Menu

Wednesday, 11 April 2018

/



Hari ini saya menemani bapak negara alias suami pergi ke kondangan salah satu anak bos kantornya. Selayaknya pesta anak-anak pejabat, sudah pasti mewah dan meriah. Yang datang rapi, ganteng dan cantik-cantik semua, banyak dan tentu saja berkelas. Tidak satupun saya melihat mereka berpakaian biasa aja, semuanya keren dan kece.

Setelah prosesi adat dan ramah tamah dari pihak keluarga, tamu dipersilahkan makan dan salaman. Bagi sebagian orang, berkunjung ke nikahan nggak salaaman duluan itu pamali, jadi kudu salaman dulu baru makan. Nah, bagi saya, kalau salaman duluan keburu lapar, jadi hilangkanlah itu kata pamali wkwk... mana ini acara anaknya pejabat kan? Sudah pasti antriannya sangatlah panjang. Saya dan suami memilih untuk makan dulu, baru salaman. Sah.. sah saja sebetulnya kan nggak ada yang salah. Karena catering pun mulai melayani tamu yang ingin makan.
Yang saya sayangkan, sayangkan banget loh ya, baru juga mulai ngantri makan, ada aja yang nyerobot di depan saya, seolah-olah mereka takut kehabisan makan, padahal catering baru saja dibuka, dan makanan masih banyak. Ih sungguh nilai saya langsung jatuh pada titk nol. Cewe cantik di depan saya dengan pakaian blink-blinknya, masuk nggak pake pamitan, seolah-olah tak terjadi sesuatu. *rasa pengen saya jambak sanggulnya* Itu satu..

baca juga : Di Ambon juga ada lubang buaya gengs

Yang kedua, ada emak-emak pengen nyerobot antrian saya juga. Tapi yang ini lebih sopan nyerobotnya, dia memandang mata saya sembari tersenyum lebih dulu seolah minta persetujuan, dengan sopan saya bilang, “Maaf bu antri di belakang ya?” dia dengan malu-malu antri di belakang saya, sukur malu, siapa suruh nggak sopan -_-‘
Yang ketiga, saya lagi antri pengen makan somay, nggak disangka ada bapak-bapak masuk di depan saya ambil minum, kebetulan ada meja untuk minuman sebelum rombong somay. Eh kagetnya, itu bapak-bapak lanjut aja berdiri ikutan antri somay, fakk!! Nggak hanya itu, tiba-tiba ada temen perempuannya datang, modus nanyain ke bapak tadi, “Eh apa kabar? Istrinya nggak diajak?” ngobrol sebentar, lalu kemudian dengan basa-basi dia bilang ke saya, “Nggak apa ya?” maksudnya nggak apa saya nyerobot saya gitu. Belum juga saya berkata-kata dan bilang,”Iya” dia sudah masuk di barisan depan saya, mengambil piring dan ikutan baris ambil somay. Ya ampuuun.. ini sungguh attitude yang sangat nol. Tapi kan nggak lucu berantem di tempat pesta, apalagi saya statusnya cuma istri yang diundang, bisa-bisa reputasi suami saya jelek deh.


Ga cuma antri
Attitude di tempat pesta, apalagi pesta besar itu nggak hanya perihal antri makanan, masih banyak yang harus bisa kita pelajari, agar citra kita sebagai perempuan/laki-laki nggak turun drastis, ya kali udah dandan cakep-cakep, bajunya keren, ketika berhadapan dengan orang malah nggak punya etika sama sekali, terus akhirnya dinilai nol sama orang lain, kan malu, tapi sayangnya masih banyak orang yang berfikiran, kalau mereka terlihat perlente boleh melakukan apa saja termasuk menyerobot antrian, ya nggak gitu juga kali. Yang namanya antrian nggak liat orang perlente apa nggak. Nah, attitude berada di tempat pesta itu misalnya :

1.      Ambil makan secukupnya lalu dihabiskan
Saya juga bingung kenapa orang seneng banget ambil makanan sebanyak-banyaknya. Ngambil apa saja sampe piringnya mbludak kayak nggak pernah makan enak *kalo saya liat sih lebih mirip kuli bangunan qiqiqi*, padahal diicip-icipnya juga sedikit, lalu piring yang penuh dengan makanan tadi ditarok ditempat piring kotor. Ni kan miris banget ya, udah ngambil banyak ujung-ujungnya nggak habis. Menurut etika ini nggak sopan, apalagi menurut agama, ini mubazir banget, masuk dalam kategori membuang-buang makanan. Di undangan-undangan umum nggak di kampung nggak di kota, nggak di gedung nggak dirumah saya masih sering banget nemu orang kayak gini. Sedih. Yang ada dipikiran saya saat itu, masih banyak orang yang nggak bisa makan enak, lah ini orang makan enak kok dibuang-buang. Sungguh, ah.. sudahlah.
Berada di acara undangan seharusnya kita bisa mengukur kemampuan perut, sekiranya nggak bisa makan banyak terus pengen nyicipin semua, ya ngambilnya dikit aja yang penting kan nyicipin.
2.      Jangan bersendawa/kentut
Walaupun ditempat umum, suara kentut atau sendawa kamu bakalan kalah sama suara sound system, tapi ya mbok mikir.. kalau kentut di tempat umum apa orang-orang di dekat kamu nggak kebauan. Atau misalnya kamu sendawaaan pas musik berhenti, apa nggak malu sendawanya kemudian kedengeran orang lain haha..

3.      Berpakaian yang baik
Seenggaknya kalau kita ke pesta, harusnya mengikuti situasi dan kondisi. Kan nggak mungkin pestanya di gedung kita datang pakai baju kaos, baju nggak mesti bagus yang penting bisa memantaskan kita berada di mana. Lucu aja, lagi kemarin saya pergi ke kondangan nemu orang pakai baju kaos, walaupun berkerah tapi aneh liatnya hahaha.. kalaupun nggak ada kaos minimal pakai kemeja, yang perempuan bisa pakai long dress, kebaya atau gamis yang sopan. Ya walaupun orang nggak berani nyinyirin kamu, yang pasti kamu bakalan jadi pusat perhatian karena nggak rapi dan nyeleneh sendiri.

4.      Jangan terlalu lama di tempat pesta
Yaah, meskipun nggak ada yang ngeh dengan tamu-tamu yang datang, tapi seeenggaknya hargai orang lain yang belum makan, yang belum salaman. Mentang-mentang yang nikahan temen sendiri misal, terus dilamain disana, mendadak gedung jadi tempat reunian. Satu badan itu lumayan Menuhin gedung, nah apalagi yang ngumpul 10 orang misal. Dooh… apa nggak kasian sama yang lain gitu :D
Dari kesemua diatas, bagi saya yang paling penting sih menjaga etika makan aja sama berpakaian. Soalnya saya juga nggak begitu suka kondangan lama-lama, bising sound system, tapi kalau soal makan saya beneran takut bikin malu, walaupun misalnya makanan yang saya ambil enak juga saya nggak berani balik lagi buat ambil menu yang sama. Pelajaran hari ini yang saya lihat nambah ilmu secara langsung lagi soal attitude. Makasih ya, buat kamu yang udah nyerobot barisan saya.

39 comments

ahahaha kebayang banget kalo di tempat pesta ada yg kentut. kebangetan! wkwkwk

tapi kayaknya poin2 diatas jadi hal lumrah yang sering kita temui di satu acara. Emang susah ya merubah kebiasaan. Minimal dimulai dari kita dulu :)

Reply

Ampun deh mba kalau udah urusan ngantri mengantri dan ada yg nyerobot, jengkelnya minta ampun. Tu orang baiknya belajar di TK lagi. Tapi kadang suka dicap sok idealis gitu, halah, ikut nyerobot aja yuk! Di negara ini mau jadi orang bener aja susyeh.

Reply

Hahahha bukan hanya di kondangan saja deh, di stasiun juga banyak orang nyerobot gatau malu, etika selanjutnya adalah ajang pamer, minim tempat duduk, ngamplop kosong dan nikah mewah pake hutang hahhaha oia mba kayaknya gausah pake nama kuli bangunan deh siapa tahu mereka tuh rezekinya lebih halal dan barokah serta bebas korupsi jadi gasuka buang makanan😎

Reply

Nambahin ya mba, makan sambil berdiri mungkin juga, secara adat ketimuran kita mengahruskan klo makan itu ya duduk bukan bediri

Reply

Biasanya lama di tempat pesta karena sekalian reunian sih. Hahaha
Kalo aku, kentut dan sendawa itu hal lumrah, asal masih tau tempat aja. Misal pengen kentut, ya melipir dikit. Di dekat kipas angin misal, biar semuanya bau *eh

Reply

Ada lagi mbak... Aku paling sebel kalo Dateng ke hajatan yang tidak menyediakan kursi untuk makan... Mungkin maksudnya biar elegan ala ala orang barat yang kalo pesta, makan nya sambil berdiri... Tapi buatku big no deh...

Reply

Iya mba, suka greget Ada orang nyrobot antrian. Gak cuma di tempat pesta, kondangan, di ATM juga sering. Kadang tuh pingin negor, budayakan mengantre dong" tapi pernah kek gitu eh malah gak terima Dan ngajak ribut 😪. Btw Salam kenal yaaa mbaa

Reply

Alhamdulilah saya bukan termasuk org yng menyebal kan di pesta heheh..datang salaman makan dan ngobrol secukupnya trus pulang. Mungkin org org tsb sudah kebiasaan ya mba dan ga ada yg mengingatkan, eh tapi kdg di tegor juga ga mau tau ye..hah biar Tuhan yang membalas *JEDUERR!!

Reply

Nahh urusan makan di kondangan ataupun pesta lainnya memang suka bikin gemes tuhh.. saya suka sedih klo lihat banyak sisa makanan di piring. Makanya kalau di pesta begini saya lebih sering nyomot dari piring teman biar gak ada sisa.. klo kt mereka, sy bagian penyapu ranjau.. hehehehe

Reply

Hihihi, kalo udah nemu orang2 yg ga bisa antri begitu, aku cuma ngomong dlm hati, "orangtuamu ga prnh ajarin sopan santun ya? Kasian amat, dari pakaian kliatan kaya, tp etika ga punya"

Makanya anak2 aku tekanin banget, ttg yg namanya antri, yg namanya hrs ngabisin makanan, dan senisa mungkin hrs duduk kalo makan dan minum. Di medan dan solo, kalo ada pesta pasti duduk tamu2. Kalo di jkt semua berdiri. Utk pesta yg model berdiri gitu mau ga mau, aku pasti usaha dulu cari tempat duduk. Kalo memang g ada, yo wislah, makan dikit aja. Ntr sambung lg di rumah :D. Krn buatku ga sopan jg makan minum smbil berdiri.

Reply

kelepasan kentutnya manda hihi... iya attitude pesta kudu dijaga banget..

Reply

Aaaaarggggh yang bagian nyerobot seriiiing banget saya temui. Makanya beberapa waktu ini saya mending nyari menu yang sepi dulu aja daripada harus emosi begitu. Hiiikkksss.

Reply

Mungkin dia pecinta kuliner mba, wkwkwk
Kasi jalan aja,,

Reply

aku bayangin wajahmu saat diserobot. Hahahah tapi memang enak lho ga perlu antri. Nitip ambilin ya mbak.

Reply

aku suka sedih lihat makanan sisa yang numpuk di banyak piring, rasanay inegt yang susah makan sehari2nya

Reply

Hahhah tragis ya Mbak attitude jaman now udah Gak dijaga. Anyway, Saya lagi bayangin dirimu jambak sanggul tuh cewek Mbak 😁. Pasti rame wkwkwk

Reply

Iya nih, saya juga pernah mengalami hal serupa, rasanya mangkel2 gimana gitu. Suka prihatin kalo lihat piring dengan sisa makanan yang banyak gitu, mbok ya kira kirain kalo ambil makanan

Reply

Huum haha... minimal kitanya nggak kayak gtu

Reply

Saking laparnya kali ya mbk sampek nggak sabar antri gitu.
Aku jg sebel sama yg suka nyerobot antrian. Gemes pengen negor.

Reply

Yah biarin aja sok idealis, kan kita nggak nyusahin orang yekaaan?

Reply

Cara makannya gtu loh, kuli kan makannya banyak. Perumpamaan aja :D

Reply

Itu attitude yang harusnya diberikan si pemberi pesta, lah kita bisa apa misalnya acaranya kemudian standing party huhuhu

Reply

Astaghfirullahh hal adzieeem tegaaa

Reply

Nah ini attitude yang punya hajatan ga bener :(

Reply

Waduh, malah ribut ya :(
emang orang Indonesia ini nggak bisa akur sih ya, ngeselin

Reply

Iyah, biarkan Tuhan yang membalasnya hhaha

Reply

Pernah tuh, datang ke suatu acara, pas istirahat makan ada ibu-ibu yang bawa dua piring full lauk. Bukan cuma full, menggunung malah. Eternyata, si ibu bawa taperwer buat bungkus bawa pulang. Wkwkwkwk.

Reply

Mba lebih baik jgn nyomot punya temen deh, walaupun hitungannya menghemat. Soalnya nggak enak juga dilihat, bisa makan sendiri kok jadi sepiring berdua, tetep ini klo msuk etika ga sopan hee

Reply

Anakku juga selalu kuajarkan antri, kalau nggak antri kubilang sombong, sombong temennya setan. Dia paling takut dibilang sombong hahaha

Reply

Waduuuuh, bauuuuk *tutup idung

Reply

di kondangan mana ada menu yang sepi mbak :D, menu yang sepi cuma tempat air minum :D

Reply

eh bisa jadi, maknyus :D

Reply

Kasian yang dititipin mamah Sid huhuhu

Reply

Inget orang2 yang dijalan juga ya buk huhuhu

Reply

Gilaaaaaaaak wkwkwk, janganlah..

Reply

Ambil dikit aja gitu ya, ntar kan bisa nyoba yang lain lagi

Reply

Tegor aja mba jika itu membuatmu tenang :D

Reply

Astaghfirullah hal adziem, ih sumpah aku aja yg bacanya malu, beneran nggak punya etika tuh ibu

Reply

aku juga kalau di hajatan juga sama ambil secukupnya aja...malah kdg ga sempat ambil ini itu..soale udah repot ma anak2 ...minta es krim atau kudapan lainnya

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...