Menu

Monday, 12 December 2016

/


Naqib anak saya yang pecicilan ini kan orangnya bosenan banget yak, jadi dia hanya bisa bertahan setengah jam dengan mainannya. Jadi saya sebagai orangtuanya yang wajib aktif dan pusing nyari ide buat aktifitas main dia selanjutnya, fiuuuh…. Kadang mikirin ini aja bisa seharian hehehe, dan kemarin kepikiran sih bikin mainan yang bisa awet buat sekali main dan main lagi untuk besoknya, besoknya dan besoknya.

Ide ini sebetulnya pernah kita mainkan dulu waktu kita kecil, inget nggak pernah main baju-bajuan yang terbuat dari kertas terus suka kita mainkan dengan teman sebaya yang bajunya bisa diganti-ganti? Yang masa kecilnya seumuran sama saya pasti langsung kebayang, eaa ketahuan dah umurnya berapa hehe. Mainan dari kertas itu bikin kita punya komunikasi kan sama temen, bagaimana kita punya saudara, jadi mama, jadi papa bahkan jadi anak. Cerita yang sederhana tentang kehidupan sehari-hari aja.
Nah, kali ini yang saya mainkan dengan Naqib tetap sama cuma medianya yang lebih hidup dan bentuk mainannya bisa dipegang.

Bahannya apa sih?
Sederhana, cuma balok susun dan hewan-hewan. Nggak mesti lego mainan yang mahalnya selangit itu, cukup mainan sejenisnya aja yang rada-rada mirip lego tapi tetap bisa disusun. Dan alat peraganya bisa hewan bisa manusia, tergantung ada mainan apa dirumah. Nah kalau saya pakai balok susun KWnya lego merek Emco dan hewan-hewannya dari  merek yang sama ditambah hewan dari mainan yang lainnya.

Seperti apa cara mainnya?
Tentukan dulu kita ingin mengenalkan kegiatan dan profesi apa, kalau di catatan yang saya bahas kali ini, saya ingin mengenalkan kegiatan sekolah, pom bensin dan restoran. Profesinya antara lain guru, pelayan dan tukang isi bensin. Yuk simak,

Kegiatan jual beli di Restoran, mengenalkan profesi pelayan dan pembeli
Harus rada cerewet emaknya buat ngajarin transaksi jual beli itu kayak gimana, mesen sesuatu gimana, intinya sih biar sambil belajar juga dianya tentang transaksi jual beli,  misalnya,
Pengunjung datang ke kasir, "Boleh saya pesan sesuatu?"
"Oh ya silahkan, mau pesen apa?" jawab kasirnya
"Mau pesen apa ya Qib kira-kira?" Tanya ke Naqib, anak juga sebaiknya diajak untuk berinteraksi
"Ayam goleeeeng. Yeaay"
"Oh ya.. Ayam goreng pak kasir"
"Baik, semuanya sepuluh ribu rupiah. Silahkan duduk"
"Naqib ayo jadi koki. Ayamnya dimasak" mengenalkan pada Naqib kalau makanan dipesan kudu dimasak dulu sama kokinya. Dan dia kudu sabar nunggunya
Kegiatan ini muter disitu aja sampai kursi penuh, ada yang pulang dan ada yang pergi, pengunjung datang-pesan-makan-pulang, padahal simpel ya. Tapi main gini bisa ngasah vokal anak juga asal orangtuanya cerewet dan aktif ngenalin ini itu pada anaknya, imajinasinya juga berkembang, sambil main saya juga suka iseng nanya, "Qib susunan yg warna merah mana ya" padahal saya mah tau dimana, pura-pura aja nanya ngelatih ingatan warnanya. Atau, "Orangnya dua bawa sini jadi pengunjung" biar dia ngerti bilangan.
Dan kita juga bisa ngenalkan banyak jenis masakan yang ada di restoran. Nggak perlu yang susah-susah kayak sushi, steak dll. Yang gampang diinget aja dan cita rasa Indonesia, Gado-gado, rawon, ayam penyet, soto dan masakan Nusantara lainnya biar dia inget masakan Indonesialah yang paling enak heee. Dalam satu kegiatan ini banyak yang bisa kita kenalkan kok,

  • Belajar warna
  • Belajar bilangan
  • Belajar mengenali masakan nusantara

Kegiatan belajar mengajar dan mengenal profesi guru
Kalau tadi belajar transaksi di restoran, sekarang bongkar pasang lagi, bangku-bangkunya disusun membentuk ruang kelas. Sebagaimana kelas ada guru, bangku, papan tulis dan murid-murid
Main diawali dengan terbitnya matahari, anak-anak berdatangan satu persatu, mereka saling sapa,
"Halo kura-kura, selamat pagi"
"Hai pinguin" kucing masuk
"Halo kucing selamat pagi. Kamu sudah mengerjakan peer??"
"Sudah, pe'erkan harusnya dikerjakan dirumah!" kalimat ini harus sering kita ulang-ulang untuk mengenalkan disiplin pada anak bahwa peer nggak semestinya dikerjakan di sekolah.
Terus saling sapa antar murid, kemudian ibu guru masuk.
"Assalamualaikum anak-anak selamat pagi. Sehat ya semua"
"Waalaikumsalam ibu guru"
"Baik, sebelum pelajaran dimulai, ayo baca doa terlebih dahulu” mengenalkan pada anak bahwa sebelum memulai aktifitas penting kita harus mengawalinya dengan doa.

Robbii zidnii ‘ilma warzuqnii fahmaa, *ngajarin doa belajar ke Naqib, Naqib ngikutin

"Sekarang kita mulai pelajaran ya anak-anak. Ayo belajar berhitung." dilafalkan hitungan 1-10, Naqib ikutan ngitung.
"Sekarang ayo pinguin maju. Ulangin hitungan yang tadi ibu ajarkan ya. Teman-teman yang lain ayo mengikuti" dilafalkan lagi hitungan 1-10 dengan suara yang tegas dan perlahan-lahan mengajarkan bilangan pada anak.
Tiba-tiba kambing telat,
"Maaf ibu guru saya telat"
"Kamu kenapa telat"
"Bangunnya kesiangan ibu guru"
"Sebagai hukuman ayo berdiri di depan kelas" aduh ndilalah Naqib ga terima kambing
disuruh berdiri di depan kelas, dia manyun ga terima, maklumlah anak saya empatinya tinggi dia gampang terenyuh. Lah piye toh *dijelaskan kalau sekolah kita ngga boleh terlambat, bangun jangan kesiangan, Abahnya Naqib akhirnya juga ikutan ngomporin
"Mungkin dia ga solat subuh wkwk"*
Pelajaran selesai, speaker berbunyi murid-murid pulang
Main kayak gini bisa disesuaikan mau ngajarin apa ke anak ya ibu-ibu, matematika boleh, bahasa inggris boleh dll yang gampang-gampang aja dulu.


Transaksi jual beli di pom bensin dan profesi pengisi bensin
Kali ini yang lebih dibutuhkan mobil-mobil, jadi mobil-mobil disusun rapi. Membentuk jejeran antrian, ada petugas yang mengisikan bensin ada orang yang membeli.
“Mau beli bensin pak?” ya walaupun kita tau jawabannya apaan, tapi kan kita lagi main sama anak hee… harus rinci ngomongnya apaan
“Ya, lima liter aja ya?”
“Oke” mencet tombol, “Selesai, semuanya lima puluh ribu”

Main begini untuk anak yang usia TK bisa sambil belajar hitung-hitungan bisa dengan jumlah bilangan yang lebih besar, misalnya “Kalau harga seliter bensin sepuluh ribu kalau beli lima liter dapat berapa” kalau usia anak balita mah dajarkan transaksi aja dulu ya bun hehe jangan yang susah-susah dulu.
Kita juga bisa mengajarkan budaya ngantri pada anak, rasa sabar dan nggak main serobot. Waktu ada mobil yang nyelonong karena dibawa Naqib saya menegurnya, “Naqib nggak boleh nyerobot harus antri, yang sabar. Ayo bawa mobilnya buat ngantri” dia pun kemudian mengantri di belakang



Sementara 3 transaksi itu dulu yang saya ajarkan pada Naqib. Bunda-bunda dirumah bisa kok mengkreasikan balok-baloknya untuk dibentuk yang lain, rumah sakit misalnya, atau kantor polisi, kantor pos. Hal-hal yang sederhana juga bisa kita ajarkan, mengantri, transaksi, dan bagaimana harusnya bersikap di muka umum.


Ambon,121216
36 comments

hihi, lucu yah, biasanya Aisyah lebih suka terlibat langsung dari pada pakai figur kecil2 gitu. Cuma ya gitu jadi serumah deh XD

Reply

Kalau yg itu tunggu gede kali y, bayi nanggung blm bsa diajak kerjasama hihihi

Reply

Asyiknyaa bundaya kreatif. maiannaya juga lucu dengan warna-warna yang menarik :)

Reply

klo abdul hamid... anakku masih 2 tahun...belu ngerti.... sering dibuangin... nunggu gedean..dulu..

Reply

seneng banget liat warna-warni mainannya

Reply

Kreatif Mba emang mesti roleplay klo ajarin anak itu salah satunya pake media yang kayak mba buat :)

Reply

Pernah juga bikin2 kyk begini, ngenalin aktivitas haji k anak2. Jd pada tawaf deh aneka mainan cimut2 mereka :D sambil baca labaikallah humma labaik.. seru ya mba, banyak cara mengenalkan ini itu ke anak, emaknya aja nih mau meluangkan waktu ato ga

Reply

KAyaknya, suatu hari nanti bakal jadi bagian buku, nih postingan ini :)

Reply

Bu ibu emang harus kreatif ya supaya anak bisa belajar disaat sebenarnya ia sedang bermain. Hidup bu ibuuu!!

Reply

Edukatif banget jadinya ya mak, modal waktu sama boneka-boneka mungil. Nanti kalau anakku sudah besar mau praktekin ah :D

Reply

nah, yg ini blm nih aku ngenalin ke si ken, tengkiu idenya ya mbak

Reply

memang paling mudah mendidik anak lewat media yg ia suka ya mba:)

Reply

Suka banget mbak sama idenya, noted. Semoga bisa dipraktekkan pas dedek uda gede... :)

Reply

Lucu mba.. Iyaaa aku seringnya dokteran. Seneng banget ya anak2 klo bljr sambil main pastiiinya hehe. Banyak yg bisa kita ajarin, serapannya luar biasa

Reply

wah maknya kreatif, anaknya jadi gak bosen lagi dech.

Reply

Mainannya bagus. Aisyah lagi suka maen pedang-pedangan hihi

Reply

Haha ga terima si kambing dihukum 😁 baek deh dek Naqib 😊

Reply

Sebenernya ini emaknya yang keranjingan ngumpulin mainan wkwk... :D

Reply

Iya jangan, anakku aja udah 3 tahun baru diajarin ini mba

Reply

Huum, cara ini bikin anak cepet ngerti sesuatu mba

Reply

Waaah lucu, belum ngenalin aktifitas haji ke anak, makasih masukannya, ntar coba ah

Reply

Bener, belajar sambil bermain intinya ^^

Reply

Kreatif cara belajarnya nih. Makasih sharingnya ya mbak dan semoga kelak besar Naqib jadi anak yang pintar :D

Reply

Pake medianya bisa apa aja mba yg penting anak ngerti dengan cerita yg kita mksd

Reply

Ya sama2 👧👧

Reply

Huum mba ;)
Makasih udh mampir
😚😚😚😚😚

Reply

Minimal 3tahun dia udh ngerti kok mba 😌

Reply

Hehe iya minimal dia bisa inget beberapa hal yg kita ajarin

Reply

Sebenernya pusing juga loh mikir ide beginian 😱😱

Reply

Woohoooo 😱😱 aisyah manteb
Naqib juga suka main pedang2an nih bisa main bareng klo gtu hahah

Reply

Gtu deh si Naqib mah main aja baper 😜

Reply

Haha makasih 😬😬

Reply

Soalnya Naqib bosenan anaknya, jd saya kudu nyari ide biar dia betah main trus bsa sambil belajar jg 😂😂

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...