Menu

Sunday, 26 November 2017

/
foto : kompasiana

 Ini adalah salah satu materi yang saya sukai ketika belajar di kelas Danone Blogger Academy materi yang dibawakan mas Septiaji Eko Nugroho ini pengen banget saya share, betapa di zaman now orang pinter dan yang nggak pinter sekalipun bisa termakan berita hoax. Kan lucu ya, masih mending orang yang nggak sekolah masih bisa dimaklumi, nah ini ada loh sebagian temen-temen saya, berpendidikan tinggi, sekolahnya pinter, tapi ampun-ampun percaya banget sama hoax, apa nggak pengen ngakak sayanya.

Duluuu.. duluuu banget sebelum tau hoax itu apa, saya masuk dalam barisan orang-orang yang demikian, sangat percaya hoax, ya bagaimana tidak dipercaya, kadang tulisan yang hoax ini juga meyakinkan dari segi isi, tapi semakin ke sini ketika hoax ternyata hanya menguntungkan orang-orang yang membuatnya, saya makin sebel sama orang-orang yang nyari duit gara-gara nyebarin berita ga bener. Dan saya pun mulai stop dan antipati, minimal diam kalo tau ini bener apa nggak.

suasana belajar kelas Danone Blogger Academy, foto : kompasiana


Maksudnya gimana ya, nyari duit dari berita hoax?
Jadi di zaman now dimana orang-orang pada berbondong-bondong nyari berita lewat internet rupanya dimanfaatkan oleh oknum tidak bertanggung jawab, orang-orang ini memanfaatkan keluguan kita. Orang-orang tersebut membuat berita yang disimpangsiurkan kebenarannya, dan mereka sebenernya nggak perduli dengan konten yang dibuat, mau bener kek, enggak kek, nyinggung orang kek, copas kek pokoknya selama berita tersebut menguntungkan bagi mereka ya mereka buat. Lalu dapat uangnya dari mana? Tau sistem adsense? Nah itu, jadi para pembuat berita hoax tadi rupanya webnya sudah ter-adsense, jadi jika orang mengklik beritanya, pembuat hoax tentu saja dapat keuntungan, semakin banyak yang datang tentu saja keuntungannya semakin besar, semakin banyak yang teradu domba, semakin banyak yang share, yah.. yang bikin berita tinggal kipas-kipas duit. Lucu ya? Kita kayak sedang berada di lingkaran setan, dimana kita sibuk saling sikut, ternyata ada yang menertawakan perdebatan kita di dunia maya.

MENGAPA DI INDONESIA HOAX MUDAH SEKALI MENYEBAR?

1. Literasi rendah – budaya baca tulis
Orang-orang yang sudah termakan judul fantastis biasanya langsung mempercayai isinya, contohnya : ‘Jangan makan ikan ini karena mengandung merkuri’ ketika saat itu isu pencemaran laut lagi marak, padahal belum tentu juga si ikan kena merkuri, bisa aja ikan hidup di laut yang tenang dan damai jauh dari pencemaran laut. Kalau kita nggak banyak baca, ya sallam.. ya udah deh telen bulet-bulet itu berita.

2. Polarisasi akibat issue Politik/SARA
Saat ini Indonesia kan lagi terbagi jadi 2 kubu yah, kubu Jokowi sama kubu Prabowo wkwk.. *hayolah ngaku saja!* dua kubu ini biasanya akan saling cari kelemahan kubu lawannya, *JUJUR!* nah ketika ada salah satu kubu yang dikabarkan buruk, okelah kubu seberang jingkrak-jingkrak dong. Nah, tau nggak sih, kalau sebenernya banyak berita hoax yang dihembuskan pada para pendukung dua kubu ini *eh sumpah loh saya pengen ngakak nulis ini* dan kalian para pendukung itu sebenernya dimanfaatkan betul sama para pemburu berita hoax. Dimanfaatkan betuuuul… jangan kasih kendor pokoknya. Kalian yang bertengkar, para pemburu berita itu yang dapat duitnya. Seru ya liat Indonesia sekarang :p

3. Media yang Partisan/Bermain Politik. Menyebabkan sebagian orang meninggalkan media arus utama dan (sayangnya) beralih ke situs abal-abal
Nah sekarang ini akibat banyaknya situs bermunculan, kita jadi semakin susah membedakan mana portal yang bener mana yang nggak? Akibatnya jika ada situs abal-abal yang memuat berita  *sok bener* kita percaya gitu aja

4. Faktor Psikologi
Ya bisa jadi karena semakin banyak barisan orang sakit hati, yang utamanya sih gara-gara pemilu *ngikik*, jadi banyak orang-orang nggak terima jika jagoanya di sepelekan. Nah dari sisi psikologis pengen dong nyumpel mulut lawan kita, akhirnya dicarilah berita-berita kelemahan lawan yang belum tentu bener. Atau bisa jadi karena orangnya emang suka adu domba orang, wah ini sakit bener dah..


Ini beberapa persoalan, apa yang terjadi jika kamu mempercayai berita hoax
  • Konflik Horizontal (Merusak keharmonisan rasial)
Indonesia ini kan multi etnis dan muli kultur, jadi sebaiknya isu-isu terkait ras, agama dan kebudayaan jangaaaan sampe dibikin berita, dan jangan sampe dipercaya kebenarannya sebelum kamu mengeceknya terlebih dahulu, kenapa? Yang terjadi adalah, antar tetangga yang beda agama, suku dan ras kamu bisa saling sikut. Ini gimana Indonesia mau maju, sementara Amerika sudah sampe bulan, Indonesia baru bangun tidur

  • Pertengkaran diantara pertemanan dan keluarga
Ga sedikit dari kita yang saling remove atau unfoll di medsos karena nggak tahan liat postingan temennya atau gatel saling lempar argumen, ga sedikit orang yang keluar dari grup karena tiap hari disuguhi berita hoax :D, ya ampun.. yang kayak gini kok ya dipupuk haha..

  • Issue Kesehatan/Makanan:
Kadang ada tuh ya, web yang menganjurkan bla…bla..bla.., nah web-web kayak gini perlu ditelusuri kebenarannya, jangan-jangan cuma menjatuhkan kredibilitas orang/perusahaan aja. Lalu apa yang terjadi kalau kita salah ambil info di medsos? Yang ada orang malah akan meninggalkan terapi medis dan beralih ke informasi menyesatkan di Internet, itu sih bukannya tambah sehat, bisa-bisa tambah sakit kamunya. Ada lagi misalnya contoh yang sering beredar, makanan A mengandung E472 dari babi. Makanan B menyebabkan kanker. Cobaaaa dulu di cek, bener apa nggak makanan A mengandung BABI, jangan-jangan ini cuma trik perusahaan lain menjatuhkan perusahaan makanan A

  • Isue Finansial: Orang menjadi korban dari skema Ponzi yang menggunakan kedok marketing di media sosial (contoh: Umroh First Travel)
Hahahah… udah deh no comment yang ini mah :D, banyaknya orang yang tertipu oleh first travel kemarin membuktikan orang masih menelan bulat-bulat suatu berita. Silahkan nikmati

Jenis-jenis hoax :
  1. Narasi hoax
Orang-orang yang membuat berita ini hanya perlu bermain kata-kata, semakin apik beirta ditulis orang akan semakin percaya, padahal belum tentu juga bener beritanya :D, contohnya seperti dibawah




  1. Misleading Caption
Orang yang membuat berita ini hanya perlu mengambil gambar ga beres dari internet dan kemudian mulai membuat berita ga bener terkait berita tersebut, contohnya seperti dibawah. Saya capek bener dapet broadcast ini T_T..



  1. Gambar hoax
Orang cari gambar asal, kemudian dibikinlah berita. Biasanya sih untuk menjatuhkan sebuah perusahaan



  1. Fake Whatsapp conversation
Yang ini pernah saya bahas loh di blog, selengkapnya baca disini




  1. Audio
Audio pun bisa saja dibikin berita hoax, misalnya percakapan siapa dengan siapa, cari aja yang suaranya sama persis kemudian di rekam, jadilah berita hoax



  1. Video
Video ternyata nggak lepas juga dari sasaran pemburu hoax, dan ini biasanya yang paling mudah dipercaya karena tampilannya real. Tapi siapa sangka video juga bisa dipalsukan



Lalu, bagaimana cara kita melawan hoax?
Gampaaang, sederhananya kalau dapat berita jangan langsung di share, gawatnya masyarakat kita tangannya gampang gatel hahaha, kuncinya itu doang kok, nggak susah sebenernya. Tapi amat sangat disayangkan, masyarakat kita begitu dapat berita langsung aja share, apalagi kalo soal politik dan main jatuh-jatuhan lawan, wah juara banget ngesharenya. Udah panas duluan aja gitu,  yang kayak gini nggak perduli kan pendidikan kamu apaan? Rasanya kalau ddah berhasil nyinyir, bwaah puas banget gitu..

Ada 6 langkah, bagaimana kita bisa menangkal hoax :

  1. CEK SUMBER
Sebelum ngeshare berita ada baiknya telusuri dulu sumbernya, bener nggak ini disiarkan dari portal yang kredibel, jangan-jangan itu media abal-abal lagi -_-‘ jangan ketipu sama domain yang berbayar, lah hari gini tukang nipu pake segala cara kok buat nipu orang

  1. ASK THE EXPERTS
Kalo perlu tanyakan sama orang-orang yang ada di lapangan atau lokasi kejadian. Kalo nggak punya temen sama sekali yang kerja sebagai wartawan mending stop dan jangan ngeshare, gatel banget apa ya nggak bikin orang dongkol gitu? cuci hati kamu deh, penyakit hatinya udah mendarah daging kayaknya -_-‘

  1. CEK GAMBAR : GOOGLE IMAGE SEARCH, PHOTOFORENSICS
Sekarang google meluncurkan fasilitas keren, namanya Google Image Search, nah kalo kamu dapat gambar terkait berita yang bikin kaget, buruan searching gambar tersebut, kali ada orang asal comot gambar terus dibikin berita

  1. ASK THE ANTIHOAX FORUM
Sekarang sudah ada wadah yang bisa kamu tanyakan kebenaran terkait situs-situs atau media yang menyiarkan media bohong, cek dibawah :
·         http://TurnBackHoax.ID
·         http://www.facebook..com/MafindoID

  1. Banyakin baca
Kalau ilmu pengetahuan kamu luas, ibaratnya mau dibohongin kayak apa kamu nggak akan percaya, orang-orang yang gampang terkena hoax mungkin mereka jarang baca, *plak!*

  1. Banyakin piknik
Yeah, piknik gih sana. Otak kamu kayaknya buntu banget, penuh dengan kedengkian dan sakit hati. Jadi kalau ada berita hoax terkait lawan politikmu kayaknya jejingkrakan banget pengen ngeshare, kasian yah hidup kamu :D, orang yang kenal budaya Indonesia nggak akan mau share-share berita yang nggak banget di Indonesia.


Artikel diatas mungkin bikin muntah bagi sebagian pembaca, atau bikin keki dan langsung kepingin unfol saya di medsos., “Gila! Si Manda pedes banget nulisnya”, Ya biarin, saya nggak perduli ada yang tersinggung dengan tulisan saya, toh Indonesia ini sudah semakin kacrut, kalau orang cuma dijewer doang nggak akan mempan, ada kalanya saya harus nonjok orang satu-satu biar mereka sadar, lah dijewer aja nggak mempan, masak saya kudu lemah lembut? Ini bukan lagi jamannya Rasulullah, yang ketika Rasul dilempar kotoran beliau bisa melembutkan lawannya dengan hati, coba aja hari gini melawan intelektual dengan hati? Yang ada hati kita malah tambah kotor, jengkel sama orang yang doyan nyebarin berita hoax. 
Iyes, ini adalah puncak kekesalan saya sama orang-orang yang suka memenangkan argument mereka, padahal beritanya salah *ngakak* apalagi pake acara mendebat saya suruh buka-buka Qur’an, Ya Allah plis deh.. Qur’an dibawa-bawa buat menangin berita hoax -_-‘
Monggo unfoll saya di medsos nggak masalah feel free kok :p, saya juga nggak seneng sama orang yang nyebarin berita hoax :D, tapi saya kasih tau ya, seharusnya kamu yang suka nyebarin berita hoax semakin sadar dan terimakasih sama saya kalau kamu itu sebenernya cuma jadi ‘alat’ buat memperkaya seseorang, ntar yang kaya siapa, yang berantem siapa. Lucu kan, udahlah stop bikin kaya orang nggak bener, key…


Danjke, Danone Blogger Academy J
15 comments

Bener sekali mbak, hoaks di Indonesia sudah semakin parah, saracen hanya salah satu aja, sebenarnya masih banyak..

Reply

Aku pun suka kesel kalau kalau masih dapat hoax ginian di WAG, dan bukan sekali dua kali. Semangat berbagiya ga dibarengi sense of critics. Tapi lebih kesel lagi sama yang cari duit dari hoax gini.

Reply

Artikelnya bagus kak, saya udah bacanya bertambh lgi pengethuan tentng hoax. Soalny saya baru tau nih kak. Nice info deh..makasih kak manda

Reply

hhhh...aku juga benci ma hoax dan ujaran kebencian lainnya mbak

Reply

kelihatannya lebih enak banyakin piknik.. :)

Reply

iya hoax bikin kita saling bermusuhan dan bikin hati jd sebel

Reply

Iy, banyak sekali.. menyebalkan

Reply

Yodahlah, drpd bikin kaya orang mending stop nyebarin berita yang belum tentu bener

Reply

Makasih kakak Mira :) semoga bermanfaat yah

Reply

Hayo piknik drpd nyebarin hoax trus

Reply

Stop nyebarin berita hoax :D

Reply

Hahaha... Iyah. Hoax berkembang karena sukanya baca judul, baru langsung komen. Isinya gak dibaca. Ish!

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...