Menu

Monday, 18 July 2016

/


Setiap pulang jelong-jelong (baca : Traveling) saya kerap memposting hasil dari jalan-jalan tersebut apalagi kalau bukan berupa foto juga reportase di blog. Mungkin beberapa tanggapan mucul, dari yang ngebatin, ‘Ish tukang pamer (komen sirik)’, ‘Enake reeek jalan-jalan terus (komen ngiri)’, ‘Mudah-mudahan bisa kesana suatu saat nanti (komen positif)’, ‘Waaah, pasti usahanya banyak banget tuh sampe bisa jalan-jalan terus (komen termotivasi)’. Yah namanya juga orang ya boo, beragam hati dan pikiranya, nggak bisa juga kita berharap orang baik terus sama kita, atau jahat terus sama kita karena kalau dunia isinya orang jahat semua, apalah artinya hidup kita nggak bisa berbuat baik, atau isinya orang baik semua, enak banget dunia damai sekali hag..hag..hag… nah balik lagi ke masalah Traveling tadi. Sebenernya, kita semua bisa melakukan perjalanan, nggak terkecuali kok, semuaaanya bisa, yakin, asal niat. Perkara niat ini nggak berhenti di satu kata aja NIAT tapi NIAT ini harus punya cabang antara lain,


Niat bepergian, kalau nggak ngumpulin niat duluan. Mau sampe mati juga kita nggak bakalan bisa melanglang buana, yang ada cuma bisa ngiri orang jalan-jalan terus. Harus dibutuhkan keteguhan untuk bisa mencapai di suatu tempat agar suatu saat kita bisa pergi kesana. Jika kita niat, mantapkan hati, dan minta ridho Ilahi agar bisa sampai ke tujuan yang dimaksud, banyakin doa biar lancar niat kita ini. Misalnya ya, waktu saya ke Aceh, saya ini nggak punya banyak duit, tapi saya pingin banget ke sana. Karena emang niat, saya mulai memperbanyak temen orang Aceh, nyari-nyari info seputar wisata Aceh, dan sering curhat di medsos karena ingin ke Aceh. Oh ya, saya juga menuliskan mimpi saya diselembar kertas, ‘Pengen ke Aceh, Shalat di Baiturrahman, dan ke pantai Lampuuk’, Mungkin ada yang kasian sama saya, suatu hari ada yang tiba-tiba aja maksa ngasih duit ke saya dan saya disuruh ke Aceh pakek duit itu, udah gitu mau ditambahin lagi sama duit jajan. Nah, karena saya sudah punya temen banyak dari Aceh, nginepnya nggak di hotel, melainkan di rumah kawan yang pernah kenal di fesbuk, diajak jalan-jalan juga sama temen-temen yang ada di sana. Walaupun cuma 2 hari, tapi pengalaman ini ga bisa saya lupain. Jadi kalau kamu pengen ke Paris, mulai deh buat mimpi-mimpi lebay kayak saya diatas.
 
Yiiiy Sampe Aceh juga
Niat ngumpulin duit. Traveling butuh duit. Kecuali Traveling gratis ya, misalnya kayak menang lomba, ditraktir orang kayak saya diatas. Tapi kalau traveling modal sendiri mau nggak mau harus ngumpulin duit. Misalnya kita bercita-cita ingin ke Raja Ampat, mulai nih googling *jaman sekarang kan udah canggih ya, kita bisa menyusun itinerary sebelum berangkat*, biaya ke Raja Ampat katakanlah 6 juta misal. Nah untuk mencapai 6 juta kita sudah bisa mulai hitung-hitungan dari sekarang, ketika menerima gaji atau honor, berapa rupiah yang harus mulai ditabung, hal-hal apa saja yang bisa ngurangin uang *misal rokok, jajan, pulsa* kita bisa mulai mengurangi hal-hal yang dirasa nggak perlu jika kita emang niat pergi jalan-jalan.

Makassar, seneng banget bisa nyicipin konro bakar akhirnya

Niat mencari waktu khusus. Liburan perlu waktu khusus, kenapa khusus? Jangan sampai pas liburan kita masih mikirin kerjaan atau mikirin yang ga ada hubungannya dengan liburan. Jika kamu emang niat liburan, mulai cari waktu yang pas, pas bisa ambil waktu cuti maksudnya dan nggak ngerasa bersalah karena waktu cuti tersebut dipakai untuk liburan.

Kutai Kertanegara sebelum jembatan yang dibelakang itu ambruk

Nggak cuma niat, kita juga harus bisa mengumpulkan yang dibawah ini,
Tekad. Niat tanpa tekad. Melempem atuh, cuma niat doang mah apa daya tanpa didukung tekad yang kuat. Misalnya niat pergi ke Manado, niat doang nih tapi nggak diiringi dengan tekad. Ya udah, misalnya kamu dapat selentingan kabar nggak enak soal Manado pasti keinginanmu untuk traveling ke sana bakalan mundur. Misalnya diiringi dengan tekad yang kuat, walaupun apapun kondisinya, kamu pasti bakalan maju terus pantang mundur. Yeaah!

Oh my godness ga cuma bisa keliling, tapi saya tinggal di sini sekarang. AMBON.

Keberanian. Traveling juga butuh keberanian, tanpa keberanian. Niat dan tekadmu pasti akan 50%. Misalnya kamu ingin traveling ke luar negri nih, udah punya niat pengen ke Jepang misal. Tekadmu sudah kuat pingin ke sana tahun depan, nggak ada schedule yang ingin dijalankan selain ke Jepang. Tapi ditengah jalan kamu mikir, “Aduh gimana ya, di Jepang kan tulisannya kanji. Kalo gue kesesat gimana?” jiaaah.. ayo dong, kan udah punya niat dan tekad yang kuat masak ragu sih. Kan bisa googling, apakah petunjuk jalan di sana tulisannya kanji semua atau ada bahasa inggrisnya? Ternyata tekad yang kuat belum cukup tanpa adanya keberanian. Yakinkan dalam dirimu kalau kamu berani melangkah kemanapun kamu pergi. Nyasar tinggal pingsan di keramaian, pasti banyak yang nolong. Nggak cuma itu kamu bakalan dikasih makanan dan minuman gratis, siapa tau juga bakalan dikasih ongkos *ngarep*
Saya aja memulai traveling pertama waktu masih SMP. Waktu itu sih ke Jogja, dan bareng mami, kebetulan ada keluarga juga di sana jadi bisa jalan sampai kaliurang yang dingin, prambanan dan Borobudur. Nah ketagihan tuh ya jalan-jalan, pas SMP apa SMA gitu ya saya lupa pastinya, saya bilang ke bapak, “Papi enak ya liburan ke Surabaya, kok aku kangen sama Sisil dan Shinta *jadi mereka berdua itu sepupu saya* Liburan panjang gini enak bisa ngisi waktu main ke sana”
“Ya udah nanti kalau lebaran pulang kampung ke Solo sekalian mampir Surabaya” jeng..jeng.. lalu apa yang terjadi
Tak dinyana besoknya saya dibelikan tiket, Balikpapan-Surabaya *waktu itu saya masih tinggal di Balikpapan*.
“Perginya sama siapa?”
“Sendirilah”
“Haaah?? Aku nggak berani!”
“Berani, udah gede juga” buset dah.
Yang ada dipikiran saya waktu itu apa orangtua saya nggak tega ngelepas anak gadisnya ini sendirian, ya walaupun sampai Surabaya dijemput paklik dan pas ke bandara diantar bapak, tapi kan selama nunggu pesawat saya sendirian. Apa ya nggak mikir kalau anaknya ini tersesat, salah naik pesawat atau diculik gitu misalnya. Sumpah beneran saya baru kepikiran sekarang. Yang jelas orangtua saya saat itu beneran nekat ngeberangkatin anaknya seorang diri.
“Kamu jangan ketiduran. Nomer penerbangan pesawat sering diucapin lewat speaker. Cocokin sama nomer tiketnya ya” kata ibu saya waktu itu. Duh sumpah, tapi karena modal berani, bismillah saya beraniin berangkat, lah sayang tiketnya kalau sampai gagal berangkat. Daaan taraaaa saya sampai juga di Surabaya SENDIRIAN. Pulangnya juga gitu SENDIRIAN T_T…. tapi ini bener-bener pengalaman yang nggak bisa dilupain

Hellow Kuala Lumpur ^^

Nekat. Yeah, traveling butuh kenekatan. Nekat bikin apapun bisa terwujud. Jadi ingat, waktu bulan juni 2011 suami saya tiba-tiba ngasih kabar, “Lusa kita ke Banda Neira ya”
“Banda Neira itu dimana?”
“Ada di kepulauan Maluku Tengah”
“Emang ada apaan disana?”
“Googling ajaaaa,”
“Tapi kan kamu kerja,”
“Mamas bolos. Mas Topan dan Chandra juga bolos” buset dah laki gue. Dan karena kenekatan itu kita berhasil menginjakkan kaki di Banda, sebuah kepulauan yang kaya akan sejarah jajahan Portugis dan Belanda. Suami saya dan teman-temannya nekat bolos seminggu dan mengabaikan perjalanan dinas demi jalan-jalan kita hari itu. Pas banget di ulang tahun saya berangkatnya.
“Kalau kita nggak nekat berangkat sekarang, kapan lagi tau Banda?” yeess.. setelahnya kita emang nggak punya waktu lagi jalan-jalan ke sana. Gegara ini saya jadi tau kalau pak Hatta dan teman-temannya pernah diasingkan disini.
Pernah juga ada hari libur mepet, ‘Jumat’ suami and the gank nekat pergi ke Seram ya tentu saja ngajak saya, pergi pagi-pagi banget sampe desa Saleman sore, besoknya dimaksimalkan keliling Saleman dan Sawai apalagi kalau bukan berenang dan minum kelapa. Kulit saya sampe gosong dan perih gegara seharian kena air laut dan paparan sinar matahari. Tapi setelah pulang dari Sawai ini saya jadi tau kalau resort yang ada disini ternyata mendunia. Daerah ini juga jadi incaran turis asing setiap musim liburan. Ga heran deh kalau pas kesana yang saya jumpain cuma orang bule.
 
Sawai Maluku Tengah
Usaha/kerja keras. Udah punya Niat+Tekad+Keberanian. Saatnya usaha untuk mewujudkan ini semua. Kalau sudah mantap dengan 3 kata diatas kamu pasti akan berusaha mewujudkan mimpi-mimpi tersebut, misalnya apa aja sih usaha-usaha itu?

Kalau emang dana terbatas, coba cari tiket promo, sekarang banyak maskapai yang berlomba-lomba mengadakan tiket promo, misal diskon 70% atau bahkan kursi gratis kayak semacam Air Asia. Kamu bisa cari tiket-tiket promo tersebut untuk perjalanan wisatamu, carinya jauh-jauh hari, kayak waktu saya ke Malaysia, belinya bulan okober 2015, berangkatnya bulan Mei 2016, emang rada ekstrim sih karena kita nggak tau apa yang bakalan terjadi esok hari, apakah kita sakit, meninggal, atau ada halanagan lainnya. Tapi karena saya sudah punya niat dan tekad, dan doa terus akhirnya Allah melancarkan usaha saya ini.

Bogor, kota yang selalu saya rindukan

Berdoa, tanpa doa usaha itu sia-sia banget. Allah mewajibkan kita berusaha, karena nggak ada rezeki ujug-ujug turun dari langit. Dengan doa, apapun yang tadinya mimpi bisa jadi nyata, seperti kisah saya waktu pergi ke Aceh di atas itu. Doa itu penguat, kalau kamu hanya usaha terus tapi tanpa doa, itu kayak orang sombong, kan yang ngatur rezeki itu Allah. Atau kamu hanya doaaaa terus tapi tanpa usaha, ini kayak semacam orang susah. Punya indra yang bisa dipakai kenapa usahanya cuma doa, nyari tiket promo kek, ikutan kuis kek, nabung kek dan banyak lainnya yang bisa kamu lakuin untuk melakukan traveling ini.
Tulis harapan-harapanmu di selembar kertas. Apa yang menjadi mimpimu, coba tulis di selembar kertas. Dan tempelkan di dinding kamar, sehingga setiap hari kamu bisa melihatnya. Saya sih gitu dulu waktu pingin kemana… saya tulis di kertas. Waktu itu pengennya ke Aceh dan luar negri, eh kesampaian dua-duanya. Seenggaknya itu menjadi motivasi kamu untuk bisa kesana entah dengan cara nabung, ikutan kuis atau lainnya.


Atur dengan waktu libur panjang dan waktu cutimu jadi waktu cutimu tidak terlalu habis dipakai. Misalnya ada waktu libur hari jumat nih, sabtu minggu kan libur, dari seminggu waktu cutimu ambil 3 hari saja, selasa, rabu, kamis, jumat, sabtu, minggu pulang, wah dapet waktu 6 hari kan lumayan. Nah waktu libur cuti selanjutnya bisa dipakai untuk mudik misalnya atau kalau kamu ketagihan jalan-jalan bisa merencanakan liburan selanjutnya lagi


Traveling tanpa modal. Emang ada? Ada... sekarang ini banyak banget pihak penyelenggara lomba yang suka ngadain undian terbang gratis dalam dan luar negri. Nggak cuma benua Asia, ada pula yang sampai ke Eropa. Ya rajin-rajinnya kamu aja yang nyari. Teman saya ada yang bisa ke Paris gratis cuma nulis untuk ikutan lomba. Ada pula yang harus bergaya bak model, dan banyak lainnya tergantung persyaratan lombanya apa. Di beberapa perusahaan sekarang juga sudah ada yang mengadakan reward untuk para karyawannya untuk terbang gratis, jika di perusahaanmu ada tinggal usahamu aja yang digiatin untuk kerja. Semua ada jalannya untuk traveling asal niat.
  • Memperkaya wawasan terhadap kebudayaan daerah orang, mempelajari adat istiadat, bahasa, pola pikir dan agama setempat. Kamu jadi bisa semakin bersyukur tinggal di Indonesia karena Indonesia ini walaupun dinyinyirin indah pake banget. *mungkin yang tukang nyinyir itu nggak pernah traveling kali ya :p*, kalau jalan-jalan ke luar negri, kamu akan semakin kagum dengan keanekaragaman penduduk bumi, pesona alamnya dan bahkan sejarahnya.
  • Saling mengenal satu dengan yang lainnya, memperluas persaudaraan. Dengan Traveling otomatis kita bisa mengenal banyak orang dengan suku bangsa yang berbeda, karena dengan traveling otomatis kita dapat temen baru. Mau nggak mau pas kita jalan-jalan kita kenalan dengan orang lain dong ya, kecuali kamu emang nggak ingin terkoneksi dengan siapapun. Dari pergi sampe pulang lagi ya udah self service, nggak minta bantuin siapa-siapa.
  • Mentafakuri ciptaan Allah, bahwa dunia ini luas, mengagumi ke-Maha BesaranNya tentang penciptaan semua belahan bumi. Semakin kita berkelana, kita akan semakin faham, Allah itu Maha Kaya. Yak arena itu tadi, kita melihat banyak sekali pemandangan menakjubkan, bangunan-bangunan megah dunia, orang-orang yang beraneka ragam dan banyak hal lainnya yang bakal bikin kita bengong, ternyata dunia itu begini ya..
Rumah singgah bung Hatta Banda Neira

  • Memberikan informasi pada orang banyak tentang pengalaman kita di Negara/daerah orang, bukan hanya sekedar share foto di medsos sebagaimana tujuan lain yaitu pamer. Jadi jika ada orang lain yang ingin pergi ke tempat yang pernah kita kunjungi, mereka semacam punya bekal biar nggak salah melangkah di daerah orang sebab informasi yang kita berikan. Ya semacam memberitahukan di grup-grup traveling, atau nulis di blog, dan banyak lainnnya
  • Rasa syukur bisa tercipta dengan membandingkan daerah/Negara satu dengan yang lainnya, misalnya “Syukur banget tinggal di Indonesia. Mesjid gampang dicari”. Kalimat saya yang ini kayaknya makjleb banget buat yang suka nyinyirin Indonesia dan nggak bersyukur tinggal di Indonesia :p
Bantaeng, 4 jam perjalanan dari Makassar

Mulai hari ini, jika kamu ingin mewujudkan banyak mimpimu jangan cuma bisa mimpi. Sebab mimpi hanya khayalan yang bisa terhapus ketika kita bangun. Pegang mimpimu dan usahakanlah semaksimal mungkin, hasil akhir biar Tuhan yang menentukan.

Selamat jalan-jaalaaaaaan ^^
32 comments

Mbaaa, poin pertama dan ketiganya kok sama siiih. Semogaaaa ya, impian kita bisa terwujud. Aamiin

Eh ini komen tipe apa btw hihihi ^^v

Reply

Artikelnya sangat memotivasi nih dek, terutama bagi yang masih muda dan bisa leluasa jalan-jalannya. Kalo aku sih dulu mimpinya berangkat haji bareng suami dalam usia yang belum tua, alhamdulillah terwujud :)

Reply

Setuju.... traveling menambah wawasan. Satu lagi yang saya sadari. Ternyata traveling ga mesti jauh-jauh. Terkadang di sekitar kita juga banyak yg bisa dijadikan tempat wisata. Syukur-syukur sih bisa agak jauhan yak... pengen juga tuh ke Jepang sama Raja Ampat, atau daerah Sulawesi plus Korea, plus China, plus...., ahhh ternyata masih banyak cita2...

Reply

Salah satu alasan aku lanjut kuliah adalah biar bisa jalan-jalan, mbak.

Reply

Bagi sebagian orang jalan-jalan atau traveling itu masih termasuk kebutuhan sampingan yang tidak wajib dipenuhi. Beda dengan penulis

Reply

Amiiiiin..... *tooos*

Reply

Hahaha.. saya sebenernya rada terlambat untuk memulai travelling sesungguhnya, krn dulu pas masih sekolah, jalan2 ya jalan2 aja nggak ada kepikiran pengen tau seutuhnya objek wisata itu

Reply

Sekarang ga bs mikirin traveling buat diri sendiri mikirinnya travelling bareng trio krucils...
Ttp semangat tapinyaa...

Reply

hag...hag...hag... Iya mak, kalo di Ambon misalnya ga ada kesempetan buat travelling kemaaanaaa gitu saya sih cukup jalan2 ke pantai atau museum. Yang penting refreshing

Reply

Asiiik, cari beasiswa ke luar negri ya mba?

Reply

Saya baru nyadar traveling itu sebagian dari tafakur sebelum jd penulis mas, makannya ga banyak yg bsa saya tulis di blog ini hiks...

Reply

Huum, klo masih punya anak 1, masih tergolong gampang ya nitipin anak ke orangtua *plaaak*

Reply

Keren mbak, dah traveling ke banyak tempat. Bikin mupeng.
Banyak tuh tips nya, catet ah.

Reply

baca artikel ini jadi makin semangat buat nabung jalan2 ke Jepang hehe :D semoga tercapai.

Reply

Ajakin jalan2 juga dong mbk hihi...mau juga dong di ajakin keliling ambon hehe

Reply

Membakar semangat saya untuk terus travelling...kalopun udh punya suami n 3 org anak saya akan tularkan 'racun' travelling ke merekea xixixixi *emakgaul*

Reply

Aku juga suka nyatetin impian travelingku mba, biar makin termotivasi. Selama kita yakin dan berusaha, gak ada yang gak mungkin kan? Hehehe :D

Reply

Semua berawal dari niat kok mba :)

Reply

Amiiiin... ajak-ajak ya Ila wkwk

Reply

Ayooooo, makannya dateng dulu ke Ambon nanti kuajak jalan2 deh. :)

Reply

Iya anak2 juga harus diajak jalan2 biar kenal dengan negrinya :)

Reply

Huum,, saya buktinya :)

Reply

memang tarveling itu menyenangkan, sehingga banyak orang yang memposting pejalanannya . Aku mah suka sekali lihatnya. jadi nambah wawasan tentangs uatu daerah dari tulisan teman yang suak jalan2. membantu sekali

Reply

betul bu, sebab orang kita jadi terinspirasi ya..

Reply

Tulisan Mba memotivasi banget. Udah lama nih aku nggak jalan jalan. Kangen jalan jalan lagi. Mudah mudahan nanti bisa lebih sering traveling setelah hidup bareng partner saya. Doain ya Mba. Aamiin.

Reply

Amin... moga terwujud ya mba ^^

Reply

Saya juga suka travelling tapi nggak kuat capeknya...

Reply

Terdampar disini malah buat saya iri (huhuhu)
Duuuhhh mimpi ke Acehnya itu sama seperti saya,semoga seberuntung mba ya..ada yg mw biayayain
Hahahaha

Reply

Ya iyalah, yg namanya jalan2 mah cape :D
kalau nggak mau cape namanya jalan di tempat hehhehehehehe

Reply

Hahaha.. iya moga2 ada yang mau ngasih donasi ya :D
banyak2 doa mbaa

Reply

saya tertarik dengan foto sawai maluku tengah

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...