Menu

Monday, 21 November 2016

/



Kali ini saya kepingin ngadain semacam pesan berantai, saya kepingin tau waktu produktif yang kalian gunakan setiap hari untuk apa. Secara walaupun kita hidup dalam dimensi yang sama pastilah kegiatannya beda-beda. Ada yang ngerasa waktunya kurang banget, ada yang ngerasa waktunya kebuang-buang. Karena profesi kita kan beda-beda yah, tapi ada yang sibuk tetep aja dia bisa nulis dengan baik, bisa bisnis, ikutan ini-itu, jujur saya kepingin tau apa yang kalian kerjakan selama 24 jam setiap harinya. Apakah ada yang bantuin atau nggak. Dll..

Oke dimulai dari saya ya, nanti kalau kalian baca blog saya dan udah buat postingan serupa, jangan lupa taroh linknya di dalam komen nanti saya kunjungin balik. Kali saya bisa terinspirasi dari waktu saya yang mungkin tidak produktif.

Saya sering ditanya, kapan waktu ini dan itu. Kok bisa nulis, sosmedan, dll, punya waktu istirahat ga? Main ga sama anak? Dll.. Daripada ditanyain trus nih waktu hidup saya tiap hari.

Postingan saya kali ini mengacu pada waktu Indonesia Timur,.
4.50 Azan subuh, saya bangun jam 5.30 sukur-sukur kalo lagi tobat bisa bangun ontime. Shalat subuh, bikin sarapan, ngecek sosmed. Udah cukup 1/2 jam balas-balasan whatsapp, blog, email, fb. Simpan hape.. Kadang nyempetin baca, diskusi ama suami. Klo pas air ngalir mulai ngerendam baju. Dan mulai digiling. *karena air ngalir di Ambon 3 hari sekali ya bu ibu*
Jam 07.30-07.00 ngasih sarapan Naqib. Saya sarapan, masak nasi, lanjut belanja sayur, nyapu, ngepel, beres-beres semacam rapikan kasur, ngelapin debu-debu atau ngelipetin baju *baju-baju rumah nggak pernah saya setrika, sumpah buang-buang waktu*, mandiin Naqib lanjut saya yang mandi. Kalau misalnya ada job, saya ngerjain job dulu, nulis ngebut 1/2 jam. Biar kata ngebut juga saya perhatikan kualitas tulisan loh. Tapi kadang ya ampun, tergoda juga buka sosmed. Jadi kadang waktunya kebuang deh T_T. Mau fokus bener-bener kerja nggak bisa. Sosmed jadi semacam setan yang godain saya mulu
Jam 10.00. Nyiapin cemilan Naqib biar dia nggak ganggu ibunya mulu, dia nonton kartun yang sudah saya downloadkan dan dicolok ke TV atau main sendiri yang kadang suka bikin saya pengen nangis.. "Ibuuu, Atib ga ada temennya ni. Main sama Atib sini dooong!". Tapi saya merasa, kadang anak-anak perlu dibiasakan sendiri biar nggak ketergantungan orangtuanya terus. Kalau kayak gitu ya udah dia jadinya main sendirian, atau nonton video kartun *lumayan ngelatih listeningnya* atau main tab yang saya batasin cuma 15 menit. Sukur-sukur tetangga dateng, dia jadi main ama anak tetangga. Lalu saya mulai masak, masak juga tergantung Abang sayur bawa sayur apaan. Kalo misalnya nggak sreg saya males masak, tapi saya tetep masak buat Naqib, dia wajib makan masakan ibunya. Masak yang ringan-ringan aja, sop, bayem, ayam kare, kalau daging-dagingan biasanya saya buat sekalian banyak  buat makan sekeluarga juga, ikan-ikanan juga gitu.
Jam 11.30 selesai. Nyuapin Naqib, saya makan, shalat, tidur nggak lama, paling setengah jam. Nah saat inilah saya biasanya ngedraft tulisan di ponsel, baca buku, nonton film atau baca ebook, atau buka sosmed. Yang jelas saya juga harus punya waktu me time biar nggak bete ngadepin hidup yang monoton. Ups! Nyebelinnya golongan darah AB ini nggak bisa tahan kantuk jadi tidur setengah jam itu kalau lagi beruntung aja, biasanya 1 jam tidurnya dan bagun jam 3.
Jam 4 kurang Azan ashar saya biasanya lanjut mandi, nyapu rumah, angetin sayur, mandiin Naqib. Lanjut nyuapin Naqib. Abahnya pulang saya leyeh-leyeh dunk masak kerja mulu. Wkwk.. Biasanya diskusi ringan atau malas-malasan. Kalau Naqib jalan-jalan sama babehnya saya bisa ngemil, sekedar makan coklat atau snack-snack, *pantesan gembil wkwk*, tapi terkadang saya malas mandi, jam 4 shalat aja nggak pake mandi, lanjut baca atau ngetik di laptop. Jam 5 baru mandiin Naqib dan saya lanjut mandi.
Malam jam 19.00 habis shalat makan malam, kalau suami saya pas nggak ada kajian kita makan bareng. 1/2 jam sambil makan lumayanlah dengerin Sirah Nabawiyah atau diskusi ringan sama suami. Minterin otak dikit. Secara Kalo laki saya aja yg Pinter pasti ntar dia bakalan ditanya di akhirat, "Hee kamu udah ngasih ilmu apa sama binimu?"  atau kalau nggak ada wejangan buat saya, saya siap jadi tempat curhat suami dia bebas berkeluh kesah. Kali kerjaan kantor lebih musingin dari kerjaan ibu rumah tangga hee…
Habis isya jam 20. Kalau ada setrikaan saya nyetrika, kalau nggak saya main sama Naqib selama 1/2-1jam. Kalau nggak dia main sama bapaknya saya bisa lanjut ngetik. Kalau pas air ngalir saya sambil jemur. Nyuci piring? Itu kerjaan suami saya hee.. Pokoknya kalau suami nggak dinas, saya bebas dari kutukan nyuci piring :p
Jam 21.00. Naqib tidur. Saya lanjut baca, ngetik di ponsel sampai ngantuk. Jam 23 saya tidur. Tapi kadang nggak kuat juga saya ikutan tidur.
Kalau ditanya..
Main ke tetangga?? Kalau mereka lagi rame ngumpul saya suka ikutan nimbrung ngerumpi. Biasanya kita ngobrol bisa 1-2 jam bahkan lebih. Acara ngumpul-ngumpul ini biasanya dari jam 16.30 atau jam 17.00, kita ngerumpi sampai azan maghrib. Sambil ngerumpi tetep saya manfaatin waktu misalnya sambil nyuapin Naqib & Naqib tetap bisa main sama temen-temannya. Hubungan tetangga baik, anak-anak riang gembira. FYI, kontrakan saya terdiri 6 pintu, 5 pintu dihuni kepala keluarga yang satu naungan departemen dengan tempat suami kerja, dan sama-sama perantauan. Ya jadi gitulah, kita bisa teramat dekat karena senasib di tanah rantau. Dan sepulang kerja adalah momentum paling ditunggu bapak-bapak ngobrolin kerjaan, ibu-ibunya bahas harga barang,  berita terkini atau sekedar curhat *karena sejujurnya perempuan butuh temen bicara*, tentunya anak-anak kita butuh sosialisasi
Amalan harian? Oh tentu, tapi kalian ga perlu tau kapan saya melakukannya. Yang jelas saya juga tilawah, dhuha, shalawatan, zikiran dll.
Jalan-jalan, iyalah.. Sabtu-Minggu adalah hari dimana biasanya saya suka keluar untuk keluarga. Ke pantai, ke Mall atau sekedar keliling Ambon.
Ada pekerjaan yang ngga saya kerjakan, itu dikerjain sama suami. Lumayan saya punya waktu lebih banyak untuk hal lain.
Kalau saya lebih sibuk lagi gimana? Gosah bingung, banyak orang-orang nganggur di dunia ini, mereka harus membantu orang-orang yang sibuk mengurangi waktu-waktu sibuknya. Agar mereka yang nganggur ini juga punya manfaat waktu hidup. Tapi sekarang saya belum terlalu sibuk jadi nggak pakai asisten dulu,

Waktu kita di dunia sedikit. Kita nggak akan pernah betul-betul bisa istirahat. Kalau mikir cape, capelah pasti tapi inget mati. Capenya ilang... Dan saya kepingin waktu sebelum mati saya betul-betul bermanfaat nggak ada yang kebuang. Saya takut pertanggung jawaban saya nanti di akhirat jadi panjang karena saya nggak bisa manfaatin waktu


Nah itulah waktu yang saya gunakan seharian, saya kepingin tau waktu yang kalian gunakan untuk apa? Tulis dengan sangat sejujur-jujurnya ya, jangan lupa tag saya di FB atau tulis linknya di komen ntar saya kunjungin balik, saya kepingin banget terinspirasi dari temen-temen yang sangat-sangat sibuk, punya anak banyak tapi tetep produktif.
20 comments

Aku gunakan waktu produktif untuk beribadah,bekerja dan berbagi (sharing ilmu,ngeblog,dll)
Dan aktif ikut kegiatan komunitas.hehhe

Reply

waktu produktifku yo buat nulis dan belajar, to mbak. seperti jenengan.

Reply

memang kita harus memanfaatkan waktu sebaik mungkin ya mbak.buku2nya embak dah byk ya

Reply

Senangnya bisa memanfaatkan setiap detiknya ke aktivitas yg kita sukai ya mba. Salam kenal ya mba, mirip panggilan kita, manda dan amanda, hihihi.

Reply

Waktu produktifku buat nulis, ngeblog, sambil mengasuh anak-anak

Reply

Intinya, manfaatkan waktu sebaik mungkin. Waktu itu berharga. :D

Reply

Mulai sekarang harus lebih bisa memanfaatkan waktu yang ada. Kalau ingat kematian, yang terngiang adalah betapa sia2nya waktu yang berlalu tanpa ada usaha.

Reply

Saya untuk ngeblog, belajar bhs Jepang, dan baca buku. Sekarang ngumpul sama tetangga saya kurangi, Mba.

Reply

Berarti kita sama ya ;)

Reply

Ya kali beda2 mba Hee..

Reply

Iya Alhamdulillah, nulis dari kecil mulai produktif 2009

Reply

Betul mbak, Salam kenal balik mba Manda hehe.. Terimakasih sdh mampir ;)

Reply

Iyalah paaak bener itu, tp kan kegiatan kita beda2 itu yg saya pengen tau Dr orang lain

Reply

Hiks itu yg menginspirasi saya

Reply

Saya untuk menambah keakraban aja mba nggak lebih. Kita nggak akan bisa hidup juga tanpa tetangga

Reply

Kalau saya memanfaatkan waktu luang untuk melakukan hal2 yang bermanfaat, seperti membaca buku, membaca artikel atau belajar sesuatu agar semakin bertambah ilmu. Karena menurut saya, waktu tak akan pernah kembali, jadi harus ku manfaatkan se-produktif mungkin

Reply

Sy jg menggunakan waktu saya sebagian utk itu ;) kalau LG lowong

Reply

Wowh mbak, saya tercengang lho dengan "air di Ambon mengalirnya 3 hari sekali" ish ish ish.. keren juga ya atur waktunya mbak

Reply

Ya emang gtu mba hehe

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...