Menu

Saturday, 2 September 2017

/


Kalau ke Jogja rasany hoax kalau nggak belanja oleh-oleh bakpia yah. Waktu kemarin menghadiri acara Mombassador SGM teman saya pada batch sebelumnya bilang, kalau kita nggak ada waktu buat beli oleh-oleh apalagi jalan-jalan, jadi rasanya mustahil pulang bawa oleh-oleh bakpia. Walah, bisa dianggap boong nih kalau nggak bawa bakpia. Walaupun panitia ngasih oleh-oleh bakpia juga, tapi kan rasaya belum traveling dong kalau beli oleh-oleh nggak pakai duit sendiri :p

Dan sepertinya panitia merasakan kekhawatiran kami, karena pada batch 5 ini, kami para emak-emak diizinkan untuk membeli oleh-oleh sebelum kunjungan pabrik, yeaaaaay!! Di Jogja sendiri, penjual bakpia banyaaaaaak banget, bisa dipastikan sepanjang jalan bisa kita jumpai beraneka macam pedagang berjejer menjual oleh-oleh ini *yaa sama kayak di Ambon, dimana-mana banyak pedagang sagu*. Dan uniknya, walaupun sama-sama terbuat dari kacang hijau, bakpia ini punya rasa yang berbeda pada setiap penjual, kalau saya bilang sih rasa bakpia sama semua, karena lidah saya bukan lidah orang Jogja sih ya, jadi nggak tau bedanya dimana hihi..
Nah kalau nemu pom bensin ada tulisan ini, pusat oleh-oleh itu sampingnya

Di hari Jumat yang cerah kemarin, kami dibawa ke pusat oleh-oleh bakpia 25 di daerah Sleman. Dan pusat oleh-oleh ini sangat dekat lokasinya dengan bandara Adisucipto Yogjakarta, jadi kalau kamu baru datang ke Jogja dan keluar Bandara, pusat oleh-oleh ini ada diseberang jalan, disamping pom bensin bertuliskan ‘Welcome to Jogja’ Pada bagian depannya. Epic banget haha..  karena dekat dengan bandara, misalkan buru-buru pulang, nggak pusing lagi dong ya mau nyari oleh-oleh, karena disini oleh-olehnya lumayan lengkap.

baca juga : ke Ambon jangan lupa beli oleh-oleh ini

Emak-emak yah kalau udah belanja, lupa sama duit :D

Duh kesian, mbak2 yang baju ijo kayak lelah banget ngelayanin puluhan emak2 heboh

Ngomong-ngomong, bakpia ini sebenernya bukan makanan asli Jogja loh. Mas Elka pemandu kami yang ada di bus 2 cerita, bahwa asal muasal bakpia berada di Jogja sebab dibawa oleh pedagang Tiongkok yang merantau ke Jogja. Dulunya bakpia bernama ‘Tou Luk Pia’ yang artinya adalah kue pia berisi kacang hijau. Nah setelah saya googling di daerah asalnya sana yaitu Tiongkok, bakpia kepunyaan orang Tiongkok isinya berupa daging babi dan agak lebih besar bentuknya. Sebelum akhirnya diisi dengan kacang hijau, sebetulnya dulu pedagang tiongkok mengisinya dengan daging babi, hanya saja masyarakat Jogja kan mayoritas muslim, maka pedagang-pedagang Tingkok mengisinya dengan kacang hijau dan cocok di lidah masyarakat Jogja. 

baca juga : beli oleh-oleh sambil makan es campur di Ambon, seruuu

Kemudian sepeninggal pedagang Tiongkok yang membuat bakpia, masyarakat Jogja mulai ikut-ikutan membuat bakpia juga akhirnya sampai sekarang nih bakpia berkembang pesat. Lalu kenapa bakpia bernomor seri? Jadi dulu pembuat bakpia menamai bakpianya sesuai nomer rumahnya, iyes dulu pembuatan bakpia hanya dari rumah-rumah penduduk dan mungkin bakpia dari nomer rumah 25 inilah yang paling terkenal se-antero Jogja.

wiiii... ini kue yang saya suka tapi mikir bawanya gimana :D
Seiring perkembangan zaman, bakpia mulai termodifikasi isinya, kalau dulu hanya kacang hijau, sekarang ada yang isi keju, coklat, ketan, capucinno atau varian yang lain. Iyalah semakin banyaknya penjual bakpia membuat pedagang harus berinovasi agar dagangannya tetep laris. Dan bakpia 25 ini mungkin yang tetap bertahan ditengah persaingan dagang.



Aduuh kerupuknya enak2 T_T, mikir gimana bawanya 


Bakpia 25 Bandara jaya yang kita datangi ini baru buka setelah mas Elka menelpon petugas toko, padahal waktu itu masih tutup coba dan mbak-mbak pelayan langsung cemberut melihat emak-emak pada sibuk borong. Dengan ruangan yang besar saya menjumpai banyak oleh-oleh, diantaranya ada, wingko babat, gadung, brem, kripik-kripik, kayak kripik paru, singkong, usus, rambak, rengginang dll kue-kue juga banyak, semacam eggrolls, aneka rasa dodol, dan aneka rasa bakpia terjual di sini.


Harganya juga bervariatif, antara 20-50ribu tergantung apa yang dijual. Untuk kerupuk-kerupuk harganya 20-30ribu, untuk bakpia sendiri harganya sekitar 40ribuan. Tapi kata temen saya yang biasa beli oleh-oleh ke Jogja, oleh-oleh Bandarajaya ini agak sedikit mahal, bedanya bisa 5ribuan per/pcs. Whateverlah, yang penting judulnya kita bisa beli oleh-oleh hari itu dan nggak dianggap hoax kalau belum bawa bakpia.
  
Bakpia Bandara Jaya
Alamat: Jl. Laksda Adisucipto Km. 11, Maguwoharjo, Depok, Maguwoharjo, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55282

Telepon: (0274) 489059
16 comments

Sekadar tambahan ya bund, Buat yang belanja di sini, tetap jaga barang bawaan yaa. Khususnya barang berharga seperti dompet dan handphone. Saking ramenya yang belanja, kita tetap harus waspada terhadap hal-hal yang tidak diinginkan.

Reply

Bakpia 25 mah emang enaaaaakkkk banget. Apalagi kalo masih anget :D

Reply

Waaaah asik banget liat keseruan Mombassador SGM riweuh beli bakpia, ekekek... aku juga dulu pernah nyicip bakpia 25 rasanya muantap banget, jadi pengen ke jogja lagi. :D

Reply

jadi pengen ke jogja lagiiii.. banyak kuliner uenaaakk

Reply

Waaah sudah lama sekali ga 'sowan' ke toko legendaris ini. Makin lengkap pilihan oleh2nya.
Btw, salam kenal dari www.annisa.mom

Reply

Aku dan tim Semarang belinya malah di Magelang hihi sekalian jalan-jalan...

Reply

Wah tampak lengkap ole2nya, bisa dicoba singgah nih kalau jalan-jalan nanti

Reply

Betul sekali bun, aware juga ya sama yang begitu-begitu hiiiy

Reply

Iyaaah yg coklat rasanya lumeeeeer bngt

Reply

Pokoknya Jogja emang never ending stories :D

Reply

Hooh sama kayak Solo :D

Reply

Besok2 jangan lupa mampir ya mba :)

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...