Menu

Saturday, 7 January 2017

/

Kamu tau nggak, kalau air di Ambon ini krisis banget. Di beberapa daerah ada air yang ngalir cuma seminggu sekali, ada yang ngalir tiap hari tapi nyalanya di jam-jam tertentu, ada yang ngalir tiap hari tapi di hari tertentu mati seharian. Kalau dirumah saya air ngalir 3 hari sekali, jadi misalnya jumat nyala, senin baru nyala lagi, begitu seterusnya. Saya sih udah nggak kaget soalnya saya sudah mengalami hal ini sejak tahun 2010 hee… *dulu kami tinggal di daerah kebun cengkeh, sekarang pindah ke daerah STAIN* malah tahun-tahun penuh perjuangan waktu masih jadi pengantin baru pernah air nggak nyala seminggu, sampai mandi di tetangga yang punya penampung lebih gede.

Karena mama-papa mertua datang, dan air lagi krisis-krisisnya *air ngalir tergantung hujan juga loh, dan sekarang masih kemarau*, kami sepakat untuk mengajak mereka tinggal di hotel, sehari saja kok, biar nggak shock baru datang udah stress nggak ngeliat air ngalir, selebihnya kami tinggal dirumah karena Alhamdulillah hujan mulai turun. Saya mengusulkan suami untuk menginap saja di Le Green, karena Hotel ini letaknya di kota dan pastinya dekat dengan banyak rumah makan, jadi nyantai dong kalau pengen jajan. Selesai pulang dari pantai liang, Naqib mual dan muntah, mungkin karena terlalu berendam lama di air laut dan nggak bawa jaket jadi dia masuk angin. Akhirnya karena mama kasian sama cucunya, kami memutuskan menghentikan jalan-jalan dan memilih istirahat.

Le green tampak depan


Karena berdekatan dengan selesainya natal, dimana akan banyak wisatawan yang datang ke Ambon menikmati liburan, saya cukup ketar-ketir karena takut penginapan penuh. Eh, Alhamdulillah Le Green tersedia kamar. Suami langsung check in dan office boy mengantar kami.
Front Office

Lorong yang selalu bersih dan rapi
Di setiap lantai ada quotenya nih...

Ketika membuka pintu kamar, taraaaa… olala.. ini Hotel walaupun murah, kamarnya luas, tersedia TV flat, 2 buah air mineral, telepon, lemari baju, lemari penyimpanan barang, air panas dan dingin. Tersedia handuk, sandal hotel, juga pasta gigi dan sikatnya. Untuk Shampoo dan sabun sudah tersedia pada wadah pencet di dalam kamar mandi. Untuk tarif, per malam Lee Green ini mematok harga 260ribuan, kalau saya bilang sih murah banget dengan kamar yang bersih, besar ada pendingin ruang pulak dan pastinya dapat sarapan, ini yang penting soalnya kan kita besok akan melanjutkan perjalanan kembali, rasanya males banget pagi-pagi sarapan diluar ketika kita belum mandi dan masih pake baju tidur. Dan lagi, ini yang penting untuk para backpacker, kalau kamu datang ke Ambon bisa nginep berdua sekamar, kalau sehari 260rb, kan bisa patungan.

Kok ada Naqib ya ??

Hey boy.. berasa rumah sendiri?


Dapat sendal dan pasta gigi

Kamarnya luas kan?

Wastafel- Shower dengan air panas-dingin dan sabun
Siang itu kita tidur dengan damai, kamar mertua tepat di depan kamar kita. Sudah pasti Naqib bolak-balik dari kamar kita ke kamar engkongnya. Hadeeh.. saya mah takut aja dia kepleset, soalnya pintu masuk sebelahan dengan kamar mandi. Takut air dari kamar mandi nyiprat dan belum sempat kita pel.
Jam makan Naqib kemudian berdering ketika jam menunjukan pukul 5 sore, ya biasa dia kan makannya ontime, jadi dari jam segitu dia udah teriak aja minta makan. Kami pun pergi menuju Nisma, rumah makan jawa timur yang letaknya tidak jauh dari Hotel Lee Green hanya beda 1 ruko aja.
Malamnya pun kami kembali ke Nisma untuk makan malam dan menghabiskan waktu di kamar mama untuk mengobrol juga melepas kangen.
Pagi hari, suamiku udah teriak aja pengen sarapan, “ Emangnya dapat sarapan?” tanyaku
“Dapeeet, coba ke dapur”
“Dimana dapurnya”
“Lah cariii..” gemeees pengen gigit suamiku, bukannya nemenin kek, dikata rumah sendiri. “Ntar kita bikin sarapan sendiri”
“Masak sih”
“Iyaa.. makannya ayo kita masak”
“Ya temenin, aku ga mau sendirian.” Aku cemberut, daripada lama, mending ajak si mama aja ke dapur.

Dapurnya minimalis, tapi tetep bersih

Yuk masak omelet hee...
Mau bikin apa? teh? kopi? Semua disediain nih
Roti yang habis dalam sekejap
Ternyata dapurnya nggak jauh dari kamar kita, satu lorong saja, letaknya dipojokan. Dan ternyata bener, self service, gyaa… yang biasanya masak omlet dimasakin ini masak sendiri wkwk, pagi itu kita dapat sarapan roti dan omlet. Teman roti ada meses dan selai stroberi, untuk omlet ada campuran tomat, bawang bombay dan cabai. Tapi terserah kita juga itu roti mau diapain, dicampur telur juga bisa. Dan jadilah pagi itu kita masak bak rumah sendiri, dan bertemu dengan tamu-tamu lain yang juga ingin bikin sarapan. Lucu sih hehe.. Yang lebih menyenangkan nginep disini karena pada lorong disediakan dispenser, jadilah pagi itu sebelum berangkat kita maruk menuh-menuhin botol mineral, mayan nggak usah beli, *dasar tamu nggak mau rugi :p*

Yeaaaay ada dispenser cooy!!

Selesai sarapan kita beres-beres dan melanjutkan perjalanan kembali. Yoook ah ma, pa kita keliling Ambon lagi.

Kenyamanan : Hotel ini nyaman, bersih, bantal empuk, dapat handuk, wangi
Kekurangan : Wastafel bocor, dan pintu copot engselnya. Insiden yang sangat menyedihkan T_T

Hotel Lee green
Jalan sam ratulangi No.93 Kel.Honipopu, Sirimau

Kota Ambon-Maluku
18 comments

Ambon masih musim kemarau mbak? Ya ampun..padahal sudah banyak banjir di daerah lain ya..?

Btw, klo bisa masak sendiri gitu...mungkin lebih seru yaa, soalnya bisa berkreasi sesuai selera masing-masing..

Reply

Wah masak sendiri ya? Jadi berasa kayak nginep si villa kali ya?

Reply

Wah masak sendiri ya? Jadi berasa kayak nginep si villa kali ya?

Reply

Berasa di rumah sendiri ya mba Manda..betah ni naqibnya, lebih bagus lagi kalau pihak hotel juga menambahkan tanaman hidup ya, biar sesuai dengan nama hotelnya,

Reply

Semoga masalah air di Ambon bisa segera teratasi ya.
Seru juga ya sarapannya masak sendiri, jadi berasa kayak nginap di villa.

Reply

homey banget hotelnya mbak, konsepnya juga minimalis pas buat keluarga kecil saya

Reply

Waah boleh pakai dapur yaa, asyik dong. Tempatnya juga bersih meski sederhana yaaa

Reply

Hotelnya ijo royo-royo hehe.. sampai-sampai penjaga hotelnya pun berseragam dengan warna hijau.. pasti adem kalau nginep disitu selain itu konsepnya juga sipp untuk keluarga mba

Reply

Seru ya bisa masak sendiri. Kamarnya minimalis tapi cukup nyaman ya kayaknya

Reply

Iya masih musim kemarau, tp hujan di Ambon ga jelas ih. Kadang turun kadang nggak

Reply

Iya mba, to ini bahannya udh ada

Reply

Walah bner mba, kyknya aku malah ga nemu pohon2 mini di dalam hotel hehe

Reply

Amiiin.. Makasih papa biru, tp di villa horor disini engga hee

Reply

Huum homey bngt, naqib aja betah disini ^^

Reply

Iya tp itu bukan dapur pemilik hotelnya kayaknya, tp dapur yg disediakan khusus buat yg nginep di hotel itu buat bikib sarapan atau sekedar ambil air

Reply

Merhatiin aja pegawainya pake baju ijo wkkw

Reply

Klo kubilang nggak minimalis bngt, lumayan gede soalnya Naqib bsa lari2an nih di dalm

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...