Menu

Sunday, 24 December 2017

/

Kalau ditanya begini sebenernya saya bingung ya mau jawab apaan. Pasalnya saya ngeblog suka-suka sih. Karena itulah blog saya bertema lifestyle, alias blog suka-suka.
Pertama kali saya ngeblog di tahun 2009, ini juga karena ingin ngajarin bocah bagaimana caranya bikin blog, sebab dulu saya kan guru komputer di sebuah lembaga kursus, salah satu materinya ada ‘Bagaimana cara membuat blog’ nah sebagai guru, ya masak iya sih ngajarin tapi nggak punya, ini kan lucu, sama kayak orang belum nikah tapi ngajarin tentang perkawinan ke orang-orang. jadilah akhirnya saya ‘terpaksa’ membuat blog

Nah, awalnya isi blog saya nggak jelas, kadang masih suka copas punya orang walaupun di bawahnya dicantumkan sumbernya, tapi sumpah ini beneran copas dari awal sampai akhir dan plek banget, kalau nggak percaya coba aja buka tahun dimana saya pertama kali ngeblog :D *maafin saya ya orang yang saya copasin wkwk* yang dicopas juga bukan tulisan pribadi melainkan hikmah-hikmah atau puisi-puisi. Nah udah tuh ya, di tahun 2010 baru deh saya merasakan manfaat ngeblog lainnya ketika saya mulai traveling sendirian ke Aceh, saya pengen perjalanan saya abadi dan gampang diinget, selain itu kalau misalnya saya kangen ya bisa dibaca ulang lagi. Secara jaman now mau nulis di diary kok kayaknya udah nggak zaman banget, cape nulisnya. Nah semenjak dari situlah saya mulai ngeblog serius.


Awalnya ngeblog tulisannya masih acak kadut banget dan nggak pernah dibaca ulang sebelum post, selain itu tulisan saya kayaknya nggak berfaedah banget, dimana saya belum jago menaruh gambar dengan baik, tepi kanan tepi kiri yang nggak rapi, dan judul serta tulisan yang kurang enak dibaca. Oke, lupa pastinya tahun berapa, kayaknya 2015 seorang teman sepertinya asyik ngejob di blog dan menghasilkan banyak rejeki lewat blog. Bukan karena ikut-ikutan sebenernya, tapi karena nulis buku lama banget duitnya cair, bisa 6 bulanan, bahkan bisa setengah tahun, kenapa enggak juga saya mencari peruntungan lewat blog, mungkin saya bisa mendapatkan pundi-pundi rupiah yang bikin ngiler. Dan bisa membantu perekonomian suami walaupun nggak banyak.
Dan ya, Alhamdulillah sih lewat ngeblog saya dapat banyak ilmu, teman dan rejeki yang baru. Misalnya dulu, untuk mendapatkan honor 300 ribu aja harus nunggu sekitar enam atau setengah tahun, sekarang dalam hitungan hari saya bisa dapat dua atau tiga kali lipatnya, ini menggoda banget nggak sih? Sebagai emak yang dirumah, bulshit kalau tidak mau menjadikan ngeblog sebagai mata pencarian sampingan. Yes, saya akui, kalau lagi nggak ada ide nulis saya kalap pengen dapat mata pencarian dengan menjual tulisan saya. Kalau misalnya ide nulis lagi banyak-banyaknya, stop dulu ikutan event atau terima tawaran endorsement agar ide-ide saya bisa tersalurkan lebih dulu.


Kamu ngeblog merhatiin EYD ga sih?
Kadang ya kadang enggak, karena ngeblog bagi saya suka-suka, jangan sampai nulis yang konon katanya bisa menghilangkan stress, malah bikin kita tambah stress karena memperhatikan tetek bengek yang sebenernya nggak penting. Bagi saya nulis kadang untuk menghilangkan stress, nah biasanya bahasa orang stress kan bahasa sehari-hari, kalau saya nulis hanya memperhatikan EYD bisa-bisa saya tambah stress :D jadi kalau saya lagi stress, bahasa EYD saya abaikan dulu. Tapi memang ada beberapa tulisan yang saya perhatikan EYDnya, soo tenang saja. Blog saya fleksibel kok :D


Tujuan lain ngeblog?
Setelah saya punya blog, tujuan lain saya ngeblog selain mendapatkan pundi-pundi rupiah adalah ingin berbagi. Bahwa diluar sana masih banyak orang-orang yang nggak tau apa yang kita tau, tugas kitalah yang memberikan informasi itu. Dulu tujuan saya menulis buku adalah ingin memberikan informasi pula, makannya kenapa buku-buku saya kebanyakan nonfiksi, tapi untuk membuat sebuah buku prosesnya lama sekali ya bisa memerlukan waktu tahunan, belum lagi jika naskah tersebut ditolak. Wah makin lama terbitnya. Nah dengan ngeblog, saya bisa menghasilkan dan menerbikan tulisan saya kapan saja dan dimana saja, ini nyenengin nggak sih? Tulisan saya bisa lebih cepat sampai ke pembaca dan mendapatkan respon lebih cepat dibandingkan saya menulis buku. Tapi memang, kalau nulis buku kan kita punya kenangan berbentuk fisik sedangkan ngeblog nggak hanya berupa tulisan virtual, hal lain yang saya takutkan ketika suatu hari nanti blogspot dikabarkan bangkrut. Saya akan bingung harus menyelamatkan tulisan-tulisan saya kemana, atau tiba-tiba blog saya di hack. Mampus deh… tapi semoga Allah selalu melindungi tulisan-tulisan saya meskipun kadang hanya cuhatan semata. *cadangkan dengan password berlapis*.
Kadang memang ada blogger-blogger yang saklek dan memandang sebuah blog itu haruslah sempurna dari tulisan, tata letak sampai kepada isi. Bagi saya itu nggak penting, apa artinya EYD keren tapi tulisan kita nggak bermanfaat untuk orang. Dan balik lagi pada pesan seseorang kepada kami para blogger’s, “Nulis blog itu suka-suka, kalau nggak suka alias malah jadi beban nggak usah ngeblog” karena sudah pasti kalau nulisnya asal yang ada tulisannya bukannya tambah bagus malah tambah jelek, jadi ngeblog itu kudu happy, karena kualitas tulisan sudah pasti tercermin dari hati.


Kalau kadang alay kenapa blognya kudu TLD (Top Level Domain)?
Sini saya kasih tau, (ini blog saya, situ kenapa pusing ngurusin blog orang?) sebagian blog saya memang bahasanya kacrut dan acak kadut, tapi percayalah banyak orang yang merasakan manfaat dari membaca tulisan saya, misalnya kamu buka link Traveling, atau Parenting atau Hikmah, ketiga tulisan saya pada masing-masing link itu paling banyak pengunjungnya. Dan boleh percaya, kalau di beberapa judul sudah nangkring di pejwan alias page one mesin pencari google. Saya nggak mau nyebutin yang mana takut riya, carilah sendiri wkwkwk.. :D, nah kenapa blog saya harus TLD padahal bahasanya nggak keren-keren amat, karena kalau nggak berbayar konon katanya pembaca sulit mencari tulisan dengan kata kunci tertentu. Dengan TLD, blog saya bisa mendapat perlakuan khusus dari google. Itu aja sih.. Selain itu blog-blog yang ber-TLD sudah pasti sering dilirik sama brand. Nah, yang namanya rezeki harus diusahakan nggak sih?
 
Hanya tulisan remeh temeh,yang baca Alhamdulillah ribuaaaan....

Traveling, yang atas-atas ada yang lebih tinggi nilainya

Parenting biasanya menjadi incaran ibu-ibu butuh teman curhat kayak saya


Berapa kali update blog dalam seminggu?
Nah karena ngeblog suka-suka saya nggak menargetkan harus update sekian dalam seminggu. Saya update blog jika saya dapat informasi yang bermanfaat dan saya gatel aja pengen nulis biar informasi itu nggak hilang dalam ingatan. Selain itu saya bertekad, semakin saya cepat menulis semakin cepat pula informasi tersebut sampai ke pembaca. Makannya kalau kamu sering banget liat saya update blog itu artinya saya ingin cepat-cepat berbagi ke pembaca saya.

Ada target pembaca kah?
Saya yakin setiap tulisan ada segmentasi pembacanya sendiri, dan blog saya pasti punya pembaca tetap. Tapi balik lagi kadang emang ke niat, niat saya kan ingin berbagi, jadi mau dibaca kek enggak kek ya biarin aja :D, walaupun saya pasang adsense, saya nggak pernah nargetin kunjungan, kadang dilirik aja enggak adsensenya, malah cenderung lupa kalau nggak diingetin suami kalau saya punya adsense.
Btw, balik lagi ke pembaca, kalau blog saya nggak ada yang baca kenapa ini angka kunjungan tiap hari naik terus. Eh ini beneran loh, dulu ya blog saya pengunjungnya 100 aja udah untung, sekarang lebih dari itu, bisa 500-1000 kunjungan perhari, itu artinya tulisan saya ada yang baca dong? terlebih ditambah komen, sudah pasti itu komen pengunjung kan? Nggak mungkin ada robot yang komen di blog saya wkwkw… nah dari sini saya yakin, tulisan saya pasti ada pembacanya masing-masing.
 
walaupun blog saya masih remahan debu, saya pikir ini sudah prestasi


Misalnya nggak ada job, apakah akan terus menulis?
Insya Allah, karena saya ini sebenernya kebanyakan ide *maklumlah penulis buku*, hanya saja kadang nggak punya waktu untuk nulis. Karena aktifitas domestik yang memaksa saya untuk sering sibuk, jadi ya sudahlah seringnya ide itu menumpuk dan tertunda. Maka dari itu saya pasti akan terus menulis walaupun nggak ada job nulis.


Sekian, semoga nggak penasaran lagi ya dengan aktifitas ngeblog saya dan nggak bertanya-tanya, itu si Manda rajin amat ngeblognya, ngejar apaan sih? hihihi…
7 comments

Jadi ingat awal-awal ngeblog. :D Hehehehe ....

Reply

blog ditangan para penulis cepet subur ya mbk heheheh, blog menjadi wadah yang murah untuk menampung kreatifitas. Klau saya lebih sibuk ngurusi tampilan wkwkwkwk. happy blogging

Reply

Hehehe... ttep semangat mba Nisa

Reply

Happy blogging, iya nih kelebihan ide gimana ya.. tapi kadang nggak punya waktu buat nulis, jd gregetan sendiri :D

Reply

waah keren, viewer nya ribuan
dija masih puluhan aja tante

Reply

Aduuuuh jangan manggil tante dong wkwkwk... tua bangt gue :D

Reply

Mood ngeblog juga bisa naik turun ya, mbak.
Satu hari bisa menggebu-gebu, eh di lain hari, diam membisu.
Aku juga masih belajar untuk mensikapi hal-hal seperti ini.

Yang pasti ngeblog bikin hidup lebih hidup, eeeaaa... ^^

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...