Menu

Wednesday, 6 July 2016

/


Hai gaes lagi liburan lebaran ya? Gimana seseruan ngumpul bareng keluarga? Yang pasti moment lebaran ini adalah hari yang paling ditunggu-tunggu kamu umat muslim sedunia untuk berkumpul bersama bareng keluarga, manfaatkan moment ini ya gaes sebelum satu-satu dari seluruh anggota keluargamu menghadap sang khalik. Oh ya sebelumnya saya selaku pemilik blog www.catatanamanda.com mengucapkan minal aidin wal faidzin ya, mohon maaf lahir dan bathin. Semoga amal ibadah kita di bulan suci ramadhan ini diterima Allah, dan kita bisa dipertemukan pada bulan ramadhan di tahun depan. Amiiin… *dimaafin ya gaeees*

Baidewai, moment mudik ini ada yang bikin kamu jengkel nggak selain menghadapi penumpang yang membludak, atau kemacetan akibat penumpukan penumpang? Hah? Apa? Orang yang maintain oleh-oleh? Hahah.. bener tuh saya juga suka sebel sama orang yang suka minta oleh-oleh, request pulak dan maksa banget. Yang paling seneng sih, kalau ada yang dikasih oleh-oleh dia nerima pemberian saya apa adanya, dan ngucapin makasihnya sampai lebay banget seolah-olah terharu saya udah perhatian sama dia. Nah, manusia model begini kita skip aja ya, yang kayak gini langka banget. Lalu, bagaimana kalau kita menghadapi temen yang maintain oleh-oleh, maksa, dan nggak mau ganti semisal oleh-olehnya salah. Nah loh, mungkin kamu lupa ya nggak melancarkan aksi jitu di bawah ini

  • Perdana, Sebelum berangkat, jangan pernah bilang-bilang di sosmed, bikin reportase di blog, kalau kamu ingin bepergian. Adanya sosial media sekarang ini secara nggak langsung bikin kita ingin apdet segala hal, termasuk perencanaan liburan, “Asiiiik.. aku dapet tiket murah pergi ke Eropa” atau  “Menghitung hari pergi ke Bali” wah ini mah sumpah bikin yang baca punya niatan maintain oleh-oleh, kalau sudah begini sebenernya salah siapa sih ya? :D, ada baiknya kalau kamu emang cuma punya duit pas-pasan dan nggak pengen dititipin apa-apa, jangan ngomong apapun ke banyak orang, kalau hal ini masih kamu lakukan, resiko tanggung sendiri keles..
  • Lalu, jangan aplod foto selama liburan. Nah, banyak dari kita yang suka gatel pengen pamer ngasih tau ketika berada di suatu tempat. Bagusnya sih kalau di sosmed itu nggak ada satupun orang yang kamu kenal, mau aplod foto sampe jempol kriting juga pasti nggak akan ada yang serius mintain oleh-oleh. Bagaimana akibatnya jika kita keseringan aplod foto dan seluruh teman di sosmed itu kita kenal, jawabannya pasti tau sendiri, pasti banyak yang maintain oleh-oleh. Siapa suruh aplod, paling enak itu aplod foto setelah kita pulang dari bepergian. Mau ditanyain dan dimintain oleh-oleh segala rupa juga nggak akan bisa terwujud, misalnya saya nih waktu pergi ke KL, saya tahan-tahan tuh nggak aplod sana-sini *eh malah temen yang ngetag saya, het dah jadi pada tau dah saya pergi T_T*, pas pulang plesiran baru satu-satu saya aplod fotonya, ujug-ujug ada yang maintain oleh-oleh, mungkin dia ngira saya masih di KL kali ya, “Nitip oleh-oleh dong”, “Yaaah, aku sudah di Indonesia, maaf ya” kalau sudah begini, kita nggak ngerasa terbebani dan juga nggak ngerasa bersalah nggak ngebeliin oleh-oleh. Aman kan :D hehehe..
  • Bagaimana jika ada yang ngajakin kamu hangout sementara bertepatan dengan waktu liburanmu. Haelaaah, gampang, bilang aja kamu mau ada acara, dan bener kan kamu ada acara? Acara liburan maksudnya :p, tapi biasanya banyak yang suka kepo jika kamu ujug-ujug menolak tawaran teman-teman yang ngajak hangout.

“Kemana?” pertanyaan klasik yang ter’KEPO’isasi
“Kehatimu”
“Serius”
“Iya.. serius. Pokoknya ada acara yang nggak bisa ditinggal, dan rugi banget kalau nggak di datangin”, mudah-mudahan pada ogah nanya lagi setelah ini yak.. ya kali nanya sampe segitu akutnya.
  • Jangan apdet status apapun selama liburan. Banyak juga yang gatel, ketika bepergian pengen apdet status *termasuk saya* untuk apdet status, misal “Siap-siap pergi ke Jepuuuun yeay”, atau “Menunggu pemberangkatan GI 1 jam lagi” kalau kamu nggak siap dititipin oleh-oleh atau nggak jitu ngeles sebaiknya jangan apdet status apapun ya, kecali kamu bisa segalak saya yang kalau dititipin oleh-oleh cuma bisa bilang, “Bukannya doain gue selamet malah nitipin  oleh-oleh. Nggak sayang gue ni anak” hag..ha..hag
  • Yang utama sih kalau kamu ketemu orang di dunia nyata *karena kan manusia terbagi 2 alam dunia maya dan dunia nyata hihihi* jangan pernah bilang-bilang kamu kamu pingin pergi-pergi , karena sekali saja kamu ngomong, pasti banyak yang gatel pengen bilang “Titip oleh-oleeeeeeh”, kalau kamu pergi ngegrup akan lebih baik lagi untuk kompak menjaga kerahasiaan ini sampai kamu berangkat, tapi tetep ya pas pulang kamu bawakan temen-temen deketmu oleh-oleh, tapi yang sudah berupa oleh-oleh ala kadarnya darimu *yah sesuai budget lah*. Yang dapet oleh-oleh pasti nggak bakalan bisa berkutik, mau protes kok ya nggak terimakasih banget udah dibeliin oleh-oleh. Ya nggak?


Nah, aksi jitu ini bisa digunakan juga untuk setiap moment liburanmu pergi ke mana saja dalam rangka macam-macam. Karena, sekali lagi, sebel banget nggak sih kalau ada yang nitipin oleh-oleh dan NAWAR. “Gue nitip a, b, c, d ya?” buseet.. emangnya kita liburan cuma buat nyariin dia oleh-oleh apa ya? Udah gitu, semisal nggak dibeliin oleh-oleh dianya ngamuk. Kesel? So pasti..
Jangan lupa, besok-besok kalau kamu pergi-pergi lagi ikuti tips dan trik diatas yah.. atau mungkin ada yang punya tips lain untuk menghindari dari peminta oleh-oleh, boleh ditambahin di kolom komentar ya, nanti aku tambahin

See u gaes selamat menikmati moment lebaran penuh berkah *cipok basah*
27 comments

Hahah Amanda, aku belum ketemu sih dengan yang minta oleh2 pakai maksa, biasanya aku belikan makanan aja terus makan bareng2 deh jadi kebagian semua walau sedikit hihihi...

Reply

Aku belum pernah. Itu namanya memaksakan kehendak.

Dia seperti tidak menhargai kayaknya.

Akukan emang jarang upload foto ke sosmed sampe sekarang kok..

Mungkin akan juga ikut ikutan kali ya?

#Blogwalkingan

Reply

boleh juga tipsnya mbak amanda :)

Reply

Itu saya mbak hehehe.. bukan apa2 saya sendiri gak terbiasa minta atau nitip oleh2 dan saya sudah kapok dengan yang sudah dibawain tapi bilangnya 'cuma'. :D Salam kenal

Reply

Intinya jangan bilang siapa-siapa ya mbak

Reply

Duh, saya tuh suka keceplosan ngomong. Bagi-bagi tips dong Mbak biar jangan keceplosan ngomong mau liburan.

www.tyanapit.com

Reply

Hehe...kalau saya sih, kalau ngga dekeeet banget ngga pernah minta oleh2, soalnya kita tahu boro mikirin oleh2, yang ada rempong ngurusin persiapan dll. Ke yang dekeeet banget pun sebetulnya cuma seketemunya aja, jangan nyame nyengajain. Ya kalau dia mau beli, ikutan dong satuuuu...hahaha. Tapi ya kalau ngga dibawain, saya pun memakluminya.

Reply

aku mah paling dijawab denagn guyonan saja, habis rata2 ngomongnya seperti itu sih

Reply

Mbak Mendol, khas kamu banget dah bacanya :)) Be natural aja kalo aku sih, palingan udah diwarning, kl oleh2 yg penting aku balik selamet yaaa, kl sempet, inshaallah ada dikit2, hahaha. Kalo ga, jgn protes :)

Reply

Wah, ini saya nulisnya berdasarkan curhat temen-temen yang sering di palak je mak wkwk

Reply

Mungkin masnya belum pernah ketemu dengan yang sejenis ini, tapi saya udah hahah.. dan banyak curhatan orang-orang lainnya yang mengeluhkan hal serupa

Reply

Salam kenal balik, iya yah seperti nggak menghargai . . hiks

Reply

mbetuuul bangets

Reply

Pokoknya kalau mau travelling jangan terlalu excited, biasa aja. Jadi nggak ada keinginan buat keceplosan ngomong, anggap aja ini travelling ke kutub utara wkwk.. jd bikin males ngomong

Reply

Dulu saya pernah kayak gini, setelah mulai melakukan perjalanan dan banyak yang nitip ini itu saya akhirnya sadar, kalau nitip itu nggak enak *tobat daaah tobaaat*

Reply

Nah mbak, guyonannya apaan tuh *ajarin dong :p*

Reply

pakek bahasa formal bikin blogku jadi kaku, nggak nyaman banget juga nulisnya mak :p

Reply

Aku tuh paling sebel sama orang yg suka basa basi minta oleh2, mbak. Bingung nanggepinnya, beneran ngga sih ucapannya.

Reply

Biasanya sih bener mba, cuma dia mungkin punya rasa sungkan buat ngomong blak-blakan hee...

Reply

Kalo aku jawab jujur aja..maaf dana mentok. Lagian temen2 udah pada hapal kok klo aku selalu traveling dgn dana mefet akhirnya bosen x ya nanya2 trs hahhaa....

Reply

Saya kerja di SDM, dan yang bikin surat keterangan kerja buat pengajuan visa ya teman-teman sendiri. Kecuali ke tempat yang nggak perlu surat keterangan kerja, nggak mungkin bohong. Hahaha! Untung pada baik, cookies satu kotak buat rame-rame juga nggak apa-apa.

Reply

Iya tuh mba, slalu aja ada yang gatel minta oleh-oleh :D. Sampe hari ini siy slalu aku abaikan.. hahaha. Tetep siy beliin oleh-oleh tanda inget untuk keluarga inti dan beberapa temen aja. Tapi kalo sampe ditodong n ditanyain mulu soal oleh-oleh siy syukurnya belum pernah :D.

Reply

Hahhaa.. iya sih bagusnya ditegesin dari awal kalo kita ogah nitipin mereka oleh2 ya :D

Reply

Kalo punya temen sekantor yang sama2 berprofesi suka dinas keluar pasti udah biasa ya dengernya, "Oy gue mo keparis besok"
"Okeeey," coba kalo didenger sama org yang g pernah keluar negri pasti bawaannya pengen minta oleh2 aja hihihi

Reply

Fiuh, saya mah sering begini -_-;;

Reply

bikin status di facebook : "plis jangan ganggu gua dulu, baru putus cinta."

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...