Menu

Tuesday, 23 August 2016

/

Nggak sedikit yang ketika ngeliat saya ngeluarin buku baru pada ‘sirik’, “Mandaaa… gimana sih caranya bikin buku? Apa susah untuk bikin buku?” dan nggak sedikit pula yang nanya bagaimana caranya jadi penulis kayak saya? Untuk yang terakhir saya bingung mau jawab apaan ya.
Padahal kalau saya bilang, semua orang berkesempatan untuk menjadi penulis tidak terkecuali, menjadi penulis tidak butuh keahlian khusus, nggak perlu kuliah sama kayak jadi dokter, insinyur, bahkan nggak perlu kuliah jauh-jauh sampai ke Mesir ketika sama halnya untuk menjadi ulama. Menjadi penulis hanya butuh satu kata, ‘NIAT’, ya kalau nggak punya niat sampai dunia kiamat juga nggak bakalan kesampaian.

Perut saya hampir sakit ketika seorang teman bilang, “Saya hampir jadi penulis loh Manda. Sayang saya nggak punya kesempatan untuk itu.” udah saya bilang, jadi penulis itu nggak butuh kesempatan sama kayak kita pengen nyolong mangga. Dimana ada kesempatan disitu ada peluang, nggak, nggak sejenis itu. Jadi penulis modalnya cuma satu aja, ‘NIAT’, lalu kenapa saya menekankan jadi penulis hanya butuh niat? Sebab :

  1. Ya seperti yang saya bilang tadi, nulis itu nggak butuh keahlian, tapi hanya butuh latihan. Ya sama aja kayak orang kepingin bisa masak tapi nggak pernah mau nyoba buat masak, nggak bakalan ada hasilnya kan? Masak sama halnya dengan nulis nggak butuh keahlian, semua orang bisa masak, tergantung dia mau nyoba apa enggak itu aja sih. Kalau kita emang bercita-cita jadi penulis cobalah latihan sehari nulis, nulis apa aja, nggak usah pikirin titik koma, spasi dan embel-embelnya. Itu mah entar kalau tingkatan ilmumu udah semakin tinggi, mulai dah mikirin semuanya. Nulis aja sesukanya, biasakan, nanti coba aja sehari nggak nulis rasanya tangan ini gatel pengen ngetik.
  2. Coba nulis sesuatu yang kamu sukai, misalnya pengalaman cintamu naksir seseorang, pengalaman travelingmu, atau hal apa saja. Biasanya kan cuma ditulis di diary, nah sekarang daripada cape ngetik dan ngabisin tinta, coba tulis di laptop. Biasanya orang nulis status di medsos kok lancar jaya ya, keren-keren statusnya, tapi giliran suruh nulis sendiri pada nggak bisa. Jangan-jangan kalian cuma copas :p *tuh kan jadi suudzon gue*
  3. Gabung di komunitas menulis, komunitas menulis sudah semakin banyak dan berkembang dan bercabang. Dari yang kecil dan baru merintis sampai yang besar kayak FLP (Forum Lingkar Pena) semuanya menerima anggota yang masih belum bisa apa-apa sampai sudah bisa menjadi apa-apa, tinggal kitanya lagi niat apa enggak belajar serius. Niat apa nggak memulai sesuatu yang baru
  4. Kalau sudah berbentuk naskah, bisa kok googling cari penerbit yang pas, rajin tanya dan rajin browsing. Dunia udah semakin canggih, dan hal-hal yang kayak gini jangan sampe bikin kita jadi kayak semacam tinggal di jaman batu yang nggak ada fasilitas apa-apa. Tinggal googling ‘Penerbit yang butuh naskah fiksi’ misalnya, jebreeet! Banyak deh tuh daftar penerbit. Saya aja gitu, misalnya si ‘A’ pelit nggak mau ngasih tau alamat email penerbit yang nerima naskah, saya nyari sendiri, ngelamar sendiri, malu sendiri kalau ditolak :D, move on lagi dah..
  5. Banyak baca, karena dengan banyak baca kamu bisa semakin menambah wawasan dalam menulis, misalnya ejaan-ejaan baku, penggunaan tanda baca, dan lainnya Selain itu dengan banyak baca kita bisa dapat ide menulis untuk tema yang lain.
 
Buku perdana saya :)
Temen saya ada yang nanya, kalau kita nggak gabung di komunitas penulis, bisa nggak bikin buku?
Laah ya bisa aja, banyak orang nggak gabung di komunitas menulis bisa aja punya buku, secara komunitas menulis itu kan cuma tempat yang mewadahi kegiatan kita menulis, tempat berlatih dan tempat ketemuan sesama anggota penulis, kali aja gabung di komunitas penulis nantinya akan semakin semangat dan lancar nulisnya.. Masalah kita nggak gabung terus bisa apa enggaknya jadi penulis semua balik lagi ke diri kita. Di komunitas saya ada kok orang yang gabung lama trus nggak menghasilkan apa-apa, maksudnya nggak nulis buku juga, tetep sih nulis tapi bukan berbentuk buku melainkan tulisannya masuk di media *kayak Koran, majalah dll*, berkarya kan nggak mesti bikin buku. Yang penting latihan nulis jangan difikirkan untuk menerbitkan buku. Kamu bakalan setress kalau belum bisa-bisa juga nerbitin buku.

Bagaimana awalnya saya memutuskan untuk jadi penulis?
Sebenernya sejak saya melihat buku-buku fiksi yang saya baca terbitan mba Asma  Nadia, bunda Helvy Tiana Rosa, mas Gol A Gong dan lainnya, ada banyak penulis sebenernya yang saya kenal waktu jaman SMP. Saya melihatnya kok kayaknya keren ya bikin buku, tulisan kita dibaca banyak orang, dibawa-bawa kemanapun. Bahkan orang nomer satu di dunia pun baca buku, padahal yang nulis belum tentu orang keren dan seberpengaruh Presiden, apalagi punya uang sebanyak Presiden. Nah dari sini saya menganggap, profesi penulis ini lebih keren dari profesi apapun di dunia, karena yang kita idolakan kadang *katakanlah artis* itu bisa saja malah mengidolakan penulis. Gimana nggak kece tuh :D, yah namanya juga pikiran labil maklum aja kalo rada lebay.
Waktu SMA saya mulai pinjem-pinjem laptop bapak buat latihan ngetik, mayan satu dua cerpen bisa ditulis. Tapi ya cuma buat konsumsi pribadi, saat itu internet belum sebagus sekarang jadi ngirim apapun kudu lewat pos, dan saya nggak punya nyali untuk itu selain nggak punya nyali juga nggak punya duit. Pas kerumah sepupu yang novelnya selalu apdet dibeli, saya menemukan logo FLP di belakang beberapa bukunya, dan saya bercita-cita ingin masuk ke komunitas ini suatu hari nanti.
Jaman kuliah semester 2 saya masuk LDK dan disitu saya ditunjuk sebagai tim mading kampus. Disini saya bebas mengeluarkan kreasi dan ide-ide saya, saya seneng banget kalau tulisan-tulisan saya dibaca banyak orang, apalagi dibaca gebetan, *eh* dan dibilang bagus. Tandanya tulisan saya bermanfaat buat yang baca.

Buku saya yang baru-baru ini terbit, jangan lupa dibeli ya gaes

Kemudian teman saya sesama anggota mading dan anak LDK juga, namanya Herlan, dia ngajak saya buat masuk FLP, bagusnya dia dapet info yang sudah lama-lama saya idam-idamkan. Ada pembukaan cabang FLP baru di Bekasi, wah saya mah jejingkrakan dong. Karena udah lama pengen masuk sini. Saya semangat ikutan latihan dan kemudian mulai berlatih, untungnya jaman kuliah sudah masuk jaman millennium dimana internet semakin mudah diakses saya mulai memberanikan diri menulis banyak dan mulai cari-cari info penerbitan yang bisa dikirimi email. Dan ternyata belum banyak penerbit yang belum bisa menerima naskah via email, ya udah saya kembali menulis dan membuat tulisan sebanyak-banyaknya.
Pada suatu hari di tahun 2009 ada proyek DAK teman saya mbak Wiwiek yang saat itu menjabat ketua FLP Bekasi yang ngabarin, penerbit Ganesha yang biasanya menerbitkan buku-buku pelajaran lagi nyari novel anak dengan tema pendidikan. Karena nggak punya cadangannya saya mulai lagi buat dari awal, karena NIAT pengen punya buku fisik akhirnya saya semangat ngerjaiinnya. Dan taraaa…. Buku perdana terbit, walaupun cuma buku DAK dan nggak masuk tobuk tapi saya seneng, akhirnya saya punya buku fisik. Nah kata orang kalau kita sudah pecah telor, alias sudah nerbitin buku-buku itu bakalan merembet buat nerbitin yang lain lagi. Dan bener sih, buku-buku saya kemudian merembet terbit, mulai dari buku solo sampai antologi. Dan setelahnya berasa mudah aja menerbitkan buku.
Dan seiring perkembangan saya dalam menguasai tehnik menulis, saya memberanikan diri menjadi blogger. Sebenernya udah lama saya nulis di blog, sejak tahun 2009 tapi semuanya masih copas *walaupun disebutkan sumbernya* ya kayak semacam broadcast saya tulis ulang lagi di blog, bukan ngejiplak blog orang buat dapetin adsense loh ya. tapi ngerasa aja kayak nggak sreg kalau bukan hasil karya sendiri. Dan gara-gara dunia blogging semakin dilirik saya kemudian banting stir menjadi blogger. Nulis buku tetep nggak? Tetep, saya pengen punya karya dimana-mana kok, jadi apapun saya sabet hehe… Dan bagi saya, karya adalah investasi di masa depan, saya ingin ketika saya mati, buku-buku saya menjadi kenangan untuk anak-anak dan sahabat yang masih hidup. Dengan buku amal jariyah saya terus mengalir karena manfaatnya, dengan buku saya abadi. Seperti Pramoedya, orangnya udah nggak ada tapi bukunya sampai jadi rujukan dimana-mana, keren ya…


Akhir kata saya cuma pengen bilang, menulis nggak butuh keahlian.. Kalau kata laki saya mengutip kata-kata gurunya ‘Menulis itu ibarat keran, misalnya kita udah bisa ngerti cara ngebuka kerannya, pasti bakalan mudah buat nulis’. Menulis nggak mandang profesi, usia dan status. Kalau emang niat mah, pasti bisa dah. 

Buku-buku saya yang kemudian merembet terbit

34 comments

Keren pisan mba saya juga lagi mulai kirim karya ke majalah n tabloid uda ditolak satu skrg uda mental kebal kirimin lagi hehehe klo buku uda jd target tp blm sempet garap pdhl outline uda ada. Makasi y mb sharingnya semoga saya jg bsa kyk mba berkarya terus :) sukses sll mba ^^

Reply

kalau menurut saya sih tergantung kita nya aja mau atau tidak, jika ada niat pasti gak bakalan susah namun kalau tidak ada niat susahnya minta ampun :)

Reply

wah bukunya udah banyak banget, pengen baca ^^

Reply

Keren mba..smg bisa nyusul punya buku jg..amin

Reply

Wah sepakat Mbak Manda, niat untuk nulis sampai selesai hihi
kalau nggak niat nggak akan selesai
Iya bener, siapapun bisa nulis kok

Reply

Nulis nggak butuh keahlian. *catat
Butuh semangat buat menyelesaikannya ya.

Reply

Ah.... Bener banget Mba, kalau mau nulis mah nulis aja yak.
Btw, kadang bingung naskah tulisan mau dikemanain, belum ada channel euy.

Reply

Menulis itu membutuhkan Niat dan konsistensi untuk menyelesaikannya :)

Reply

keren keren mbak, terus berkarya dan semoga buku-bukunya jadi best seller semua

Reply

Wah...kalo untuk Mbak Manda, menulis itu, pasti gak susah ya...
Buktinya bisa punya 4 buku solo dan 17 buku antologi. Mantaap, deh!

Reply

wiih keren mba, terima kasih atas sharing ilmunya. saya saat ini masih nulis2 gak jelas di blog hehe salam kenal

Reply

Sukse terus yaaa menulisnya :)

Reply

Kalau saya butuh mood saat nulis kalau lagi moodnya pas nulis banyak, kalau lg males yaaaa agak tersendat hehhehe

Reply

Memang akhirnya ketekunan dan jam terbang yang menentukan hasil. Walaupun berbakat, tapi kalau tidak diasah ya percuma. Latihan terus, saya setuju. Banyak orang yang pengin jadi penulis tapi malas menulis dan malas baca, hehe. Bermimpi terus. Gabung komunitas memang sangat bermanfaat. Biar semangat terus membara dan ada lecutan saat lesu atau karya ditolak. Juga tempat sharing ilmu ya Mbak.

Reply

Iya mba, semangaaaaaat! lah aku aja ngirim naskah bisa puluhan kali ditolak, sampe pernah ya ngirim naskah ke 1 penerbit beberapa tahun kemudian ngirim lagi, editornya sampe bilang gini "Mba ini kan naskah pernah saya baca" duh jd malu saya :D

Reply

Betul sekali mas :) meskipun segala kebutuhan terpenuhi kalau nggak niat ya susah :D

Reply

Buku yang banyak itu udah terbitan tahun2 kemaren, kalau di toko buku palingan udah diskon 50% :D

Reply

Amin, semangat berkarya ya mba ^^, sukses trus

Reply

Nah, hayooo Tia apa yang belum diselesaikan :p *nodongin pinsil ke perut*

Reply

Nggak perlu bingung, tinggal duduk di depan pc, buka google, cari kata kunci 'Penerbit yang butuh naskah' saya juga awalnya nggak punya channel, tapi rajin nyari dan rajin tanya akhirnya nemu banyak deh, semangat ya

Reply

Dan juga tekad kuat, kopi serta cemilan untuk temen nulis, :p

Reply

Terimakasih sudah berkenan mampir mba :)

Reply

Sayangnya buku2 saya yang lama nggak sampe best seller mas, doain aja buku2 yang terbaru bisa best seller, makasih udah mampir

Reply

Awalnya ya susah juga mba, nggak ada sesuatu tanpa proses belajar dan ujian. Karya-karya saya itu hasil kerja keras selama 8 tahun lebih, nggak semuanya jg berjalan mulus T_T

Reply

Nggak papa, saya juga awalnya copas sana sini di blog hehe.. salam kenal balik mba

Reply

Terimakasih banyak mba Diah :)

Reply

Lah iya sama mbak, saya juga kalau lagi males bisa kali nggak nulis-nulis hehe, kalau keingetan detlen baru deh nulis lagi

Reply

Huum, saya jadi belajar banyak sama belalang :D

Reply

Kalo niat udah ada tapi suka bingung pas eksekusinya gmn yo mb? *hoho

Reply

Mulai latihan nulis sehari selembar, kan nulis blog bisa, anggap aja nulis blog biasa mba tinggal tentukan tema, gtu

Reply

Wah bener juga ya mbak, sekarang trend menulis makin pesat..
sering latihan bikin postingan mungkin bisa jadi alternatif, Hehehehe

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...