Menu

Saturday, 4 March 2017

/



Dulu, orangtua mengukur kecerdasan anak hanya dilihat dari pendidikan. Bahwa anak yang rangking atau juara kelas berarti dia anak yang cerdas. Berpuluh tahun kemudian, pendapat ini dibantah para pakar pendidikan, bahwa untuk menilai anak cerdas tidak selalu dilihat dari nilai akademisnya. Syukurnya, stereotip itu perlahan dapat membuka mata para orangtua bahwa cerdas tidak melulu harus bersifat akademis.


Menurut saya sih penting ya, mengukur kecerdasan si kecil yang dilihat dari sisi non akademis, karena jika itu diasah maka ia bisa lebih mengembangkan kemampuan dan ketrampilan yang dimilikinya. Coba kalau anak hanya dituntut dalam bidang akademis saja, dia akan terkungkung oleh nilai dan tidak bisa mengekpresikan dirinya, kayak ibunya ini contohnya.
Seorang ahli riset dari Amerika, yaitu prof. Howard Gardner mengembangkan model kecerdasan “Multiple Intelligences” atau bermacam-macam kecerdasan. Yang artinya, manusia itu sebenernya unik dan cerdas hanya saja tiap kecerdasan manusia itu berbeda-beda, makannya kenapa diantara kita ada yang menonjol di bidang Musik, Enterpreneur, Sains dan lainnya, inilah yang harus diasah agar anak bisa menjadi dirinya sendiri, tapi sayangnya ke-unikan ini tidak dirasakan orangtua pada umumnya, karena lagi-lagi kecerdasan itu hanya mengacu pada sebuah kata yaitu Akademis. Sedih ya..

Morinaga, kemudian mengajak saya untuk ikut andil dalam pembentukan karakter anak. Dalam sebuah program bertajuk 30 hari main, saya diajak untuk dapat mengetahui di bidang apa kecerdasan anak saya menonjol. Disini ada 8 kecerdasan anak yang dapat kita stimulasi. Hal ini dimaksudkan, agar para orangtua dapat lebih jeli mengasah kecerdasan anak dan menonjolkannya. 8 kecerdasan itu diantaranya :



Kecerdasan Linguistik
Kecerdasan linguistik adalah kecerdasan yang menekankan kemampuan menggunakan kata-kata dan bahasa dalam kegiatan berbicara, membaca dan menulis.

Ciri-ciri :
  • Memiliki tata bahasa yang baik dan mudah memahami dan memberikan informasi dalam bentuk bahasa.
  • Mampu menuangkan idenya secara rinci dalam bentuk tulisan kreatif.
  • Senang mendengarkan cerita dan bercerita.
  • Mampu mengingat nama benda dengan baik.
  • Suka bermain dengan kata-kata seperti teka-teki atau menyusun huruf.
  • Suka membaca.
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Logika Matematik
Kecerdasan logika matematik adalah kecerdasan untuk memahami kondisi atau situasi dengan menggunakan perhitungan matematis, serta melalui penalaran analisa-sintesa.

Ciri-ciri :
  • Menunjukkan minat yang besar untuk mengena dan memahami angka.
  • Memiliki rasa ingin tahu yang besar.
  • Cepat memahami konsep perhitungan dan mudah mengingat angka.
  • Suka bermain teka-teki
  • Dapat mengurutkan besar – kecil, tinggi – rendah, dsb.
  • Cukup mampu menjelaskan masalah secara logis dan sistematis.
  • Senang mengamati berbagai hal dan mudah memahami sebab akibat.
  • Memiliki minat untuk mengetahui cara kerja suatu benda tertentu.
  • Suka melakukan percobaan-percobaan.
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Visual Spasial
Kecerdasan visual spasial merupakan kecerdasan dalam berpikir dan belajar dengan gambar-gambar, memahami bentuk, pola, posisi, dan ruang suatu objek, termasuk untuk berpikir secara kreatif.

Ciri-ciri :
  • Menghabiskan waktu luang dengan menggambar/ melukis.
  • Senang melihat lukisan, foto atau menonton film.
  • Mudah memahami dan membaca peta atau denah.
  • Lebih menyukai cara belajar yang melibatkan tabel atau diagram.
  • Lebih menyukai membaca buku-buku atau bahan bacaan yang menggunakan illustrasi.
  • Mampu membuat berbagai bentuk & konstruksi mainan.
  • Mampu membuat karya yang kreatif
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Kinestetik
Kecerdasan kinestetik adalah kecerdasan yang menekankan pada penggunaan tubuh dalam berkomunikasi dan mengekspresikan diri.

Ciri-ciri :
  • Banyak bergerak dan memiliki kelenturan.
  • Pandai menirukan gerakan yang ia lihat.
  • Sangat suka dan menikmati kegiatan fisik.
  • Senang membongkar berbagai benda.
  • Perlu menyentuh sesuatu yang ingin dipelajari.
  • Memperlihatkan ketrampilan tangan.
  • dan lain lain.


Kecerdasan Musikal
Kecerdasan musikal adalah kecerdasan yang menekankan kemampuan memahami musik sebagai media untuk mengeskpresikan diri.

Ciri-ciri :
  • Senang musik dan mendengarkan lagu.
  • Cepat mengingat lagu yang baru didengarnya, baik irama maupun liriknya.
  • Peka terhadap berbagai suara dan nada.
  • Mampu menyanyikan lagu dengan baik.
  • Senang membuat musik dengan anggota tubuhnya dan benda disekitarnya.
  • Mampu menciptakan lagu.
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Interpersonal
Kecerdasan interpersonal didefinisikan sebagai kemampuan seseorang untuk bisa memahami orang lain, termasuk bagaimana perasaan mereka serta hal-hal apa yang memotivasi dan mengganggu mereka.

Ciri-ciri :
  • Memiliki banyak teman, supel dalam bergaul.
  • Dapat mengerti perasaan orang lain dan sering menawarkan bantuan apabila melihat orang lain dalam kesulitan.
  • Mampu menarik perhatian dan menikmati keberadaan orang lain disekelilingnya.
  • Senang bermain berkelompok.
  • Bisa membuat orang lain percaya pada kata-kata dan pemikirannya.
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Intrapersonal
Kecerdasan intrapersonal adalah kecerdasan yang dimiliki seseorang untuk dapat memahami dan mengenali diri sendiri.

Ciri-ciri :
  • Dapat menyatakan suka atau tidak suka terhadap sesuatu.
  • Dapat memahami perasaannya dan mengekspresikan emosinya.
  • Dapat menyadari hal-hal apa saja yang menjadi kelebihan dan kelemahannya.
  • Memiliki percaya diri.
  • Dapat membuat target-target yang sesuai dengan kemampuan diri.
  • Mengetahui apa yang disukai dan tidak disukai
  • Bisa diandalkan dalam penyelesaian berbagai tugas.
  • Memilki keinginan yang besar untuk berhasil dalam suatu kegiatan tertentu.
  • dan lain-lain.


Kecerdasan Naturalis
Kecerdasan naturalis merupakan kecerdasan dalam berpikir dan belajar yang berkaitan dengan pemahaman terhadap lingkungan sekitar kita seperti tanaman, binatang atau benda mati seperti air, batuan atau gejala alam seperti hujan atau panas, atau tentang ruang angkasa.

Ciri-ciri :
  • Menunjukkan minat yang besar pada cerita atau dongeng yang berkaitan dengan tokoh binatang atau tumbuhan.
  • Menunjukkan minat untuk beraktivitas pada hal yang berkaitan dengan alam.
  • Memiliki kepekaan pada alam sekitarnya.
  • Mudah mengingat detail yang berkaitan dengan tanaman, binatang atau alam.
  • Senang memanfaatkan tanaman atau hasil alam lain untuk dijadikan hasil karya.
  • Memiliki minat yang besar untuk mengetahui gejala alam.
  • dan lain-lain. 


Di 30 hari main bersama Morinaga, saya ditantang untuk bisa mengukur kecerdasan Naqib melalui permainan-permainan yang sudah dipersiapkan Morinaga. Permainan ini ada yang diunduh atau kita bisa mempersiapkannya sendiri melalui alat-alat yang tersedia di rumah.
Pada hari ke dua tantangan, saya menstimulus kecerdasan kinestetik pada Naqib dengan media permen warna-warni. Jadi saya membuat mangkuk dari kertas origami yang saya sesuaikan warnanya dengan warna permen, ada merah, hijau, kuning dan biru. 


Lalu saya meminta Naqib untuk memindahkan dan memilah warna permen sesuai wadah warna yang sudah saya persiapkan. Hasilnya, iiihhh… bikin gemes, kira-kira ada 34an permen yang dipindahkan dengan tepat sesuai wadahnya dan dia menyelesaikan tantangan ini dengan cepat, walaupun sebelumnya agak pundung karena digoda bapaknya. 


Selengkapnya boleh dilihat pada video di bawah yang sudah saya unggah ke Youtube



Esoknya saya coba lagi tantangan ini pada Naqib, hasilnya, kurang dari 2 menit dia bisa memindahkan dengan cepat. Kereeen Naqib, tapi saya nggak boleh merasa Naqib menonjol di Kinestetik aja nih, soalnya masih ada 28 hari lagi untuk mengukur kecerdasan Naqib, dan ini kecerdasannya beda-beda dengan alat peraga yang berbeda tentunya. Saya belum mencoba semuanya, jadi penasaran deh, kira-kira Naqib mampu nggak ya menyelesaikan tantangan ini? Kita lihat saja nanti.

Jangan lupa untuk subscribe channel Youtube saya ya, karena setiap hari akan saya unggah bentuk permainan yang akan saya stimulus pada Naqib. Cheers..

24 comments

Wah, kecerdasan anak bisa distimulasi dengan permainan2 yang sederhana tp menarik ya Mba. Penasaran nyelesein tantangannya sampe akhir nih. Semangat jg ya Naqib! :)

Reply

Yeayyyyy naqib pinteeerrrr,
Btw aku jd pgn ngukur kecerdasan si kecil jg ah mbk, terinspirasi dr dikau nih,
Tengkiu sharenya yak

Reply

Semoga makin banyak ortu dan guru yang sadar tentang konsep MI supaya tidak menilai anak hanya dari nilai akademisnya saja atau anak yang cerdas itu cm anak yg bisa duduk manis dan jago matematika

Reply

Kalau Sid main permen warna warni ga jadi diletakkan di piring. Masuk mulut semua. Hahahah.

Reply

Ohh, aku jadi tahu dulu waktu kecil aku biasa belajar cenderung yang mana :D
penting.. penting banget mengenali kecerdasan sejak kecil. Soalnya aku sama adikku aja beda. Dan aku diarahinnya juga beda. Nggak sama kaya adikku.

Reply

Penting sekali ternyata mengukur kecerdasan si kecil, biar nanti bisa mengarahkan bakat dan minatnya.

Reply

Penting mengetahui sisi kecerdasan mana yang menjadi keistimewaan si kecil ya.. Supaya orang tua bisa membimbing, mengoptimalkan dan mengarahkan anak sesuai dengan potensinya. Siip..!

Reply

Anak2ku alhamdulillah termasuk anak2 pintar. Aku mendukung mereka kepandaian di luar nilai2 akademis, mbak Amanda. Kupikir sangat penting secara fiaik dan mental harus seimbang. Jadi aku tawarkan anak2 mau les apa 😄 misal privat piano dan pencak silat hehehe agar jd anak sholeh, pintar, mantap kepribadiannya.

Reply

Penting memang cari tau tipe kecerdasan anak ya mbak, soalny berkenaan u gaya bljr nya jg ya

Reply

Dan semua anak terlahir sebagai bintang ya, mbak. Tiap anak punya bakat dan kecerdasan yang berbeda-beda.

Reply

Semua jenis kecerdasan mmg perlu diberi stimulasi yg sama dan seimbang...meski pada gilirannya kita akan melihat kecenderungan anak pd salah satu atau bbrp jenis kecerdasan saja sesuai bakat n passionnya

Reply

Huum peralatannya juga sederhana bsa didapat dirumah, tp bikin anak seneng 😍

Reply

Yeaaay makasih tante 😍😍
Hayoo stimulus si kecil, itung2 ngajakin dia main hihihi

Reply

Iya ih sebel sumpah aku klo inget itu mba. Pokoknya aku nggak mau terulang lagi sama anakku 😢😢

Reply

Wahahaha.. Sid..sid.. Gagal main deh wkwk

Reply

Ih keren ortunya Vindy, moga vindy juga melakukan hal yg sama ya pada anaknya kelak 😆😆

Reply

Huum mba, penting pake banget yah

Reply

Satu lagi biar anak nggak terkungkung sama energinya yg tentu saja bsa diarahkan sejak dini 😇

Reply

Huum les pun harus ditanyakan ke anak maunya apa, pokoknya jgn dipaksa dia 😳

Reply

Iya, tersinkron sama metode belajarnya ya 😂

Reply

Betul sekali, sayang orangtua jaman dulu minim ilmu pengetahuan 😨

Reply

Iya mba, yg penting kita nggak jd orangtua yg otoriter 😢

Reply

Nah, ini bener banget. Beberapa kecerdasan dan kecenderungan anak akan minatnya bisa dilihat sebetulnya. Mantep tulisannya mba. Itu ngomong-ngomong kreatif banget, stimulasi pengenalan warna ke anak pake coklat permen. Kece, mba.

Reply

Bisa apa aja sih mba sbnrnya yg berwarna2 kyak lego, kertas origami, tergantung kesenangan anak aja maunya gmn hihi

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...