Tuesday, 25 June 2019

Cape-cape ke Merlion Ternyata Penuh Sesak




Di hari ke dua perjalanan menuju Singapura, saya berniat mengunjungi icon fenomenal di Singapur, yakni Merlion. Maka dimulailah persiapan yang panjang dari mandi, dandan dan lain-lain, karena punya anak kecil kan jadi ngurusin Naqib dulu, untungnya paksu nggak pake berdebat kalau dimintai tolong, dia siap membantu. Setelahnya kita sarapan dan langsung menuju Merlion yang terletak di Merlion Park. Kami naik bis dari Geylang Road, kemudian mengira-ngira harus turun di mana.

“Turun di Victoria street aja bu, nanti kita nyambung lagi. Bis ini pasti nggak belok” ya sudah saya ikut paksu aja. Sudah turun di Victoria street, perjalanan dilanjutkan dan berbelok menuju Bras Basah Road, cape juga nyari halte, akhirnya ada halte di depan Raflles Hotel. Pas sudah sampai di halte terdekat, ada bis yang langsung menuju Merlion kata paksu nomernya 502A katanya, tapi nyatanya si bis nggak dateng-dateng,  mulai bête dong ini bis kemana lagi nggak ada tanda-tandanya, akhirnya saya memutuskan sesuatu yang mengejutkan,

woi bu... cepetan

“Kita naik MRT aja bah, mungkin bakalan cepet” sahut saya bête.
“Sabarlah bu, kali sebentar lagi datang bisnya”
“Iya tapi mana bisnya nggak datang-datang, cape aku” karena saya terlihat bête, paksu akhirnya ikutan bête dan langsung berkata.
“Ya sudah naik MRT, ayo jalan kita cari MRTnya dimana” astaga naga ternyata menuju MRT terdekat pun butuh perjuangan T_T, mendadak saya langsung kangen naik ojol *angkot mana angkot ya ampun T_T*. Stasiun terdekat yakni Esplanade, ya sih dekat tapi jalannya lumayan jauh, jangan ditanya bagaimana perjuangan naik MRT, pokoknya penuh perjuangan lagi, daaan ini pertama kalinya kami naik MRT di Singapura. Dari stasiun Esplanade dodolnya kenapa juga malah menuju stasiun Bras basah itu kan artinya malah menjauh, T_T, akhirnya kami turun dan naik MRT lagi, kali ini menuju stasiun Marina Bay. Karena lelah, kami duduk-duduk aja dulu di stasiun, foto-foto, gegayaan belaga lagi di Singapur *lah ya kan emang lagi di Singapur, lol* setelahnya kami melanjutkan perjalanan kembali, dan disinilah ketegangan dimulai kembali, jeng-jeng… ternyata menuju Merlionnya sendiri kami harus jalan sejauh 2 KM dari stasiun MRT, makasiiiih, ya Allah ya Rasulullah, ini betis udah lemes eh disuruh jalan sejauh 2 KM lagi. Disini pun saya berdebat dengan paksu


“Duh bu tadi harusnya turun di stasiun Bayfront aja lebih deket”
“Ya kan nggak tau bah T_T” jadi saya diomelin, keselnya berkali lipat deh. Kemudian kami jalan sesuai Maps, kelihatannya deket kok tapi oo.. kok jauh ya? Sesampainya di The Shoppes at Marina Bay Sands perdebatan dilanjutkan kembali
“Lewat Kiri bu”
“Lewat Kanan aja lebih deket”
Saya membandingkan jika harus melewati kiri jalan, astaghfirullah jauh banget, terlihat Merlion dari kejauhan tampak keciiiil sekali, ini kan berarti harus jalan jauh banget. Kemudian saya memutuskan, “Lewat kanan aja bah, itu lebih deket”
“Kalau lewat kanan, lewat mana, itu jalan buntu nggak ada jalan?”
“Ya kalau nggak ada jalan gimana orang bisa lewat-lewat disitu”
“Ya sudah ayo..!!” sahut paksu kesal, akhirnya kami jalan dengan diam-diaman karena menahan cape dan kesal, sementara saya membawa tas gemblok yang berisi air 2000ml dan barang-barang lainnya sungguh ini berat sekali punggungnya T_T, paksu gantian menggendong Naqib dan mengajaknya jalan. Ternyata memang lebih dekat jalan lewat kanan. Tapi ada untungnya juga sih salah jalan dan naik MRT, saya jadi bisa lihat lokasi-lokasi keren. Di sepanjang jalan ini saya melewati banyak tempat seperti Art Science Museum yang sebelumnya ingin saya datangi tapi urung karena memprioritaskan tiket lain, lalu Helix bridge, sebuah jembatan yang sangat artistik, beratapkan spiral-spiral cantik, bisa melihat Marina dengan jelas dan lainnya. Selepas melewati Helix bridge saya bisa berfoto berlatarkan Marina Bay Sands dengan sangat jelas. Tapi jangan seneng dulu Manda… perjalanan nggak selesai sampai di sana, saya harus jalan kaki lagi untuk menuju patung Merlion. Astaghfirullah ini sungguh menguras emosi, padahal sebelumnya saya sudah gugling bagaimana cara menuju Merlion ternyata salah total, ya iyalah saya nggak bisa baca peta, lol.. *eh yang baca ikutan kesel pasti ini :D


Penuh sesak
Sesampainya di depan The Ritz Carlton Millenia kaki mulai nyut-nyutan, perjalanan belum selesai, karena patung Merlion masih jauh. Masih dengan diem-dieman kami tetap jalan, tapi sesekali ngobrol sih, lumayan bisa liat-liat pemandangan yang ajaib, kayak anak dimarahin bapaknya di tengah jalan, orang-orang jalan sampai berfoto dengan beberapa patung artistik. Alhamdulillah dengan selamat sentosa, sampailah kami di patung Merlion yang ternyata penuh sesak Masya Allah, ini apa yang mau dilihat, berbagi tempat foto aja nggak bisa T_T. Tapi ya sudahlah, resiko datang kesiangan, yang namanya tempat wisata pasti akan ramai, dengan berlatar orang-orang yang juga foto-foto akhirnya bisa juga foto di depan Merlion. 

woi minggir wooi!

Tapi sayang nggak bisa lama-lama mengujungi tempat ini, karena Naqib sudah teriak-teriak kelaparan, energinya habis terkuras di jalan, padahal saya masih kepingin foto-foto disini. Akhirnya setelah beberapa kali foto di banyak angle, kami memutuskan pulang, dan kepingin makan di Bugis Road. Tapi tahukah kalian, ternyata untuk menuju Merlion ini dari halte bis nggak terlalu jauh. Doeeeeng….. inilah akibat jika istri tak patuh pada suami. Rasakan Manda!!! Ya udahlah, ambil hikmahnya saja, hikmahnya sih saya jadi belajar naik MRT di Singapur hihi…

6 comments :

  1. Wah seru banget nih Mbak bisa travelling ke Singapura bersama dengan keluarga

    ReplyDelete
  2. Wah bagus banget nih ya Mbak tempatnya. Sayang banget si kecilnya kelaparan

    ReplyDelete
  3. Yang penting sudah foto di Merlion ya Mbak hehe, meskipun kaki sudah nggak kuat berjalan :D

    ReplyDelete
  4. Wah ramai banget nih ya Mbak di Merlionnya. Namanya juga pusatnya di situ hehe

    ReplyDelete
  5. Wah jadi pingin nih foto di Merlion juga, tapi kapan ya bisanya :D

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah tetap sampai juga mba. Emg kalo gak ada pemandu suka nyasar jauh dari area merlion park ini mba.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)