Menu

Friday, 6 January 2017

/

Ini seharusnya saya posting sebelum tahun baru tapi karena kesibukan jalan-jalan yang begitu padat, baru sempat posting sekarang, Jadi, 26 Desember kemarin mama+papa mertua datang ke Ambon. Katanya beliau pengen banget liat Ambon sekaligus jenguk anak cucunya dimari. Setelah nabung sekian lama, mereka akhirnya bisa menapakkan kakinya di Ambon manise. Pertama datang ke Ambon mama nggak berhenti muji-muji,
“Wiiih.. enak banget dah ya kotanya, bersih , rapi, kagak macet. Ini hari-hari luk?” nanya ke anaknya a.k.a Suamiku, Lukman.
“Lah iya ma, gini dah hari-hari.”
“Eh enak banget atuh, nggak ngerasain macet” ya begitulah Ambon, kota pesisir yang luar biasa bersih, rapi, tata kotanya baik, alamnya pun indah. Makannya saya kok nggak *berasa* bisa pindah ke kota lain selain Ambon.
“Apalagi sebelum kerusuhan bu, Ambon paling rapi saja” sahut supir kami pak Ali.

Mama yang puyeng, mendadak ilang puyengnya demi melihat sekeliling pemandangan kota Ambon.
Karena penjemputan mama siang hari, sudah pasti mama dan papa belum makan, maka sebelum kembali ke rumah, kita sempatkan makan dulu di rumah makan Seafood 88, letaknya di Poka, kalau turun dari Jembatan Merah Putih, ada pertigaan ambil kanan. Nggak jauh dari situ dah ada rumah makannya.

Nggak kayak rumah makan kan?

Rumah makan Seafood 88 ini dari depan nggak kayak rumah makan, malah kayak rumah biasa yang punya halaman luas, kalau nggak ada plang penunjuknya orang nggak bakalan tau kalau itu rumah makan. Tapi ya kalau dilihat bener-bener, kelihatan rumah makannya. Karena ada orang bakar-bakar ikan di bagian muka, dan konsep rumah makan yang semi terbuka, dan dari jalan pun kelihatan rumah makan ini langsung menghadap laut, keren banget pokoknya, laper ilang, manjain mata iya juga.
 
Interior di dalam ruang

ruang karaoke mini

Kayaknya ini bisa disewa buat ngadain semacam pesta

Mushala mini, itu papa lagi mau shalat hee


Turun dari mobil kita langsung menuju lantai 2, dari atas rumah makan lautnya puas banget dilihatin. Jangan ngebayangin rumah makan di tepi Ancol ya hee.., ini laut di Indonesia Timur yang nggak habis warna birunya, walaupun birunya nggak seperti pantai di Ambon yang sering saya share di blog ini, tapi tetep kok manjain mata. Dan karena di Ambon primadonyanya IKAN, maka menu utamanya adalah ikan, yeaah saya nggak bosen ngomong kalau di Ambon ini ikan segar beranak pinak dengan suburnya, pokoknya semenjak ibu Susi jadi mentri, ikan-ikan di Ambon jadi pinter beranak dah. Serius!

dipiliiiih, dipilliiiiih

Es kelapa muda

Ini sebagian menu yang kami pesan



Daftar menu+harga, standar kan harganya :p

Oke, sebelum memesan menu utama kita diajak melihat-lihat ikan segar dulu, pilah-pilih nanti tinggal pesen mau diapain nih ikan, di goreng, di bakar apa dibikin sop-sopan atau ikan kuah kuning makanan khas Maluku yang biasanya disantap sama Papeda.
Kami memesan 3 ikan, Baubara, Samandar, dan Bawal semuanya ikan-ikan laut yang gurih-gurih dan tentu saja segar, langsung diantar dari laut. Lumayan lama sih nunggunya, karena yang datang banyak mungkin ikan-ikan kita ngantri untuk dibakar. Sembari menunggu, mama dan papa shalat di Mushala mini di lantai 2 yang bersih dan tersedia sajadah juga mukena.
Seperti yang saya bilang di atas, rumah makan ini selain langsung menghadap laut, konsepnya dibiarkan semi terbuka, jadi bayangin aja kalau malam pasti dingin banget, karena semilir angin laut pasti bakalan masuk lewat jendela-jendelanya yang dibiarkan terbuka. Selain ada mushala mini, juga ada ruang karaoke mini. Mungkin kalau ada yang datang dalam jumlah besar atau kalau ada acara, karaoke mini ini bisa digunakan. Dan rumah makan ini bisa disewa.

Dan inilah pemandangan laut lepas, tepat di tepi rumah makan

Biruuuuuu... seger kan, sambil makan pikiran fresh :D

Akhirnya setelah menunggu sekian lama, pesanan kita datang, karena saya tadi sudah makan dirumah jadi makan cuma sedikit aja. Selain ikan-ikan bakar, kami juga memesan tumis kangkung dan tentu saja minumannya es kelapa. Karena cuma es kelapa minuman yang paling bisa mengusir dahaga ditengah siang hari yang luar byasa panaaaas.

Soal rasa : saya kasih nilai 7, ngepas aja tapi sayang kurang bumbu jadi rasanya kurang asin. Tapi kalau orang yang nggak demen asin pas aja kali ya.
Soal harga : Standard seperti rumah makan seafood pada umumnya, ber-6 dengan ikan 3, 2 buah sayur tumis kangkung, nasi 2 bakul, minuman 6, habisnya sekitar 300an aja

Rumah makan Seafood 88
Jln. Y.Syaranamual, Poka, Teluk Ambon

08176036359

14 comments

Wah itu hasil lautnya ditangkap dari lau sebelah hihihi
Enak2 ya makanannya nampaknya :D
TFS mbk

Reply

Enak ya mbak.. Seger, bisa pilih2
Hi..hi, karena aku bukan anak pesisir...nama2 ikannya banyak yang asing. Aku taunya ikan tongkol, cakalang, sama udang doang... Itu jenis2 ikan yang biasa nemu di pasar๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Reply

Mantaaaps markotaps, jd pengen kesana. Hehe

Reply

Wah enak banget nih suasana rumah makannya. Sayang nun jauh di sana

Reply

Waaaaaaaaaa.... Uda menunya seafood, pemandangannya manteeeeeppp punya lagi, kayanya saya kalo ke sana ga pulang-pulang mbaa.... :)

Reply

Seger banget mba... apalagi sambil mandangin laut lepas gitu. Kebayang semilir anginnya.

Reply

Wkwkwk.. Meskipun dari laut sebelah nggak ngambil dr sebelah juga kali. Mungkin dr tengkulak ikan

Reply

Iya nama ikannya aneh2, aku sih ga asing soalny dr kecil udh tinggal di pesisir mba

Reply

Ayolah main sini hehe

Reply

Pasti disana juga ada tempat makan yg nggak kalah enak dong ya

Reply

Waduuh nginep aja mba sekalian wkwk

Reply

Hooh bikin masuk angin

Reply

asik banget ya mbak menikmati ikan segar sambil ngelihatin pantai. Jadi mupeng pengen juga hehe. Harganya lumayan ya mbak, 300-an.

Reply

Klo ukuran Ambon 300 murah mba hehe

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...