Menu

Sunday, 6 May 2012

/

Haloooo.. udah lama nih nggak nulis blog,hehehe.. iya yah sepertinya ditahun 2011 kemarin aku fakum nulis blog. Pas lihat di Arsip laaah 2011 kok kosong :-o tweew.. iyalah, maklum penganten baru, baru punya mainan baru, jadi yah rada sibuk gitu deh :D
Ceritanya, sekarang aku kepingin meliput kegiatan jalan-jalan kami ke pulau Sawai. Mumpung liburan panjang, yang sebenernya nggak panjang-panjang amat, Cuma 3 hari. Tapi Alhamdulillah banget masih bisa liburan, ngeliat terumbu karang lagi, ih waaaaaw.. simak yuk!

Hari-hari sebelumnya
Mamas bilang, “Ayang, kita mau ke sawai loh?”
“Oh ya kapan?”
“Nanti, pas liburan paskah tanggal 6 April,”
*Lihat kalender* “Oh iya emang liburnya jum’at, sabtu, minggu. Sawai dimana mas?”

Sebuah Negri antah berantah yang pengen kita datangin

“Ono di pulau seram sana.”
Ga banyak cincau, segera saja kucari berita terkait tentang Sawai di Internet. Aku nggak mau kejadian dodol bin gapin *gagap info* terjadi kedua kali. Pasalnya dulu waktu liburan ke Banda Naira, aku ga nyari-nyari info, ternyata eh ternyata. Banyak objek wisata yang bisa dijadikan bahan tulisan. Seperti dikejar detlen, rasanya nggak menikmati liburan, soalnya dikepala udah kebayang-bayang ingin nulis apa ya..apa ya.. tapi terbatas waktu karena sibuk jalan-jalan dan capek. Well..sudahlah, next time harus bisa ke Banda lagi. Yang kedua ini nggak diniatin jalan-jalan, tapi kudu observasi buat bahan tulisan. Wkwkwk..

baca juga : Inilah alasan kenapa kamu kudu tinggal di Ambon

Dari info yang kudapat, Sawai memiliki biota laut yang rupawan. Terumbu karang yang masih segar dan panorama alam yang indah. Selain itu disana terdapat taman nasional manusela, tempat berkumpulnya burung-burung langka, kelelawar. Juga ada buayaa.. darat wkwk.. bayanganku, sawai itu indah bangetlah. Kalah Jakarta mah, kagak ada apa-apanya.- Ya eyalah-
Menjelang hari keberangkatan, loh kok sepertinya santai-santai saja, nggak jadikah? Ya sudahlah, mungkin waktunya dirumah aja. Enak lagi tiga hari dirumah, lepi bisa kukuasai sampe mabok hehe..
Tapi ternyata? Di suatu malam yang dingin, 1 hari sebelum keberangkatan, tabletku teriak, ‘plung’ –eh.. kayak bunyi apa ya?- bunyi sound whats app, dari mas Topan.
“Nda..! lukman dah tidur?”
“Udah mas, lagi puyeng dia,”
“....” –obrolan ga penting selama 5 menit—
“Hari jum’at ke Sawai!” kepalaku yang pusing setengah mampus mengejar detlen saat itu langsung seger.
“Hah? Katanya nggak jadi!”
“Loh Lukman emang nggak bilang?”
“Mana ada. Emang siapa aja yang ikut,”
“Si a.. si b.. si c..” biar disebutin juga pembaca nggak bakalan tau deh orang-orangnya juga.
Intinya dari pembicaraan itu, kami disuruh siap-siap. Horeeeeeeeeeeee...holiday ^^,
Besoknya..

Mamas pulang sore, karena mau beli senorkel dulu, hasiiiiik..berarti besok jadi deh ^^, udah nggak sabar kepingin nyebur. Apalagi waktu pengalaman di Banda, aku senorkeling cuma 10 menit ada kali. gara-gara ga bawa baju ganti, dan akhirnya nekat nyelam karena dibujuk-bujuk sama mamas. Ah nyesel-se nyesel-nyeselnya. Inget terumbu karang dan nemo yang buanyaaaaak banget sampe kebawa-bawa mimpi. Kejadian ini nggak boleh terjadi terulang kedua kalinya saat aku ke sawai nanti. Titik!
Saat kegembiraan kian memuncak. Salah seorang istri teman kantor mamas main ketetangga bawah, yang suaminya juga teman kantor mamas.
“Mba.. besok ke Sawai?”
“Ya nggak tau. Kalo mas Lukman pergi ya, saya mah pergi. Kalo nggak ya dirumah aja,” padahal mah pengen bilang, iya gue pergi, karena udah beli alat senorkel! Kata mami jadi orang kudu apa adanya nggak boleh basa-basi. Tapi karena kepepet basa-basi ini perlu digalakkan.
“Mas juga ngajakin, tapi biayanya itu loh mba, Sejuta seratus seorang,” Gubrak!! Pantesan aja beritanya simpang siur, ternyata ini penyebabnya. Padahal banyak loh yang kepingin ikut.
“Ohh.. ga ngerti aku. Ya gimana mas Lukman nanti aja deh,” hrrrghh ngomongin duit mah nggak akan ada habisnya. Cape deh!
Keadaan ini kian diperparah ketika salah seorang istri dari temen kantor mamas, datang dan kami pun berkumpul. Ya dah jadi deh.. arisan yuk dikocok ibu-ibu!
“Manda ikut ke sawai?” kata si ibu yang satu itu.
“Hmm.. nggak ngerti gimana mamas,”
“Haduuh, sejuta seratus teh mending buat bayar kontrakan rumah, nyicil-nyicil siapa tau ada kejadian yang nggak enakeun udah siap.”
“.... “ Diam sejuta bahasa. Pemikiran kita beda bu ternyata.

Beneran nggak kepengen kesini bu? keren lohh,..
baca juga : Jakarta sesak, lalu orang nggak kepingin pindah gitu?

Kalau aku..
Yang namanya jalan-jalan mah, pasti ngeluarin biaya, apalagi kegiatannya ekstra. Masuk ke alam, dan menginap. Kalau nggak mau keluar biaya gede mah jalan-jalan aja sono ke amplas –mallnya orang Ambon-, ongkosnya cuma 4 rebu seorang. Atau piknik depan rumah, gelar tiker jadi. Kita kan juga perlu liburan, apalagi ibu-ibu rumahan, pasti suntuk dong seharian terus dirumah,. Refreshing itu perlu juga. biar nggak penat pikiran. Mungkin ibu-ibu seperti mereka bebannya tidak seberat bebanku yang saban hari kudu menyelesaikan tulisan jika dapat undangan nulis. Wew, pasti suntuk-sesuntuk-suntuknya tuh. Kalau liburan, teruuuuus aja mikirin biaya, nggak akan jadi liburan itu. Sebenernya yang aku cari dalam beberapa kali liburan di Maluku ini adalah pengalamannya, orang dari daerah belum tentu bisa kemari, sedangkan aku yang udah didepan mata rencananya dan tinggal di Maluku, kenapa harus gagal hanya gara-gara biaya.
Memang besar biayanya,sejuta seratus seorang, klo di jakarta bisa buat ngontrak rumah 3 bulan kali ya. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, iya kalo ada umur, iya kalo mamasnya tinggal di sini lama, iya kalo ada kesempatan ke sini lagi. bukan bermaksud menghambur-hamburkan uang, kalau ada uangnya kenapa enggak kita manfaatkan kesempatan itu. toh Allah Maha Kaya, saya mah yakin rezeki saya nggak akan hilang walaupun hanya pergi ke Sawai, Insya Allah nanti akan diganti lagi dengan yang lebih baik. Kalauuu..jalan-jalan ini untuk mentafakuri ciptaan Allah, Insya Allah berkah barokah.Amin.....

Baca juga : Sehari menginap di resort Natsepa

Dan benar saja, aku sepemikiran sama mamas masalah dana ini. Insya Allah rezeki nggak kemana, jangan takut kehilangannya, justru semakin kita takut kehilangan..maka kita akan semakin kehilangan rezeki itu. Yaaah mungkin orientasi orang beda-beda. Aku dan mamas memang hoby travelling –pantesan kita jodoh ye-, jadi mungkin biaya segitu nggak masalah. Apalagi ini loooh, kite orang Jakarte, pergi ke pelosok maluku yang katanya lautnya itu salah satu surga bawah laut yang masih perawan. Wuiiih.. bener-bener pengalaman yang nggak ternilai harganya.
Pssstt ibu-ibu itu pada ribut kepingin ke Banda. “Manda aja udah ke bandaaa.. masak aku di Ambon-ambon aja,” belum tau dia biayanya berapa, jangan disebutin nanti bisa darah tinggi. Yang jelas 2x lipatnya jalan-jalan ke sawai ini. Bu..bu..jangan pingsan bu!


6 comments

Ditunggu kelanjutan nya yah :)

Reply

napa ta nduk? :D

Reply

Setuja seratus dari jakarta?udah sama tiket, penginapan,makan? Murah itu mah!:)

Reply

Ya enggak lah, buk saya kan tinggal di Ambon. Sejuta seratus mah cuma di sawainya doang. Sebelum sampai ke sini ya keluar biaya lagi, sewa mobil, naik kapal cepat itu belum termasuk

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...