Friday, 26 July 2019

Apa Rasanya Staycation Di Hari Buruh?





Tanggal 30 April ini Naqib libur, karena dihari sebelumnya Naqib ada pentas seni dan ternyata guru-gurunya pada cape, kebetulan besok tanggal 1 Mei adalah hari buruh dan itu libur maka rasanya saya kepingin banget staycation, mumpung ramadan belom datang. Nanti kalau sudah datang ramadan udah nggak bisa nginep-mginep lagi. Maka hunting hotel pun dimulai, pilih-pilih hotel yang masuk dalam whistlist saya selama tinggal di Bekasi. Saya pun memilih Aston Imperial. Karena sudah lama banget pengen nginep di jaringan hotal Aston, kata orang Aston itu terkenal dengan makanannya yang enak-enak makannya saya penasaran banget pengen nginep di sini. Jadi tanggal 30 adalah tanggal check in dan 1 mei adalah tanggal check out. Karena abahnya masih kerja saya suruh aja nyusul ke hotel, eh mana dia lembur lagi T_T..

Yang terjadi adalah ketika selesai booking. Namanya bocah dijanjiin nginep di hotel ya bakalan nagih terus, dari pagi si Naqib terus aja nanya "Kapan nginep dihotel bu" bayangin aja seharian dia nanya begini terus, kan saya bete jadinya. Akhirnya setelah makan siang kami semua berangkat menuju hotel dengan memesan grab, di jalan supir grab curhat sepanjang jalan soal keuangan, pacar, sampe kehidupan, baeklah dia mungkin kepingin lega, saya dengerin aja.

area lobby

Sesampainya di hotel, saya disambut oleh receptionist yang ramah, di area lobby terdapat cake shop dengan harga standar, duh ngeliat kue beginian aja saya udah ngiler, ngebayangin makanan di Aston itu enak-enak. Setelah dapat kunci saya langsung menuju kamar yang terletak di lantai 6, kamarnya hanya berukuran 26.0 m2 di bagian kanan kamar terdapat lemari dinding yang tersembunyi, didalamnya terdapat brankas dan keranjang laundry, eh ada senter juga, lah buat apa ya.. emang ini hotel sering mati lampu ya? Lol.. Ada pula kulkas dan coffee set di bagian meja. Saya pesan double bed, walaupun dua kasur tapi ukurannya lumayan, bisa muat dua orang satu kasur. Nah pada malam hari, itu kasur di dempetin biar jadi ukuran king bed :D pinter kan saya, jadi tetep bisa bobok berduaan sama abahnya Naqib.

eh anak siapa itu nyantai bener




Kamar mandi
Waktu perdana masuk sih nggak masalah, tapi kamar mandinya agak-agak semriwing nggak sedap wanginya, masalah kemudian timbul ketika saya memandikan Naqib, karena showernya permanen  di area mandi saya nggak mungkin mandiin Naqib diguyur gitu aja dibawah shower, basah dua-duanya dong T_T, akhirnya mandiin Naqib lewat shower yang ada di toilet, dan itu airnya menggenang, lama banget keringnya, drainase di area toilet kurang begitu bagus untuk menyerap air, ditambah lantai yang terbuat dari marmer, naudzubillah licinnya, bahaya banget kalau anak-anak dibiarkan main sendirian di kamar mandi. Tapi yang saya senangi di kamar mandi tersedia hairdryer yeay.. toiletries ditempatkan pada wadah khusus, kayak cup shower, korek kuping, tapi untuk sabun, shampoo, odol dan sikat gigi ada wadahnya sih.


Hujan deras
Karena Naqib sudah tidur di mobil, dia jadi susah untuk tidur, akhirnya saya yang ngantuk. Tidur dong, ndilalah malah digangguin sama Naqib dan sukses ga tidur. Ya ampun padahal mamak ngantuk banget ini Qib,T_T. Sore datang dan tiba-tiba Naqib minta jajan, dia lapar, dengan malas saya turun dan mengajaknya ke MCD, jadi di zamping Aston ini ada Mall dan dibagian luar berjejer rumah makan gitu, ada Dominos, MCD, Solaria, dll ah kenyang dah ga khawatir soal makan, kalau nggak kepingin makan di hotel. Selesai beli lauk dan basah-basahan pinjem payung satpam kami balik ke hotel dan mandi kemudian makan malam, trus iseng pengen banget pesen sup jagungnya, tapi ya rasanya biasa aja kayak sup-sup pada umumnya. Ekspektasi saya terhadap makanan di Aston kayaknya sedikit menurun. Nggak lama suami datang, kebetulan dia lembur, jd malam pulangnya. Markibooo..zzzz…

mamam sup dulu

Minim pelayan
Nah pagi ini saat yang saya tunggu-tunggu menikmati makanan Aston, makanan-makanan standar kayak sosis, cereal dan makanan standar lainnya ala-ala hotel lain nggak saya sentuh sama sekali, lah saya kan mau uji coba masakan khas Aston disini masak nyobain yang udah jelas rasanya :D
Maka mulailah saya mencoba nasi goreng sesendok punya Naqib, enaaaak..Tomyum, tomyum unik, kita memasak sendiri disini, enak nggak terlalu pedas tapi nilainya 7, lalu saya mencoba salad. Ada juga gyoza, astaga naga ini gyozanya enak banget dan saya kenyang dong makan 2 biji. Masih belum puas, saya nyobain bubur ayam, endeus nggak terlalu asin,  terakhir saya mencoba omelet, untuk pastry saya bawa ke kamar, pastynya nggak diragukan enaaaak banget maka benarlah kata orang-orang bahwa masakan di Aston ini nggak mengecewakan :D yang saya sebelin, saya kan nyobain banyak masakan nih, tapi sayangnya nggak ada pelayan yang ambil piringnya, jadi piring tersebut numpuk banyak di meja, duh kalau dilihat orang sungguh saya malu karena terlihat maruk ngiahaha…


Selesai sarapan lanjut berenang, karena letaknya agak di rooftop jadi anginnya kenceng banget, kalau nggak kuat-kuat iman bisa kedinginan *eh apa hubungannya :D*. Setelah berenang saya beberes, si bapaknya lanjut jooging. Alat-alat fitnesnya banyak, kayak di pusat kebugaran gitu tapi sepi pengunjung kata suami saya, kenapa ih orang-orang malas sekali olahraga, lol. Menjelang makan siang kami pulang kerumah. Mau nginep lagi nggak di Aston? Di undang makan sih mau, tapi kalau nginep lagi, kayaknya mikir-mikir dulu deh :D



Rate : Rp. 630.000 ++/malam

Aston Imperial Bekasi
Jalan KH. Noer Ali No.177, Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat 17148

Post a comment

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)