Wednesday, 22 April 2020

Diriku Hamil Ketika Pandemi Datang





Sebenarnya gue sudah merencanakan ingin punya anak lagi, masalahnya Naqib umurnya sudah lebih dari 5 tahun, tapi sayangnya paksu belum mau. Alasannya klasik, gue dianggap nggak bisa bagi waktu, rada gregetan juga kenapa hanya soal waktu yang jadi alasan nggak boleh punya anak?
Padahal gue bisa ngurus bocah, beberes, masak, bahkan cari duit dengan waktu yang 24 jam dikasih Allah, nggak logis banget kan kalau dibilang gue nggak bisa manage waktu dengan baik? Kan kesel gue. Kalau dulu alasannya masih masuk akal, sebab Naqib masih kecil, dia belum bisa punya adik. Oke.. gue terima, tapi setelah Naqib besar, alasan itu nggak masuk akal lagi dong, kan tambah kesel setelah alasannya diganti. Tapi setelah didesak alasan logisnya, ternyata jawabanya antara ngeselin dan bikin baper. Laki gue takut gue mati, karena temen-temennya banyak yang istrinya pada meninggal setelah melahirkan, entah itu sakit jantung, sakit preeklamsia, dll. Sebenernya bikin baper, dan gue seneng karena ternyata laki gue sayang banget kan sama gue, tapi kalau ditunda-tunda apa resiko kematian nggak makin tinggi? Ya kan, semakin tua perempuan udah nggak layak produksi lagi. Gue mikirnya sih gitu, makannya gue pengen produksi selagi masih fresh.

Akhirnya gimana?
Adik ipar gue hamil anak ke 2, dan dia melahirkan bayi yang lucu, menggemaskan dan bikin iri keponakan-keponakannya, yang tadinya mereka nggak kepingin punya adik jadi kepingin punya adik. Apalagi Naqib mintanya maksa dan nangis-nangis, kan keselnya gue jadi dobel. Dulu dipaksa kagak mau, sampai bokapnya punya alasan kuat nggak kepingin punya anak lagi, eh sekarang mintanya nangis-nangis. Emang dia pikir bikin anak sehari jadi. Kan keselnya dobel jadinya, hrrrggg.. bertahun-tahun gue menahan kesel dari yang kepingin punya anak sampai pasrah aja, mo dikasih kek, enggak kek, terseraaah!. Tapi gue patut berterimakasih sama adik ipar gue, karena gara-gara dia akhirnya Naqib jadi kepingin punya adik dan itu meluluhkan hati bokapnya, ya mau nggak mau dia mengabulkan, wong Naqib mintanya tiap hari qiqiqiqi…

Nggak disangka si coro datang T_T
Singkat cerita gue dinyatakan hamil ketika si coro datang, tapi waktu itu Bekasi belum zona merah, masih heboh yang kasus orang positif corona di Depok. Dan usia kandungan masuk 7 minggu kalau nggak salah, dokter menyuruh gue untuk balik lagi 2-3 minggu kemudian. Tapi siapa yang menyangka, gue semacam punya firasat, periksa kandungan jangan sampai minggu depan karena bakalan crowded, eh bener kan, gue mundurin waktu periksa jadi 2 minggu, dan nggak disangka di minggu ke tiga kita semua ‘dirumahkan’ dan keluar himbauan kalau ibu hamil  jangan boleh periksa dulu, ah apa jadinya kalau gue menunda, gue nggak bakalan punya stok vitamin T_T.

Akhirnya..
Sudah sebulan lebih kita disuruh diam dirumah, atau bahkan kurang dari sebulan? Ah nggak tahulah, si coro ini udah bikin gue ngeblank sama hari, bahkan ngeblank mau ngapain dirumah. Nggak dipungkiri setiap manusia itu beda-beda reaksinya dalam menghadapi musibah, ada yang kelihatan tenang tapi sebenernya dia panik, ada yang kelihatannya panik tapi sebenernya dia masa bodo, yang jelas manusia itu memang susah ditebak. Lu bayangin aja gengs, berminggu-minggu selama masa pandemic itu gue beneran ngak ngerti harus berbuat apa, ya mungkin juga bawaan hamil ya, jadi mood turun naik. Ketika orang di media sosial mulai memperlihatkan kesibukan, gue cuma bisa ngeliatin karya-karya mereka. Ada yang bikin DIY, ada yang pamer resep masakan, ada yang bikin ini bikin itu, yang jelas sudah nggak ada orang yang pamer foto-foto liburan, dan ini yaah.. sedikitnya bikin gue sedikitnya bisa terhibur hihihi..

waktu masih bisa ke dokter

Jadi berminggu-minggu diam dirumah itu ngapain aja?
Ya mungkin karena pusing, mual dan sensitif banget penciuman gue, gue hanya menghabiskan waktu di Kasur, pasalnya tetangga masak aja gue mual nggak nahan, jadinya ya males banget keluar kamar, di Kasur hanya liat-liat medsos, main game pun nggak kepikiran sama sekali loh. Setelah pusing hilang, gue lanjut beres-beres rumah, dan itu menghabiskan waktu seharian, tau-tau siang, makan siang-tidur lagi, lalu datang sore, kembali lagi di Kasur, makan malam dan Kasur adalah tempat sandaran gue sambil ngajarin bocah belajar, tau-tau malam, dan akhirnya kejadian ini terjadi lagi keesokan harinya. Medsos nggak ada apdetan sama sekali kecuali Facebook. Kalo lo perhatiin blog gue ini, ancur kan.. sebulan isinya iklan semua. Bahkan tulisan organic aja nggak ada :D
Minggu-minggu selanjutnya mulai kepikiran baca webtoon, 1 serial habis, bagi gue ini prestasi banget, secara gue nggak sanggup berbuat apa-apa. Gue nggak mendewakan kehamilan gue, sungguh tapi emang itu yang gue rasain, tiap hari yang gue rasain hanya lemes, mual, pusing dan butuh banget energi yang besar, yah selain (terpaksa) males-malesan, hal bermanfaat yang gue lakukan di Kasur hanya dengerin murattal dan zikiran, ya daripada nggak ngapa-ngapain kan. Dan suami gue kayaknya memaklumi ini, dia membiarkan saja istrinya gegoleran terus sampai punya energi cukup buat beberes walaupun pada akhirnya dia juga ikutan bantuin. Ya lo bayangin aja, jangankan beberes, masak aja nggak sanggup gue, dan pada akhirnya gue memutuskan untuk catering, Alhamdulillah dapet dan makanannya cocok (di awal sempet nggak cocok, karena si tukang masak, bawangnya kebanyakan dan suka asin, tapi karena terus negosiasi, akhirnya dia menyesuaikan ama selera gue). Hari-hari selanjutnya karena semakin berkembang janin dalam kandungan, mungkin mendekati trimester 2 mual sudah agak berkurang. Nah disini gue mulai bisa sedikit bernafas, memulai aktifitas agak pagi, mulai bisa nonton banyak film, main game, baca buku, dan gue rasa blog yang gue tulis saat ini blog organik pertama yang gue post saat-saat hamil.  Pandemik ini sudah bikin gue dan keluarga stress karena dirumah aja, di satu sisi kita nggak boleh ngeluh karena masih banyak orang yang kepingin dirumah aja dan berkumpul dengan keluarga tapi nggak bisa. Manusiawi memang ngeluh, dan bagi gue, ngeluh adalah salah satu bagian dari kemunculan rasa syukur.

Satu hal yang gue syukuri hamil di tengah pandemik ini
Suami gue WFH (Work From Home), apa jadinya kalau dia ngantor disaat gue nggak bisa bangun pagi dan masih pengen rebahan karena morning sickness, badan pegal, dan kepala puyeng. Gue inget saat hamil Naqib, itu gue pendarahan hebat, suami kuliah dan gue sendirian, disaat gue butuh bedrest, nggak ada gofood, untung ngekost, itu gue ngerasa kayak yang, sepasrah-pasrahnya T_T. Sekarang ditengah pandemik ini suami gue dirumah dan dia bisa bantuin gue ngapain aja kalau gue terpaksa nggak bisa beberes. Karena kita harus stay at home, dan suami bantuin, gue nggak begitu cape untuk beberes rumah. Nah bayangin kalau laki tiap hari ngantor, dan anak sekolah, haduuu.. nggak kebayang kan betapa lelahnya ditengah mabok yang super payah ini.  Dan Alhamdulillah banget, makasih ya Allah, dikasih trimester pertama saat haus diam dirumah. Tetap, ini adalah anugrah terindah, walaupun orang bilang ini musibah. Syukuri..syukuri.. syukuri

Post a comment

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)