Malaria atau plesetannya malarindu tropikangen ini sejenis nyamuk yang tumbuh subur di daerah tropis salah satunya Indonesia dan menjadi mahluk endemis yang populer di daerah timur. Saya juga baru tau ini, nah kalau sudah baca catatan sebelumnya pasti sudah banyak dapet pengetahuan tentang si nyamuk, dan baru-baru ini saya terserang malaria, bagaimana rasanya... hadeh berjuta rasanya, inilah kronologisnya.. cek tekape gan!

Rabu 7 september 
Di Ambon khususnya ditempat saya tinggal air biasa ngalir 3 hari sekali dan rabu pagi ini air akan mati tepat jam 8, nanti selanjutnya air akan ngalir lagi di hari jumat. Saya menuntaskan pagi itu dengan mandi keramas, puas-puasin mandi karena 3 hari kedepan kudu hemat air. 
Karena semalam begadang ngerjain blog, saya terseok-seok ke kamar mandi dalam keadaan mengantuk ditambah tidur yang nggak genah setiap malam karena naqib tiba-tiba suka rewel, minta nenen, iyaloh naqib masih asi diumur 3 tahunnya omaygat banget kan hehe..
Saya merasakan badan saya sudah nggak enak pagi itu, saya paksakan untuk beberes rumah dan memasak sayur bayam, request naqib.
Sorenya saya mulai panas dingin, sekujur badan rasanya kaku, tulang-tulang menggigil, badan meriang, saya mual-mual, mata sembab dan kepala rasanya sakit di bgaian belakang. Waduh masuk angin kayaknya ini mah, efek begadang. Saya minta suami untuk pulang cepat. Di satu sisi Naqib mengeluh penisnya sakit, saya khawatir ada penggumpalan kotoran karena dia masih pakai popok, bukan tanpa alasan saya pakaikan dia popok, alahmak disini air ngalir 3 hari sekali. Untuk tidak pakai popok ini jadi maju mundur belajarnya. Selain itu badannya masih ringkih dan dia takut terpleset kalau ke kamar mandi padahal sudah saya bilang saya akan menemani kalau dia kebelet pipis atau pup. Ya sudah sore itu saya tak pakaikan dia popok, bapaknya yg sibuk bolak balik mengantar dia ke kamar mandi karena saya meringkuk dibalik selimut, suhu tubuh 38 saat itu. Saya merasakan badan saya tambah mengigil, kepala pening, badan mual dan tulang sakit semua. Suami saya kemudian melancarkan omelannya, dia persis ibu saya wkwk "Dibilangin jangan bobok malem-malem susah sih dikasih tau, masuk angin kan kurang tidur, udah stop dulu jangan ngerjain apa-apaan, dapet duit ga seberapa juga malah sakitnya nih yg parah"
"Ralat!! Duitnya lumayan itu..  bisa buat bayar asuransi naqib kan"
"Ya udahlah pokoknya apalah itu abah nglarang keras kerja dulu, jangan main gadget....bla...bla.." teruslah suami saya mengomel walaupun dia sampai ke dapur, *kesempetan pokoknya* akhirnya malam itu saya minum obat pereda sakit kepala dan dikerokin, setelahnya saya merasa badan saya meringan. Sempet kepikiran "Buka laptop ah" bandeeeeeeellll hahahah... tapi nggak akhirnya saya tidur kok. Udahlah kalian  jangan ngadu sama suami saya -_-‘


Kamis 8 september
Pagi-pagi sekali saya kembali merasakan badan nggak enak, kepala sakit di area belakang, tulang kaku dan mengigil, mual dimuntahin nggak bisa, meriang banget. Selesai beres-beres rumah saya selesaikan satu tugas yg pas banget hari itu deadlinenya, dan untungnya cuma 500kata. Naqib saya suruh tenang dan main sendiri, saya usahakan selesai sebelum jam 11, soalnya kalau ketahuan suami saya bisa marah banget dia. Laah habis gimana, saya sudah setengah tahun dikasih kepercayaan nulis job ini tiba-tiba saya mangkir bis-bisa saya ga dipercaya lagi. Lepaslah rejeki saya satu..., alhamdulillah jam 11an selesai dan saya putuskan untuk tidur, suhu tubuh saya menaik, kepala saya tambah pening, bahkan untuk sekedar tidur aja susah. Tak lama suami saya pulang, saya putuskan untuk tidur biar dia yang menyuapi naqib, sementara diluar hujan terus menerus turun nggak berhenti-henti, saya pengen banget ke dokter biar tau kejelasan penyakitnya ini apa tapi masih setengah hati sih sayangnya ya karena hujan tadi, suami saya kemudian negesin kalau kita wajib ke dokter. Akhirnya hujan pun reda setelah jumatan, perdana saya mengunjungi dokter Khrisna di lampu lima dalam keadaan susah payah duduk sambil menopang naqib yg ngantuk berat, ambil nomer antrian eh dokrer Khrisnanya ga masuk, oh maaay akhirnya kemudian kita ke kota dan mencari dokter umum, datang ke 2 tempat rata-rata mereka praktek jam 6 sore, saya sudah hampir putus asa karena kepala makin nyut-nyutan, badan panas dingin, rasanya mau pingsan naik motor pula, bener-bener perjuangan banget menahan sakitnya ini dan bener--bener ini ujian. Akhirnya suami memutuskan untuk ke RSU AL fatah yg letaknya dibelakang masjid alfatah


Nah udah tuh ya, singkat cerita Alhamdulillah ada dokter jaganya, diperiksa dan diambil darahnya ternyata saya terkena Malaria, saya dengar Naqib diluar sudah gelisah nanya kapan pulang, pengen bobo. Ga tega dengernya sebab kita pergi di saat jam bobo siangnya. 1 jam berobat saya pulang, dengan membawa rasa pusing yang semakin menjadi-jadi, ditambah obat demam saya ga ada di apotik, suami ingin mampir lagi ke tempat lain, saya bilang ke suami ga sanggup mampir lagi, yang ada dipikiran saya saat itu pengen tidur-tidur dan tidur. Oke fix pulang.
Hari itu bertepatan dengan acara Pesta Teluk Ambon, sudah dipastikan jalan-jalan protokol muaceeeeet. Tapi jangan bayangin macetnya kayak jakarta, disini macet aja masih bisa jalan walaupun sedikit-sedikit. Pokoknya hanya sabar yang bisa menolong saya.
Sampai dirumah saya sudah ga sabar pengen tiduran, bodo amat dah saya ngelepas baju dimana yang jelas yang ada dipikiran saya cuma 1 pengen bobo, naqib ga kalah rewelnya pengen bobo juga dengan nenen tentunya,huff.. ya sudah akhirnya saya mencoba berdamai dengan keadaan saya tidur sambil menyusui naqib.
Kemudian setelah Naqib sudah dimandikan dan rumah rapi, suami balik lagi ke kantor pergi menebus obat dan beli pesanaan saya. Saya merasakan ini ujian selanjutnya, ketika jam sudah menunjukan sore hari dimana Naqib pengen makan, saya butuh waktu untuk bisa berdiri, dengan tertatih saya ambilkan Naqib nasi dan lauk untuknya, saya suruh naqib tenang dan mengerti kalau saya sedang sakit. Sekuat tenaga saya ambilkan nasi dan saya suapkan sambil tiduran. Selesai menyuapi. Butuh waktu lagi untuk bisa bangun ke kamar mandi dan menunaikan shalat. Eh disaat yang sama pulak naqib buang hajat, mama sayangeee.. saya suruh dia sabar untuk ingin cebok saya pengen shalat dulu moga-moga bapaknya segera datang, lanjut ke kamar mandi dengan penuh perjuangan, pas lagi pipis lampu mati. Manteb banget ya ujiannya, setelah bertubi-tubi kesulitan menghadang saya sekarang mati lampu dalam keadaan anak pup pula, Naqib teriak ketakutan, saya suruh tenang dia makin berteriak ketakutan, akhirnya semua selesai dengan bantuan sinar lampu motor yang lewat, saya bisa cebok dan ambil wudhu walaupun meraba-raba. Usai menyalakan lampu emergency saya solat dalam keadan berbaring, nggak kuat sumpah. Sambil tiduran aja kepala sakit banget, alhamdulillah nggak lama bapaknya Naqib datang, semua masalah teratasi, asemnya, lampu nyala kemudian. PLN ini asemnya nggak ketulungan.. dari tadi kek atau nggak usah mati lampu sekalian hrgggggg....
Malam saya makan disuapi suami, walaupun cuma 4 suap yang penting makan, saya merasakan lidah saya kelu, makan nggak merasakan apapun. Usai minum obat, saya tidur sambil menunggu isya. Setelah isya saya lanjut tidur, sepertinya malam ini obatnya bekerja, keringat mulai keluar dan tubuh saya merasakan meringan.


Jumat 9 september
Kepala saya masih pusing, saya bilang ke suami jangan kerja dulu, baiklah karena kantor deket suami cuma absen lalu pulang lagi dan menjaga saya. Saya coba untuk nyapu pagi ini, bisa tapi setelahnya pusing, saya tetap paksakan untuk mencuci *cuma masukin ke mesin, pencet-pencet aja kok*, dan melakukan aktifitas rumah dengan tubuh lemas dan gontai. Sampai siang hari kondisi badan masih ambruk, saya juga belum bisa merasakan makan enak. Pokoknya yang pnting makan, detlen tulisan lain menanti! Saya juga kasihan melihat suami jadi menggantikan posisi saya mengurusi Naqib juga beberapa kerjaan rumah. Dan Naqib dipaksa untuk dewasa sebab saya sakit T_T, maaf ya nak… Hari ini sama seperti hari kemrin, saya masih susah makan, shalat masih tidur dan belum bisa berbuat banyak. Dan lebih banyak tidur tentunya.


Sabtu, 10 september
Karena saya banyak minum tubuh saya banyak mengeluarkan kotoran dan saya cepat pulihnya. Saya mengambil pelajaran ketika saya kena DBD dulu, harus banyak minum biar cepat sembuh. Hari ini suami shaum, tentunya dia pasti lebih banyak tidur dan hari ini saya sudah bisa mengerjakan beberapa kerjaan rumah, walaupun untuk mengepel saya kena omel. Pakaian-pakaian yang biasanya saya setrika ini hanya saya lipatin *rajin amat :p*, males nyetrika juga blom fit banget tubuhnya, saya sudah mulai bisa merasakan indra pengecap saya bekerja. Shalat masih kadang-kadang posisi tidur, karena pagi bisa saja saya fit siang mendadak pusing dan ambruk kembali

Minggu 11 september
Saya minta dibelikan soto ayam karena nafsu makan saya mulai membaik. Dan hari ini saya sudah bisa beraktifitas seperti biasa walaupun kepala masih nyut-nyutan. Tp indra pengecap saya sudah bisa menbedakan, manis, asin, kecut, pahit, sempurna.. hari ini untuk perdana saya bisa keluar rumah, menyusuri jalanan kota Ambon lagi, beli kebutuhan pokok dengan suami dan Naqib. Tapi kalau kena angin masih berasa ngilu tulangnya.

Senin 12 september
Suami melarang saya shalat Ied karena saya suka tiba-tiba muntah tapi nggak ada yang dikeluarin, yaaa cuma suaranya gitu macam orang mual. Tapi hari ini saya merasakan tubuh saya 80% sudah mendekati titik sehat, kepala walaupun masih nyut-nyutan saya lawan aja deh. Soalnya makanan enak sliweran di depan mata, tetangga-tetangga baik pada ngirim makanan. Tau saya lagi sakit nggak bisa masak mereka ngirimin saya makanan.. berasa tinggal di surga punya tetangga pengertian.
Malam itu saya juga diundang makan dirumah salah satu kerabat, Alhamdulillah berkat  kegigihan saya untuk sembuh akhirnya bisa juga makan enak. Tapi saya rasa, saya bisa sembuh karna tekad yang kuat. Karna ditanah rantau ini nggak ada keluarga yang bisa nolong selain diri saya sendiri, saya nggak boleh opname, siapa yg bisa jagain naqib kalau saya sakit. kalau dirumah orangtua dipastikan saya akan manja akut nggak mau bangun dari kasur dan sakitnya bisa lebih lama dari ini. Kalau disini mau nggak mau harus diusahakan sembuh, sebab kalau nggak sembuh aduh..aduh kasihan suami nggak bsa kerja, naqib rewel, rumah berantakan, lengkap kan :p

Lalu apa saja obat yang diberi dokter?
Kalau dulu kita hanya mengenal pil kina, sekarang dikembangkan obat anti malaria yang lain. Kemarin saya diberi obat-obat berikut
  1. Primaquine, Tablet iremax ibu proften 200mg
  2. Paracetamol 100mg
  3. Caviplex multivitamin a mineral suplemen makanan
  4. Obat anti malaria dihydroartemisinin 40mg , piperaquine phosphate 320 mg


Ambon Manise 14/9/2016
Pasca Ujian yang seru!
4 comments

Jauh dari orang tua benar-benar perjuangan banget ya Mbak terutama kalau sedang sakit seperti cerita di atas. Alhamdulillah sekarang semua sudah berlalu. Salam sehat Mbak Amanda :)

Reply

Tapi sekarang sudah sehat kan ? Jaga kesehatan ya, memang repot kalau sakit, semua jadi berantakan.

Reply

Terimakasih mba Evi sudah mampir. Betul banget mba, jauh-jauhan dari keluarga bikin sedih banget nggak bisa manja-manja

Reply

Alhamdulillah, sudah agak mendingan mba. Udah pulih 99%, memang repot semuanya jadi nggak kepegang T_T

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...