Menu

Monday, 5 September 2016

/

Saya pernah baca di sebuah baligho gueeede di pinggiran jalan protokol di kota Ambon ini. Kurang lebih begini slogannya, bagi yang tau maaf-maaf kalo salah, saya kan pelupa akut :D
Cintai Bahasa Indonesia
Pelajari Bahasa Asing
Lestarikan Bahasa Daerah

Kurang lebih kayak gitu slogannya. Kalau dipikir-pikir ada benernya juga kita mengamalkan 3 pesan itu


Cintai bahasa Indonesia
Bahasa Indonesia ini kan bahasa persatuan ya, dari sabang sampai merauke pakai bahasa Indonesia, mau pergi kemana aja selama masih dalam NKRI kita cukup pakai bahasa Indonesia sebagai bahasa untuk komunikasi. Nggak terlalu sulit lah ya kalau masih traveling di dalam negri. Coba bayangin kalau kamu ke Eropa, dalam 1 kawasan eropa aja bahasanya beda-beda, misal ke Paris pakai bahasa Prancis, ke Belanda kudu pakai bahasa Belanda, lari ke Turki bahasanya beda lagi, ke Inggris beda lagi *woii, inggris udah misahin diri dari Uni Eropa keles*. Bahasa pemersatunya cuma bahasa inggris, tapi kan nggak semua orang prancis atau Belanda ngerti bahasa inggris. Beda sama Indonesia biar kata dari Aceh pergi ke Papua orang masih ngerti sama bahasa Indonesia. Makannya luar biasa ya bahasa Indonesia ini.

Pelajari Bahasa Asing
Ini pentingnya kita mempelajari bahasa asing. Kita nggak akan tau rejeki datang dari mana, tiba-tiba kita bisa pergi jalan-jalan ke luar negri aja, jebret.. kalau nggak belajar bahasa Asing bakalan planga-plongo di negeri orang. Atau misalnya kita lagi di suatu tempat, tiba-tiba didatengin bule nanya alamat, kalau nggak ngerti bahasa inggris kayaknya kasian amat tuh bule dicuekin kok sebel banget nggak bisa bantuin orang.
Kayak kemarin misalnya saya ke Malaysia, saya pikir, ah cuma ke Malaysia ini lah ya negara tetangga, masih satu rumpun dan pastinya banyak orang yang ngerti bahasa melayu. Selain itu kalau nonton Upin-ipin siapa sih yang nggak ngerti dia ngomong apaan meskipun pakai bahasa melayu. Ternyata ketika di lapangan, nggak semua orang ngerti bahasa melayu loh, karena di Malaysia ini kan beragam, banyak orang-orang Bangladesh China dan India. Dimana-mana orang ngomong pakai bahasa Inggris, kalau lagi mujur bisa aja ketemu warga lokal yang ngomong bahasa Melayu. Tapi ternyataaaa… o.owww.. bahasa Melayu yang mereka pakai beda jauh sama Melayunya orang-orang Sumatra. Dan tetep nggak bakalan ngerti ketika mereka ngomong sesuatu. Doeeeeng! Untungnya ada temen yang gape banget bahasa Inggris, jadi saya nggak berasa anak ilang banget di negeri orang :D, tapi pernah lagi apes pas selfi-selfi sendiri di depan Petronas sedangkan temen saya lagi kemana tau, tiba-tiba ada orang Arab kece dengan Istri cantik yang nanya ke saya,
Hallaw, excusme, this is Bukit bintang area?”
Yes this is Bukit Bintang” orang arab ini bingung sambil setengah berbisik sama istrinya *really, this is Bukit Bintang?*, lah saya lebih bingung menjelaskan bukit bintang ada di daerah sebelum petronas. Tentunya pasti dengan jalur Purple Bus yang ngejelimet banget Maaf ya saya bohong bang bule!
Oke, wait! Can you tell me the foodcourt in this area,
I don’t know, sorry
Okay, thanks” buset dah padahal saya tau itu ada foodcourt di dalem, bingung ngomongnya. Pengen bilang “My English so bad, I can’t tell you something,” atau “I’m sorry I don’t know what you say” keliatan begonya kan ya, cuma bahasa sederhana aja nggak ngerti, tapi kok bisa jawab pake bahasa inggris. Ya sudah jawab aja nggak tau, simpel dan akhirnya orang itu pergi :D, dalam hati kalau ada tembok gede pengen jedotin itu kepala ke tembok sangking nyesatin orang nggak kira-kira. Parah banget T_T..
Saya sebenernya ngerti orang ngomong apa dalam bahasa asing, karena hari-hari suka denger Naqib nonton kartun bahasa inggris, denger lagu asing atau nonton film luar. Tapi karena nggak terlatih ngomong *maksudnya males berlatih*, ya jadi susah ngucap aksennya ini. pengen ngelatih tapi takut, berasa kalau ngomong sama bule itu kayak ngomong sama malaikat pencabut nyawa,.. takut diketawain kalau salah. Kalau kata temen saya, “ Ya biarin aja salah ngomong bahasa inggris, lah kita kan bukan  terlahir jadi orang bule” iya juga sih.
Atau kalau kata temen saya yang jago bahasa Inggris mah, “Ngomong aja, kalau tu bule ngerti berarti kamu bisa ngomong bahasa inggris”
Gegara peristiwa di Petronas itu saya jadi pingin lebih memperdalam bahasa Inggris saya yang belepotan ini.

Lestarikan Bahasa Daerah
Nah karena berbekal merantau 9 tahun di Kalimantan saya jadi ngerti bahasa Banjar dan yang jelas bisa mengucapkannya, ditambah saudara-saudara saya rata-rata orang Banjar yang kalau ngumpul bahasa Banjar totoknya jadi bahasa pemersatu keluarga biar nggak belajar jadi ngerti banget dong. Saya pulang ke Bekasi yang sekelilingnya banyak orang sunda jadi ngerti bahasa Sunda walaupun cuma sedikit. Ditambah bapak orang Solo, yang kadang kalau marah, jawanya suka keluar :D jadi saya agak-agak ngerti bahasa jawa, nggak asing ketika bapak nelpon atau ngobrol sama tetangga.
Pindah ke Ambon, jebret! Tetanggaku wong Jawa semua, ya sudah hari-hari yang dipakai ya bahasa Jawa, ngerti nggak ngerti harus ngerti haha… tapi gegara tetangga saya pada ngomong Jawa kalau ngobrol hari-hari, jadi banyak kosakata yang saya mengerti, kalau nggak ngerti saya tetep nanya ke mereka *lah daripada nggak nyambung ngomongnya :D*. Nah, di Ambon ini kan banyak perantau ya, dari Sumatra sampai Papua adaaaa semua. Kebetulan karena jarang masak saya suka beli makan di warung Bambu Kuning *begitu nama warungnya*, yang punya usaha ini kebetulan orang Jawa tulen. Karena bisa sedikit-sedikit bahasa jawa, jadilah saya beli suka pakai bahasa jawa, misalnya
“Bulek, iwak’e stunggal nggih, bakwane papat. Sayur bayem e limangewu ae,”
“Oke cah ayu.”
Meracik semua pesanan saya “Opo meneh?”
“Sampun bulek, pinten bulek?”
“…rung atus… kale bla..bla..bla..” yang saya sebenernya nggak ngerti bahasa perkalian ini, dan pas si bulek selesai ngitung, saya serahin aja duit lima puluh rebuan seolah-olah saya ngerti. Pas selesai nggak lupa saya bilang “Maturwsuwun nggih bulek” nggak jarang saya dikasih lebihan gorengan, ikan atau daging! Serius ini…
Pernah juga saya mampir ke sebuah rumah makan yang menjual bakso, Soto dan siomay Bandung yang masih tetep berada di Ambon. Pas masuk ke rumah makannya kita langsung ketemu sama si ownernya, karena kebetulan pula dia yang bikin dan nyiapin semuanya
“Mau pesen apa?” dengan aksen sundanya.
Ya sudah aja, karena suami saya lama di Bogor dia melancarkan bahasa Sundanya, “Soto hiji a
Sambil meramu makanan kami si owner kemudian ngajak ngobrol suami, “Aanya urang sunda yeuh?” suami menjelaskan kalau dia lama tinggal di Bogor. Saya kan diem aja tuh ya, nah kemudian si owner ini nanya ke saya “Pake …” saya lupa dia nanya apa dan saya jawab “Nteu a’a” dan terkejutlah dia, “Tetehnya urang sunda juga”
“Bukan saya mah urang Bekasi”
Pas pulang, saya beli pentol bakso seharga sepuluh ribu yang harga satuannya serebu, harusnya dapetnya kan sepuluh ya. Dan gara-gara ngobrol pake Bahasa Sunda pentol bakso kita dilebihin 4 biji sama mamangnya.
Pernah juga makan di warung padang, masih di Ambon juga..
“Da, ayam kare cie da!” si uda pemilik padang terkejut :D

 Ya kuasai saja bahasa-bahasa daerah sederhana ini, karena ketika kita merantau dan ketemu saudara dari daerah lain yang kita mengerti bahasanya dia akan merasa menemukan saudara sedaerah ada di dekatnya, nggak jarang dari mereka kemudian menjadi lebih akrab dengan kita. Apalagi kalau makan dirumah makan, bisa-bisa dilebihin makanannya. :p
Nah saya menanti-nanti ini pas pindah ke Bekasi dan pengen ketemu preman orang Ambon, kita bakalan bisa akrab nggak ya gegara saya fasih ngomong Ambon :p


10 comments

wkwkwk mba ada2 aza pengen ketemu preman :D
tapi saya suka itu slogan Ambon mba bahasa daerah emang perlu dikuasai juga dulu pas kecil dari Jekerdah pindah ke Majalengka ngomong Indonesia-an malah dibilang belagu sok iye anak kota wkkwkw akhirnya belajar meskipun kasar dlu sundanya :D

Reply

Kalau menurut saya dijaman yang modern seperti ini menguasai bahasa asing sangat penting ya mbak karena jaman sekarang banyak bahasa asingnya.

Reply

Wah gitu ya, brarti di Majalengka nggak ada yang pakai bahasa Indonesia dong :D

Reply

Bener banget, apalagi di jaman MEA sekarang ini, kudu mempertebal wawasan berbahasa emang :)

Reply

sepakat sama tulisan di baliho itu Mba :)
tapi ngomong-ngomong bahasa Ambon, saya sehari-harinya akrab banget sama bahasa itu loh :)

Reply

Aku gak bisa bahasa daerah cuma paham aja klo orang ngomong, Giliran harus ngomong susah bgt, haha

Reply

Iya, ragam bahasa penting mba. Hanya yang sekarang banayk terlihat, minimnya pemahaman anak tentang bahasa ibu ya, bahasa daerahnya.
sering sekali mendengar pelajaran bahasa daerah sulit, hehehe

Reply

Eaaaa... seru kan orang-orang Ambon kalau ngomong, rameee

Reply

Hahaha... ayo mba belajar minimal 1 bahasa aja

Reply

Dan bahasa daerah sekarang anehnya masuk kurikulum, hadeeeuuuh kalau ulangan adek2 saya nilainya jelek semua hahhaa

Reply

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk membaca catatan saya, semoga bermanfaat ya ^^
Mohon komennya jangan pakai link hidup, :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...