Menu

Friday, 22 February 2013

/

Waktu tanggal 10 november 2013 kemarin mamas waktunya kembali ke Makassar. Aku Cuma nganterin mamas sampai Damri saja. Jangan Tanya betapa sedihnya aku saat itu kehilangan orang yang aku cintai sementara waktu. Untunglah begitu menurunkan mamas beserta barang-barangnya aku langsung pulang.
Sedari dirumah tadi Papi sudah bilang, “Nanti habis ngantar mamas temani papi terapi ya Nduk.” Weslah habis dari terminal Damri itu kami langsung melesat ke arah Galaxi tempat terapi papi berada. Ternyata eh ternyata begitu sampai di sana, tempat terapi papi itu anaknya sedang hajatan alias kawinan, “Laaah, papi nggak diundang ya,” tanyaku. “Waah iya’e papi ndak tahu, ya sudah yuk kita pulang beli belimbing,”
Terapi nggak jadi kita melanjutkan perjalanan membeli belimbing. Selesai membeli buah terlezat di dunia itu *menurutku* kami langsung pulang kerumah melewati perumahan elit yang suka banjir wkwkwk.. Kemang pratama, ih norak ya.. XD
Ditengah perjalanan, mata tertuju pada sebuah plang, ‘Aussy Burger’ wah berkali-kali lewat kemang belum pernah sekalipun mampir. Mumpung tadi habis dikasih mamas duit pengen mampir deh nyoba, apa sih rasanya. Maka kubilang pada papi, “Pi, mampir bentar ya beli burger. Itu disamping Pizza Hut,” papi pun membelokkan mobilnya kearah tempat makan yang kutunjuk.

“Pi, sebentar ya..” aku turun dan papi menunggu di mobil.
Kemudian akupun langsung memesan burger, nggak lama sih, sekitar 15 menit burger siap dibawa pulang. Selesai membayar aku langsung menuju mobil. Karena masih baru, itu mobil sumpah kagak aku kenalin *dodol* wkwkwk.. tapi kayaknya ini mobilnya yang disenderin sama mas-mas sok kegantengan, tapi kok nggak ada papinya. Disaat yang bersamaan papi SMS,
‘Kak, masih lamakah?’
Disaat yang bersamaan pula, ada 2 orang laki-laki menyapaku, sepertinya itu tukang ojeg deh yang mangkal disitu, bisa juga supir pribadi orang yang lagi belanja disitu juga. Dia menyapa, “Mba ditungguin supirnya,” karena ngerasa nggak punya supir aku geleng-geleng sembari melambaikan tangan mengisyaratkan tidak. Lalu aku sms papi, ‘Papi dimana?’ sambil celingukan mencari-cari wujud bapakku itu. Tiba-tiba mataku tertuju pada sebuah kaus hijau, taraaaaaa itu bapakku. Langsung perasaan nggak enak menyergap, kayaknya yang dimaksud si orang edan tadi itu bapakku deh. Dengan sedikit teriak aku berkata “Papiiiiiiiii…” maksudnya biar orang edan tadi tu denger kalo ini tuh bokap gue bukan supir gue. *emosi meningkat
Dengan muka innocentnya dia berkata, “Tuh kan, tadi saya bilang apa. Ditungguin sopirnya kan?, bwaah.. jiwa premanku keluar. Langsung aja aku nyolot, “SAYA NGGAK PUNYA SUPIR TAU. INI BAPAK SAYA BUKAN SUPIR!” kayak nggak ngerasa bersalah banget, tu orang biasa aja mukanya. Astaga pingin kulempar durian seribu ton rasanya. Jadi tukang ojeg aja sombong! Bagaimana jadi orang kaya. Kalo nggak lagi hamil, sudah kukata-katain itu orang. Ckckckck.. Tapi temen disebelahnya pucat mukanya, dari mulutnya dia bergumam “Oh bapaknya..” Ya ampun masih ada aja ya orang menilai orang lain dari penampilan fisiknya. Padahal dia sendiri juga harusnya ngaca dong, elu itu siapa? Solat berjejer juga sama dimata Allah.
Bapakku memang sudah tua, badannya kecil dan berkulit agak gelap. Saat itu penampilannya hanya memakai kaus dan bercelana jins trendy. Kalau kubilang sih nggak norak-norak amat, yang bikin papi dikira supir hanya karena papi duduk berjejer dan mengobrol dengan tukang ojeg. So what emangnya?? Dezigh!
Ah, tidak bermaksud sombong, bapakku saat ini jabatannya luar biasa, seorang Direktur perusahaan kayu milik sinar mas. Tapi tawadhunya luar biasa, ke kantor saja naik bis, belum pernah papi pergi ke kantor naik mobil kayak temen-temen direkturnya yang lain yang sombong-sombong ityuuuuh… tetangga juga tidak ada yang tau kalau jabatan papi direktur, karena rumah kami juga biasa tidak di Pondok Indah atau di daerah elit seperti teman-temannya yang seangkatan. Papi juga tak segan menyapu halaman rumah memakai kaus robek-robek sehingga dikira tukang kebun, papi mau bersosialisasi, main ke tetangga dan tidak pernah menunjukkan identitasnya siapa. Disaat tetangga kanan-kiri menonjolkan kekayaannya melalui rumah mereka, papi dan mami tidak pernah menunjukkan kita siapa.  Dari pertama kali beli, baru sekali rumah direnovasi menambah ruangan di belakang karena anak-anaknya tambah banyak. Itupun bentuk rumah kami pada halaman depan rumah juga masih seperti dulu, ketika aku masih TK sudah lama banget kan??
 Ah dari orangtuaku aku banyak belajar sederhana.. Hal inilah yang memberikan modal untukku ketika menikah di kemudian hari, disaat teman-teman menanyakan pin BB dengan santai kujawab, “BB? Hari gini lo masih pake BB, astaga.. ketinggalan jaman banget,” padahal ini mah untuk menutupi kalo gue nggak punya BB wkwkwk.. disaat teman-teman suamiku dirongrong istrinya ingin ini itu, eh malah aku yang dirong-rong sama mamas harus minta ini-itu, loh aku nggak mau kok dipaksa >_<..
Oh keluarga kecil kami semoga aku bisa mengajarkan ketawadhuan ini pada anak-anakku kelak, kamu harus seperti kai ya nak…
Tapi sungguh, aku tidak bisa memafkan kalau bapakku dibilang supir dengan orang sok coll yang sombong itu, wajahnya innocent banget kayak malaikat ga punya dosa. Dibandingkan dia aku masih memaklumi temannya yang wajahnya langsung pucat pasi..,Awas aja sekali lagi ada yg ngatain bapakku supir tak ajak rebut bener, emangnya gue takut. Sungguh, sampai detik ini sedih itu tak terkira rasanya..

Nb : Oh iya, jadi keingetan sinetron. Jadi membayangkan, kalau seorang anak gadis yang metropolis banget diajak jalan sama bapakknya yang penampilannya kayak papi mungkin dia bakalan iya-iya aja kali ya bapaknya dibilang supir.. demi mempertahankan harga diri dan tetep dibilang borjuis.. *ketawa nyinyir*



2 comments

wkwkkwkwkwk
sabar mbaaak....
kagum dan salut sama bapaknya mpok manda
justru yg kayak gitu yg keren
orang kan dinilai krn kbaikannya bukan krn tampilan luarnya
yah, kayak p jokoway gitu
justru klo mentang2 bikin mumet T_T
smoga terhindar, aamiin

Reply

iya, aku tetep aja sakit hati bapakku dikira supir, T_T

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...