Menu

Friday, 3 February 2017

/

Kemarin saya dapat broadcast, isinya WARNING keras buat para orangtua yang suka ngasih nonton Youtube ke anak, secara baru-baru ini muncul video kartun tapi kontennya dewasa. Parahnya, yang bikin kartun ini kayaknya memanfaatkan situasi yang lagi hot, dimana kartun-kartun anak mulai banyak bermunculan. Pasalnya lagi nih ya, yang menjadi model disitu tokoh yang lagi digandrungi anak perempuan, taukan Elsa dan Anna yang membintangi film frozen? lalu ada Spiderman pulak yang digandrungi anak laki-laki. Isi kartun ini bermuatan pornografi, dimana ada adegan Elsa yang berciuman dengan Spiderman atau Elsa pakai bikini, nggak banget deh bikin otak anak hancur. Walaupun animasinya kasar bentuknya, dan kayanya si pengunggah baru belajar desain grafis qeqeqe. Tapi tetap saja kontennya bermuatan pornografi.

Nah, dulu saya pernah bikin postingan tentang gadget juga *yang bisa dibacadisini* pada anak. Kali ini saya mau ngasih tips buat para orangtua yang anaknya udah ketergantungan banget sama youtube. Saya ngga bisa pastikan anak anda aman seaman-amannnya nggak bersentuhan sama youtube kalau lingkungannya sendiri aja dikit-dikit cerita, “Ada film bagus loh di Youtube,” atau orangtua iseng ngasih nonton Youtube biar anak diem. Tapi mudah-mudahan postingan ini bisa sedikit banyaknya memfilter kecanduan anak terhadap Youtube

Lalu bagaimana agar anak bisa nurut dengan peraturan yang kita buat?
  • Kita sebagai orangtua nggak usah sibuk ngasih tau ada banyak film kartun dengan maksud anak anteng jika ditinggal. Udah anggep aja nggak ada Youtube, kalaupun pengen ngasih tau ada aplikasi bernama Youtube biar anak nggak jadi kayak orang asing dan nggak ketinggalan info bahwa ada aplikasi bernama Youtube ikutin caranya dibawah, makannya baca postingan ini sampai habis ya. Biar penasaran.
  • Jadi siapa yang harusnya kudu disalahin? ya kita ini ternyata biang keroknya, dengan dalih anak anteng padahal orangtuanya nggak mau diganggu, anak kemudian dikasih banyak tontonan berupa kartun di Youtube  "Dek liat deh ini ada film bagus, bentar mamak mau masak" lalu siapa lagi yang harus disalahkan, orangtua apa anak? Nggak mungkin anak dapat ilham bermimpi bisa ,mengoperasikan gadget sendiri kalau nggak diajarin orangtuanya. Anak-anak kita dirumah nggak ngerti cara mengoperasikan gadget mak, kalau bukan kita sendiri yang ngajarin. Biar anak lahir dari sperma Einstein juga tetep aja kan dia nggak bakalan ngerti sebuah hal kalau nggak diajarin. Ya kayak Naqib aja, dia nggak ngerti cara ngidupin hape dan nggak tertarik buka hape. Ya karena saya nggak ngajarin.
  • Kalau si anak sudah ngerti youtube. Bilang sama anak, kalau mau nonton harus ditemani. Ya luangkan waktu 5-10 menit buat nemenin anak nonton, sambil nemenin anak nonton kartun jangan lupa download film untuk mode offline. Kalau anak speech delay ya sambil nonton kan bisa diajakin ngobrol, “Wiii dek kartunnya bagus ya” dan omongan-omongan lainnya yang bisa bikin dia ngerespon omongan kita
  • Udah 10 menit? Bilang sama anak, tutup aplikasinya. Ntar matanya sakit loh. Kalau anak ngeyel, teriak-teriak ubah mode offline, tontonkan film yang suda didownload tadi.



Oooh, jadi situ nyalahin kita sebagai orangtua? Ya iyalah mak, saya juga pernah diposisi emak-emak yang anaknya kecanduan nonton kok. Dikit-dikit youtube, dikit-dikit youtube. Tapi sekarang udah agak berkurang, bahkan nggak sama sekali, karena saya mau belajar dari kesalahan, yang akan saya ulas dibawah ini. Ya masak sih kita mau gini-gini aja ngurus anak, kan enggak.

Bagaimana jika sudah terlanjur kecanduan
  • Mulai sekarang STOP, mengaktifkan Internet. Udah ini harga mati, mentang-mentang kita punya kuota banyak, bejibun, terus udah aja kasih nonton ke anak. Tapi jangan salahin anak ya mak, kalau akhirnya dia kepencet konten porno, karena anak pastinya cenderung bosan mak, baru lihat satu film udah pengen lagi nonton yang lain, belum selesai satu film dia ngeliat ada barisan film dibagian sebelah kanan penasaran pencet lagi. Gitu aja terus. Mana tau dia kepencet tontonan pornografi. Soalnya kartun kan nggak sepenuhnya ngelink ke kartun mulu
  • Jangan ajarin anak untuk mengoperasikan Youtube. Jika hari ini anak tau letak icon youtube dimana, coba bikin folder dan sembunyikan ini icon youtube. Anak saya yang semula tau ada icon youtube di folder khusus medsos setelah saya pindahkan ke folder lain dia nggak tau youtube dimana. Saya bilang aja “Youtubenya hilang sendiri dek” sekali-kali bohong untuk kebaikan anak kan nggak dosa ya mak. Daripada kita yang dosa ngebiarin mata anak terpapar nonton konten porno.
  • Anak nangis gerung-gerung? Ntar juga bosan sendiri. Jangan diturutin dengan dalih nggak tega. Untuk masa depan anak orangtua harus tega. Saya sih bodo amat anak nangis gerung-gerung nggak bisa diem, ntar juga capek sendiri dia. Malu sama tetangga? Tetangga juga maklum kalau kita punya anak kecil. Pasti anak itu ada masa-masa rewelnya. Nggak selamanya bakalan anteng melulu. Catatan : Tetangga yang baik, pasti banyak maklumnya. Kalau tetangga emak-emak dirumah banyak protesnya berarti dia bukan tetangga yang baik. Udah gitu aja.
  • Jika anak sudah fasih mengoperasikan ponsel. Usahakan gunakan mode Airplane selama anak masih terjaga nonton, “Nanti ada telepon masuk gimana?” oh iya saya lupa, kalau begitu non aktifkan penggunaan internet. Ya udahlah nggak usah eksis dulu di medsos, kayaknya penting banget pengen eksis mak, padahal palingan juga cuma apdet status, atau unggah foto atau bales W.A. penting banget emang? ya Semua itu tetep bisa dilakukan kok mak, sampai anak tidur atau anak lengah baru deh main medsos, bisa kan?
  • Jika internet dinonaktifkan, anak masih bisa nonton youtube kok mak. Iya bener, nonton dengan mode offline. Apa yang sudah anak tonton, itu disimpan saja. Download yang agak banyak, yah kira-kira 100 film, biar anak nggak ngerasa dikibulin kalau internetnya mati. Ya udah kalau anak maksa pengen nonton film, sodorin aja itu film yang sudah di download. Keseringan muter yang itu-itu aja kan anak lama-lama bosan. Seperti anak saya dulu dia suka nonton Youtube, sayang banget kuota, secara dia belum selesai satu film udah ganti lagi, gitu terus. Saya juga kan nggak bisa ngawasin dia terus nonton apaan, yang ada pekerjaan rumah keteteran gara-gara ngawasin dia terus. Ya akhirnya saya coba untuk menyimpan film dalam mode offline. Lama-lama dia bosan nonton film yang serupa setiap hari. Sekarang, anak saya ogah nonton Youtube, ya karena filmnya itu lagi-itu lagi. “Bosen ah nonton youtube” kata Naqib. Jadinya sekarang dia lebih seneng nonton video kartun di TV yang sudah saya downloadkan.



Yang penting dari semua ini orangtua jangan mulai ngasih tau, bahwa ada banyak film di youtube, itu kuncinya. Untuk film yang berdurasi panjang mending di downloadkan aja untuk anak, nonton di TV *dengan cara colok USB* atau kalau punya VCD/DVD mending beli film kartun aja, Ntar kan anak lama-lama juga bosan nonton yang itu-itu saja. Tekhnologi memang tengah berkembang pesat, jangan mau dikibulin sama tekhnologi. Kalau tekhnlogi bisa pinter kenapa kita enggak?


Jangan lupa ya mak, kuncinya ada pada diri kita sendiri. Kalau kita pengen anak nggak kecanduan ya udah jangan ngasih tau. Anak nggak akan bisa kalau bukan yang kita ngajarin, udah gitu aja.


Ambon 3217 
14 comments

Kayaknya lebih baik download yang mode offline dan mencari tayangan ang sesuai pilihan anak. Terima kaish sudah berbagi :)
Youtube memang bikin candu

Reply

Wah iya, anak-anak lebih suka nonton youtube neh. Alhamd masih bisa diatur

Reply

Anakku demikian, Mbak. Dibilangi susah. Kalau udah kelamaan lihat youtube, wifi di rumah saya matikan selama beberapa jam. Selain takut sama video yang nggak2, kasihan matanya juga. :(

Reply

Sama2 kk sayange 😘😘

Reply

Syukur deh ya kang Ale 😘

Reply

Kalau kita nggak tega ya kapan lagi tega sama anak ya nggak mbak :D

Reply

Aku ga kasih gadget mba, cuman memang aku langganan indihome yang di kamarku bisa nonton youtube so far aku cuman setelin DIVA the series doank alhamdulilah ga pernah nyantol film2 kek elsa gitu. Lagian nyetel youtube di tv susah si jd anakku cmn bisa ntn klo sama aku atau ayahnya aja.
sisi positifnya Alhamdulilah malah kebantu anakku jd rajin sekolah ngajinya pgn kek Diva jadi memang peranan ortu disini gede bgt y mba.

Reply

Anakku juga pernah sukaaaaaa bgt sama youtube., trs gara2 speedy loading nya lama, dia jadi kesel, gak sabar, males nonton, skrg udah jarang

Reply

Iya mba. Yg penting anak jgn diajarin cara mengoperasikan TV aja. Ntar emak bapaknya ga ada dia nonton sendiri deh

Reply

Berarti bermanfaat jg ya internet lemot hihihi

Reply

Semuanya memang sebenernya tergantung dari orangtuanya ya mbak.. Kalo mereka dibiarin bisa kebablasan juga kaaaan, baiknya memang dibatasi dengan sikap tegas dari orangtuanya yaaaa

Reply

Anakku yang sulung sekali-kali lihat yutub...tapi yang ada hubungan sama game coc itu mbak..

Aku sebel kok klo liat dia khusuk didepan tab..soalnya nanti klo diminta ngebantu apa...jawabnya cuma nanti dan nanti...

Ini lagi di minimalisir mbak. Aku juga takut klo mpe keracunan konten negatifnya

Reply

Iya mba, orgtua jg perlu keras sama anaknya 😬 jgn ga tegaan

Reply

Klo gtu matiin internetnya, atau jgm bliin dia pulsa bu 😆

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...