Menu

Thursday, 23 June 2016

/

Ini mudik yang ke 3 kalinya saya terbang dari Ambon. Sebelumnya saya mudik kan berdua saja dengan suami karena belum ada Naqib, nah mudik kali ini saya bawa Naqib untuk pulang kampung ke Ibukota *apakah kalimat ini ada yang janggal?* iya, kita pulang ke Ibukota, kalau orang-orang pada meninggalkan ibukota, kita mendatangi Ibukota heee..  Dan ini untuk yang kedua kalinya Naqib terbang menggunakan pesawat, tapi yang pertama kan karena kita pindahan, dan terbang yang kedua ini karena kita mudik. Tentu saja barang yang dibawa berbeda dengan barang untuk pindahan.


Nah kali ini saya akan berbagi tips seru, bagaimana asyiknya mudik dengan Naqib naik pesawat. Dan, tips-tips dalam tulisan ini bisa juga diperuntukan bagi ibu yang memiliki anak diatas 2 tahun dan dibawah 5 tahun. Simak yah moms..
  • Karena penerbangan Ambon-Jakarta itu memakan waktu 3,5 jam tentu saja saya membayangkan ini anak pasti bakalan bosen kalau terbang lama, lah kita aja bosen apalagi anak-anak, jadi saya memilih waktu terbang pertengahan hari yaitu jam 12.30. Dimana 1 jam setelahnya itu adalah waktu tidur siangnya Naqib, jadi nanti kan dia pasti tepar tuh kalau mengudara jam segitu. Dan betul saja, 1 jam diangkasa yang awalnya dia loncat-loncat nggak genah, ngomel nggak karuan, lama-lama dia capek, dipuk-puk, dinenenin eh bobok. Saya bisa nonton deh, khatam loh nontonnya :D
  • Karena jam makannya Naqib mepet dengan waktu keberangkatan, kita ada dibandara 1 jam sebelum boarding. Nah waktu bangunnya dimajuin, kan biasanya Naqib bangun jam 7-8, karena mau berangkat saya bangunin aja dia jam 6 saya ajak sarapan, nanti kan dia laper tuh kalau lama perutnya nggak diisi, usahakan jangan ngasih cemilan apapun pada anak biar dia nggak ngerasa kenyang, tepat jam 11.30 saya ajak dia makan. Walaupun nggak banyak tapi lumayan buat ngisi perutnya biar nggak masuk angin. Usahakan sebelum terbang anak makan dulu ya moms, soalnya udara di pesawat kan dingin, pasti anak nggak bakalan mood makan dengan telinga berdenging. Apalagi pas masuk jam tidurnya, tambah deh nggak mood.
  • Bawa mainan yang praktis dan bisa dimasukkan ke tas. Saya memilih mainan yang bisa berfungsi banyak tapi 1 mainan. Waktu itu saya bawa laptop-laptopan, yang bisa mengeja angka dan ada games edukasinya, juga bawa handphonenya Naqib. Ealah tapi semua mainan itu nggak dimainkan sama dia, Naqib tetap heboh dengan pesawat yang bisa mengangkasa dan dia begitu excited ngeliatin awan. Mainan tersebut tetaplah harus dimasukkan dalam tas kita, untuk mengatasi tantrum pada anak.

  • Bawa baju ganti, diapers dan perlengkapan lainnya dalam tas kecil yang tidak dimasukkan ke dalam cabin atau bagasi. Sebab ada tas yang dimasukkan cabin dan ada yang dimasukkan bagasi. Nah kalau sudah masuk bagasi kan nggak bisa diambil tuh barang yang ketinggalan,  sedangkan kalau masuk cabin juga, kita nggak boleh buka-buka cabin selama penerbangan, lah kalau tiba-tiba turbulensi, trus kita lagi buka cabin bisa-bisa barang yang di dalam cabin pada melorot terus menimpa orang gimana? Jadi persiapkan tas kecil yang bisa ditaruh di bawah jok atau dipangku, isinya ya perlengkapan bayi. Kalau saya tas kecil itu isinya, baju ganti 2 stel, baju rumah 2 stel, diapers 3, sabun bayi, bedak, cologne, minyak kayu putih, tissue basah dan kering, salep anti lecet. Baju ganti banyak itu mengantisipasi semisal dia muntah di jalan, atau bajunya kotor karena keasyikan makan. Kalau baju rumah, memang dipakai ketika sudah sampai tujuan. Jadi ini trik dari ibu saya yang suka bepergian sama anak, begitu datang kan kita nggak mungkin bongkar-bongkar tas tuh, pasti lelah banget dong. Nah baju rumah itu gunanya ya, begitu kita datang, istirahat sebentar anak dimandikan,dan baju ganti yang dibawa itulah yang dipakaikan nggak perlu repot bongkar koper lagi jadinya. Ibu saya ngerti banget hal ini, soalnya saya paling males bongkar koper begitu nyampe. He…

    Beli tas kecil yang simpel dan bisa muat banyak seperti dalam gambar ini moms
  • Sedia air putih dalam kemasan, karena tekanan suka tiba-tiba berubah. Kan bisa bikin kuping pengang, lagi anak kecil kan belum ngerti permen jadi untuk mengantisipasi kalau nggak dikasih ASI ya diminumin air atau sumpal pakai kapas yang sudah di tetesin minyak kayu putih, konon katanya minyak kayu putih lebih ampuh ngeredam dengungan akibat tekanan dibanding air
  • Jangan lupa bawa plastik kecil yang banyak, mengantisipasi muntah, buang diapers atau menyimpan baju kotor.
  • Bawa camilan yang menyenangkan dan yang paling disuka anak
  • Jangan lupa bawa jaket ya mak, udara dalam pesawat dingiiiiin banget


Bagaimana jika anak bangun padahal penerbangan masih berjalan?
  • Ajak ngobrol, ceritakan penerbangan yang seru ini sambil melihat kondisi di luar pesawat, “Eh nak lihat ada awan banyak, yuk kita hitung” walaupun bingung juga gimana ngitungnya yak :D
  • Ajak main menggunakan papan layar sentuh. Di beberapa maskapai penerbangan tersedia fasilitas ini, yang di setiap bangku ada papan layar sentuhnya yang berisi musik, permainan, video dll. Naqib suka banget nonton video pembuatan pesawat, diputeeer-puter terus sampe bosen dan akhirnya landing. Yes!
  • Ajak main permainan yang dia bawa, usahakan jangan menyalakan gadget ya ibu-ibu, ingat peraturan penerbangan., karena takut pas dinyalain belum diaktifkan mode pesawatnya. Bahaya ini nyawa orang lain taruhannya. Kalau emang niat nyalain gadget usahakan gadget sudah di mode pesawat sebelum take off. Mamanya jangan sibuk apdet status ajah ya sampai lupa di nonaktifkan modenya. Hayo ngaku, siapa nih emak-emak yang begini?
  • Ajak makan camilan yang dia suka, biar aja belepotan dibajunya dan baju kita. Toh nanti juga kan ganti baju, kecuali emaknya pengen tetep kece dan trendi pas turun pesawat, wah susah ini dijelaskan dengan kata-kata :p
  • Masih rewel juga, pukpuk nyanyiin lagi, berikan ASI atau susu, timang-timang kali bobok lagi.
  • Masih rewel lagi? bapaknya kemana sih.. ayo kerja sama. Paaak, bapak jangan asyik ngeliatin pramugari atau kelewatan bobok ya sementara anaknya rewel.
  • Kalau anak rewel, mamanya jangan ikutan panik ya. Anaknya bisa semakin rewel, ikutin aja maunya dia ngapain selama anak masih bahagia. Mau dia loncat-loncat atau minta jalan dikoridor, selama tidak mengganggu penerbangan turutin aja maunya dia.


Alhamdulillah selama penerbangan 2x Naqib selalu tidur, jadi saya nggak begitu kerepotan dengan aksinya yang tiba-tiba bosan. Penerbangan yang pertama itu tengah malam jam 1, nah ngantuk dong dia. Penerbangan ke 2 jam 1 siang, pas jam tidur siang juga dong. Saya saranin, lebih baik jika membawa anak yang aktif dan hoby banget rewel pilihlah penerbangan pada saat jam-jam anak tidur. Serewel-rewelnya dia, pasti ngantuk berat.


Selamat mudik dan selamat lebaraaan mooms ^^, Mohon maaf lahir dan batin ya ^^,
14 comments

Makasih Tipsnya, Teh Amanda. Ini anak saya juga suka merengek di pesawat.

Ehh...

Lupa, Pacar aja gak pernah punya, gimana mau punya anak...

Reply

Habis lebaran cari jodoh yaa son :D

Reply

wah susah juga ya bun klo perjalanan membawa ank kcil, mesti pintar-pintar pke cara yg jitu. tips bunda diatas memang perlu dilakukan.

Reply

Buset dah, anak ini bapernya parah banget :D
gw doain dah moga ketemu jodoh yang pas banget yang bisa nyembuhin luka2 hati lo son, ciaaaan

Reply

Sebenernya nggak susah kalau hati kita seneng bun, tsaaah.. :D tapi serius ini

Reply

weeeh pas niih tipsnya....tapi biasanya saya kalau saya terbang bawa dua anak g ada kendala tuh neng ...untuk mudik Makassar Surabaya paling satu jam.....jadi aman aman saja...

Reply

Kalau menurut saya tidak hanya anak kecil saja yang rewel, sebenarnya saya juga rewel dan mau dong diperlakukan kaya anak anak gituh, ahi hi hi.

Reply

Satu lagi mbak pertanyaan kalau bapaknya rewel itu harus di gimanain ya ?

Reply

Yaiyalah bos, kalau terbang sendirian mah saya juga berani kalau cuma sejam, nggak perlu bawa bapaknya

Reply

Hastagaah.. bapaknya rewel, suruh aja tidur :p

Reply

Biasanya anak-anak suka duduk dibagian pojok dekat cendela dan sebelah sayap. Mereka asik melihat awan dan sayap yang begitu gagah. Adik saya sampai pengen lagi abis saya ajak. Huh. Hehe

Reply

Ya begitu pula dengan anak saya, jadilah kami berebut duduk deket jendela :D

Reply

Haloo mba amanda.
Waah lengkap banget tipsnya!
Ahza belum pernah naik pesawat karena mrmang belum sempat pergi ke mana2. Hihi..
Tapi bener bgt mba, paling aman memang bepergian pas anak bobo. Amaan, meminimalisir rewel. Hihi
Makasih sharenya ya mba :)

Reply

Hai ibu jerapah..
Huum mba, terbang jam tidur itu bikin kita aman, minimal anak anteng bobok

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...