Menu

Wednesday, 14 December 2016

/


Kalian pernah nggak nonton reality show, ceritanya macam-macam, ada yang minta diputusin, ada yang minta dipacarin, ada yang temanya sosial, banyak macamnya dah. Tapi muncul lagi di dalam benak kita, sebenernya reality show itu beneran ada nggak sih ceritanya? Ada nggak ya? Menurut kamu gimana?

Dulu, waktu saya SMA jamannya masih labil ada tuh salah satu reality show, lupa judulnya yang intinya mencari orang hilang sampe ketemu dan sangat bikin penasaran. Saya ngikutin cerita ini beneran baper banget dibuatnya dan ngikutin terus tiap acaranya tayang, pokoknya sampe nggak mau kehilangan acara ini. Tapi mikir lagi, ini acara bener nggak sih soalnya dalam banyak cerita suka ada kejanggalan gitu, ada banyak pula cerita yang dibuat-buat. Misalnya waktu ada cerita yang masuk ke tempat prostitusi ketika ada anak yang nyari ibunya, kok gampang banget izinnya, secara TV lokal aja kadang pake kamera tersebunyi. Lalu ada orang marah-marah, lah ini marahnya kayak mau ketawa gitu. Nahh dari situ saya narik kesimpulan. Kayaknya ini cerita bohong tapi seolah-olah dibuat agar orang ngerasa ini tuh lagi menceritakan kehidupan kita sehari-hari dan kita nggak bisa mungkiri bahwa ada banyak persoalan di sekitar kita

baca juga : Bisnis ini cocok untuk remaja



Sekian tahun kemudian pertanyaan saya ini kejawab. Waktu ada temen yang bilang bahwa ada temannya yang jadi talent di acara ini. Jadi diceritakan si orang hilang ini lagi nyari pacarnya sampai ke Aceh eh tiba-tiba dia mendapati pacarnya sudah nikah dengan orang lain, dalam cerita itu patah hatilah si pencari. Kayaknya saya waktu itu bikin status terkait cerita ini di media sosial, lalu temen saya bilang “Kak itu yang jadi talent temen aku loh. Dia jomblo disuruh acting jadi bini orang” wkwkwk.. Tuh bener kan berarti cerita-cerita semacam ini tuh beneran bohong wkwk..
Nah terus beberapa hari yang lalu ibu saya nyuruh nonton sebuah reality show di salah satu TV swasta karena kebetulan keponakan saya yang jadi 'bintang tamunya'. Masih ingat kan saya minta dukungan untuk pemilihan Putri Pariwisata Indonesia kemarin? Nah dia ini kebetulan yang jadi talentnya. Kalau penasaran orangnya yang mana, kamu bisa lihat disini >> PutriAmelia 
"Coba kamu buka yutub, cari acara katakan putus tanggal 25 Agustus" kata ibu saya semangat 45 :D
"Males ah ga ada kuota"
"Ya ntar kalo ada kuota"
"Emang kenapa sih?"
"Itu si Puput main di acara itu?"
“Iya ntar ditonton tenang aja” padahal ga tau juga mau nonton kapan.
Kemudian karena diliputi rasa penasaran, jadilah pas kuota banyak saya nonton sebentar. Sayang lama-lama mendingan buat ngeblog :D atau nyari kuis
Ya karena settingan dan nyari talent dadakan, sudah pasti tallentnya ngga menjiwai actingnya. Apalagi artis kinyis-kinyis asal comot, dan parahnya acara ini diresapi banget sama yang nonton.

Aduh Put, kamu dibego-begoin nih...
Diceritakan keponakan saya ini bernama Sofi, padahal kalau dilihat postingan yang saya sertakan linknya diatas namanya siapa coba? Putri kan? Sofi mah nama Ibu saya hehe, dan si Sofi ini punya pacar yang nggak banget, kasar, udah gitu selingkuh lagi. Dan intinya Sofi ini malah gigih mempertahankan hubungannya dengan si cowok kasar ini, kayaknya emang sengaja dicari talent yang kece dengan yang nggak kece. Saya sih tau pesan moralnya apaan, ‘Kalau cinta itu nggak memandang fisik’ tapi tunggu! Siapa dulu ini yang nonton, lah kalau kita pasti bakalan mikirnya kesana, tapi coba lihat kalau remaja labil yang nonton komennya bakalan nge-bego-begoin keponakan saya. Coba aja baca komen-komenya di youtube wkwkwk, sumpah saya pengen ngakak. Beneran menjiwai banget kan nontonnya.

Tapi di sisi lain saya pengen nangis, masalahnya yang komen ini remaja-remaja labil, mereka larut gitu aja nonton ini dan bener-bener kebawa emosi dan parahnya PERCAYA..T_T. untung jamannya saya SMA belum ada youtube, secara kami kenal internet aja baru banget gimana ada Youtube, kalau nggak saya bakalan komen dengan jijay dah di Youtube tersebut.


Bacajuga : Kamu harus tau, media TV yang satu ini bisa menghancurkan otak kamu saatmenontonnya

Nah anak-anak sekarang ini misalnya nggak nonton di TV, mereka bakalan nonton di Internet. Apdet banget kan, makannya buat para mamah-mamah dirumah nih, kudu aware juga sama putra-putrinya. Mereka dilarang nonton di TV, diem-diem ngunci kamar nontonlah mereka pakai earphone. Di dalam komen-komen itu mereka percaya banget kalau kejadian yang ada di cerita itu nyata. Padahal kalau di kehidupan nyata, keponakan saya juga ogah punya pacar kayak gitu, nggak ngelihat fisik sih tapi ya pastilah dia bakalan nyari yang terbaik. Nggak yang tukang marah gitu juga dipacarinnya, dan yang pasti lebih kece daripada si talent
Rasanya pengen saya balesin satu-satu itu komen, Klo acara ini tuh cuma settingan dan ngga ada bener-benernya sama sekali. Tapi rasanya kok kayak ngga ada kerjaan banget dan tentunya nggak menghasilkan apa-apa, jadikan saya males

Nggak sampai disitu, saya kemudian meng-whatsapp mamanya si Puput yang merupakan kakak sepupu saya, dan mamanya bilang kalau talent yang acting hari itu baru ketemu di lokasi syuting hari itu juga. Apes banget kamu put dapat lawan main begitu :D

Ya mungkin ini bakalan jadi peer buat saya dan para pendidik di Indonesia, gimana acara-acara kayak gini ngga semestinya ada lagi di hati para remaja yang baru tumbuh, nggak ditelan bulat-bulat dan hanya sekedar hiburan semata, kalau mau nonton, nontonlah tapi jangan 100% percaya ini realita. Dan sekali lagi saya ini ibu yang akan membesarkan anak kandung saya, sebagai ibu saya ketakutan dengan acara-acara semacam ini, plislah stasiun TV manapun cerdaslah dalam bikin sebuah acara jangan hanya sekedar mencari rating and share semata. Yang menonton ini adalah generasi-generasi yang akan melanjutkan estafet kehidupan bangsa ini, apa jadinya kalau mereka menonton acara yang mereka telan bulat-bulat ceritanya sementara di balik layar ada orang-orang yang menikmati hasil settingan yang kalian buat. Saya rasa pendidik dimanapun pasti akan satu suara dalam hal ini. Udahlah jangan marah, stasiun TV harus bisa menerima kritik dan saran dari penikmat acaranya, daripada nanti malah di boycote kayak TV sebelah *eh

Baca juga : Kamu mau aja di BEGOin sama aplikasi :D

Buat kamu adek-adek manis yang sedang baca tulisan saya, maaf banget ya dek udah bikin kecewa kalau yang kamu tonton itu sebenernya rekayasa, tapi ini biar kamu sadar dunia pertelevisian itu kebanyakan cuma pengen rating tinggi. Semakin kamu tersentuh maka rating akan semakin tinggi, daripada sekedar nonton TV mending duduk manis di meja belajar, yuuk…

Ambon 141216
30 comments

Hihiii iya kadang liat reality show kliatannya bener eh padahal settingan. Padahal kalau investigasi itu dipakai untuk ungkap kasus korupsi kan keren. Hihii

Reply

Duluuu banget suka nonton reality show. Nah setelah kuliah di jurusan jurnalistik, saya tahu deh kalau itu scripted. Halah, ketipu. Hahaha.

Reply

Emang gilani dulu aku juga ngikutin termehek-mehek tak kirain ciyusan mba hahahaha...untunglah sekarang uda sadar n males nonton tv nasional mendingan ngeblog or BW deh :p

Reply

Kemarin pas ada acara katakan putus di banjarmasin dan martapura, orang di kantor pada semangat nonton..tapi nontonnya sambil ngakak dan protes sana sini. Ketahuan banget palsunya :D

Reply

Katanya sih memang cuma skenario dan gak bisa dikategorikan sebagai reality show. Mungkin pada saat awal maunya reality show, eh lama-lama mungkin gak ada yang mau daftar, akhirnya nyari talent deh.
btw, sebetulnya cukup menghibur juga sih, tapi banyak lebaynya ya, hehehe

Reply

menurut hemat saya itu hanya berusaha mengangkat kisah-kisah yang benar benar terjadi di masyarakat namun diperankan bukan oleh orang yang sebenarnya.. saya juga pernah doyan reality show namun makin kesini saya juga belajar bahwa itu hanyalah settingan biar bisa dapat rating dan share yang tinggi. hehe
bagus tulisannya..

jangan lupa visit blogku ya www.inspirasikal.blogspot.com

Reply

Aku dulu suka banget nonton katakan cinta hahaha dan ternyata semuanya palsu yaa mba :D klo katakan cinta pas awal masih lumayan. Nih katakan putus yah sekarang,, gaes hihihii

Reply

Haha anak murid suamiku pernah ditawarin jd pemeran nya mba,,,, boongan ternyata^^

Reply

Hehehee, akupun sudah lama gak nonton reality show yang gak real gt yaaah. Tapi kadang pinisirin...hehee

Reply

saya juga sering denger reality show itu setingan, paling2 cuma ngambil cerita orang lain yg memang deket dgn kehidupan, urusan cerita utuhnya en orang2nya ya pilihan. Nah, ini pas bener. Saya juga mirr, dengar komentator. Seringnya tante2 saya, nenek, juga ikutan menikmati tayangan begini. Orangtua lho, nggak abg lagi. Tapi kalo komentar bisa membahana, hehehe
Aduh Put, Put.

Reply

Hahha Iyalah bohongan gimana kalau live ya, duuh kepikiran marah-marah gak jelas. Mana nih link youtube-nya?

Reply

Haha dulu jamannya saya abegeh otak masih dikit emang percaya2 aja sih πŸ˜‚ eh tapi ada lho yg walau udah tau itu acara ngibul (dia ikut nonton syutingnya salah satu acara di studio tv πŸ˜‚) tetap aja semangat nontonnya

Reply

Ihh tapi beneran lho mbak, dulu aku juga ga mau kehilangan episode per episode reality show yang judulnya mirip2 lah sama katakan putus, sampai lupa apa namanya hehe. Tapi lama2 kog kayaknya banyak serba kebetulannya ya, akhirnya pelan2 bisa menghilang dari acara ga mutu seperti itu. Pengen deh komplain sama stasiun tv nya

Reply

Yang cari orang hilang itu termeh*-m*hek bukan judulnya? Duh.. saya penyuka reality show sampai sekarang. Kalau dulu yg genrenya drama gitu, sekarang mah yang lebih yang urusan petualangan atau game gitu, trus udah gak dibaperin lagi.. Wkwk..

Reply

Hahaha dasar wartawan, sampe aja mba kesana mikirnya :D

Reply

Eaaa.. Om telolet om.. Wkwk
Berhasil ditipu dah ama film

Reply

Wkwkwkwk...😹😹😹
Sama aku juga males skrg nonton TV mba berasa ga penting acaranya

Reply

Lah udh tau boongan yak masih diseriusin aja nontonnya πŸ‘ΌπŸ‘Ό

Reply

Bukan katanya lagi emang skenario beneran. Kasian juga ya klo sampe ga ada yg mau daftar, padahal kan masuk TV yak *ngakak guling2

Reply

Yaa.. Bisa jadi bisa jadi hehe

Reply

Iya katakan cinta masih lumayan, ada yg beneran ada yg settingan itu wahaha

Reply

Embeeeeeer πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»πŸ‘»

Reply

aku sekarang nonton nggak diseriusin mba

Reply

Waduh, gimana jadinya kalau orangtua nganggep ini serius T_T

Reply

Itu liat aja postingan di atas, katakan putus tanggal sekian cari aja di Youtube mak

Reply

Emang klo nontonin orang syuting itu seru, kali kecipratan jadi viguran kan mayan duitnya mbak wkwk

Reply

Akupun demikian udah tobat nasuha dari acara ga mutu kayak gini wahaha.. sekarang malah nggak pernah nonton TV lagi

Reply

Daripada nonton reality shownya Indonesia, mending nonton reality shownya Korea aja sy mah, nggak bikin emosi,yg ada malah ketawa ketiwi hehhee :D

Reply

Semenjak tau dibohongin aku skrg udh males nonton reality show hihihi

Reply

Hahhaa iya tuh running man ya klo ga salah judulnya

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...