Saturday, 23 January 2021

Ketika Suami Takut Saya Punya Anak Lagi

 


Sesaat setelah dilahirkan, Nawa langsung dibersihkan, kemudian dia merasakan IMD, kali ini saya nggak mau gagal lagi, pokoknya Nawa harus berhasil menyusui dan merasakan ASI pertama bernama colastrum. Eh boro-boro merasakan colastrum, yang ada dia malah bingung puting susu ibunya dimana, selain itu saya langsung merasakan jahitan di vagina, bubar jalan konsentrasi menyusui. Mana sakit banget ya Allah, saya yang aw..aw..aw ditanggapi suster, “Fokus menyusui aja ya bu” ya Allah gimana bisa fokus, sakit banget begini, lalu suster satunya lagi berkata, “Habis ini jangan lupa pipis ya bu” bayangin aja orang baru lahiran juga disuruh pipis, cara jalan ke kamar mandinya itu loh gimana heuheu.. tapi mungkin suster ngerasa saya sanggup untuk jalan, maka ia menyuruh saya demikian.

Singkat cerita saya berhasil melewati itu semua, karena mengingat paksu belum makan, jadi saya buru-buru untuk bisa ke kamar mandi dan sesegera mungkin meminta untuk pergi ke kamar. Padahal sumpah, saya kleyengan banget dan rasanya pengen tiduran aja, selain itu bagian vagina yang masih nyut-nyutan membuat saya malas untuk bergerak. Tapi beneran saya masih nggak percaya sudah berhasil melahirkan :D cepet banget prosesnya, hanya 1,5 jam. Kalau inget Naqib dulu mah sampai 18 jam mules baru lahir bocahnya. Mungkin karena anak ke dua kali ya, jadi prosesnya cepet.

 

Nawa umur sehari :)

Sesampainya di kamar saya masih nggak percaya saya berhasil melewati itu semua (maaf diulangin lagi, tapi beneran takjub sih), terbayang perasaan sakit sebelum melahirkan, detik-detik melahirkan dan perjuangan hidup dan mati saya rasakan. Rasa trauma yang panjang ketika saat melahirkan Naqib saya sampaikan ke suster, “Suster nanti kalau misalnya saya pup, maafin ya?”

“Ya nggak apa bu, pup saat lahiran itu wajar kok”

“Enggak soalnya saya diomelin pup sama suster yang bantuin saya lahiran anak pertama, katanya “Sudah berapa lama sih nggak pup bu?” dengan muka kesal gitu sus”

“Pup aja bu, justru kalau nggak pup itu yang bahaya, mempersulit jalan lahir” akhirnya saya dikasih obat pencahar untuk memudahkan persalinan. Ini malah disuruh boker loh sama susternya, sedangkan anak pertama saya diomelin. Memang sih, beda rumah sakit beda kualitas.

Semuanya masih terbayang dengan perasaan nggak percaya (diulangin terus sih!!), sampai akhirnya menyadari saya punya anak lagi ya Allah, amanah baru, perempuan pulak. Alhamdulillah sepasang..

 

bakalan kangen denger detak jantung bayi lewat mesin ini

Ketika di kamar

Suami pun menyatakan rasa syukurnya, dia orang yang ekspresif menurut saya, walaupun kadang orangnya cuek, tapi lebih banyak senang mengungkapkan apa yang dia rasakan. Saat sedang makan saya pun memancingnya bercerita,

“Abah tadi mau nangis ya?” dia senyam-senyum. Saya nggak benar-benar tau padahal, hanya iseng nanya.

“Emang keliatan ya bu?” tanyanya malu-malu.

“Ya keliatan dari mata abah kali, walaupun dipakein masker, mata abah berkaca-kaca” nebak aja loh ya, saya kan orangnya suka mancing-mancing :D.

“Ya gimana bu, namanya melahirkan itu kan hidup dan mati. Kalau abah sih ya, misalnya amit-amit ya.. proses melahirkannya susah, kalau boleh milih lebih baik istri yang terus hidup” ibaratnya lebih baik kehilangan anak daripada kehilangan istri, kalau anak bisa bikin lagi. Kalau istri, belum tentu bisa dapat yang kayak aku, begitu kan maksudnya bah wkwk?

“Abah sayang banget dah sama aku”

“Oh iya jelas..”

Yah, jadi itulah sebabnya suami nggak kepingin saya hamil lagi, karena beberapa temannya, istrinya meninggal setelah melahirkan, dia semacam yang over thinking gitu, ada yang meninggal karena proses melahirkan, ada yang meninggal karena sakit jantung dan lainnya. Intinya doi nggak mau saya meninggal. Hadeh..ketahuan kan akhirnya saya nggak boleh punya anak! Ini antara senang dan kecewa sih sebenarnya, senang karena dia sayangnya nggak main-main dan kecewa karena saya semacam dijadikan alasan, nggak boleh punya anak karena takut keteteran bla..bla..bla.. tuh kan setelah dikorek-korek ternyata alasannya bukan itu. Dan itu yang membuat saya akhirnya sebel, kecewa sih tepatnya. Kenapa harus malu bilang takut kehilangan demi gengsi pada akhirnya.

 

abang Naqib yang seneng banget punya adik

Ternyata nggak hanya itu

“Sebenernya abah itu takut punya anak lagi karena takut anak kita kena autoimun” ya, jadi ibu saya itu punya penyakit autoimun, takutnya menurun pada cucunya, sebab di keluarga ada  sepupu saya yang kena autoimun juga dan dia meninggal. Nah suami saya takutnya demikian.

“Ini sebenernya ketakutan abah yang paling utama, pas dokter bilang anak kita perempuan, duh langsung deh kepikiran” ini yang paling nggak bisa saya mengerti, kenapa anak perempuan bisa terturun penyakit autoimun dari ibunya sedangkan anak laki-laki tidak. Mungkin jika golongan darahnya sama kali ya penyakit autoimun bisa turun *anak IPA dimohon penjelasannya, waktu dan tempat dipersilahkan, saya beneran nggak ngerti* waktu itu sih suami pernah menjelaskan tapi beneran saya nggak faham, emang lemot nih otak.

“Tapi untungnya golongan darahnya beda ya bu” ?????????

 


Dan itulah akhir ceritanya, kalau ditanya lagi mau punya anak atau tidak, jawaban paksu nggak akan mau, itu sudah harga mati. Padahal saya pengen banget punya anak banyak, biar ramai rumahnya, dan saya suka sekali anak kecil, tapi ya..sudahlah.. mungkin ini memang kesempatan terakhir saya memiliki anak. Doakan saya amanah ya teman-teman dan bisa mempergunakan waktu bonding dengan Nawa sebaik-baiknya. Tapi kalau takdir Allah mau kasih anak lagi, saya ga bisa nolak :D :D :D :D sini..sini, saya seneng ya Allah ^^

 

Post a comment

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)