Friday, 7 June 2019

Aduh! Naqib Kena Cacar




Di sekolah Naqib ada grup khusus koordinasi orangtua dengan guru, jadi kalau ada pengumuman diumumin disana, termasuk absen dan nyebar berita hoax *eh, nah waktu itu ada salah satu orangtua murid yang absen bahwa anaknya nggak bisa masuk dikarenakan sakit CACAR, ya Sallam.. emak sudah langsung ketar-ketir aja, walaupun si anak yang kena cacar ini dikelas B tapi yang namanya anak-anak kan interaksinya amburadul, dibilang jangan main bareng eh tetep aja main bareng, hal ini juga sudah saya wanti-wanti ke Naqib, jangan main-main ke TK B soalnya ada temen yang lagi sakit parah. Dia nggak ngerti sakit parahnya kayak apa kan. Pokoknya kalau anak-anak nggak ditakutin dia akan tetep ngeyel, jadi takutin aja sekalian biar dia nggak main sama si anak yang kena cacar itu.

Saya nggak ngerti ini bocah udah sembuh apa belum pas masuk sekolah, tiba-tiba temen sekelas Naqib yang namanya Sienna kena cacar, OMG itu kayaknya kejadiannya seminggu setelah si anak yang TK B ini masuk sekolah, duh saya makin ketar-ketir aja, jangaaan sampe Naqib kena cacar soalnya mau tes kan, nanti dia nggak bisa ikutan tes gimana isi raportnya lol. Nah selesai si Sienna ini kurang pasti beberapa minggu setelahnya Ramadhan datang dan tes pun dimulai, di hari apa gitu *lupa banget hari apa* saya melihat anak perempuan bernama Zidny yang mukanya seperti bekas cacar, 'Aduuuh maaak, nular ke Zidny rupanya' begitu dalam hati saya, kenapa pula dia masuk, yang kering itu yang paling berbahaya, karena virus biasanya tertular ketika cacar mau sembuh. Saya sudah wanti-wanti banget sama Naqib, jangan main apapun sama Zidny jangan deket-deket dia juga, duduknya jauhan kalo bisa, Naqib cuma mengiyakan saja. Tapi namanya anak-anak nggak tau gimana di sekolahnya yes?.

17  Mei, hari Naqib terakhir masuk sekolah, karena besoknya sudah libur panjang, saya mengajak temennya untuk main kerumah sebagai hari senang-senang untuk mereka, Fahmi namanya, sebagaimana halnya anak laki-laki, mereka berdua main dengan sangat rusuh sampai-sampai Naqib merasa badannya pegal dan keseleo, sebagai emak ya saya ngomel dong, karena bocah main udah kelewatan banget, bahkan rumah sampai kayak kapal pecah. Naqib sih malah nyalahin temennya, ya biasalah bocah dimarahin malah ngelempar kesalahan ke orang lain, kita dulu juga gitu kan? wkwk

18 Mei, Di hari sabtu seperti biasa saya berbuka dirumah mertua, kalau sabtu dan minggu jatah datang kerumah mama ngumpul sama ipar-ipar, selain itu mau melepas tantenya Naqib yang mau berangkat ke Jepang buat nyusul suaminya (suaminya itu adek suamiku), pas pulang tarawih, Naqib seperti nggak selera main, badannya panas dan dia lemas padahal biasanya dia paling semangat kalau ada sepupunya datang, main kejar-kejaran sampai Jiddah (nenek.red) alias ibu mertuaku teriak-teriak pusing wkwk.. akhirnya daripada kenapa-napa kami pulang dan mengakhiri acara kumpul bersama, padahal lagi makan ramen, byuh..

22 Mei, Loh kok ini kayak pas hari aksi unjuk rasa yang rusuh itu ya :D, di pagi hari Naqib menunjukkan sesuatu di tangannya, sebuah benjolan dan itu kecil seperti cacar dan bernanah, emak hanya bisa takjub dan kaget. Datang juga kau virus, saya lemes banget, akhirnya saya bilang ke bapaknya "Bah, Naqib kayaknya kena cacar deh, ada benjolan kecil ditangannya"
"Badannya panas nggak bu"
"Nggak sih dia cuma sariawan penuh banget di mulut, sampai susah makan"
"Yang penting suhunya masih normal. Karena cacar didahului oleh suhu tubuh yg tinggi"
"Ya semoga numbuhnya ngga banyak, mungkin saja bisul" sebenarnya saya malas banget berdebat sama suami, akhirnya ngalah aja bilang itu bisul. Tapi pas dia sampe rumah debat lanjut lagi dong wkwk.. karena perempuan emang nggak pernah bisa ngalah.
"Bah, liat deh itu badannya Naqib gimana?"
"Mana sih? Oh itu mah gatel-gatel doang" hrrrghhhhhhhh, ku harus apa *garuk-garuk tembok*

awalnya gini doang, merah-merah

23 Mei, Bentol-bentol di tubuh Naqib makin banyak, dan saya semakin yakin ini cacar, tapi tetep masih berupa ruam-ruam, beberapa ada yang seperti bernanah, kemudian saya protes lagi ke suami
"Tuh bah ini mah cacar, liat deh" saya keukeuh, saya tau itu suami mulai ragu pengen bilang ini alerghi
"Cacar dari mana sih bu, ya udah nanti malam ke dokter habis pulang tarawih" akhirnya mereka ke dokter berdua, dan benjolan di tubuh Naqib masih berupa ruam-rumah semacam tahi lalat gitu belum bernanah

Pulang dari dokter.
“Kata dokter apa?” 
"Virus itu"
"Virus apa, dokternya tau nggak?"
"Nggak" dokter gadungan masak dia nggak tau ini penyakit apaan, duh! Dan entah kenapa saya masih yakin aja ini cacar dan saya kesel setengah mati sama dokternya yang nggak tau ini virus apa.
"Naqib sih sudah terbiasa higienis dari kecil, makan aneh sedikit aja bisa langsung kena virus" sahut suami saya tiba-tiba, buset jadi saya yang disalahin. Terus anak-anak yang dilepas gitu aja, main kotor-kotor dibiarin apa menjamin dia nggak kena virus? Emang emak itu tempatnya salah deh ya. Ih gondok sumpah, puasa-puasa disalahin gini pengen marah tapi takut dosa banyak, ya sudahlah.

24 Mei
Ruam-ruamnya mulai keluar banyaaak dan semakin melebar, dikepala, di tangan, paha, selangkangan, punggung dan badan yang paling banyak, untung dimukanya sedikit yang muncul. Saya semakin yakin ini cacar, dan ajaibnya pernyataan saya beneran dibantah banyak orang, dan sedikit menyalahkan saya kalau saya sudah kasih Naqib salmon sashimi, oh my gosh berkali-kali makan sashimi masak alerghi baru hari ini sih, lalu siapa yang bisa mempercayai saya kalo gitu, ya sudahlah saya diem aja, awas aja kalo saya bener ya, hrrrghhhhh, diam memang lebih baik. Walaupun dalam hati meringis nangis tersedu-sedu ngiahaha..

tuh kan ini cacar kan huhuhu...

25 Mei
Dan kesabaran saya beneran berbuah hasil, bentolan yang ada dipunggungnya, tangannya, kepalanya, semuanya bernanah dan serupa cacar, dan ini memang cacar. Rasanya pengen pinjem toa masjid buat kasih pengumuman "TUH KAN EMANG CACAR, GA PERCAYA BANGET SIH!!" Ya habis gimana, sebagai orang yang pernah kena cacar baru banget (9 tahun yang lalu) masih inget dong rupa dan bentuk cacar gimana dibanding suami yang kena cacar pas SD, tapi ya hal ini nggak saya perdebatkan, biar saja saya menang dengan cara elegan, tapi sebagai perempuan, akan saya ungkit suatu hari nanti wkwkwk... Iyalah saya ga terima, udah disalahin, disanggah pula doh sedih akutu, tapi beneran saya singgung sih sama suami, “Tuh kan Naqib beneran kena cacar bah, nggak percaya banget sih”, dan suami cuma ngomong, “Ya habis Naqib nggak panas gitu” iya.. oke..oke

ini seger banget ya di tangan T_T

26 Mei,
Cacar-cacar tersebut mulai menghitam, saya pikir regenerasi kulit Naqib bagus banget, masak kemarin cacarnya nongol hari ini sudah banyak yg hitam aja, yah walau bagaimanapun kuncinya syukuri aja mau lebaran kan hehe, ga lucu masak lebaran bawa-bawa virus, kasian anak orang yang sudah salaman sama Naqib, nanti ketularan bahaya 

udah mulai menghitam, Alhamdulillah


31 Mei
Cacar-cacar di tubuh Naqib sudah mengelupas dengan baik sebagian, pelan-pelan cacar-cacar tersebut menghilang. Tapi katanya yang kayak gini patut diwaspadai, soalnya pas hitam-hitam begini virus itu menyerang dengan cepat. Makannya, untuk saat ini Naqib belum saya bolehin pergi kemana-mana dulu.

obat-obatan yang dikonsumsi Naqib

07 Juni
Alhamdulillah Naqib sembuh total, ya walaupun emang masih ada bekas cacarnya gitu, tapi saya yakin regenerasi kulit pasti akan menggantikan bekas cacar yang berpulau ini

Bagaimana menangani anak yang terkena cacar :
1.      Yang jelas emaknya harus sabar, sabar sesabar-sabarnya. Ikhlas, soalnya ini penyakit yang ribet kan, kalau emaknya aja sudah misuh-misuh, ya wassalam nggak sembuh-sembuh tu anak. Anak harus happy setiap hari agar imun bekerja dengan baik dan mudah meregenerasi kulit, kuatkan anak, walaupun timbul bopeng di mukanya jangan pernah bilang itu nggak bisa hilang, atau anak tambah jelek. Bisa minder banget dia.
2.      Beri anak multivitamin tambahan agar imunnya semakin kuat dan bisa melawan virus-virus secara paripurna
3.      Biasanya kalau anak sakit susah banget makan, emak jangan kalah sama anak, walaupun harus perang, anak harus tetap makan jangan biarkan dia nggak makan. Kalau bisa emak ngalah banget masakin anak makanan yang bergizi dan yang paling dia sukai biar dia mau makan, pokoknya harus makan, dan jangan sampai nggak makan titik!
4.      Banyakin minum, ngemil dan biarkan dia beraktifitas seperti biasa, jangan dibatasi geraknya.
5.      Mandikan, jangan nggak dimandiin, itu sama saja memupuk virus. Kalau kata orang jaman dulu, anak jangan dimandiin kan ya, karena akan terjadi apa gitu, ah mitos itu, saya tetap mandikan Naqib, pakai air dingin wkwk.. kan katanya pakai air panas, tapi emak malas dan lupa terus, jadilah setiap hari Naqib mandi pakai air dingin. Ya biarin aja, jangan terlalu khawatir sama kesehatan anak, Insya Allah air dingin sama anget sama aja.
6.      Pakai sabun antiseptik, bisa pakai Dettol atau Asepso, pokoknya sabun antiseptik, terus pas dimandiin diamkan sabun dalam tubuh anak selama 1 menit baru dibilas
7.      Setelah mandi, usapkan dengan salep dokter. Kalau Naqib saya lumuri lidah buaya, selain lidah buaya ada jagung muda, timun, putih telur atau yang lainnya yang bisa meregenerasi kulit dengan cepat, emak bisa pilih salah satunya
8.      Kalau ada serpihan kayu secang *bisa dibeli di toko herbal atau toko online* itu direbus, kemudian rebusan kayunya buat mandi si anak. Katanya kayu tersebut bisa menghilangkan noda cacar hingga tak berbekas, saya kemaren dikasih sama sepupu yang tinggal di Solo, tapi lupa terus mau ngerebus, Inalillah sampe dia sembuh itu kayu tetep aja dibungkus wkwk

Sudah hampir sebulan semenjak benjol pertama muncul, dari hari ke hari kulit Naqib semakin meregenerasi, dan bekas-bekasnya semakin hilang. Fiuh… ujian bulan Ramadhan loh ini. buat emak-emak yang anaknya belum kena cacar, suatu hari nanti anak-anak kalian pasti akan merasakan kena cacar, karena cacar itu semacam jatuh cinta, kita semua akan merasakannya, tsaah….

Post a comment

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)