Menu

Monday, 19 March 2018

/


Yang sering jalan-jalan ke luar daerah pasti sering banget dapat pertanyaan kayak gini dong dari temen-temennya. Saya yakin pasti perasaan kamu yang ngasih dongkol bin gondok banget dan pengen banget misuh-misuh, “Udah syukur dibawain oleh-oleh, daripada gue enggak inget sama lo” Yakin, pasti pengen banget ngomong begitu, tapi nggak tega, karena kamu nggak kepingin ngerusak pertemanan yang sudah terjalin. Tenang, kamu nggak sendirian kok, saya juga sering diposisi kalian, saat jalan-jalan dan hanya bisa ngasih oleh-oleh seadanya, terus dijawab dengan jawaban nyeleneh, rasa nyesel ngasih oleh-oleh :D



Kenapa kok cuma?
Karena mereka nggak pernah piknik! Hahaha.. yes, ini jawaban paling simpelnya. Kalau orang nggak pernah piknik, mereka nggak akan merasakan bagaimana susahnya mengatur keuangan saat piknik, buat nginep, makan, jalan-jalan, belum lagi buat oleh-oleh. Orang yang punya duit banyak sekalipun, juga bakalan ngitung budget buat perjalanannya. Nggak percaya? Ya coba aja tanya sama Syahrini, kalau dia ke Eropa modal berapa, biar fotonya bisa maju mundur syantik, biar videonya bisa eye catching, biar bisa jajan tas LV, atau makan dengan latar menara Eifel, nggak mungkin dia main pergi aja ke negara orang, pasti itung-itungan budget. Nah sama halnya dengan kita para traveler kere *haha iya kere*, untuk pergi ke sebuah daerah itu perencanaannya bisa bulanan bahkan tahunan sebelum akhirnya menginjakkan kaki ke pulau tersebut. Dimulai dari mikirin berapa harga tiket, harga hostel/hotel, budget harian makan, budget harian jajan, pengen ke mana aja, pengen beli oleh-oleh apa saja dan berapa, biar nggak dikatain pelit dilist tuh berapa orang yang dapat oleh-oleh, diinget-inget berapa banyak punya sodara, temen, kerabat, buset dah.. kurang baik apa sih traveler itu kalau lagi jalan? Yang dipikirin tetangganya, keluarganya, temennya, masak sih dibeliin gantungan kunci atau tempelan kulkas atau yang lainnya jawabnnya, ‘Kok cuma ini sih?’ huhuhu, nyesek nggak sih dikatain begini..


Ini salah satu pengalaman saya
Waktu itu, inget banget saya jalan-jalan ke Kuala Lumpur, saya hanya bawa uang seadanya 300RM kalau nggak salah. Kalau bagi saya sih duit segini udah banyak dan kayaknya terlalu menghambur-hamburkan duit kalau jajan sejuta buat 3 hari, tapi karena inget ini lagi jalan di negri orang, dimana nggak ada yang bisa pegang duit Rupiah, ya terpaksa harus punya cadangan banyak. Takut ada apa-apa dan kenapa-kenapa dijalan kan bahaya. Karena di Kuala Lumpur moda transportasi gratis ya duit akhirnya aman, hanya bayar kalau akhirnya mengharuskan saya naik kereta, palingan kalau laper, jajan di jalan, atau duit habis buat makan 3x sehari, atau untuk masuk beberapa museum yang mengharuskan bayar. Tapi rata-rata museum di KL kan gratis. Kira-kira 300 ribuan habis untuk 3 hari, sisanya saya manfaatin buat beli oleh-oleh. Saya sengaja mengepres pengeluaran agar bisa beli oleh-oleh banyak buat kerabat, tuh kurang baik apa coba, yang diinget keluarga. Hari terakhir di KL saya manfaatin sisa uang saya untuk beli oleh-oleh, kaos, baju, printilan pernak-pernik, itu buat siapa? Buat sodara, buat temen, buat tetangga. Saya inget tuh semua, berharap mereka akan seneng dikasih oleh-oleh yang walaupun cuma dari negara remeh temeh alias negara tetangga. Bahkan tau nggak, traveler itu terkadang lupa sama dirinya sendiri kalau jalan, mereka lupa membahagiakan dirinya karena terlalu ingat sama orang-orang sekelilingnya.

jalan-jalan ke KL yang dikira banyak duit, padahal nabung bertahun-tahun haha


Pas pulang, jeng..jeng!!! ada sih yang excited banget nerima oleh-oleh dari saya, ada yang tanggapannya cuma, “Eh makasih” mungkin nggak tau mereka mo bilang apa juga :D, ada yang ngeselinnya standar, “Kok gue nggak dibeliin coklat?” ada yang ngeselinnya akut, ngungkit-ngungkit oleh-oleh pemberian si A dibanding si B, ya karena waktu itu kita perginya rombongan, nggak dipungkiri ada yang kecipratan oleh-oleh dari si A tapi dari si B enggak. Ada yang super ngeselin dan kayaknya minta di tabok, “Kok saya nggak dibeliin barang A,B,C,D?” ya ampun, ini orang-orang pada punya hati nggak sih nanya begitu, T_T, kok kayaknya menganggap remeh oleh-oleh, padahal beli oleh-oleh juga pakai duit bukan pakai daun T_T. Dipikir kalau hanya gantungan kunci harganya murah? Atau misalnya hanya dikasih kripik, emang itu minta ama yang dagang? Kan enggak itu semua kan dibeli.


Jangan dikira Traveler banyak duit
Ini yang sering ada dipikiran orang-orang, bahwa kalau yang namanya traveler itu banyak duit. Nah, sekali lagi pasti yang nanya begini ini orang yang nggak pernah piknik. Yang banyak duit itu pengusaha bukan traveler wkwkwk.. mungkin ada beberapa traveler yang punya banyak duit nggak pake mikir buat piknik, tapi ada beberapa traveler yang mikirin duit buat jalan dan ini nggak sedikit jumlahnya. Banyaaaak…Saya dulu… duluuuu banget waktu belum ngerasain sendiri susahnya merencanakan traveling pake duit sendiri suka banget nagih oleh-oleh ke orang yang bepergian, ndilalah setelah sering pergi-pergi malah tobat dan nggak berani nagih oleh-oleh. Ya, karena sudah ngerasain sendiri gimana susahnya ngatur duit buat semuanya termasuk mikirin buat beli oleh-oleh ke orang, jadi sekarang kalo ada yang traveling trus saya masih diinget, ya Allah syukur banget tandanya orang itu care ke saya, dan beneran inget saya. Tanpa ditagih oleh-oleh pun dia inget :D laafff deh pokoknya
Sini saya bisikin, kalau misalnya ada yang masih tega bilang, “Oleh-olehnya kok hanya gantungan kunci sih?” atau “Kok hanya ini sih? Kok hanya itu sih?” kayaknya dia perlu disuruh nabung dan harus diwajibkan jalan-jalan, terus pas jalan-jalan tagih oleh-oleh macem-macem gimana tuh perasaannya, haha…
Terakhir, saya punya trik ampuh nih buat kamu biar orang nggak nagih oleh-oleh saat kamu traveling, selengkapnya bisa dibaca disini nih cheers J
28 comments

Harusnya kasi tambahan doku yak buat modal foya-foya,, jgn d palakin oleh2 mulu,,

Reply

Kalau ditanya kok cuma gantungan kunci, biasanya aku jawab, lha situ tadi nitip duit berapa emang, wkwkwkwk.

Reply

aku kalau beliin oleh2 cuman untuk orang2 deket aja yg aku tau mereka seneng dioleh2i apa aja... kl pun kejadian kayak diatas ya tinggal ambil lagi aja oleh2nya hahahaha :D

Reply

Aku juga suka gedeg kalau dikasih malah ngeremehin. Padahal kita udah susah payah beli supaya gak dikira pelit, taunya masih salah, elah people emang ya :)))).

Reply

Hahahaha, masih mending lah dibeliin meskipun cuma gantungan kunci, ketimbang gak dibeliin apa-apa nyungir XD.

Reply

Haha makanya saya diem-diem aja klo traveling dan gapernah minta oleh2 karena ga sopan, kita aja traveling nabung, ga pake hutang apalagi uang haram haha

Reply

Ini artikel bener-bener menggambarkan perasaan saya sebagai seorang traveler. Selama bertahun-tahun hidup di luar negeri, saya gak pernah tuh dimintain oleh-oleh sepulang traveling. Di China tempat saya tinggal saat ini misalnya, kalo ada temen yg mau traveling, paling mereka cuma akan bilang "hati-hati di jalan" atau "semoga lancar ya segalanya", gak pernah tuh saya denger ada yg bilang "jangan lupa oleh-olehnya ya"

Cuma di Indonesia aja kebiasaan "minta oleh-oleh" ini begitu terasa. Entah kenapa. Ada yg cuma basa-basi atau bercanda, tapi ada juga yg beneran nagih. Apa memang bangsa kita mentalnya mental minta-minta ya? Tapi kebanyakan yg tukang nagih oleh-oleh ini adalah teman-teman yg memang agak "ndeso" alias kuper/jarang traveling sih. Kalo yg udah sering pasti udah paham hal-hal yg kamu tulis di atas. Selain masalah budget, bawanya pun repot, dan seringkali barang-barang yg kecil / mudah dibawa seperti gantungan kunci atau kartu pos itu ujung-ujungnya cuma bakal jadi hiasan/pajangan yg tidak berguna di rumah.

Jadi kemudian saya mikir...oleh-oleh apa ya yg ga repot bawanya, tapi berguna bagi orang lain?
Salah satu jawabannya mungkin adalah cerita. Kita belajar banyak dari cerita dan pengalaman orang lain, gak mahal, dan gak menuh-menuhin rumah. Contoh hadiah lain, biasanya sepulang dari China, saya suka bawa bumbu Hotpot atau masakan lokal China, kemudian saya masakin untuk teman-teman saya.

Btw suka banget sama cara nulis kamu. Terus berkarya ya, ditunggu postingan berikutnya.

Salam,
Keven

Reply

Oleh2 yang paling saya nanti adalah kepulanganmu dengan selamat sentosa. Wkwkwkw.. Suka gombalin temen2 pake kalimat itu, soalnya saya termasuk yg gak suka minta dan ngsih oleh2, mba. XD

Reply

wkwkwk jitak aja temen yang bilang begitu, mah. Kalau saya pengennya mereka foto-foto yang banyak dan share cerita. Oleh-oleh pengalaman itu sangat berharga bisa jadi bekal saya kalau suatu hari berkunjung kesana.

Reply

Bener banget! Kadang jadi traveler itu malah menurut saya hal paling berat dan ribetnya adalah nyari atau mikirin oleh-oleh! Karena udah ribet cari ide mau kasih apa, cari waktu buat belinya, cari tempat buat nyimpen dan ngebawanya, cari cara buat ngebudgetinnya... trus dibilang "cuma ini nih oleh-olehnya?". Huft banget. Terkadang saya malah lebih seneng sama yang nitip beliin sekalian aja karena lebih nggak ngerepotin dan lebih bisa direncanakan belinya di mana dan budgetnya gimana.

Anyway, salam kenal mbak. Thank you for sharing :-)

Reply

oleh2 apapun itu adalah bentuk perhatian. Senangnya dapat perhatian :)

Reply

ih mb Manda, ga bawa oleh2 atau bawa oleh2 tetep aja tuh suka diomongin dibelakang :D kaum yang kurang piknik emang begitu bawaannya ga peka emangnya mursida kalau pergi2an :D

Reply

Saya termasuk salah satu orang yang beli gantungan kunci buat Oleh-oleh, selain murah bawanya juga gak berat. Belinya lebih dari 20 biji. Kalau ada yang protes lain kali gak akan saya kasih lagi

Reply

Kalo saya jika di tanya oleh2 jawaban saya begini mba..


Saya aja kelaparan disana :)

Reply

Nah itu tuh.... kenapa juga orang2 ini minta oleh2 bisanya cuma nyusahin

Reply

Boleh juga nih dicoba :D

Reply

Kadang beliin oleh-oleh buat orang terdekat pun dikatain gtu juga, syedih kan jadinya

Reply

halu deh haha... ngeselin bngt kan

Reply

dibeliin salah, nggak dibeliin salah... serba salah

Reply

Hahaha... ini makjleb bngt sih yah :D

Reply

Halo pak guru... gimana ngajar di China? hihihi pasti pengalamannya banyak yah.. Kalau cerita tentang traeling gitu apa nggak dianggap nyombong pak? saya sih mau aja cerita tp ntar dikira nyombong lagi

Reply

Bagus sih Lin, gimana nasib orang2 yang nggak kayak kamu? :D

Reply

Kalo orangtua apa perlu juga dijitak :D

Reply

Huum, sekarang aku kalau kepingin apa2 kasih duit, atau minimal orangnya tak transferin di lokasi

Reply

Nah sayangnya banyak orang nggak ngerti diperhatiin yekaan?

Reply

apaan tuh Mursida? mudah mksdnya ya? :D cuekin aja sama kaum bgtu :D

Reply

Wkwkwkwk..... jujur kali lah si mbak ini :D

Reply

wkwkwkwk... jawaban bagus :D

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...