Menu

Tuesday, 12 July 2016

/

Sudah dari setahun yang lalu ketika lewat di depan rumah makan ini suamiku ngajakin untuk mampir nyicipin, tapi karena waktu itu sudah makan siang dan besok-besoknya nggak sempat buat main di Mall, ya sudahlah rencana makan-makan kita gagal. Akhirnya baliklah kita ke Ambon.
Janji yang ketunda ini saya inget sampai setahun *nyesel kan ngejanjiin sesuatu sama saya qiqiqi*, dan pas balik lagi saya tagih janji ini ke suami, “Bah, kita makan di tempat yang waktu itu abah ajakin yuk”

“Dimana ya?”
“Ada di Mall Metropolitan ituloh lantai 3 sebelahan sama Pizza Hut,”
“Yang mana ya?” het dah si abah ini pura-pura lupa apa beneran lupa.
“Yang konsepnya self service itu, ya udah ntar mampir pokoknya!” maksa.
Jadilah hari itu selepas kita membelikan Naqib mainan sebagai janji yang tertunda, saya makan di sana.
Saat itu pas banget jam makan siang, tapi tempatnya belum seberapa ramai, kami kemudian memilih di bangku paling belakang *biar mirip kayak orang pacaran, padahal mah bawa anak*, kemudian waitress datang

Masih dalam suasana lebaran
“Mau pesan apa?” sambil menyodorkan menu dengan wajah datarnya dan ditungguin. Padahal saya paling males ditungguin, nggak nyaman dan berasa nggak bisa milih makanan dengan santai *padahal jujur, saya nyari yang paling murah wkwk*. Saya paling seneng kalau datang ke resto, waitress ngasih menu terus dia kabur, dan ketika menu sudah jadi pilihan saya tinggal panggil orangnya dan nyebutin menu apa aja yang pengen saya cobain. Tapi dia enggaaa, dia bikin saya galau dan masang muka ‘buruan dong nyari menunya, saya masih banyak kerjaan keles’


Salah satu menu-menunya

Akhirnya karena ditungguin itu pilihan saya jatuh pada bakso ikan, kombinasi jamur dengan camilan Dimsum tapi kemudian dimsum nggak ada dan diganti dengan.. nah ini masalahnya saya lupa namanya, kayaknya semacam pangsit isi ayam gitu dah. Minumnya nih sampe milih 3x coba, pertama saya pesen jus melon, “Nggak ada bu,”,
“Kalau gitu saya pesen strawberry aja”
“Nggak ada juga bu,”
“Trus yang ada apa mbak?” hampir aja saya pengen pesen air mineral.
“Orange jus, carrot jus,..”
“Carrot jus aja dah, abah apa?”
“Fruty Passion aja”
“Oke bu, ikut saya ya. Ambil menunya disana.” Sambil menunjuk etalase berisi jejeran makanan mentah. Laaah trus tadi nanya mau makan apa, buat apa? Ooh saya tau, mbanya pengen ngeliatin suami saya yang ganteng pisan ini yak! *nggak deng, canda mba :p*


Sampai di etalase itu si mba kemudian galau, pesanan-pesanan saya yang tadi dipesan mendadak dilupakan mbaknya.
“Silahkan pilih aja bu,” lah tadi kan saya udah pesen, lalu tadi lama-lama dimeja saya ngapain mbak? :D *sumpah bingung saya*,
“Loh tadi kan saya sudah pesan.”
“Iya bisa dilihat lagi, kebetulan yang ibu pesan sepertinya tidak ada” maaak... Nah, di etalase ini jelas bentuk menunya. Jadi menu shabu-shabu mentah yang disajikan, dibungkus dalam mangkuk ber-wrap, disitu kita tinggal milih aja yang dimauin dan tentunya disesuaikan dengan kantong ya. Karena tadi suamiku pesen jangan milih menu banyak-banyak karena dia mau makan Ramen lagi ya sudah, akhirnya pilihan saya jatuh pada crab steak, salmon roll shimeji, Jamur enoki, dan fillet ayam buat Naqib, ini untuk menu shabu-shabunya.


“Tenang aja bah, saya yang bayar. Kan baru dapat honor ngeblog”
“Waaaah tau gitu abah pesen yang banyak tadi yak”, het dah -_-‘
Selesai memilih menu, saya disuruh nunggu. Kemudian mbak-mbak tadi nggak lama kemudian datang, membuka meja di depan kita yang berisi kompor, menaruh kaldu yang diletakkan diatas kuali. Dan mengisinya dengan menu yang saya pesan. Ditutup, ketika mendidih, pelayan lain datang dan mematikan kompor kami. Makan deh.. Lah ini bukan self service atuh kalau masih dilayanin mah, yaah awal-awal kan mbaknya yang bantuin, pas pesen fillet daging mah saya yang rebus sendiri.




Yang nggak suka seafood juga ada sayuran, atau menu tanpa dimasak sendiri alias menu sudah jadi. Tapi menunya sangat terbatas, jadi bisa dipastikan kamu bakalan lama di depan etalase. Selain mikir mau makan apa, pas ngeliat harganya yang emejing. Bisa bikin acara milih-milih semakin lama, karena galau mau makan apa. Kecuali emang niat banget makan disini ya, laah saya kan niatnya cuma pengen nyobain aja.

Harga :
Untuk harga saya bilang lumayan mahal ya, misalnya bakso ikan isi 5 dibandrol dengan harga Rp.21.800. Ini saya bilang mahal banget kenapa, karena di restaurant self service lainnya yang mengusung tema All you can eat kita bisa makan bakso ikan sampe teler. Begitu pula dengan menu yang lain, dalam satu mangkuk dijatah isinya dan sudah ditentukan harganya.

Tempat :
Lokasinya sih nyaman, namun sayang kursinya nggak bisa digeser-geser, walaupun joknya nyaman dan empuk namun antara kursi dan meja agak jauh. Jadi buat keluarga yang bawa anak usia nanggung alias balita kudu dijagain. Soalnya pecicilan sedikit aja dia bisa mbrusuk jatoh.


Lihat deh bangkunya, saya mah horor Naqib jatoh T_T

Rasa :
Nah, karena kemaren saya nyobain shabu-shabu dengan kuah kaldu aja dan belum ngerasain kuah yang lain, saya cuma bisa ngasih nilai kuah kaldunya 4. Lumayanlah nggak terlalu asin juga nggak terlalu hambar. Soal jus, jus wortel yang saya cobain nggak terlalu manis, sedangkan yang diminum suami saya muanise pol. Mungkin udah pakai sirop ditambah rasa buah jadi manisnya pake banget



Bagi yang ingin nyoba makanan Jepang dengan cara masak sendiri di Red Suki Bekasi, bisa datang di :

Alamat: Lt.3, Grand Metropolitan Mall, Jl. KH. Noer Alie, Pekayon Jaya, Bekasi Sel., Bekasi, Jawa Barat
10.00–22.00
7 comments

Wah, bikin sebel kalo udah pesen banyak yang kosong. Kalo saya kejadian gitu, langsung mati ide, malas pesan lagi, hihii

Reply

Baca postingan ini serasa ngobrol ama temen kuliah saya dulu, yang orang Bekasi haha. Teteh orang Bekasi bukan?

Itu ada menu Shabu-shabu. Serem amat namanya. Tapi layak dicoba nih, kelihatannya lezat...

Reply

Sepertinya saya juga mb :D

Reply

Iya, saya orang Bekasi dan tinggal di Ambon. Yuk cobain, kali ntar doyan :D

Reply

Harus coba shaburi nih mba kalo tentang shabu shabu.. Ada di pondok indah mall, rasanya enak dan all you can eat pula. Kalau all you can eat kan jatohnya murah. Tapi aku memang hobby hanamasa karena ada shavu shabu + yakiniku nya hehehe

Reply

Iya, Hanamasa kayaknya lebih murah dibandingkan restoran jepang yang berkonsep All you can eat, puas banget, makan gratis, minum gratis bisa nunggu laper lagi. Saya aja sampe bingung, ini restoran rugi ga ya :D

Reply

mau nda yuk, dinner berdua ala emak-emak rempong. enak bgt kali yaaa :)

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...