Menu

Tuesday, 20 September 2016

/



Sahabat pemenang arisan blogger kali ini adalah Evi, sahabat saya yang satu ini tinggal di Medan, dan baru-baru ini dikaruniai seorang Putra bernama Rifqy. Sama seperti saya, Evi dulu menunggu sampai 2 tahun baru mendapatkan anak, sebuah kesabaran yang luar biasa menanti semua ini.

Awal mula pertemanan dengan Evi melalui Facebook, saya lupa persisnya siapa dulu yang add duluan. Yang jelas saya senang dengan status-status Evi yang selalu mencerahkan untuk dibaca. Kadang saya di tag kadang nggak, ya tergantung sikon. Evi yang cerdas ini sebenernya anak teknik karena dia kuliah di jurusan Teknik Elektro *nah loh* tapi dia menguasai ilmu kedokteran :D, karena penyakit yang dia idap memaksanya untuk tau segala ilmu-ilmu kedokteran, saya aja kadang nanya obat sama Evi :D
Sama seperti ibu saya, Evi mengidap penyakit yang sekarang menjadi trend, LUPUS. Bukan LUPUS yang dibikin sama Hilman Hariwijaya atau Boim Lebon ya -_-. Lupus adalah penyakit autoimun. Istilah gampangnya gini, kita kan punya sistim kekebalan tubuh nih, biasanya sisstem kekebalan tubuh itu fungsinya untuk melindungi diri kita, tapi kalau penderita LUPUS, sistem kekebalan itu bukannya melindungi malah menyerang. Ya akibatnya bisa dibayangin kalau kita punya imun tapi malah nyerang itu kayak semacam kita punya sahabat lama, tapi kemudian sahabat itu malah nikah sama orang yang kita sayang banget, eaaaaa bapeeeer dah :D eh nggak usah gitu dah, kayak kita punya rumah buat berlindung tapi rumah kita malah kebakar. Nah kan nggak punya perlindungan lagi deh, *bisa kali numpang dirumah tetangga, Ya kali kalo tetangganya bae!!*

Evi, saya dan Erna

Orang yang terkena lupus ini biasanya sebelum terkena lupus dia nggak pernah sakit, daya tahan tubuhnya kuat, ini yang saya lihat pada diri ibu saya. Makannya sebenernya kita kudu bersyukur kalau masih dikasih sakit sama Allah, itu tanda tubuh kita punya bekerja imunnya buat melawan penyakit-penyakit yang ada di dalam tubuh kita.
Dan penyakit Lupus sendiri punya banyak macamnya, salah satunya syndrome sjorgen, yang diderita ibu saya. Saya kadang kasihan ngeliat ibu saya kalau sudah terkulai lemas nggak berdaya, padahal dulu ibu saya wonder women banget, apa aja disabet, sampe kerjaan laki-laki pun beliau bisa. Bahkan, sampe sakit sekarang  pun ibu saya tetep kayak preman. Penyakit lupus ini sebetulnya bisa sembuh, kalau lupus aja ya, tapi kalau sudah bercabang misal LUPUS jenis A, nah ini yang gawat. Saya inget banget kakak sepupu saya sepulangnya dari kuliah di Jepang meninggal 5 tahun setelah terkena LUPUS.
Oh ya walaupun berjuang dengan Lupusnya, Evi tetep ceria melakukan banyak aktifitas loh, Iseng saya nanya disela kesibukannya apa aja aktifitasnya, dan Evi pun menjawab

“Masih sibuk menjaga bayi Evi yang super aktif sebagai autoimun baby nda
Disamping itu kegiatan organisasi Seperti PMI, FLP (Forum Lingkar Pena) jalan terus. Kalo ada kegiatan evi izin ga hadir. Untuk Sebagai pembicara di kajian keputrian kampus dan sekolah SMA, sementara Evi tolak”
Ya mungkin Evi lelah mengurus buah hatinya saat ini.

“Kalo ada rapat organisasi sebisa mungkin di rumah Evi. Atau rapat online. Kegiatan yang paling sering, berikan penyuluhan dan ilmu seputar autoimun ITP, lupus dan autoimun lain ke pasien tersebut atau pendamping Pasien atau orang lain yang pengen tahu tentang Autoimun khususnya ITP dan lupus”.
 
Evi waktu kunjungan ke rumah ibu Sinta Nuriyah
Lalu saya tanya lagi, motivasi untuk temen-temen lupus apa?
“Tergantung keluhan pasien. Misal ditinggal kekasih karena sakit ITP/lupus, tidak jadi menikah karena mendetita ITP/lupus. Evi berikan motivasi bahwa jodoh itu ada. Jangan malu dengan kekurangan diri. Tutupi kekurangan diri dengan mengembangkan potensi yang ada di diri kita  kalo kita sudah kembangkan potensi dan perbaiki diri jadi lebih baik, nanti kita dpt jodoh yang lebih baik dari sebelumnya. Kalo motivasi tentang sakit, ya kita yakinkan dia bahwa penyakit ada obatnya dan sangat bisa untuk sembuh sehat. Kegiatan lain: lg menyusun msu buat buku kedokteran/kesehatan. Kerjasama evi dgn teman evi, dokter ahli patologi klinis”

Saya juga pernah ketemu Evi waktu Evi datang ke Jakarta, kalau nggak salah waktu itu dia habis nikah terus ngajak suaminya kemari, anaknya super ceria dan enak banget diajak ngobrol. Saya aja sampe kaget ini mahluk darimana super banget hehehe *dikeplak Evi*. Sukses terus ya Evi sayang :-*, sehat selalu dan jadi ibu yang baik buat dedek Rifqy, bagi yang mau kenalan atau nanya-nanya soal LUPUS sama Evi bisa hubungin di :

Instagram : @eviandriani55, 
Twitter : @eviandri55, 
Line : 081315443133 / ID : eviandriani55

11 comments

Rekan kantorku menderita Lupus tapi keliatan kuyu sx mba ngeliat mba evi keliatan seger banget. Rekan kerjaku yang menderita Lupus ini ga bisa kena dingin jadi akhirnya blio pindah ruangan krn saking dinginnya AC di ruangan jari2nya bisa sampe biru dan akhirnya bau busuk mba saking lukanya. Blio jg rutin berobat semangat untuk sembuhnya tinggi meskipun usianya sdh bisa dibilang matang sekali blio blm menikah. Semoga lekas sembuh untuk penderita lupus aamiin

Reply

Salut sama mbak evi.. sangat menginspirasi untuk org yg terkena Lupus maupun org yg masih sehat walafiat..yg sakit aja bisa kyk gini hrsnya yg sehat hrs lebih dari itu..

Reply

wahhh selalu semangat yah. kelihatannya ceia dan happy jadi termotivasi untuk selalu semangat

Reply

Salut buat semangat mbak Evi,
Saya belum pernah ketemu langsung dengan pengidap lupus, tapi melihat mba Evi kayaknya bikin yang yang lain makin semangat ya :)
Btw, salam kenal ya mba Manda :)

Reply

Kalau ibuku bisa kena AC mba tapi nggak bisa kena matahari. Lupus ini jenisnya banyak banget, masing-masing bagian tubuh ada jenisnya sendiri, semoga temennya mba cepet sembuh ya

Reply

Betul sekali mas, semoga kita semua bisa menjaga kesehatan dengan baik

Reply

Iya mba, Evi sangat aktif mengisi banyak kegiatan, dia ga perduli dengan sakitnya

Reply

Iya salam kenal balik mba, makasih udh mampir ^^

Reply
This comment has been removed by the author.

Terima kasih ya Nda sayangku sudah membuat tulisan yang ringan tapi menarik tentang Evi.

Reply

@Herva Yulianti : Biasa orang yang ga tahan kena dingin dan jarinya biru-biru itu menderita juga penyakit autoimun yang disebut fenomena Raynauld.

Raynaud salah satu jenis autoimun di mana pembuluh darah arteri-arteri kecil (arteriola), biasanya di jari tangan, jari kaki, ujung hidung, telinga mengalami kejang atau kebas dan dingin,bila berada dalam suhu dingin atau stres.

Daerah yang terkena raynaud paling sering di jari tangan&kaki yang pada awalnya tampak pucat berwarna putih, lebih pink, merah hingga kebiruan kebiruan. Jari tangan dan jari kaki bisa mengalami mati rasa, kesemutan, rasa tertusuk jarum atau rasa terbakar. Bahkan jari-jari tersebut bisa mengalami luka terbakar yang sangat perih seperti yang di alami sahabat kita, Indah. Jari tangan dan kakinya sudah sangat parah. Kalau dilihat seperti membusuk gitu atau luka terbakar habis.

Biasanya pasien dengan Raynauld jika udah komplikasi, bisa juga kena scleroderma dan kekentalan darah.

Semoga teman mba Herva cepat sembuh ya. Aamiin

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...