Menu

Monday, 22 January 2018

/
 
gambar : jawapos
Semenjak hadirnya layanan kendaraan berbasis online, hidup saya semakin dipermudah, tinggal duduk manis dirumah, tulis alamat tujuan, klik tombol pesan, tunggu, ‘Tin..tin’ ojek online nongol dan saya siap diantarkan ke tujuan. Ojek Online ini pun ramah, meski kita omelin sekalipun doi sabarnya bukan main. Selalu menanyakan ingin masker apa tidak, pakai helm apa tidak, mau diperintah apa saja, bahkan nungguin kita jajan aja doi mau.

Beda dengan ojek biasa yang tidak di training sebelum menjalankan profesinya, mereka cenderung lebih liar, tidak punya etika dan menyebalkan. Walaupun tidak semua sih, tapi rata-rata ya begini. Rambut berkibar-kibar, merokok sambil bawa penumpang, baju bauk, dan nggak bisa nyaman bawa motornya.
Pernah pulang event blogger tidak ada ojek online, saya terpaksa naik ojek biasa. Karena terbiasa pakai helm saya ngomel minta helm sama tukang ojek,
“Mba saya nggak ada helm, ini kalau mau pakai helm pakai helm saya aja.”
“Bang kalau saya pake helm trus abang nggak pakai helm, nanti abang ditilang gimana?”
“Ya itu resiko saya mba” kampreeet, kok ya rela ditilang?! Orang mah malah menghindari ditilang, eh dia malah nantangin -_-! Langsung kebayang ojol yang ramah, jarak dekat pun mereka menawarkan helm, karena takut penumpangnya terkena resiko.


Saat dijalan pun terjadi banyak perbedaan antara Ojol dan ojek biasa, misalnya saya naik ojol dengan berkata, “Mas pelan-pelan ya, saya takut kenceng-kenceng” si abang ojol dengan sigap melambatkan sepeda motornya dan tidak banyak komplain, dan yang paling menyenangkan ya bilang, “Siap mba”, coba aja naik ojek biasa, minta lambat sedikit aja yang ada ojeknya bilang gini sambil ngomel, “Mba, saya sudah pelan ini, mau pelan bagaimana lagi? Mba plis deh.. mau sampe kapan ini nyampenya kalau jalannya kayak keong, mba tangan saya pegel ini bawa motor lambat banget. Mba saya bisa terlambat sampe rumah deh ini bawa motornya lama banget” ya kalau nggak mau pegel ya nggak usah bawa motor, MANJAH banget jadi tukang ojek. Kesel sumpah. Seketika saya langsung inget abang ojek online yang ramah, yang asyik dan nggak banyak cincau kalau diprotes. Hanya dua jawaban kalau kita protes, “Maaf mba” dan “Baik mba”


Semenjak ada ojek online saya sangat nyaman naik motor. Dari segi biaya juga saya lebih banyak berhemat, yang biasanya bayar bisa dua kali lipat, kalau naik ojol hanya bayar setengahnya bahkan kurang ketika ingin pergi ke tempat yang sama. Sungguh, ini adalah kemudahan yang menyenangkan, tapi ternyata kemudahan ini nggak sedikit yang mempermainkannya. Saya sebenernya nggak tega cerita, tapi ini demi mengingatkan, saya harus cerita.
Beberapa waktu lalu ketika saya pulang dari event blogger, saya sempat mengobrol dengan abang ojek online, iseng aja nanya daripada ngantuk di jalan. Dan berikut obrolan kami yang bikin saya nyesek dan ngenes membayangkan semua yang terjadi pada abang ojek online dan kawan-kawannya ini :

Saya                : "Bang, kalo di aplikasi ojolnya ada data diri kita nggak?":
Abang Gojek   :"Maksudny mba?"
Saya                : "Iya, maksudnya kalo konsumen pesen ojek, abang bisa lihat nggak berapa kali konsumen pesen ojek, go food, dll, jadi ketahuan ini konsumen bener apa nggak?"
Abang Gojek   : "Nggak ada mbak, ya paling cuma nama sama alamat, sama no tlp"
Saya                : "Pernah nggak sih bang dikibulin konsumen"
Abang Gojek   : "Sering banget mbak, barusan aja nih ada yang pesen ojol, tapi pas saya datengin orangnya nggak ada, padahal aktif nomer telponnya, saya telp bisa, pas sampe lokasi, nggak bisa ditelp, disms, diwasap non aktif hapenya." Ngenes
Saya                : "Pernah jg nggak sih bang, pesen go food tapi rumahnya fiktif?"
Abang Gojek   : "Pernah mba, temen saya ada yang sampe rugi enam ratus ribu. Saya pernah rugi tiga ratus ribu. Pernah juga ada yg pesen, telpnya aktif alamat rumahnya bener pas disamperin ternyata rumahnya kosong, apes banget mba.." mungkin yang pesen kuntilanak bang.
Saya                : "Akhirnya itu makanan diapain bang?"
Abang Gojek : "Dimakan sendiri mba, ada yang buat keluarga, makan rame-rame, yah gitulah mba.." ngenes.
Saya                : “Sebenernya untung nggak sih bang jadi ojek online?”
Abang Gojek   : “Untung nggak untung, bagaimana kita bisa mensyukuri mba” Ya bener banget bang, abang shaleh bener dah :D

Tujuan pun sampai, obrolan terhenti. Sampai sekarang saya nggak akan pernah bisa lupain obrolan singkat itu, bahkan saya berjanji akan sabar nungguin abang ojol walaupun doi lama *mungkin macet*, nggak tega ngasih bintang satu atau apapun yang kiranya merugikan abang ojol tapi nggak ada efeknya buat saya. Saya baru akan melakukan itu semua jika saya dirugikan baik fisik maupun materiil. Obrolan ini sempat saya posting di medsos, dan nggak sedikit dari mereka yang juga sering dikerjain sama konsumennya, kebetulan temen FB saya ada yang pernah jadi abang ojol juga.





Sedih banget kan bacanya, coba deh jika kamu yang suka ngerjain ini jadi abang ojol dan dikerjain sampe rugi ratusan ribu, gimana perasaannya? Nangis? Gih sana pake popok lagi -_-Dan, siapapun kamu, yang pernah ngerjain abang ojol, ingetlah mereka juga nyari nafkah, bertaruh nyawa, ninggalin keluarga, kok tega ya ngerjain T_T. Dan siapun anda pemimpin perusahaan Ojek online ini, sebaiknya mengetahui apa yang terjadi pada karyawan-karyawan Anda, apa yang terjadi di lapangan, menanyakan apakah ada konsumen menyebalkan, tukang bohong dan nggak punya etika hari ini, mereka ini psikopat dan jumlahnya nggak sedikit, kasian abang-abang yang udah capek kerja seharian, nambah dikerjain konsumen pulak, dooh….
Diharapkan sih jika lebih memperbaiki kinerja dan sistem, akan meminimalisir para penipu-penipu yang berseliweran.


Nah, gara-gara ini saya jadi kepingin ngasih masukan sama pihak Gojek, agar bisa memperbaiki layanan mereka, setidaknya agar driver mereka lebih dihargai dan konsumen punya attitude nggak seenak udelnya ketika memesan layanan, mentang-mentang dimudahkan eh malah melecehkan, dan berikut saran-saran saya untuk pihak manajemen gojek :

  • Gojek bisa mencontoh Grab *nggak membanding-bandingin sih ini, tapi kalau bisa dicontoh kenapa enggak*. Bahwa setiap ada yang pemesanan akan muncul kode konsumen, dari sini Gojek bisa mengetahui bahwa konsumen ini sudah memesan lewat aplikasi berapa kali


  • Sebaiknya Gojek pun dilekngkapi dengan data diri konsumen, misalnya konsumen sudah pernah memesan go food berapa kali, go car berapa kali, pernah ngasih bintang satu berapa kali ke tukang gojek. Dulu kalau tidak salah, saya tidak bisa memesan Grab Food sebab saya baru beberapa kali pesan Grab. Setelah sering memesan Grab, aplikasi Grab Food barulah bisa terbuka. Atau kalau mau konsumen dikasih semacam tanda yang meyakinkan abang Gojek bahwa penumpang ini beneran ada, misal ditandain bintang gitu.
  • Gojek juga berhak meng-cancel apabila dirasa konsumennya tidak meyakinkan, dan pusat bisa mengetahui ini pula, apa yang menyebabkan Gojek akhirnya meng-cancel layanan mereka. Jadi tidak asal main suspend ke karyawan.


Sekali lagi ya, buat kamu yang suka ngerjain abang ojol, ingat Tuhan nggak pernah tidur. Jaman semakin berkembang, dunia semakin bertekhnologi, tapi kenapa semakin banyak manusia-manusia tak berotak mempermainkan tekhnologi. Mengerjai orang, mencuri nafkah, tak beretika dan berperasaan. Mungkin kalian yang mengerjai tukang ojek online punya kelainan jiwa, tapi plis.. jangan tularkan ke’Gilaan’kalian pada orang yang waras. Dah gitu aja.. bay!
26 comments

Kadang suka miris dan kasihan lihat tukang ojek online yang dikerjai orang-orang. Padahal penghasilannya juga nggak seberapa :(

Reply

Betul banget, ada Tuhan yang akan membalas perbuatan orang-orang yang suka mengerjai ojek online.

Reply

Gemes banget sama pengguna yang seenaknya, sebagai pengguna ojol setia dari 2015 dan mendapatkan manfaat banyak (walau banyak drama) tapi nggak sepatutnya 'ngerjain' orang. Mari sama-sama doakan semoga yang berlaku seenaknya (apalagi yang pesen makanan/keperluan lain dan ga dibayar) dibalas oleh Allah.

Salam kenal Mak ^^

Reply

aduh gusti kok ya ada orang t*lol banget gitu dikira lucu apa ngerjain orang yang lagi cari nafkah, sedih aku bacanya mba kejadian kek gitu..

semoga pihak gojek juga bisa bebenah diri ya jangan sampe karyawannya dirugikan okelah konsumen raja akan tetapi juga perhatikan nasip-nasip mereka karyawannya

Reply

Masih ada aja yang udik kelakuannya ya mbak, pdhal ojek online pun profesi kasian mereka juga cari nafkah untuk keluarg.

Reply

huhu kasian banget ya yang suka pesan trus dibatalin, Alloh ga tidur semoga rejeki anag ojek online diganti dg yg lebih baik

Reply

Hai, Salam Kenal :)
Segala sesuatu memang ada positif dan negatif ya, di sisi konsumen makin dipermudah, bisa ke mana2 tinggal ketik, mau mkn apa tinggal psn. Buat yg mau jd driver juga dpt penghasilan tmbahan, jd ngurangin pengangguran tapi ada hal-hal yg negatif misalnya ya itu tadi, ada orderan fiktif.

Reply

Sepertinya di bikin drama film pendek bagus nih, sedih banget liat bang ojol di gituin pelanggan.

Kalau teman saya mba dia nda mau terima kalau pembayaran tidak menggunakan gopay jadi kalau insya'allah aman deh tuh kalau ada yg pesan-pesan go-food.

BTW Salam kenal yah mba manda :D

Reply

Pernah cerita2 sama abang gojek di Batam mbak manda.. ternyata ada ketidakadilan lain yg mereka alami, perhitungan bonusnya beda sama yg di Jkt. Di jkt ada 4 tahap poin, Btm cuma 3, jd income dah beda. Sama yg di Btm sampai sekarang masih di demo terus oleh taksi lokal krn selisih tarifnya bukan 2x lipat tp bisa 3-4x. Jd pelanggan jelas milih ojol.. termasuk saya

Reply

Bener banget mbak..
Kadang kasian liat ojol yg dikerjain konsumen. Bukan hanya dr segi uang tp dr segi waktu..

Reply

Setuju Mba Manda, Gojek memang perlu perbaikan kayak gitu biar gak merugikan driver juga.. Kasian sama driver, mana tarif juga udah segitu2 aja, suka ada yang di-cancel konsumen karena gak sabaran atau emang niat ngerjain..

Reply

Semenjak ada gojeg gini aku kebantu mba. Banget2 malahan. Walau kdg banyak drama yang kurang enak kalau pas dpt gojegnya yg kurang sreg dihati. Tapi overall puas. Apalagi dulu pas baru ada, dari rumah ku Cikupa ke bandara Soeta cuma 25 ribu. 😂

Reply

Yg iseng2 gt kok tega ya :(

Reply

Aku yo nggak tega denger si masnya cerita T_T

Reply

Hooh, Tuhan nggak pernah tidur

Reply

Salam kenal kembali mba, Tuhan nggak pernah tidur mba, kita doakan saja yang terbaik ^^

Reply

Nah ini kayaknya banyak sistem yang belum terbenahi di gojek mba, kayak tombol back itu nggak berfungsi T_T

Reply

Itulah, aku benci banget sama yang tukang ngerjain kyk gini T_T

Reply

Amin... i hope sooo mba

Reply

Perlu banget pembenahan dari manajemennya biar nggak banyak terjadi kecurangan kayak gini lagi

Reply

Wah, iya nih perlu banget ditraining lagi tukang go foodnya, pesen2 kudu pakai go-pay

Reply

Waduh, iya tuh Batam tu kok mahal banget ya apa2 T_T/ tapi ngeri juga klo selisihnya sampe banyak gtu

Reply

Nah itu, tapi Tuhan nggak tidur kok mas :)

Reply

Saya sih juga kadang gtu mba, suka nggak sabar, tapi sadar juga mereka kan cari rezeki T_T

Reply

Banyak abang yang ga bener terutama Go-car, tapi klo gojek rata2 mereka sopan kok, apa karena perbedaan kasta ya :D

Reply

G ngerti mba, psycho kayaknya

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...