Menu

Monday, 5 December 2016

/


Siapa bilang manusia ngga perlu bantuan orang lain, se-mandiri-mandirinya dia ada di dunia, manusia tetap butuh bantuan orang lain. Saya pernah ya memposting tulisan yang intinya, 
‘Jadi manusia jangan kebanyakan nyinyir Sama orang, nanti kalau mati mustahil ga minta bantuan tetangga’ terus salah seorang temen ada yang komen ‘Ya minta bantuan dinsos lah. Di luar negri sana orang mati ngga ngerepotin tetangga’ ya kali di luar negri ini kan di Indonesia. Trus saya balas, ‘Hissh dimana sisi humanismu?’ dia balas lagi, ‘Dengan tidak merepotkan Orang lain saya rasa itu sisi humanis saya’ kalau dipikir dia ada benernya juga sih. Tapi apa betul kita nggak butuh orang sama sekali dalam hidup ini? Trus saya mikir dong ya, mungkin dia pas kawin dirancang sendiri, pas sunatan motong sendiri anunya, pas bangun rumah bangun sendiri rumahnya, atau pas istrinya lahiran dia yang ngeluarin sendiri anaknya. huaaa... Saya aja yang tetangga ujug-ujug suka nolong ngerasa butuh bantuannya terus-dan terus. Apalagi yang ngerasa nggak butuh bantuan orang. Dan kisah butuh tetangga ini, kemarin saya mengalaminya 

Baca juga : Begitulah kenapa saya sangat betah di Ambon

27 Nov 
Hari Minggu pagi ini sekitar jam 4 suamiku bangunin, “Bu..Bu..!!” dengan goyangan yang kasar. Saya bangun. Ish ni abah pagi-pagi ngapain sih bangunin, orang belum subuh juga. Saya misuh-misuh secara hayati lelah bang, kerjaan banyak jadi tidur adalah waktu yang membahagiakan. 
“Bu?! Kepala abah sakit bu. Tolong ambilin minyak angin disebelah” 
“HAAAH!” 
“Iya tolong bu, abah ga bisa bangun!” saya bangun terkejut, dengan linglung saya mencari minyak angin, nggak ketemu-ketemu yang ternyata ada di dalam tas suami. Saya oleskan ke kepalanya, pijat-pijat. Karena masih jam 4 saya bangun dan tahajud. Ya udah habis itu tidur 
lagi, ngantuuuuk bang. 
Pagi hari habis shalat subuh, suami minta sarapan. Dia ngga berani melek, karena semakin melek dunia semakin muter. Yeaah dia kena vertigo. Saya sih belum pernah kena vertigo tapi kalau kepala sakit karena sesuatu hal sering misal sakit typus, DBD, Malaria. Nah sakit-sakit gini aja kepala sakitnya minta ampun apalagi kena vertigo. Selesai saya kasih sarapan, minum air putih dia tidur lagi. Singkat cerita, ke kamar mandi aja mesti dipapah. Bayangin aja ngepapah orang segede gaban gitu capenya naudzubillah. Dan suamiku ini dikit-dikit muntah, saya bilang “Ayo ke Dokter” dia ngotot pengen dirumah aja. Iisssh gregetan saya. Lah kalo dirumah aja apa nggak tambah bingungin, udah Naqib bikin rusuh ditambah bapaknya lagi. Ga bisa ngapa-ngapain kan saya jadinya. Saya paksa terus sampai akhirnya dia mau, 
“Tapi minggu gini mana ada dokter yang buka” 
“Usaha dulu keles. Jangan protes dulu. Ish sebel!” gemes saya keluar. 
“Telponin chandra” doski sahabatnya di kantor 
Tatituttitatitut.. Telpon nyambung 
“Chan, halo..” 
“Apa mpok?” 
“Gue bukan mpok. Ini bininya.” 
“Apaan man” 
“Lukman sakit Chan, kagak bisa bangun dari kasur. Dia pengen ke dokter. Lu bisa nolongin gue nggak, pinjemin mobil ke bos. Tolong anterin lukman ke RS. Soalnya dia nggak bisa bangun” 
“Apa?? Mobil box?” 
“Mobil bos chan.. Mobil bos. Oh meeen bos..bos..bos” seketika ketawaku lepas. 
“Hah.. Ya..ya. Ntar gue bilangin Andri.” Kayaknya doski baru bangun. Karena ngomongnya nggak nyambung gitu.. 
Nggak lama dia wasap, “Ntar Andri ke situ sama Garnawan yak.” Benarlah nggak lama Andri dan Garnawan teman kantor suamiku datang, suamiku yang nggak bisa bangun kemudian dipapah sama Garnawan yang bertubuh besar, itupun jalannya tertatih-tatih, sangking nggak kuatnya nahan pusing. Lalu muntah lagi di jalan dan di mobil. 
“Ibuk’e Naqib nggak ikut?” tanya tetangga sebelah rumah. Pakde Koko 
“Nggak pakde. Saya mikir Naqib gimana ya, kalau dibawa kerumah sakit nanti dia bosan.”, jawaban yang konyol setelah mikir lama ditanya ala ‘skak’ mat gitu. saya pikir, nggak

Ini Chandra KW, dia manusia apa adanya menurut saya :)

usahlah ikut, suamiku sudah ada yang jaga ini, 3 orang pulak. Kalau saya ikut, bisa-bisa suamiku nambah pikiran ke Naqib, mana saya belum masak, belum mandi, beres-beres rumah. Ya deh lengkap. 
Akhirnya, semua drama menyedihkan itu terlewati, saya kemudian beres-beres rumah, Naqib rewel minta ditemani, mungkin dia masih shock melihat kejadian barusan bapaknya digotong banyak orang, dia masih tergugu nggak bergerak bingung mau apa. Pas mau ngepel pintu rumah diketok, 
“Ibu’e Naqib” 
“Ya pakde” pakde Koko datang lagi. 
“Ibu’e Naqib, saya sudah bilang ke Chandra *tetangga saya juga ada yang namanya Chandra hee* nanti kalau ibu’e Naqib udah selesai semuanya, Chandra siap nganter ke 
rumah sakit” 
“Oh, nggeh pakde.” 
“Maaf ya ibu’e Naqib saya nggak bisa bantu apa-apa. Lah ya kok pas banget, pas saya mau 
perjalanan dinas sama om Wisnu” 
“Ya pakde rapopo. Matursuwun pakde, hati-hati di jalan” Saya berbenah lagi, tepat ketika saya mau masak, pintu rumah saya diketok lagi. Kali ini mba Esti istrinya mas Koko datang. 
“Mba Manda, nanti kalau wes selesai masak. Naqib dititipke ke aku aja ya mba” 
“Tapi mau nggak dia ya mbak, takutnya dia nggak mau,” 
“Mau, wes nanti main sama Aira aja” Aira ini anaknya mba Esti. Mba Esti membujuk Naqib yang terus menggeleng dan bilang “Mau ikut ibu aja..” 
Mba Esti pun terus menemani saya memasak, sambil ngajak ngobrol dengan nada gembira, aku tau pasti dia pingin banget aku merasa nggak sedih dengan peristiwa barusan. Dia meninggalkan anaknya sendirian di rumah dalam keadaan tidur demi menemani aku *elap air mata*, sampai saya selesai masak, nyuapin Naqib, akhirnya mba Esti pamitan sebentar mau lihat anaknya dirumah. 
Gama *yg udah pindah*, Sena dan Naqib, mereka sahabat akrab
Saya pun makan, saya masih terus memantau perkembangan suami lewat temannya, Chandra KW. Dan ternyata setelah dapat info, suami saya di rawat di RS.Al-Fatah, dan saya disuruh datang bawa perlengkapan mandi, baju-baju takut dia di rawat. 
Nggak lama tetangga saya yang lain datang mba Reza, anaknya Sena yang masih berumur 2 tahun kurang heboh main dirumah. Saya terus membujuk Naqib agar mau dititipkan sama tetangga, akhirnya senjata pamungkas pun turun akibat dia susah sekali dibujuk 
“Naqib jangan ikut ke rumah sakit, nanti pak Dokternya salah suntik gimana. Mau nyuntik abah malah nyuntik Naqib” Naqib takut sembari berkata “Nggak mau” haduuuh saya tau ini kesalahan terbesar, tapi mau gimana lagi. Daripada dia nggak mau dititipi. Akhirnya setelah senjata pamungkas itu keluar dia mau dititipi. Saya pun pergi, Chandra AS yang mengantar, Naqib saya titipkan mba Esti. 
“Pinter ya nak” sahut saya dengan berat hati. 
“Mbak, nggak usah mikiri Naqib ya. Se-selesainya aja. Wes, Naqib aman disini. Urusi mas Lukman aja dulu sampai genah ya mba” maknyes aku, tetanggaku perhatian gini. 

Chandra AS mengantar saya ke RS Al-Fatah, saya langsung menemui suami. Terlihat di sana suami saya diinfus dan tergolek lemah tak berdaya, Chandra KW kemudian pulang. Bingung ingin melakukan apa setelah saya suapi suami yang kemudian tidur lagi, saya whats’app mba Esti, 
“Mba piye Naqib?” 
“Anteng mba,” 
“Ada nyari ibunya nggak?” 
“Nggak sama sekali mba, dia asik main ki sama aira. Nggak malu juga minta apa-apa sama aku. Udah mbak, jangan mikirin Naqib, dia anteng je.” Saya jadi keingetan pesan mba Esti sebelum saya berangkat, ‘Mba ojo diilingke si Naqib, nanti dia rewel’ tapi gimana, namanya ibu ya, pasti mikirin anaknya. 
Sambil nungguin suami saya yang tengah tertidur, saya baca ebook di ponsel. Ketika waktu Ashar datang saya putuskan untuk shalat di Al-fatah, karena terus kepikiran Naqib saya putuskan untuk pulang saja, kemudian saya wasap Chandra AS, 
“Chan bisa jemput saya lagi nggak?” sungguh saya betul-betul nggak tenang. Nggak tenang dalam artian bukan takut anak saya diapa-apain nggak. Takut kalau dia minta makan atau pup, sungguh merepotkan. Saya pastikan suami sudah siap ditinggal setelah saya lap-lap badannnya dan saya suapi untuk makan malam. Tak lupa saya bilang pada Chandra KW, “Chan, saya pulang ya. Titip mas Lukman nanti malam” 

Sungguh, berada jauh dari keluarga dan tak ada siapa-siapa selain tetangga ini membuat saya stress ketika ada salah satu keluarga yang dirawat. Makannya, dulu waktu saya malaria, saya putuskan untuk rawat jalan aja, daripada ngerepoti orang lain. 
Chandra AS kemudian menjemput saya, kebetulan dia baru selesai fitnes, yang bikin saya meleleh pas sampai rumah. Naqib sudah dimandikan dan disuapi, mana makannya banyak banget lagi :D. Ya Allah sungguh baik tetangga-tetangga saya. Nggak hanya itu pulangnya pun saya pakai dibekali, “Mba ada lauk? Nih bawa aja sayur dirumah. Bawa yang banyak ya mba” Karena tetangga saya yakin, sayur sore belum saya masak, sedangkan saat itu jam sudah menunjukkan 18.30, nggak sempat lagi untuk masak sore. Ya Allah semoga kebaikan mereka mendapat ganjaran yang setimpal. Saya kelelahan hari itu, lelah lahir bathin. T_T 

28 Nov 
Saya mendapat kabar kalau abahnya Naqib hari ini pulang, tapi tunggu keputusan dokter juga, kalau diizinkan pulang ya dia bakalan pulang. Kalau nggak ya udah, saya ketar-ketir nunggu dirumah, berkali-kali nanya ke Chandra KW apa abah boleh pulang. Ternyata dia ditahan dulu satu hari lagi, saya lemes, kemudian saya minta tolong lagi sama mba Esti, “Mba, ngapunten kalau saya disuruh kerumah sakit lagi. Saya boleh ya nitip Naqib.” 
“Oh ya nggak apa-apa mbak. Naqibnya juga betah kok disini” sama sekali nggak ada nada keberatan 
“Ok mba, tapi tunggu kabar ya mba” 
Tapi kemudian saya mendapat kabar gembira dari Chandra KW “Manda lu nggak usah kesini. Lukman udah ada yang jagain kok, tenang aja. Urus Naqib aja ya” saya meleleh lagi, nggak tau harus mengucap syukur bagaimana saya dikelilingi orang-orang yang teramat sangat baik. 

Baca juga : Mengasah kecerdasan kinestetik

29 Nov 
Besoknya suami saya pulang pagi-pagi sekitar jam 10 diantar Chandra dan kang Andri. Bang Ali yang antar, bang Ali ini pengusaha taxi carteran. Taxi di Ambon jangan dibayangin kayak Taxi yang pakai argo. Melainkan sebuah mobil sejenis Avanza atau Xenia yang disewa sama sopirnya, dan bang Ali nggak mau dibayar. Allaaaah, semoga Allah melancarkan rezekimu bang. Suami saya cerita kalau selama dirumah sakit teman-temannya bergantian menunggui, 
“Chandra yang setiap hari nginep. Dia absen dulu, baru balik lagi kemari jaga sampai siang. Nanti gantian sama bang Dwi atau Andri. Habis pulang ngantor dia balik lagi kesini jaga sampai malam” 
“Tidurnya dimana?” 
“Dibawah, soalnya ada pasien lagi masuk” Ya Allah, berkahilah Chandra dengan segala keikhlasannya. Saya hampir nangis dengarnya. Membayangkan kondisi kamar yang aduhai nggak manusiawi. Chandra ikhlas nemenin suami saya. 

Malamnya, tetangga-tetangga kami datang kerumah. Pakde Koko dan Mba Esti serta anaknya Aira, Mas Wisnu dan Mba Reza serta anaknya Sena, juga Januar teman satu rumah Chandra. Mereka bawa banyak sekali panganan dan buah. Saya terharu, perhatian mereka begitu besar pada kami. Mereka minta maaf tidak bisa menjaga suami saya karena mereka juga ada tugas dari kantor. 

Mba Aira pakai baju pink, Gama, Naqib baju kotak-kotak :D
Hari-hari selanjutnya saya selalu nitip sesuatu jika tetangga saya keluar rumah, terutama pada Mas Wisnu, dia selalu nggak mau dibayar jika saya nitip sesuatu. Sampai saya kejar-kejaran sama istrinya, untuk bayar yang sudah dibeli. Makasih banyak ya mas Wisnu, sudah ngerepotin, mau dititipi beli macem-macem sampek ayam potongan yang paling mahal, udah gitu dikorting lagi. Ndilalah diganti duitnya nggak mau, ya Allah berkah untuk rezekimu mas.. 
5 Des 
Hari ini suamiku sudah pulih kembali, ia bisa beraktifitas seperti sedia kala. Rasa terimakasih pun tak cukup saya ucapkan untuk orang-orang yang sudah baik pada kami. Tapi saya rasa, inilah yang disebut hukum sebab akibat. Kita nggak mungkin bisa melihat pohon kalau tak menuai benihnya terlebih dahulu. Orang lain nggak mungkin ujug-ujug ikhlas mau nolong kalau kita nggak berempati juga pada mereka. 

Saya selalu mengamalkan nasihat orangtua saya, jika kita baik sama orang lain orang lain itu pasti membalas kebaikan kita. Saya juga tak memungkiri nasihat suami saya, ‘Rasulullah berkata, bukan dari golonganku jika orang tersebut tidak baik pada tetangganya’ Alhamdulillah, selama ini saya nggak pernah punya masalah sama tetangga. Saya selalu menjaga lisan saya, perbuatan saya, saya selalu mengasihi mereka, sayang dengan anak-anak mereka, dan kami kerap menukar panganan. Kami selalu bertukar cerita kala senggang, saya selalu berusaha ada untuk mereka. Suami saya pun demikian pada teman-teman kantornya, berusaha damai dan menjadi penengah, tenggang rasa dan nggak merasa tinggi hati. 

Ka Ati & Gama, Om Wisnu &Sena, Tante Reza, Putri dan Ilmi *mama gama*, sebelah saya Chandra AS

Baca juga : Resep ikan pindang

Karena… 

Kita tidak akan pernah tau kapan dan dimana kita akan ditimpa masa-masa sulit dan butuh pertolongan orang. Siapa lagi yang membantu kalau bukan saudara terdekat yaitu tetangga. Terimakasih semuanya.. Semoga Allah melimpahkan berkat dan rahmat untukmu. *elap air mata* jangan pernah lupakan tetanggamu walau dalam keadaan jauh sekalipun.

Ambon, 051216
14 comments

Ya ampun...vertigo bisa sampai parah gitu ya Mbak. Aku pernah ngerasain vertigo pas hamil anak ke dua..itu rasanya dunia muter kenceng banget. Aku pikir mau mati. Soalnya ditidurin pun tutup mata itu tetep muter ... tapi Alhamdulillahnya ngga sampai harus dirawat.

Bener sih kita memang ga bisa hidup sendiri ya Mbak...tetap perlu bantuan orang lain. nice share Mbak..

Reply

Bener sekali mba, kadang kita tak tau ya kapan kondisi membuat kita bener2 butuh orang lain padahal kita malu mau minta tolongnya. Eh ternyata malah dengan ikhlas gitu pada bantuin. Jadi terharu banget kan ya mendapat uluran tangan seperti ini.

Aku juga pernah kena vertigo gini mba, udah bbrp kali berobat ngga sembuh2. Akhirnya pake akupunktur. Sembuh total sampe sekarang ga kumat2 lagi.

Reply

Aku belum punya tetangga mba rumahku paling ujung kelilingi kebun...semoga aku pun gitu bisa menjadi tetangga yang baik untuk saat ini tetanggan sama kaka ipar doank yg gitulah krn sodara kadang jd org lain justru org lain jd sodara *malah curhat :p
semoga selalu sehat keluarga Mba, abah suami n Naqib aamiin

Reply

Ahamdulillah ya suaminya mbak manda sudah sembuh ^^
Hmmm di ambon yaa, tetangganya baik baik. Selama di jakarta saya malah nggak kenal tetangga mba.

Semoga keluarganya mba manda dan tetangganya mba manda selalu di berikan kesehatan. Amiin

Reply

Aku di kampung mbak..jadi tetangganya banyak...

Reply

Saling tolong menolong emang perlu ya sebagai mahluk sosial. Di Al qur'an juga udah ada perintahnya buat saling tolong menolong dalam kebaikan :)

Reply

Waduuuh pas Hamill pulak ya, serem banget aku. Syukurnya ga PP ya mba :(

Reply

Apa aku harus bilang ke suami akupunktur aja ya dia ;)
Kasian banget sih kalo keulang lagi. Akunya jd horor banget

Reply

Aamiin.. Wah Bekasi masih ada tanah kosong gtu? :p masak iya mba ga punya tetangga?

Reply

apalagi di kampung, enak bngt hehe

Reply

Ih sama banget deh tinggal di Bekasi kayak tinggal di negri antah berantah saya T_T

Reply

tetangga yg baik, saudara yang baik, dan teman2 yang baik adalah rezeki, bersyukur sekali ya nda

Reply

Banget na, mereka rezeki yg tak terkira

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...